cerita beku hari ini dan sebangsanya

January 14, 2009 § 16 Comments

rasa2nya, dingin benar2 jadi penghalang rutinitas kami. bayangkan saja, pagi2 yg biasanya semua bisa dikerjakan secepat kilat, sekarang harus meluangkan waktu paling tidak setengah jam buat mbersihin jalan didepan rumah dan terutama kaca mobil yg setiap harinya PASTI mengandung es. gawat deh, tadi pagi, di suhu yg mencapai -18C (rasa2nya sih lebih wong dingin minta ampyun), bukan hanya kaca mobil bagian luar saja yg beku, tapi bagian dalamnya juga. lumayan lama juga saya merenung….mikir2 darimana datangnya es itu…jangan2 kaca mobil pecah atau ada kesalahan teknis di sambungannya. ternyata enggak. ternyata itu hasil pembekuan dari embun2 kaca yg keluar dari heater semalam yg nggak sampai menguap….malah membeku. gilak nggak tuh? kalau liat ke talang2 atap, banyak tuh stalaktit2 es bergantungan sepanjang 30-40 centi……udah mirip di kutub utara aja deh.

winter tahun ini lebih gawat dari tahun lalu. tahun lalu perasaan nggak segila ini dinginnya….walaupun saljunya lebih sering turun. tahun ini, weleh…tiap pagi bhok…ekke harus ngerokkin kaca mobil….kalo enggak, serasa ngeker di pantat botol….bureg gak keliatan apa-apa. sisa2 salju kemarin2 yg belum juga cair, harus membeku lagi karena suhunya makin menurun….jadi es yg pastinya bikin bocor kepala kalo tiba2 kepeleset dan nyungsup di bongkahan2 es. kalo urusan ini, gue takut bener deh….tiap pagi yg paling pertama dilakukan adalah menabur garam didepan teras buat (sedikit) mencairkan es dan anti slip, paling tidak biar pak pos nggak kepeleset kalo lagi antar surat yg tiap hari pasti ada (ironisnya, ini surat2 cinta dari tukang listrik, telepon, gas, org dagang…bukan dari penggemar atau mantan pacar si brad pitt….huhuuuu…I wish).

rasa-rasanya, kalau boleh memilih, gue kepingin bertapa aja dirumah tanpa harus keluar2. tapi emangnya bisa, anak2 kan kudu sekolah biar nggak kalah sama si doel. biarpun suhu menyakitkan begini, tetap aja sekolah jalan terus. bedanya, istirahat yg biasanya mengharuskan anak2 bermain di lapangan luar kali ini anak2 harus tinggal di dalam gedung. bagus juga sih…..dari pagi siemak ini udah pusying mikirin betapa menderitanya anak2 kalo harus berdingin2 diluar selama 30 menit…..walaupun udah dibuntel dari ujung kepala sampe kaki, tetep aja pipi rasanya kayak habis kena obat bius…..gak bisa ngerasain apa2 bila disentuh!!!!

gossipnya, besok nambah lagi minusnya…..dari yg mendekati -20 jadi mendekati -30. masyaallah…..gusti nyuwun ngapuro….(ngambil istilah emak gue)…..apa jadinya mobil gue besok? jangan sampe mesinnya gak bisa idup……(haduh…jangan…pliiiis….amit2….).

tapi disaat musim es yg dingin gini, ada perasaan hangat bahagia disudut hati gue. setiap salju turun dan suhu tidak terlalu mematikan, saya selalu dengan senang hati membersihkan halaman dan sidewalk tetangga sebelah dengan sukarela. tetangga sebelah saya sepasang suami istri manula, kira2 berumur 70an lah….si suaminya, sering bermasalah dengan kakinya. sering juga keluar masuk rumahsakit untuk di operasi. tapi senyumnya nggak pernah hilang dari wajahnya yg keliatannya dulunya bekas arjuna kampus, masih ada sisa2 gantengnya bhoo….orangnya nggak pernah keliatan susah, walaupun dia dlm keadaan sakit pun…..pasti bilangnya, “I’m OK….it’s nothing….”. padahal, bulan februari ini dia harus di operasi lagi entah yg keberapa kalinya.
si istrinya, tipe oma2 rumahan yg keliatannya doyannya ngurus anjing2nya dan dapur. sekali2 dia suka bantu2 suaminya ngurus tanaman, tapi dlm keadaan ber-es begini, nggak mungkin lah suaminya tega nyuruh si oma ngeruk2 salju dan es.
setiap gue bersihkan salju dirumah mereka, walaupun capek, tapi hati ini bahagia. suer. kayaknya, kalo selagi bisa dan mampu bantu2 kenapa enggak….toh gue juga butuh olahraga pagi…….(sejak kapan ngeruk2 es termasuk dalam kategori olahraga? hehe). dan entah kenapa si opa tau kalau halaman mereka bersih gara2 gue, padahal waktu ngerjainnya, mereka masih kuncen dirumah dan keliatannya masih tidur…..besoknya, sebelum gue bangun pagi untuk siap ngerok2 lagi, gue liat dia sudah diluar dengan mesin pembersih saljunya……untuk bikin jalanan mobil gue biar gue nggak perlu ngerok2 pake pacul (baca : shovel). senangnya kalo punya tetangga baik, tau terima kasih (walaupun gue nggak mengharapkan ini), tapi at least….dia punya hati nggak seperti yg dulu orang2 bilang kalau di daerah sini bule2 nya masih rasis…..ah….gossip itu….gimana kitanya aja menganggapinya kalii.

selesai sudah tugas gue ngurusin es hari ini. tadi sambil memandang ke halaman belakang rumah yg udah mirip lautan es……membayang2kan betapa tukang es serut di depan rumah mamah dulu bakalan girang kalo dibawa kesini……..tinggal dicampurin pake tape, cincau, cendol, sirop yg merah menggiurkan dan santan…..jadi deh ES CAMPUR…….:P

ih, jadi kangen sama abang es serut…..masih eksis gak ya mereka2 itu?

Advertisements

Enjoy snowstorm

December 21, 2008 § 10 Comments

hari jumat, 19 desember kemarin, keadaan cuaca tumben2an sesuai dengan ramalannya. biasanya, suka (sering) meleset, dimana bikin kita paranoid duluan.
jumat kemarin hari terakhir anak2 sekolah, pagi itu jam 7 saya sudah menyiapkan sarapan dan ancang2 mau mbangunin anak2 dan nyuruh mandi. ramalannya sih bakal ada storm, tapi toh biasanya juga meleset. jadi saya cuek sajah. jam 7 itu juga saya harus mengantar bapake kerja, yg cuman 5 menit naik mobil. jadi saya tinggal anak2 dirumah sebentar. sepulangnya, saya mulai beranjak siap2in lunch anak2……tapi penasaran juga sih, kepingin tau ramalan kemarin benar/tidak – karena liat keluar kok masih adem ayem aja tuh…terang benderang dan nggak ada tanda2 mau storm.
saya setel TV lokal, lah kok…dibilang sekolah2 di distrik hamilton wentworth di cancel. ada beberapa sekolah yg tetap buka walaupun school bus tidak beroperasi, tapi tetap buka. sementara, di kota kami sekolah semua tutup. weleh..berarti beneran nih.
benar saja, sejam setelahnya, snow mulai turun. tak lama setelahnya, angin terdengar menderu2. ya sutralah…selanjutnya sampai 3 hari berturut2 snow nya nggak berhenti. yg dari hari pertama sudah setinggi 40 cm, makin tinggi lagi di hari ke 3. di depan carport, malah snownya menggunung karena bentuk halamannya aneh kan….jadi angin ternyata berpusat disitu…..sampai2 susah mau membuka pagar ke backyard!

hari jumat itu, saya sempet bingung bagaimana njemput bapake, karena mobilnya aja setak di garasi. saya harus menggali dulu setebal 40-50 cm sampai ke jalanan. baru menggali sekian meter, pinggang rasanya kayak habis dikeroyok massa. suakiiiit…tapi berusaha menikmati kerjaan baruku itu…..tetangga2 depan rumah juga sibuk nyangkul rumah masing2. padahal angin masih kenceng….muka kaku banget kena angin dingin. tapi sepatu boots yg katanya bisa tahan sampai -40c ini memang bisa bikin hangat kaki….nggak rugi deh beli.
yg penting, jalan sidewalk yg biasa dilewati orang jalan kaki dan anjing harus didahulukan…supaya kita nggak dilaporin ke city, dan kasihan juga lah…kalau mereka harus bersusah payah mencari jalan….yg saat itu benar2 nggak keliatan lagi (sebenernya sih ga ada org yg tega sm dirinya sendiri untuk keluyuran wayah2 begini, kecuali kebelet sesuatu atau emang kurang kerjaan).
tiba2 pas saya lagi enak2 nyangkul (nggak enak sih, cuma sok di asik2in aja biar ga mengeluh), datang sosok yg familiar menghampiri saya, sambil meringkuk dan giginya gemetaran…..ternyata….my hubby…..! (kl yg ini jelas bukan krn kurang kerjaan! :D).
dingin2 begini dia pulang jalan kaki, dengan sepatu rapi pantofel dan jaket tipis alakadarnya, topi beanie yg bukan buat winter, dan sarung tangan biasa yg harga sedollaran……..kasihannyaaaaaaaa…..padahal rencana saya mau jemput setelah urusan gali menggali selesai.

langsung, saya siapin hot chocolate dan baju2 hangat. untung heater dirumah mantap, bisa cepat menghangatkan tubuh. aduh….merasa bersalah banget lah…padahal mobil juga nganggur dirumah (eh tapi kalaupun dia bawa mobil, susah juga mau masuk kerumah…..karena jalan di kompleks juga belum sempat di kerok sama pekerja2 city). pokoknya, mirip dengan banjir jakarta, cuma bedanya ini snow semua….!

kalau lagi nggak angin spt kemarin sih, enak main diluar. anak2 enjoy banget tidur2an di snow bikin snow angel…..untungnya kita berlima sempat beli snow boots dan snow pants yg tahan dingin, jadi seneng2 aja mau main2 diluar (asal jgn kelamaan….berasa beku juga muka).

suka duka tinggal di negara dingin, dulu kalau mau begini, harus nyetir 8 jam ke colorado dulu…baru bisa enjoy main snow…..sekarang? cukup ke luar rumah saja…….
who wants to join us??

snowstorm
hasil camera pocket…kurang yahud sih… 

yg jalan setapak itu hasil karya otot kuli si momi yg gagah perkisi ini…(kl perkasa kesannya jantan skale).

modal dengkul

September 15, 2008 § 17 Comments

orang2 mengolah bahan batik menjadi baju, saya berhubung gak gape bikin baju, cukup puas dengan ngutak ngatik rumah ajalah. target pertama kamar tidur sendiri. dari dulu kepingin banget menciptakan suasana indonesia dirumah. at least suasana yg bikin inget tanah air. kebetulan juga, udah lama banget kepingin ganti bedcover yg warnanya nggak mecing sama sekali sama warna dinding dan korden. tapi apadaya nggak punya modal. barang2 kerajinan indonesia atau paling enggak yg etnik2 (dari afrika banyak juga), mahal nggak ketulungan. apalagi yg saya pingin tuh malah barang2 yg gede2. jadi pas kemarin dapat kiriman batik2 dari indonesia, langsung kepikiran bikin bedcover. menggantikan yang tidak mecing tsb.

alhasil, diantara sempitnya waktu mengantar aidan jam 12.30 sampai waktu harus menjemput anak2 jam 2.45, saya ngebut dan maksa untuk bikin bedcover….berharap bakal selesai sebelum harus jemput anak2. eh, nggak nyangka ternyata ini kerjaan yg jauh lebih mudah dari yg dibayangkan. karena nggak banyak memotong dan nggak perlu pake pola! jahitnya juga lurus2 ajah. malah masih sempat menata2 kamar dan moto2 segala. sayangnya suasana dindingnya kurang mendukung, karena belum dipasang hiasan2 ataupun lighting. kehabisan budget buat ngedekor rumah….hehehe. jadilah sebuah BED SET dengan modal dengkul dan sedikit kemauan (apa kenekatan?) 😀 — untung dirumah banyak bahan sisa, untuk bagian dalamnya pakai bahan katun bermotif spt lurik. jadi masih bisa [dipaksa] mecing sama batik coklat.

oleh2 yang kemarin itu [baca postingan sebelumnya] sekarang sudah berwujud seperti ini…..


keliatan ada sambungan ditengah2 ya? oops.

home sweet home…& future aidan.

August 8, 2008 § 7 Comments

setelah salama ini cuma ceritanya aja, baru aja kemarin sempet foto2. rencana dikepala banyak banget, tapi duit nggak ada, jadi kami cukup bahagia dengan keadaan yg selalu dibilang “sementara” ini. barang2 yg udah dibeli pun, banyak juga yg masih dianggurin di gudang, karena keterbatasan waktu si babeh seperti masang wallpaper, masang list2 kayu di sebagian dinding, ngecat basement/ruang laundry dan masang plafonnya, jahit korden2 sesuai dengan warna temboknya…..belum juga kesampaian, yg paling parah, beli drawer/wardrobe aja blm kebeli2, alhasil baju2 sebagian masih terhampar dipojok kamar kami, lengkap dengan dus2 dan koper2nya yg masih full. aduh…banyak deh.
mudah2an nggak jadi onggrokan abadi disitu……..kalo rumah sendiri males mau ngatur2 layout, kalo rumah orang mau nggak mau harus tanggungjawab sampai finishing (soalnya rumah sendiri berasa ngeluarin duitnya bhow….hehe).
yang penting, kami cukup bahagia dan bersyukur bisa tinggal dirumah ini. my own home sweet home.

mudah2an bisa kelihatan slide shownya…….kalau enggak, klik disini aja http://www.slide.com/r/Ur2Ya5BD7z9XqRMtZ4UGBoYDmtAhfER1

terus…………….

cuma kepingin iseng2 sambil nungguin masakan mateng, ngeramal-in si aidan……….just for fun aja kok.

ini wajah aidan sekarang…dengan rambut model gonjezzz….(gondrong somay tepatnya — gondrongnya tukang somay jaman dulu).

bahwa kira2 beginilah model & sosok si aidan 10-15 tahun kedepan…..

mirip sho sakurai……

atau…


mirip jun matsumoto…..

atau…..


mirip tao ming tse…..

rambutnya sih udah mirip2, wajah jepang2nya juga ada, bodinya…bisa lah dibikin six packs atau kalo perlu lebih lah packs nya biar kayak hercules, tinggal nasibnya…bakalan sama nggak ya…?
xixi….
gelok.

Where Am I?

You are currently browsing the rumah category at My Life Abroad.