sok sibuk

February 13, 2009 § 12 Comments

udah 2 minggu belakangan, saya SOK sibuk. hampir setiap hari kalau lagi agak2 renggang, saya volunteer di sekolah mbak ais dan aidan. tadinya nggak terpikir mau volunteer, mikirnya, pasti mereka nggak butuh orang lagi karena saya suka liat ortu2 seliweran disekolah. tapi baru tau pas aidan bawa pulang school’s newsletter bulan februari, kalau sekolah SANGAT SANGAT membutuhkan volunteer! selama ini ternyata cuma punya 1 orang volunteer tetap, sudah 3 tahun dia disitu.
sebenernya sih males ya, wong ngurusin urusan bisnis sendiri aja keteteran. tapi pikir2, cuma 1-2 jam seminggu minimal, kenapa enggak? lumayan bisa buat referensi kalau suatu hari ngelamar kerja.

kerjaannya gampang banget, karena sekolah mereka tiap hari menyuplai snack buat 253 anak, jadi lumayan gempor lah kalau selama ini cuma 1 orang doang yg preparing semuanya. kasihan banget. jadi akhirnya, saya dengan ikhlas (ikhlas beneran lho….) bantu2 sekolah dengan datang tiap hari selama 1-2 jam (tergantung banyak/enggaknya yg kudu dikerjain). ternyata enak juga…. karena pantry/ruang snack letaknya di salah satu ruangan di dalam Gym, jadi asik aja sambil kerja nonton anak2 olahraga. apalagi kalau anak2 TK yg lagi olahraga, lucu…biasanya Gym Teacher-nya pasang musik keras2. banyak juga sebenernya yg dikerjain, cuma karena saya enjoy, jadi nggak berasa. yang harusnya bisa dicicil, kadang saya hajar aja sampe selesai. kadang2 mau pulang juga tanggung, karena aidan sekolah cuma 2 jam setengah. baru duduk sebentar dirumah udah hrs jemput lagi….mending disitu bantu2. (naluri pembantunya keluar bok! – maklum orang udik…:D).

ini ada cerita lain lagi yg berhubungan dengan SOK sibuk.

karena dulu pernah ikutan program pertukaran pelajar sama EF, saya pernah kepikiran mau ngirim anak2 nanti kalau mereka sudah SMA. lumayan buat pengalaman hidup dan culture. belajar mandiri juga. terutama belajar mengerti orang lain dan bersabar.
lagi baca2 katalognya, eh, kok ada tawaran jadi Local Coordinator. sebenernya fungsi utama local coordinator ini membantu student2 EF dari seluruh dunia yg sekolah disini. selain membantu kalau ada masalah, juga memperkenalkan mereka ke culture lokal. the fact is, saya sendiri bukan orang lokal, parahnya, baru pindah ke kota ini less than 6 month!. apa yg bisa diperkenalkan ke mereka? wong jalanan aja nggak hafal2. tapi cuek aja lah….ajuin lamaran. 1 bulan berlalu, saya sampe lupa pernah ngelamar. tau2 dapet email balasan, mereka butuh orang! seorang regional coordinator menelpon saya. kita ngobrol ngalor ngidul. saya jujur-jujuran bilang kalau bukan orang lokal, bahkan bukan org canada. saya cerita niatnya sebenernya bukan ngelamar, tapi pengen cari tau buat anak2 nanti. tapi lumayan sih kl ada peluang, lagi2…bisa nambah2 referensi di resume…hihi.
ternyata si RC ini malah justru tertarik karena saya mantan pelajar EF, yg walaupun blo’on urusan paperwork dan managing student, tetep menurut dia aset yg bagus. lucky me. jadilah saya seorang Local Coordinator yg kerjanya kebanyakkan dari rumah ; senangnyaaaaaa ada kegiatan baru. lumayankan sambil jaga anak2 (dan ga perlu bayar2 daycare), bisa sambil ngerjain kerjaan lain. tapi tetep [sok] sibuk. pas!

kerjaannya sebenernya simpel dan nggak menuntut banyak waktu (amat sangat flexible), selain membimbing dan memantau student2 EF di area saya, juga siap2 kalau mereka punya problem apalagi biasanya banyak tuh yg hubungannya nggak harmonis dengan host family nya. maklum lah…boleh numpang….dan si student biasanya anak2 manja yg datang dari belahan dunia lain (dengan culture yg berbeda). alhamdulillah, 2 “anak didik” saya manis2. nggak banyak tingkah. dan keluarga angkat mereka juga orang2 baik dan parent figure sekali. yg satu orang korea, yg satu orang mexico. beberapa kali saya ngobrol dengan mereka di telepon, tanya progress dll. kapan2 mau mengajak mereka hang-out….just to have some fun. mereka juga rajin mengirim progress sekolahan ke saya…..what a sweet! (jadi berasa tuwir euy!!!).

bulan2 februari ini, kerjaan lumayan banyak, nanti mungkin masa2 spring-summer, lebih ribet lagi karena harus sibuk ngurus2 sekolah mereka dan penempatan (placement) dengan calon host family. saya sekarang harus memilih calon2 exchange student yg BAKAL datang bulan agustus 2009, nanti masa2 placement, saya harus match mereka dengan host family2 yg ada di list. gampang2 susah dan gambling banget. kalo cocok ya bagus, kl enggak ya problem nya nanti dimakan saya sendiri. dari 2 katalog yg tebelnya lebih dari yellow pages, saya harus mengandalkan feeling, indera ke 6 (hehe) dan sedikit sense of gambling…….tampang mereka di foto baik2 semua. data diri mereka juga ya…bisa2nya mereka lah sebut yg baik2. hehe….pengalaman pribadi….:D
jadi satu2nya cara jitu (yg pernah diajarin mantan boss dulu jaman nyari pegawe baru), cari yg tulisan tangannya bagus dan terorganisir. cara orang menulis biasanya mencerminkan karakter. wajah nomor 2. apalagi isi dari application nya. hobby dan kebiasaan mereka juga menurut saya penting banget. orang bisa terlihat dari situ, semakin aktif dia, berarti orangnya nggak banyak menyimpan uneg2. hehe. paling tidak, kalau ada masalah nggak terlalu terpaku dan stress sama masalah tsb, bisa ‘melarikan diri’ ke hal2 positif, yaitu aktivitas. pintar nomor sekian. karena pintar itu kan relatif, banyak kendala kenapa nilai nggak bisa bagus. tapi asal kemauan keras dan niat mau menjadi exchange student bulat, itu sih yg penting.

haduh, kalo inget dulu….saya merasa dulu itu the luckiest EF student at the moment. saya dapat host family yg baik. mereka dokter spesialis, nggak punya anak dan rumahnya dilengkapi segala fasilitas termasuk kolam renang dan sauna. kapan aja, saya bisa berenang. mereka orang yg caring, menganggap saya ini anak sendiri. kalo si “mamah” ngajak shopping ke mall, saya pasti kecipratan. udah gitu, money is not the issue, apa yg saya mau, boleh…asal dipake. sampe2 pernah dibeliin coat yg saya suka modelnya, begitu liat harganya $500. trus sy males lah ya….ini ngemis apa nodong. tapi pas dia tanya, gimana…cocok gak? saya spontan aja bilang enggak. abis mahal. sama dia diambil dan dibawa ke kasir…..jebret $500 buat sebuah coat (wkt itu tahun 1990 bok!). SAMPE SEKARANG SAYA BAWA COAT TERSEBUT dan MASIH RAPI TERGANTUNG DI CLOSET KAMAR…..(size nya udah nggak muat lha yaaaw….:D).
setelah waktu berjalan…..setahun saya tinggal sama mereka. I had the most memorable year ever! saya masih menganggap mereka orang tua, mereka yg akhirnya mengadopsi 2 anak masih menganggap saya anak sendiri. mereka tinggal di Boston sekarang, menunggu masa2 pensiun. masih suka email, telepon, dan kirim2 gift kalau ada occasion. jadi walaupun jauh dari orang tua, saya merasa ada orang tua lagi…….enak ya kalo punya 2 orang tua….hihi.

back to topic.

istilahnya skr saya lagi “shopping around” nih sekarang, udah kayak liat katalog baju aja. hehe. tinggal yah sambil cari2 peluang kalau2 disekitar sini ada host family yg mau volunteer ambil international student. biasanya mereka2 ini keluarga yg kepingin merubah situasi…bosen sama keadaan yg monoton. hosting seorang international student kan juga perlu perjuangan, terutama urusan adaptasi kedua belah pihak. tapi banyak org yg merasa itu tantangan, pengalaman baru, sesuatu yg bakal diingat seumur hidup. pengen juga sih suatu hari nanti, kalau anak2 sudah agak besar. nggak enak juga “ngadopsi anak orang” tapi istilahnya dia harus babysit anak sendiri…hehehe….abis emang masih kecil2 dan butuh perhatian extra sih.
akhir maret, saya harus ikut national meeting EF seluruh canada di Quebec City, yg konon kota tercantik dan terklasik di canada yg masih pure bangga menggunakan bahasa perancis. bakal ninggalin anak2 selama 3 malam 4 hari. huhuuuuu…belum pernah pisah nih…..pasti berat banget!
akhir februari tgl 25-28, saya ikut mbak ais camp di Wanakita Camp, kira2 2.5 jam dari rumah. saya sebagai salah satu volunteer….(total cuma 2 sih). itung2 sekalian jaga anak gadis..hihi. seru kali ya…mudah2an dia dan teman2nya bakal senang disana. lagi2, saya harus ninggalin anak yg 2 dirumah sama babenya. mungkin harus dititipin ke tetangga karena babe harus kerja. tapi untuk bulan maret, babe udah prepare, dia udah minta jatah cuti 3 hari, dan si boss udah confirm OK. legaaaaaaa.

ya-gitu deh…
kerjaan “prakarya” saya terbengkalai belakangan ini. tapi kalau malem2, suka disempet2in sih, kutak kutik di depan “meja kerja” dan masih berniat ngejar craft show buat spring nanti. kebetulan, ada orderan goodybags dari si ibu ini. kebetulan ada bahan dari Ikea yg motifnya animal zoo….cucok buat anak2 dan…keliatannya edisi ini udah nggak keluar lho di ikea. can’t wait to see the girls! (& traveling d’downtown).

walopun sok sibuk gini, FB dan ngeblog masih lancarrrrrrr lhooooooooo!

♥♥♥♥♥ Happy Valentine’s day….! ♥♥♥♥♥

Sekilas Video

October 5, 2008 § 14 Comments

sama dengan Ira, namanya punya anak yg lagi tumbuh, kita nggak akan pernah bosen ngeker didepan camera atau vi-cam. kalau buka2 external drive dirumah, udah ribuan file2 yg belum sempat “on-air”. sebagian di burn ke CD, tapi kan nggak bisa semuanya karena kadang2 hal2 kecil yg nggak penting dan kurang menarik buat ditonton orang lain, ya terpaksa dianggurin.

ini cuplikan alunan gitar mbak ais. belum ada setahun dia bermain gitar, yg officially nya cuma 7 bulan resmi berguru, sisanya latihan2 sendiri. baru beberapa minggu dia mulai berguru lagi, walaupun ikut grup kelas yg isinya teenager semua, tapi semangat belajar mencari2 chord lagu2 baru ABG itulah yg membuat dia bisa mengejar ketinggalan. kesukaannya bermain gitar sampai membuat dia nggak bisa lepas dari gitarnya barang sehari. kalaupun terpaksa pergi jauh yg membutuhkan waktu seharian, dia pasti mohon2 untuk bisa membawa gitarnya.

biarin deh…..buat cadangan kalo susah dapet kerjaan nanti……:D


SOS from Jonas Brothers (walopun cuma sepotong…..ditambah suara2 nggak jelas dari adik2nya lagi!!!).

Adele goes broadway

August 28, 2008 § 7 Comments

kadang2…tingkah anak ini kayak kurang sesajen…..nggak cuma dirumah, didepan orang2 pun nggak malu malu beracting bak tante RENNY JAYUSMAN kalau lagi diatas panggung. september ini, saya daftarkan dia masuk kelas broadway musical. semoga lebih bisa tersalurkan….:D

*maaf kurang cahaya, maklum malem2 udah hampir jam tidur. lagian cameraman kurang pro*

masih seputar biola

January 25, 2008 § 11 Comments

baru sekali adel les biola, kemarin malam. wuih, senengnya minta ampun. waktu kursus yg cuma segelintir itu berasa cepat bagi dia. tapi lumayan, dihari pertama, dia sudah bisa mengetahui nada2 string. sudah bisa nggesek2 dikit. sudah tau baca partitur sedikit (apa yah itu…not2 balok di 5 garis itu loh). impressed juga si momi, anak seupil gitu kok cepet juga belajarnya. padahal baca juga masih ngeja. malah dirumah, daddy nya diajarin. dengan wajah sok menggurui dia juuga dengan PD nya ngajarin idan & mbak aiz. lucu juga, mereka mendengarkan dengan serius, membuat adel tambah sok tau.

nggak lama setelahnya, aidan tiba2 tersedu2, minta belajar biola juga. jeles banget rupanya. pengen diperhatikan seperti mbak adel. kasihannya. “kamu masih kecil mas…”. “noooo..momi…I’m a big boy….I am five”. “yea..in 2 years..”(kata mbak aiz). “noooooooo…..I am five………!!!!!”. langsung deh roboh benteng pertahanan. langsung tersedu2 lagi……

aaaaaaah…mas idan, kamu difoto aja deh sini….nggak usah beli biola (emangnya beli kacang, murah). alhamdulillah bisa terbujuk rayuan gombal mominya. dia dengan sumringah mau berpose sambil sedikit mencoba menggesek biola adel beberapa menit. duh, mas…dengan bodimu yg segempal itu sih, cocoknya main drum aja deh……atau jadi bodigard….

Photobucket

kiss

October 18, 2007 § 1 Comment

berawal dari beli ipod baru, lantas simas mulai sibuk download2 lagu….tentunya kebanyakkan isinya lagu2 jadul lah. maklum, kita nih abg 80an. termasuk 2 album dari grup band bertopeng KISS. lantas kemudian nggak sengaja saya sempat nonton acara di AEtv Canada : family jewels nya gene simmons (basis & lead vocal grup band kiss, red.), kok menarik juga ya. nggak nyangka seorang demon yg paling ngeri & satu2nya yang selalu bikin histeris krn nyembur2 darah dari mulutnya, punya hati yang lembut. dia seorang family man, benar2 mengabdi hidupnya untuk keluarga (dan ibunya). anak2nya tumbuh well-behaved. model anak kebanggaan walaupun kelakuannya cukup sinting, tapi mereka punya talent yang membanggakan yang membuat ortunya proud. ah..pokoknya nonton aja deh. lucu & mengharukan. membuka hati saya juga, bahwa apapun yang diminati anak (apalagi kalau anak punya bakat) harus di support 100% no matter what untuk membantu mempertebal rasa PD mereka. aduh, kalau ingat ortu2 kita dulu yg melarang anak ikut ini itu, karena tidak sejalan dengan kemauan ortu, rasanya gimana gitu. anak seperti dibatasi ruang gerak, tugasnya hanya sekolah dan belajar. titik. « Read the rest of this entry »

sahabat baru

October 12, 2007 § 6 Comments

sudah lama aiz mendambakan bisa bermain gitar beneran. selama ini cuma gonjreng2 pakai gitar mainan yang beli di toko “everything is $1”. di usia yang ke-9, akhirnya saya merasa bahwa dia sudah bisa siap dan berjanji akan menekuni instrumen musik barunya. masuklah dia ke sebuah sekolah musik di dekat rumah. ternyata dia menekuni sesuai janjinya, si gurunya juga bilang aiz cepat sekali menerima instruksi – langsung ngerti. iyalah…dirumah itu tiap iseng sekarang ambil “sahabat barunya” dan berlatih. sampai pas kami sahurpun, jam 5 pagi dia nggak betah kalau iseng, minta ijin untuk bergitar-ria lagi. wah…semangatnya oke juga nih. yang pasti ngototnya nurun mominya, sayang pinternya bukan…(hiks). « Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing the music category at My Life Abroad.