kerja rodi

March 18, 2011 § 3 Comments

bonjour!

belakangan saya bener2 di push untuk kerja rodi. bukan untuk siapa siapa, tapi untuk diri sendiri. tanggal 30 maret ini kan bakal ikutan pameran yg katanya sih, didatangi oleh orang2 seantero negri ini termasuk negri tetangga (AS). berapa pengunjung yg bakal datang, saya juga nggak tau pasti, tapi kalau dilihat show ini sudah berjalan selama 35 tahun, dan diisi oleh 450 artist & crafter dari mana2, tentunya bakal membludak donk yah! *amiiin*. sampai sekarang saya juga nggak bisa ngira2, harus berapa banyak stok yg harus saya siapkan….just do my best. nyangkul siang malam kalau cuma duduk disebuah kamar sempit selama berjam2 dlm waktu berbulan2, jenuh juga lho!

tapi kejenuhan kan datang dari sini *nunjuk2 kepala*, gimana manusia itu sendiri mengatasinya, bukan lari dari kenyataan. kalau saya? sekarang saya sudah tau obatnya. kalau jenuh datang tanpa permisi, langsung saya tinggalkan kerjaan dan jalan kaki sendiri diluar & minum air sebanyak2nya. cukup membantu ternyata!

saya dapat email yg isinya bagus sekali, tentang apa itu yg namanya GAMBARU. semangat untuk berjuangnya orang Jepang. didalam situasi paling berat sekalipun, mereka harus punya positive thinking, kalau bencana alam atau apapun yg terjadi itu harus diterima dengan lapang dada, dan harus berjuang bahu membahu untuk tetap survive, bukan malah menyalahkan siapa2. tidak ada sindiran kpd golongan yg dianggap wajib bertanggungjawab, karena semua rakyat harus punya tanggungjawab.  hiks. malu juga kalo dipikir2. jiwa dan semangatnya itu lho. dlm kondisi terberatpun, mereka masih tetap punya semangat untuk bangkit lagi. setelah baca artikel tsb, saya jadi tergugah. ya ampun. baru sakit sedikit aja suka ngeluh. baru kecewa sedikit aja udah patah semangat. baru gagal sedikit aja udah ngacir gak mau balik. tempe banget lu!

jadi….

saya ambil pelajaran baru yg berharga dari orang Jepang. saya harus bangkit. saya harus berani menerjang apa saja. jangan takut salah dan jangan mikir gagal kalau belum dicoba. “do your best sampai mentok”, itu motto yg harus saya pegang erat2 didalam hati. sayangnya, artikel tsb dlm bahasa indonesia, dengan sangat menyesal saya nggak bisa sharing ke anak2 saya yg bahasa indonesia nya senen-kemis.

cayo mom, apapun harus diterjang. kalo menurut film Finding NEMO, waktu nemo & dory harus melewati jutaan jellyfish, pesannya kan harus “GO THROUGH IT, NOT OVER IT”, itu punya meaning yg sangat besar……..TERNYATA!

*****

Dear all, dapat salam nih, dari owl2 piaraan saya…yg bakal dipajang di show ini akhir bulan.

Advertisements

Stress merubah segalanya

March 7, 2011 § 1 Comment

dulu, semasa masih muda, saya suka heran, kenapa orang yg mengalami stress berat bisa mendadak menjadi seseorang yg lain. mama saya dulu pernah mengalami. yg kalau datang bisa kayak orang depressi. yg akhirnya sampai mengganggu fisik segala!

emang bener!

diumur saya yg makin ‘matang’ ini, tanpa disadari satu2 penyakit datang tanpa permisi. berkali2 saya ke dokter, RS, sempet di USG perut segala karena waktu itu perut saya sakit berkepanjangan, sesak nafas, susah makan karena kalau makan sakit dan muntah2, bahkan sempat tekanan darah saya tinggi mendadak. hasilnya? tidak ada yg serius…semuanya normal! dan semuanya disebabkan karena stress!

antara alhamdulillah dan sebel juga, alhamdulillah pasti, karena tidak ada yg perlu dikhawatirkan. tapi sebelnya, kalau fisik saya sehat, kenapa sakit melulu…? aneh. ujung2nya selalu saya dinobatkan sebagai pasien yg depressi berat!. sampai2 sekarang kalau pengen ke dokter family suka sungkan dan males. karena biasanya tidak pernah ada diagnosa. dan pada akhirnya dia bilang, “kamu butuh refreshing, berenang tiap hari, jogging 30 menit sehari, makan jangan malem2, banyak minum air putih dan tidur 7-8 jam sehari. itu sih dari dulu juga tauuuuu…

ternyata – buah jatuh tidak jauh dari pohonnya! apa yg dialami mama saya dulu, itu terjadi pada saya sekarang!

saya suka menghibur diri sendiri, apa2 harus disyukuri dan think positive no matter what. mungkin ini bisa menyembuhkan secara psikis. rasa tidak suka dan uneg2 yg berkepanjangan juga bisa berbuntut jadi penyakit. ketakutan yg berlebihan juga bisa jadi penyakit. dulu saya suka bingung, kenapa orang2 tua selalu bilang, jangan benci sama orang, ntar jadi penyakit. ternyata beginilah rasanya! *padahal suer deh, saya tidak pernah benci seseorang, walaupun saya tau itu orang menyebalkan sekalipun*.

sudah seminggu ini saya deg2an melulu. jantung berdebar cepat kayak habis olahraga berat, padahal nggak ngapa2in. kerja juga dirumah, tidak memerlukan energi untuk naik bis atau jalan kaki. seminggu itu saya tahan untuk tidak ke dokter, telpon dokternya pun tidak. saya berusaha observasi sendiri, memikirkan mana yg NOs or YESes. finally saya tau sebab utamanya : kurang tidur & kerja terlalu over. well mungkin ada sebab lain yg jadi pelengkap tapi major cause nya dua itu. sementara utk tidur, susah. jadi diupayakan gimana caranya supaya bisa capek dan tidur teratur. mau tau obatnya? olahraga teratur setiap pagi dan sore, cellphone di non-aktifkan kalau sdh diatas jam 1opm dan aktifitas seks diperlancar….:) *wink*

alhamdulillah…..saya bisa mengatasi sendiri sakit2 aneh tak diundang tsb sekarang. kl lagi kerja tau2 jantung deg2an & sesak nafas, langsung saya tinggalkan kerjaan, ganti baju dan jogging keliling kompleks…menghirup udara segar & menikmati indahnya alam (krn skr alamnya putih semua, ya syukuri aja nikmatnya nginjak salju). kalau malam2 kumatnya? saya sebisa mungkin yoga, relaksasi, meditasi atau apalah namanya. berusaha sekuat tenaga supaya tidak memikirkan sesuatu…kosongkan pikiran….pasang musik klasik & atur nafas sebaik mungkin….

bagi yg punya masalah yg sama, coba deh! Insya Allah manjur (asal harus pastikan bahwa tidak ada masalah kesehatan yg serius).

Moms nite out

August 21, 2010 § Leave a comment

*untungnya* {jgn ditiru ya ini bad habit}, saya hari itu lagi dapet jadi nggak puasa.

untung ngumpulin 4 orang mommies aja susyaaah minta ampun. pake berantem2. pake acara mengorbankan jadwal suami2. halah.

jadi ceritanya begini…
saya kan pernah jadi koordinasi murid internasional EF foundation di Niagara Falls Region kira2 setahun yg lalu, dan dengan terpaksa EF foundation di Ontario harus dibubarkan karena biaya2 yg harus dikeluarkan utk exchange student2 tsb lbh banyak ketimbang yg di dapat. sekolah2 publik sekarang punya aturan baru ; utk murid internasional (yg bukan penduduk tetap sini), dikenakan biaya sebesar $8000-15,000 pertahun ajaran. ajegileeee… udh kayak kuliahan aja!
sedangkan biaya yg dikenakan oleh EF foundation ke exchange student cuma berkisar $10,000. buat bayar sekolah mereka sdh habis, belum biaya lainnya spt akomodasi (sebagian host fam minta biaya bulanan), tiket PP, welcome dan going away party, transportasi lokal, administrasi dll. nggak mungkin juga tarip utk ikutan pertukaran pelajar ke canada ditambah, karena dengan biaya yg terlalu mahal, yg ada student2 pada milih amerika ketimbang ke canada. karena di amerika, masih banyak sekolah2 publik gratis yg mau menampung international students.
yah…..jadi dengan terpaksa, organisasi ini dibubarkan (hanya di ontario dan british columbia saja, kalau quebec masih berjalan lancar krn disana sekolah masih free).
naaaah…kita2 nih, para ‘mantan’ koordinator yg ternyata paling kompak, ditraktir oleh organisasi buat spend sekian ratus dollar utk hura2, sbg tanda terimakasih dan kenang2an.
akhirnya, kita sepakat untuk nonton SHAW FESTIVAL, festival musiman terbesar yg ada di sebuah kota cantik Niagara On The Lake. tentu saja sebelumnya, kita dinner dulu di restoran fancy dong….*ogah rugi*. spend couple hundred dollar dan makan sepuasnya.
*makanya..untungnya lagi ga puasa…qiqiqiqi*

jadilah kita carpool-an sama2 ber mom nite out-an hari minggu kemarin 15 agustus 2010. inilah hasilnya…

Arisan

April 26, 2010 § 9 Comments

bukan cuma ibu2 di indonesia aja yg ngetrend arisan, ibu2 yg merantau nun jauh disini juga nggak kalah heboh donk. bedanya, kl arisan gaya ibu2 di indo udh nggak ngetrend hosting di rumah salah satu anggotanya, tp di restoran/cafe. bahkan ada salah satu teman wanita saya yg kalau arisan, clubbing di tempat dugem. kalo kita2 disini, emang agak2 kalah kemajuan, selalu yg jadi ketempatan arisan ibu konjen. selain rumah dinas beliau 100x lebih gede dari rumah saya, juga banyak asisten2 ibu yg siap siaga membantu kapan sajah.

walaupun jauh di belahan utara toronto, dan harus menempuh waktu 1 jam lebih, saya jabanin juga. toh cuma sebulan sekali. bukan apa2, seru juga euy karena selalu ada bintang tamu yg berbagi pengalaman/keahlian. waktu itu ibu ngundang salah satu ibu2 yg ahli membuat sushi ; demo lah dia disana. kemarin, ada seorang ahli dibidang kolestrol. beliau seorang dokter yg saya kurang tau jelas dia praktek di toronto/nggak. tapi karena anggota dharmawanita kebanyakkan ibu2 yg sudah menetap lama di toronto (tua2 gitchu), jadi session kemarin berguna sekali. Ibu pernah meminta saya berbagi keahlian membuat tas, tapi kayaknya repot, mesin jahit cuma satu, tapi ibu2 nya segrabrug. sampai kapan selesainya kalau harus gantian? jadi..dengan sangat menyesal saya nggak bisa sharing. padahal jaman sekarang, toko2 grocery bener2 udh nggak mau ngasih tas plastik kresek lagi secara cuma2. harus beli atau bawa tas belanja dari rumah. kan lumayan tuh, kalo saya bisa ngajarin mereka bikin tas belanja sendiri, sesuai dengan warna dan motif yg mereka mau….

semoga saya tetap aktif dan rajin ikutan arisan, supaya otak juga nggak berlumut mendekam dirumah yg jauh dari peradaban org indonesia ini. untuk makan siang, udh jelas selalu enak2. kita patungan utk uang makannya. nggak mahal, seorang $5 sajah, all you can eat dan of course….INDONESIAN DISHES!



17an

August 19, 2009 § 6 Comments

belum tentu kan…arek2 yg ada di indonesia ikutan upacara bendera (yg dulu kerap dilakoni setiap senin dan benar2 sampe muak krn selama 12 tahun bersekolah kudu harus menjalaninya…).
kita2 yang ada di luar negri, beda lho. perasaan lebih dekat dengan bangsa sendiri itu semakin lama semakin kental. itu saya ya….entah dengan yg lain….

ketika ikutan upacara bendera kemarin, benar2 membuat saya merinding. bukan karena kedinginan (ya iyalah…sejak kapan suhu 40C membuat badan kedinginan?), tapi karena terharu…melihat ibu2, bapak2, kakek2, nenek2, adek2 semua khidmat nyanyi indonesia raya.
jauh dimata, dekat dihati. pepatah yg dulu saya anggap angin lalu dan cuma sekedar basa basi, sekarang baru bisa merasakan maknanya. kalo ditanya, kenapa…jawabannya nggak tau. kayaknya merasa terpanggil aja. yg lebih mengharukan lagi, tamu2 asing yg datang pun ikut upacara dengan khidmat. walaupun cuma plangah plongoh sajah…..
adek2 yg udah pasti nggak ngerti sejarah perjuangan indonesia, ikut juga berbaris didepan. sampe ada yg pingsan segala, pas didepan suamikuw…dan alhasil dia pulalah yg menggotong dan membawanya masuk ke wisma untuk di kipas2 dan dikasih minyak cap kampak…*iklan abisssss*.

ada lagi yg lebih heboh. aidan mengeluh sakit perut ditengah2 kesunyian mengheningkan cipta. sy bilang, “sssst..nanti aja pupnya ya..bs ditahan kan?” *jahat ya gue?*. ternyata, abis itu tiba2 dia nggelendot, minta gendong….dan tiba2 saja terkulai. saya coba panggil2…matanya nggak merespon. mukanya pucat. anakku juga pingsan bo…!!!! babenya nggotong anak orang, anaknya sendiri semaput!. halah.

buntut2nya, yg salah emaknya. krn bangun kepagian, belum sempet sarapan. cuma makan cookie dan susu setengah gelas. biasanya kan dicekok nasi/roti. cuaca diluar 40an celcius plus humidity tinggi. jadi badan gemrobyos…bisa merasakan keringat yg netes2 didalam baju kebaya brukat ku yg gatelnya minta maap. maklum lungsuran tante, masak mau milih….:D
sampe di dalam wisma…sekalian lah saya ngadem dan nyicipi kue2 buat sajian nanti (yg tentunya menggoda iman). yang sakit siapa, yg ngabisin lemper siapa. hehe…aidan cuma doyan kue lumpurnya…lempernya nganggur…ya dicaplok mak nya lah…rugi amat.

bapaknya juga berlagak menemani anak sakit. alasan juga biar bisa ngadem dan nyicip kue. tapi saya kuatir juga kl lama2 enak2an didalam, takut 2 gadisku nggak tahan juga lagi. mereka masih di lapangan upacara. dengan semangat ’45, saya nyelap nyelip orang2 yg masih khidmat upacara. masuk kedalam barisan saya sebelumnya. ternyata, alhamdulillah, si gadis2 masih tangguh bertahan. tapi keliatan mukanya bete abis. nanya2 kapan selesainya. pancasila….UUD’45…..do’a……pidato……………halah. saya aja yg dulu biasa, bosan. apalagi anak2. ya sabar nak…….kita main catur jawa aja yuk…. 😛

akhirnya….upacara selesai juga. bubar jalan. yg ada, kita langsung menyerbu arena makanan. si babe dgn nggak malunya, langsung nyamber piring. ga peduli sm pak konjen yg lagi potong kue. begitu dia ambil piring, serentak orang2 pada berbaris dibelakang. hahaha….pelopor deh kita!!!!!!!

tapi seru kok. malah di Luar Negri ini merasakan dekat dengan bangsa sendiri. rasa persaudaraan juga melekat. walau kita terdiri dr berbagai rumpun keturunan, kita sangat rukun. malah yg sama2 di tanah air, kok nggak rukun sih? *maksudnya nyindir*.

selamat ulang tahun Indonesia. semoga kamu tetap cantik seperti saya. semoga kamu tetap membanggakan dimata kami2….semoga kamu makin maju dan menghasilkan anak2 bangsa yg bakal membangun kamu nantinya. amin amin…

DSC_0205sml

aidan3

pbambang+ibu

resiko

April 2, 2009 § 14 Comments

resikonya kalau bawa kamera canggih pergi tanpa suami, jadinya begini nih. foto2 sendiri justru keliatan ancur lebur. karena nggak ada yg bisa moto. padahal udah diatur segala2nya, tinggal njepret….itu aja kok masih ancur lebur. heran deh. fokus nya bukan ke muka, tapi entah kemana….

salah sendiri, kenapa juga nggak mau repot bawa kamera kecilnya juga. memang sebelum berangkat ke quebec kemarin itu, saya sempet mikir lama…..bawa yg kecil tapi hasilnya biasa2 aja, atau yg gede karena kata yg udah pernah kesana kotanya sangat cantik dan indah buat difoto. tanpa memikirkan nanti bakal moto diri sendiri juga………………daaaaaaaaaaaaargh….!!!!

alhasil,
foto2nya jadinya begini deh.

rame2
momi-qubec2
momi-oldquebec
momi

tragic sekali kan?? sekarang saya desperate menunggu kiriman foto2 dari beberapa teman. atau nunggu dapat mukjijat ada seseorang yg curi2 moto saya (GR banget yak).

cerita detail trip saya ke quebec sama rombongan (100an orang) sebenarnya banyak…..tapi beberapa hari terakhir saya benar2 nggak sempet untuk berlama2 di komputer…..kayaknya kepingin deh bisa memperlambat waktu….huhuhuuuu..cepet tua kali ya kl gini caranya!

groupphoto
ini hasil kiriman salah satu teman saya (Thanks God!) –> gue item sendiri ya? hehe.

sok sibuk

February 13, 2009 § 12 Comments

udah 2 minggu belakangan, saya SOK sibuk. hampir setiap hari kalau lagi agak2 renggang, saya volunteer di sekolah mbak ais dan aidan. tadinya nggak terpikir mau volunteer, mikirnya, pasti mereka nggak butuh orang lagi karena saya suka liat ortu2 seliweran disekolah. tapi baru tau pas aidan bawa pulang school’s newsletter bulan februari, kalau sekolah SANGAT SANGAT membutuhkan volunteer! selama ini ternyata cuma punya 1 orang volunteer tetap, sudah 3 tahun dia disitu.
sebenernya sih males ya, wong ngurusin urusan bisnis sendiri aja keteteran. tapi pikir2, cuma 1-2 jam seminggu minimal, kenapa enggak? lumayan bisa buat referensi kalau suatu hari ngelamar kerja.

kerjaannya gampang banget, karena sekolah mereka tiap hari menyuplai snack buat 253 anak, jadi lumayan gempor lah kalau selama ini cuma 1 orang doang yg preparing semuanya. kasihan banget. jadi akhirnya, saya dengan ikhlas (ikhlas beneran lho….) bantu2 sekolah dengan datang tiap hari selama 1-2 jam (tergantung banyak/enggaknya yg kudu dikerjain). ternyata enak juga…. karena pantry/ruang snack letaknya di salah satu ruangan di dalam Gym, jadi asik aja sambil kerja nonton anak2 olahraga. apalagi kalau anak2 TK yg lagi olahraga, lucu…biasanya Gym Teacher-nya pasang musik keras2. banyak juga sebenernya yg dikerjain, cuma karena saya enjoy, jadi nggak berasa. yang harusnya bisa dicicil, kadang saya hajar aja sampe selesai. kadang2 mau pulang juga tanggung, karena aidan sekolah cuma 2 jam setengah. baru duduk sebentar dirumah udah hrs jemput lagi….mending disitu bantu2. (naluri pembantunya keluar bok! – maklum orang udik…:D).

ini ada cerita lain lagi yg berhubungan dengan SOK sibuk.

karena dulu pernah ikutan program pertukaran pelajar sama EF, saya pernah kepikiran mau ngirim anak2 nanti kalau mereka sudah SMA. lumayan buat pengalaman hidup dan culture. belajar mandiri juga. terutama belajar mengerti orang lain dan bersabar.
lagi baca2 katalognya, eh, kok ada tawaran jadi Local Coordinator. sebenernya fungsi utama local coordinator ini membantu student2 EF dari seluruh dunia yg sekolah disini. selain membantu kalau ada masalah, juga memperkenalkan mereka ke culture lokal. the fact is, saya sendiri bukan orang lokal, parahnya, baru pindah ke kota ini less than 6 month!. apa yg bisa diperkenalkan ke mereka? wong jalanan aja nggak hafal2. tapi cuek aja lah….ajuin lamaran. 1 bulan berlalu, saya sampe lupa pernah ngelamar. tau2 dapet email balasan, mereka butuh orang! seorang regional coordinator menelpon saya. kita ngobrol ngalor ngidul. saya jujur-jujuran bilang kalau bukan orang lokal, bahkan bukan org canada. saya cerita niatnya sebenernya bukan ngelamar, tapi pengen cari tau buat anak2 nanti. tapi lumayan sih kl ada peluang, lagi2…bisa nambah2 referensi di resume…hihi.
ternyata si RC ini malah justru tertarik karena saya mantan pelajar EF, yg walaupun blo’on urusan paperwork dan managing student, tetep menurut dia aset yg bagus. lucky me. jadilah saya seorang Local Coordinator yg kerjanya kebanyakkan dari rumah ; senangnyaaaaaa ada kegiatan baru. lumayankan sambil jaga anak2 (dan ga perlu bayar2 daycare), bisa sambil ngerjain kerjaan lain. tapi tetep [sok] sibuk. pas!

kerjaannya sebenernya simpel dan nggak menuntut banyak waktu (amat sangat flexible), selain membimbing dan memantau student2 EF di area saya, juga siap2 kalau mereka punya problem apalagi biasanya banyak tuh yg hubungannya nggak harmonis dengan host family nya. maklum lah…boleh numpang….dan si student biasanya anak2 manja yg datang dari belahan dunia lain (dengan culture yg berbeda). alhamdulillah, 2 “anak didik” saya manis2. nggak banyak tingkah. dan keluarga angkat mereka juga orang2 baik dan parent figure sekali. yg satu orang korea, yg satu orang mexico. beberapa kali saya ngobrol dengan mereka di telepon, tanya progress dll. kapan2 mau mengajak mereka hang-out….just to have some fun. mereka juga rajin mengirim progress sekolahan ke saya…..what a sweet! (jadi berasa tuwir euy!!!).

bulan2 februari ini, kerjaan lumayan banyak, nanti mungkin masa2 spring-summer, lebih ribet lagi karena harus sibuk ngurus2 sekolah mereka dan penempatan (placement) dengan calon host family. saya sekarang harus memilih calon2 exchange student yg BAKAL datang bulan agustus 2009, nanti masa2 placement, saya harus match mereka dengan host family2 yg ada di list. gampang2 susah dan gambling banget. kalo cocok ya bagus, kl enggak ya problem nya nanti dimakan saya sendiri. dari 2 katalog yg tebelnya lebih dari yellow pages, saya harus mengandalkan feeling, indera ke 6 (hehe) dan sedikit sense of gambling…….tampang mereka di foto baik2 semua. data diri mereka juga ya…bisa2nya mereka lah sebut yg baik2. hehe….pengalaman pribadi….:D
jadi satu2nya cara jitu (yg pernah diajarin mantan boss dulu jaman nyari pegawe baru), cari yg tulisan tangannya bagus dan terorganisir. cara orang menulis biasanya mencerminkan karakter. wajah nomor 2. apalagi isi dari application nya. hobby dan kebiasaan mereka juga menurut saya penting banget. orang bisa terlihat dari situ, semakin aktif dia, berarti orangnya nggak banyak menyimpan uneg2. hehe. paling tidak, kalau ada masalah nggak terlalu terpaku dan stress sama masalah tsb, bisa ‘melarikan diri’ ke hal2 positif, yaitu aktivitas. pintar nomor sekian. karena pintar itu kan relatif, banyak kendala kenapa nilai nggak bisa bagus. tapi asal kemauan keras dan niat mau menjadi exchange student bulat, itu sih yg penting.

haduh, kalo inget dulu….saya merasa dulu itu the luckiest EF student at the moment. saya dapat host family yg baik. mereka dokter spesialis, nggak punya anak dan rumahnya dilengkapi segala fasilitas termasuk kolam renang dan sauna. kapan aja, saya bisa berenang. mereka orang yg caring, menganggap saya ini anak sendiri. kalo si “mamah” ngajak shopping ke mall, saya pasti kecipratan. udah gitu, money is not the issue, apa yg saya mau, boleh…asal dipake. sampe2 pernah dibeliin coat yg saya suka modelnya, begitu liat harganya $500. trus sy males lah ya….ini ngemis apa nodong. tapi pas dia tanya, gimana…cocok gak? saya spontan aja bilang enggak. abis mahal. sama dia diambil dan dibawa ke kasir…..jebret $500 buat sebuah coat (wkt itu tahun 1990 bok!). SAMPE SEKARANG SAYA BAWA COAT TERSEBUT dan MASIH RAPI TERGANTUNG DI CLOSET KAMAR…..(size nya udah nggak muat lha yaaaw….:D).
setelah waktu berjalan…..setahun saya tinggal sama mereka. I had the most memorable year ever! saya masih menganggap mereka orang tua, mereka yg akhirnya mengadopsi 2 anak masih menganggap saya anak sendiri. mereka tinggal di Boston sekarang, menunggu masa2 pensiun. masih suka email, telepon, dan kirim2 gift kalau ada occasion. jadi walaupun jauh dari orang tua, saya merasa ada orang tua lagi…….enak ya kalo punya 2 orang tua….hihi.

back to topic.

istilahnya skr saya lagi “shopping around” nih sekarang, udah kayak liat katalog baju aja. hehe. tinggal yah sambil cari2 peluang kalau2 disekitar sini ada host family yg mau volunteer ambil international student. biasanya mereka2 ini keluarga yg kepingin merubah situasi…bosen sama keadaan yg monoton. hosting seorang international student kan juga perlu perjuangan, terutama urusan adaptasi kedua belah pihak. tapi banyak org yg merasa itu tantangan, pengalaman baru, sesuatu yg bakal diingat seumur hidup. pengen juga sih suatu hari nanti, kalau anak2 sudah agak besar. nggak enak juga “ngadopsi anak orang” tapi istilahnya dia harus babysit anak sendiri…hehehe….abis emang masih kecil2 dan butuh perhatian extra sih.
akhir maret, saya harus ikut national meeting EF seluruh canada di Quebec City, yg konon kota tercantik dan terklasik di canada yg masih pure bangga menggunakan bahasa perancis. bakal ninggalin anak2 selama 3 malam 4 hari. huhuuuuu…belum pernah pisah nih…..pasti berat banget!
akhir februari tgl 25-28, saya ikut mbak ais camp di Wanakita Camp, kira2 2.5 jam dari rumah. saya sebagai salah satu volunteer….(total cuma 2 sih). itung2 sekalian jaga anak gadis..hihi. seru kali ya…mudah2an dia dan teman2nya bakal senang disana. lagi2, saya harus ninggalin anak yg 2 dirumah sama babenya. mungkin harus dititipin ke tetangga karena babe harus kerja. tapi untuk bulan maret, babe udah prepare, dia udah minta jatah cuti 3 hari, dan si boss udah confirm OK. legaaaaaaa.

ya-gitu deh…
kerjaan “prakarya” saya terbengkalai belakangan ini. tapi kalau malem2, suka disempet2in sih, kutak kutik di depan “meja kerja” dan masih berniat ngejar craft show buat spring nanti. kebetulan, ada orderan goodybags dari si ibu ini. kebetulan ada bahan dari Ikea yg motifnya animal zoo….cucok buat anak2 dan…keliatannya edisi ini udah nggak keluar lho di ikea. can’t wait to see the girls! (& traveling d’downtown).

walopun sok sibuk gini, FB dan ngeblog masih lancarrrrrrr lhooooooooo!

♥♥♥♥♥ Happy Valentine’s day….! ♥♥♥♥♥

Where Am I?

You are currently browsing the pengalaman category at My Life Abroad.