Ternyata..menulis itu penting!

December 31, 2010 § 4 Comments

bukan hanya membaca saja yg
penting, tapi ternyata menulis juga penting. kenapa? karena dengan
menulis kita otomatis mikir, bagaimana caranya untuk menjelaskan
sesuatu kepada orang lain. nggak perlu menjadi penulis untuk
menulis. hanya diperlukan waktu dan kemauan. bahan menulis? ya itu
juga lah. gimana mau menulis kalau nggak tau apa yg ditulis? tapi
bukan berarti kita harus menjadi seseorang yg berpuitis atau ngerti
politik, dari kehidupan ringan sehari2 saja bisa jadi tulisan yg
unik dan menarik. terus terang…dari kecil saya suka menulis. tapi
hanya sebatas diatas diary butut yg bertahun2 berhasil saya simpan,
yg kemudian tdk disengaja terjatuh kedalam got depan rumah ortu.
itu saja sempat menangis berminggu2 menyesali kebodohan sendiri.
tapi beberapa saat setelahnya, saya dibelikan diary baru. dan
menulis lagi… seiring dengan hadirnya komputer di kehidupan saya,
saya menulis diatas ms word atau notepad. mungkin kalau komputer 3
warna yg saya punya pertama kali dulu (yg kalau download bunyinya
‘wung wud..wung wud…’ kayak robot jaman rikiplik) masih hidup,
disket2 gepeng dirumah ortu bisa dibaca lagi. tapi..anak2 sekarang
enak, mau menulis tinggal bikin blog bisa cuap cuap semaunya
(resiko tanggung sendiri). mau curhat sm temen2 tinggal twitteran.
mau cari jodoh atau cuma curi2 pandang bisa lewat ym or facebook.
enaknya…! sayang jaman saya pacaran dulu, semuanya belum ada
(buset..jaman apa tuh ya..kayak udh seabad aja umur gw). paling2
ada email, tapi baru sebatas dikalangan orang2 kantoran saja.
pokoknya, jaman itu pakai telpon rumah saja sdh cukup untuk
mengobati rasa rindu. hp juga waktu itu blm punya, kalau mau pergi
jauh sama temen2, pinjam punya si papa (you don’t wanna know what
type of HP, pokoknya yg bisa merangkap sebagai ulekan dan senjata
utk ngelempar maling deh!)..mungkin anak2 sekarang kalau denger
cerita ini, bisa terheran2…si mpok ini serasa hidup dijaman
majapahit sih..? lama sudah saya meninggalkan blogging. kemasukkan
setan facebook. kemasukkan arwah kakek moyang saya juga yg sok
ngartis. pelan2 saya menyalurkan hobi ngartis saya yg lama
terpendam. dari hobi, menjadi bisnis, trus berubah menjadi maruk.
ups..bukan maruk lah, terlalu ekstrim dan keji. menjadi tergila2
tepatnya. sampai lupa mandi, makan dan anak…:( makanya, thanks to
my luvly iPhone, yg saya set setiap bbrp waktu untuk ‘teriak2’
sebagai asisten pribadi saya. di jam2 penting seperti sholat,
jemput anak, masak, makan (sayangnya mandi blm di set, jd jgn
salahkan kalo kalian dateng kerumah saya masih bau pesing..:D).
itulah enaknya kerja dari rumah. tapi ada juga nggak enaknya, nggak
gaul! menulis…. kadang membuat seseorang mau nggak mau ngutip
kamus mr google, hanya utk meyakinkan bahwa yg ditulis itu
berdasarkan narasumber yg benar dan bukan aliran sesat atau ilmu
hitam..*ngeri amat sih*. otomatis donk, nambah pengetahuan baru.
dari dulu saya kepingin jadi penulis. kayaknya seru banget.
berpetualang utk mencari narasumber dan pengalaman pribadi.
kerjanya tidak hanya didepan meja. banyakkan jalan2nya. tapi itu
dulu ketika masih lajang dan bebas merdeka. sekarang, keinginan itu
sudah tenggelam bersama kemerdekaan itu. aaaaargh, salah ngomong
deh…bukan itu maksudnya, bukannya saya menyesal karena saya sudah
tidak lajang dan sudah berbuntut 3, dan bukan berarti menjadi
penulis itu harus bebas merdeka & lajang whatsoever, tapi
setidaknya bagi diri saya, hal itu cukup menghilangkan gairah
menulis saya. mungkin anugerah dari Tuhan kepada saya sebenarnya
hanya sebatas crafting saja. berkutat dengan mesin jahit dan segala
jurus memaksa wanita untuk menyalurkan kodratnya dlm urusan
menghabiskan gaji suami demi penampilan, padahal sudah jelas2
didalam lemari bajunya sudah ada 1000 tas yg pastinya membuat para
suami protes & geleng2 kepala kyk anak2an jogja (it’s a
pleasant feeling for me when seeing this moment, really! *mendadak
bertanduk & bertaring*). saya sudah amat sangat bersyukur
atas pemberian ini. so…pesan dari saya…. jangan tinggalkan
menulis selagi bisa. dari menulis, juga bisa mengeluarkan uneg2
pikiran yg belum berhasil dikeluarkan. dari menulis, kita bisa
mendapat teman baru. dari menulis, kita makin berwawasan. dari
menulis, kita bisa menjadi lebih sehat (karena tiap 10 menit
menulis : 15 menit facebook, 15 menit twitting ; bayangkan betapa
jari2 kita sehat dan berotot kalau dilakukan setiap hari…). akhir
kata…. walaupun saya jarang menulis (lagi), tapi saya tetap baik
hati dan tidak sombong…(mulai ngaco & mabok pdhl belum th
baru). so…so long! happy new year kawan2 ku tercinta. semoga kita
semua dijauhi dari bencana dan didekatkan kepadaNya. keep
writing…

17an

August 19, 2009 § 6 Comments

belum tentu kan…arek2 yg ada di indonesia ikutan upacara bendera (yg dulu kerap dilakoni setiap senin dan benar2 sampe muak krn selama 12 tahun bersekolah kudu harus menjalaninya…).
kita2 yang ada di luar negri, beda lho. perasaan lebih dekat dengan bangsa sendiri itu semakin lama semakin kental. itu saya ya….entah dengan yg lain….

ketika ikutan upacara bendera kemarin, benar2 membuat saya merinding. bukan karena kedinginan (ya iyalah…sejak kapan suhu 40C membuat badan kedinginan?), tapi karena terharu…melihat ibu2, bapak2, kakek2, nenek2, adek2 semua khidmat nyanyi indonesia raya.
jauh dimata, dekat dihati. pepatah yg dulu saya anggap angin lalu dan cuma sekedar basa basi, sekarang baru bisa merasakan maknanya. kalo ditanya, kenapa…jawabannya nggak tau. kayaknya merasa terpanggil aja. yg lebih mengharukan lagi, tamu2 asing yg datang pun ikut upacara dengan khidmat. walaupun cuma plangah plongoh sajah…..
adek2 yg udah pasti nggak ngerti sejarah perjuangan indonesia, ikut juga berbaris didepan. sampe ada yg pingsan segala, pas didepan suamikuw…dan alhasil dia pulalah yg menggotong dan membawanya masuk ke wisma untuk di kipas2 dan dikasih minyak cap kampak…*iklan abisssss*.

ada lagi yg lebih heboh. aidan mengeluh sakit perut ditengah2 kesunyian mengheningkan cipta. sy bilang, “sssst..nanti aja pupnya ya..bs ditahan kan?” *jahat ya gue?*. ternyata, abis itu tiba2 dia nggelendot, minta gendong….dan tiba2 saja terkulai. saya coba panggil2…matanya nggak merespon. mukanya pucat. anakku juga pingsan bo…!!!! babenya nggotong anak orang, anaknya sendiri semaput!. halah.

buntut2nya, yg salah emaknya. krn bangun kepagian, belum sempet sarapan. cuma makan cookie dan susu setengah gelas. biasanya kan dicekok nasi/roti. cuaca diluar 40an celcius plus humidity tinggi. jadi badan gemrobyos…bisa merasakan keringat yg netes2 didalam baju kebaya brukat ku yg gatelnya minta maap. maklum lungsuran tante, masak mau milih….:D
sampe di dalam wisma…sekalian lah saya ngadem dan nyicipi kue2 buat sajian nanti (yg tentunya menggoda iman). yang sakit siapa, yg ngabisin lemper siapa. hehe…aidan cuma doyan kue lumpurnya…lempernya nganggur…ya dicaplok mak nya lah…rugi amat.

bapaknya juga berlagak menemani anak sakit. alasan juga biar bisa ngadem dan nyicip kue. tapi saya kuatir juga kl lama2 enak2an didalam, takut 2 gadisku nggak tahan juga lagi. mereka masih di lapangan upacara. dengan semangat ’45, saya nyelap nyelip orang2 yg masih khidmat upacara. masuk kedalam barisan saya sebelumnya. ternyata, alhamdulillah, si gadis2 masih tangguh bertahan. tapi keliatan mukanya bete abis. nanya2 kapan selesainya. pancasila….UUD’45…..do’a……pidato……………halah. saya aja yg dulu biasa, bosan. apalagi anak2. ya sabar nak…….kita main catur jawa aja yuk…. 😛

akhirnya….upacara selesai juga. bubar jalan. yg ada, kita langsung menyerbu arena makanan. si babe dgn nggak malunya, langsung nyamber piring. ga peduli sm pak konjen yg lagi potong kue. begitu dia ambil piring, serentak orang2 pada berbaris dibelakang. hahaha….pelopor deh kita!!!!!!!

tapi seru kok. malah di Luar Negri ini merasakan dekat dengan bangsa sendiri. rasa persaudaraan juga melekat. walau kita terdiri dr berbagai rumpun keturunan, kita sangat rukun. malah yg sama2 di tanah air, kok nggak rukun sih? *maksudnya nyindir*.

selamat ulang tahun Indonesia. semoga kamu tetap cantik seperti saya. semoga kamu tetap membanggakan dimata kami2….semoga kamu makin maju dan menghasilkan anak2 bangsa yg bakal membangun kamu nantinya. amin amin…

DSC_0205sml

aidan3

pbambang+ibu

kebiasaan jelek

July 22, 2009 § 10 Comments

sejak saya doyan bikin2 tas, baru belakangan ini saya menyadari punya kebiasaan jelek. menyadari maksudnya sebenernya kegiatan baru ini sudah dilakukan semenjak pertama kali mulai bikin tas sekitar tahun lalu. tapi baru nyadar……dan merasa kayaknya makin lama makin parah.

kebiasaan baru ini diawali dengan liat2 tas di toko. bukan kepengen beli…tapi pengen tau aja cara bikinnya gimana sih. soalnya terus terang, berhubung jauh dirantau, apa2 musti dikerjain sendiri. boro2 mau kongkalikong sama tukang jahit, memakai jasa alter aja nggak pernah kepikiran dlm benak saya (misalnya masang retsleting, atau detail2 yg susah2 dikerjain sendiri). berhubung semua2 disini serba mahal dan menyakitkan hati…..dan teknik menjahit saya yg alakadarnyabanget membuat saya harus berjuang mati2an menempuh segala cara biar bisa mewujudkan dr 2D ke 3D…halah…(sok ngarsitek bgt dah).
satu2nya jalan ya…mengandalkan pengalaman visual di toko dan browsing2 website. dulu saya waktu sering ke toronto, enak banget…mall nya isinya bagus2. tp semenjak pindah ke ‘udik’ sini, mall yg ada cuma 2 biji, itu juga ngebosenin banget….jadi, kebiasaan lama berubah menjadi kebiasaan baru, yg doyan banget memperhatikan TAS ORANG LAIN……
kalau orang salah sangka, bisa2 disangka lagi ancang2 mau klepto….hahaha…tp blm pernah ketangkap basah lagi mantengin tas orang sih, saya untungnya bisa menahan diri untuk tidak mantengin tas orang dgn wajah yg curious. kadang saya suka dapet ide terutama teknik detailnya dari situ…….nggak murni ngopi model dan materialnya lho….tapi kan suka ada tuh, misalnya teknik nyangkutin talinya…biar lbh unik….atau kadang suka ada yg dianeh2in pake kepangan segala….atau….paduan warna yg kira2 cocok tuh spt apa…atau…terbersit ide benda2 aksesorisnya pake barang apa…….banyak deeeh….
untungnya, belom pernah dipergoki si empunya tas nya…(dan dipentung pake payung spt yg di film2 tintin..hihihi).

tapi belakangan, summer ini, saya jarang banget ngemall….bukan apa2 juga, selain bosen dan lumayan bisa ngirit kl dirumah aja, juga udah muak sama barang2 dirumah mungilku yg penuh sesak dan bingung mau diapain. tapi teteup euy….masih suka ngintip2 tas2 orang………..nggak semuanya sih, yg kira2 menarik aja. kl semua tas diintipin sih…..namanya kelainan kali yeee….beneran klepto……hahaha…(ih, amit2 lah).

tadi pagi, ada tamu nggedor2 pintu (fyi, disini…org bukannya ngetok pintu dgn rasa nggak enak spt kita di indo…..tp nggedor pintu kyk kita nih udah nyekek kucing tetangga aja…saking kencengnya). ternyata tukang pos…anter paket. dari ina dan ira di holland…..haaaaaaaaaaaaa….terima kasiiiiiiih ya kawans……………..kalian baik2 deh. dari ira kiriman bahan motif windmollen…cakep2 banget dan unique, dari ina segombyok coklat gede2 dan sepatu klompen asli belande…………duh….tak bisa diucapkan dengan kata2 happynya dirikuw…. THANKS YA GUYS……walaupun jadwal diet saya pasti hancur lebur gara2 coklat belande yg lekker2…..*sigh*

Cerita Camp Rock (versi emak).

March 15, 2009 § 11 Comments

Rabu 25 Februari 2009.

dengan semangat 45, saya dan mbak aiz bangun pagi2 jam 4.30 (ngalahin ayam tetangga). kami udah prepare dari hari2 sebelumnya, dan udah berpuluh2 kali di recheck. biar nggak ada yg terlupa, terutama peralatan perang melawan suhu dan cuaca! jangan sampai disana beku kayak ayam di kulkas! sarung tangan, kudu yg thinsulate ; bahan thermal yg tahan dingin dan waterproof. gunanya, supaya kalaupun harus bergumul dengan es nanti, enggak bakal basah.
dari malam sebelum tidur, udah mandi. kalo bagi orang di indonesia sih kedengerannya jorog bener ya? mandi aja dicicil. tapi bagi kita yg disini, males juga pagi2 buta mandi disaat suhu diluar minus sekian…walaupun ada pemanas dirumah, tetep aja menggigil. brr..yg penting sikat gigi dan cuci muka biar nggak keliatan bangun tidur amat. setelah itu nyiapin sarapan pagi buat makan di bus.

Jam 6 teng, saya sebagai volunteer ikut bantu2 guru untuk ‘menggiring’ anak2 kelas 5 SD untuk masuk ke bus yg udah nangkring dari jam 5.30 pagi disitu. banyak juga dari mereka yg kebelet pipis (karena mungkin dirumahnya sono mereka boro2 pipis, mandi malem juga enggak kali…bangun tidur langsung cabut…gleg). jadi saya ngantar mereka kedalam sekolah dan make sure mereka nggak ada yg tertinggal didalam sekolah.

guru cowok yg ikut 2 orang, yg cewek cuma 1 orang. murid2 yg ikut sekitar 30an, semuanya kelas 5. ada juga murid yg nggak mau ikut, mungkin karena keterbatasan dana atau ada alasan agama. mereka tetap sekolah biasa.

jam 6 seperempat baru deh….akhirnya bisa take off. perjalanan ke Camp Wanakita memakan waktu hampir 4 jam. jauh nek. saya aja yg udah tuwir gini merasa jenuh. apalagi yg anak2 kelas 5 SD. ada 1 anak yg duduk disebelah sepanjang jalan nanya melulu…..kapan sampenya. kalo nggak nanya “kapan sampenya”, “jam berapa sekarang” atau “berapa lama lagi”. aiiiiiih…cape deeee. nanyanya nggak sama saya sih, sama pak guru. tapi kan kuping nggak bisa disumpel…..tetep aja kedengeran. so annoying. sampe si pak guru aiz yg paling baik sedunia aja sampe naik darah & marah2. siapa juga yg nggak marah kalo diteror melulu gitu?
disepanjang jalan yg boring, saya nggak banyak bisa berbuat apa2. paling2 cuma baca buku dan dengerin iPod. sampe bosen. sayang niat saya mau bawa gitar buat si aiz, nggak di approved sama ybs. dia agak2 krisis pede, karena temen2nya nggak ada yg bawa. nyebelin juga. padahal kan namanya kemping, asik lah kalo malem2 drpd bengong ngamen bareng……ya kan?

jam 9an, bus stop di mc.donald. kita diberi kesempatan buat beli breakfast/lunch. saya karena udah bawa dari rumah, cuma beli kopi aja biar jantung bisa sedikit dipacu biar nggak tidur kebosanan. kira2 hampir jam 11 kita sampai di sana. tempatnya enak bangeeeeet. serasa kayak di film2. bener2 jadi inget film Camp Rock. suasana didalamnya kira2 sama deh. bedanya ini winter jadi permukaan semua putih.

setelah masing2 dapat bagian kamar, kami harus jalan kaki membawa tas dan bawaan lainnya, sendiri. tempatnya nggak jauh sih, cuma 100 meter….tapi nanjak bhok….jadi berasa betisnya mengencang seketika!! haha.
saya sudah prepare sih, lebih baik bawa 1 tas tapi gede, ketimbang bawa perintilan tapi banyak. tas nya juga yg ada wheelnya, jadi enak tinggal digeret. tapi tetep aja, bantu2in anak2 lain yg sama emaknya dibekalin tas yg nyusahin dan banyak. bahkan ada 1 temen aiz yg bawa sleepingbag/selimut pakai kantong plastik sampah. aiiih. belum juga masuk cabin, kantong plastiknya udah robek2 krn diseret2 di snow. *speechless*.
saya jadi supervisor di cabin no 10, ditempat aiz juga. isinya ada 7 anak cewek yg semuanya annoying minta di pitessss. apalagi saya sempet ribut dikit sama 1 bule yg sok tau bgt. gara2 pas habis lunch di core (tempat makan bersama yg jauh banget dan muter2), dia sok mencari jalan pintas dan akhirnya nyasar….*minta di poles*.

setelah lunch, kita semua ganti baju pakai baju winter lengkap. nggak lucu banget deh, jadi keliatan kayak buntelan 😀 . tapi masih narsis sih.

permainan pertama, kita semua berkumpul ditengah2 danau yg airnya membeku. serem juga. tadinya kita nggak tau kalau yg diinjak adalah danau….tapi saya agak2 curiga nih, karena dilapangan seluas itu nggak ada pohon2 atau jalanan sebijipun……………..? begitu instructors nya memberitahu kalau itu adalah danau, langsung sepasang kaki ini mendadak lemes….serem aja kalo tiba2 jeblog….(biasa, akibat kebanyakkan nonton pelem).
diatas danau, kita main games. macem2 deh games nya, sebenernya saya males banget kayak anak SD aja main games. tapi ada salah satu murid yg nggak kebagian pasangan main, jadi terpaksa lah jadi volunteer. karena udara di gunung kering, terasa banget nafas jadi pendek. ah, dasar…udah tua nggak mau ngaku tua!

cuma sekitar 30 menit kita disana, kemudian grup dibagi 2. grup A dan B. saya masuk ke grup A dimana disitu ada aiz dan walikelas nya aiz juga (mr. H). si mr. H ini guru yg baik dan perhatian sama anak2. kita ketempat yg buat manjat2 pakai tali itu lho…..apa ya namanya? model2 rock climbing, tapi ini bukan di tebing, melainkan di sebatang kayu yg lumayan tinggi yg nancep ke tanah dan permukaannya dibuat seperti buat rock climbing. belum pernah merasakan manjat tebing seumur hidup, bukan apa2, belum ada kesempatan aja. nah, mumpung kali ini nggak bawa anak2 dan honeybunny (yg suka protes kl bininya lupa diri), hajar aja bleh.
saya nggak mau nyelak giliran anak2, gile…keterlaluan bgt berebutan giliran sama anak kls 5 SD! jadi menunggu dengan sabar sampai semua anak2 yg kepengen manjat dapet giliran (aiz sih boro2. dia agak2 parno sama ketinggian dan hal2 yg berbau challenging 😀 ).
ngeliat kelakuan emaknya yg terkesan “masa kecil kurang bahagia”, dia cuma geleng2 aja……

cuma satu setengah jam kami bermain panjat2an, setelah itu digiring ke program berikutnya : cross-country skiing. bedanya dengan ski yg saya pernah pelajari, ski ini equipmentsnya lebih enteng dan (menurut saya) lebih nggak asik ketimbang downhill-ski. tapi daripada nggak ada, jadi asik2 aja sih. apalagi dah lama banget saya nggak ski lagi, terakhir tahun 2001 kalo gak salah, sebelum hamil Adel. ini yg pertama kali buat aiz, dan keliatannya dia enjoy dan cepat beradaptasi.

kira2 satu setengah jam kami disitu, dan harus kembali ke cabin untuk istirahat dan acara bebas. siap2 makan malam di ‘the core’ (pusat pertemuan dan tempat makan seluruh campers). jam 5.30pm kami semua sudah siap makan malam disana. menu makan malam adalah pizza, caesar salad, ice cream dan assorted fruits untuk dessert. sistim makan disana adalah ‘all you can eat’. terdiri dan beberapa meja besar, 1 meja kira2 10 orang. setiap meja boleh nambah kalau makanan habis, salah satu dari kami mengambil di dapur. campers dilarang wasting makanan. jadi ambil seperlunya. kalau ambil porsi baru dari dapur, artinya wajib menghabiskan!!!
saking capeknya, anak2 satu meja makannya kayak org nggak makan seminggu. salah satu teman aiz cewek ada yg makannya bikin orang eneg menyaksikannya. belum habis yg dimulut, udah disumpel yg baru. belum habis yg baru, udah keburu disumpel lagi. mana pas habis nyumpel, pake acara ngobrol…..buset. makanan yg dimulutnya ikut muncrat bok! bikin perut tambah mual. saya berusaha nggak menyaksikan adegan pemuncratan tsb, tapi nggak tau kenapa, kok mata ini nggak bisa 100% beralih, masih aja ngintip. hehe. penasaran kali, sebanyak apa sih itu bocah makannya……amazed juga. dibanding sama aiz yg makannya bak putri keraton….lebih memilih makan salad yg banyak ketimbang makan pizza (padahal emaknya nggak nyuruh diet lho…..heran deh).

jam 6an, kita semua selesai makan. belum juga meja dibersihkan, masih mendengarkan instructor berkoar2 pake halo2, tiba2 kok pala pusing. ah, capek aja kali. jadi saya banyak minum air putih aja. sambil tetap mendengarkan aba2 buat program berikutnya, yaitu firecamp (pasti seru deh). setelah fire camp, ada acara night ski (bagi yg mau). bagi yg nggak berminat, bisa istirahat di cabin.

10 menit habis kepala pusing, tau2 dada terasa sesak. saya pikir mungkin kebanyakkan makan. biasa kalo terlalu di forsir makan banyak, suka begini. jadi masih santai aja. nggak lama, kok pusing dan sesak nya bertambah parah. leher saya terasa seperti dicekik, susah nafas. kayak ada pembengkakkan di kerongkongan. mau menghirup oksigen rasanya susah banget. belum lagi, ditambah tangan kanan dan kiri mati rasa, geringgingan, mirip rasanya dengan kalau habis kena suntik anastesi, perlahan2 mati rasa. kaki dan tangan gemetar, dada makin sesak dan ditambah ada rasa kebakar didalamnya.
mampus.
waktu itu, pikiran saya langsung aneh2…..kena heart attack? atau asma? kena diabetes? atau penyakit serius apa nih? rasanya kayak ajal udah diawang2, tinggal menunggu saat2nya. mana suami jauh. anak2 pisah. in the middle of kampung di gunung antah berantah pulak, yg RS nya lumayan jauh harus naik mobil ke kota terdekat. tambah panik.

untung….
namanya camping di sini, pasti dilengkapi dengan tim paramedik. jumlahnya malam itu ada sekitar 4 orang. saya ditemani oleh 1 orang paramedis dan 1 orang instruktur yg seharian membimbing grup kami. paramedis nya cowok, masih ting2 dan sangat goodlooking – mirip2 hugh jackman. tapi tetep nggak membuat saya lebih baik malam itu. dia memeriksa semuanya, dari tensi, detak jantung, dan sejuta pertanyaan yg menurut saya gak penting banget (baru nyadar beberapa waktu kmd, ternyata dia berusaha membuat saya lebih tenang dan tidak terfokus sama sakitnya).
hampir 45 menit saya terkapar, kadang2 rasa burning sensation nya hilang, kadang2 timbul lagi. setiap 10 menit rasanya jantung saya kayak dikejar maling, cepet bgt. sampe di kuping berasa kenceng. instructor yg cewek, bolak balik bawain saya air minum. saya nggak enak juga, niat ikutan camp sebagai volunteer, eh, malah jadi pasien dadakan!

si instructor cewek ini nanya2 masalah kesehatan saya. olahraga saya. kondisi saya belakangan. saya bilang, saya sehat kok. as healthy as a horse! belum pernah ada major attack spt ini. cek rutin tahunan juga selalu normal. olahraga lumayan rutin, walaupun cuma jogging2 dan main tennis di wii 😀 .
karena nggak enak ati, saya minta dia bawa saya yg malang ini ke emergency. takut juga sama yg namanya serangan jantung kan kadang suka nggak pake permisi. nggak pandang umur juga. sepupu nya suami saya meninggal kena serangan jantung diumur kurang dari 35. almarhum sendiri nggak pernah punya penyakit jantung sebelumnya! mertua saya meninggal karena serangan jantung. trus, anak teman saya yg pernah saya posting disini bbrp minggu yang lalu, meninggal mendadak juga karena penyakit yg tidak pernah ketahuan sebelumnya. bikin saya tambah parno!!!! walahualam sih, namanya umur kita sudah dijatah. tapi…paling enggak bertindak sebelum menyesal, kan nggak salah juga toh?

karena sesak nafas nya datang pergi, dan kadang2 rasanya kayak terbakar……mereka akhirnya nyerah juga, saya diboyong ke ER di RS lokal yg kira2 20 menit naik mobil melewati hutan2 belantara dan rumah2 petani. jalanan mobil juga cuma cukup 2 jalur. jalan kampung. mana snowing hebat malam itu.

sampai di ruang tunggu ER, saya masih juga disuruh nunggu. dokter dan suster jaga masing2 cuma 1 orang. saya masih juga di interogasi, ditanya gejala2nya dsb, ditanya health card, nomor telp suami, bla bla bla. abis itu juga nggak langsung diboyong masuk. masih juga disuruh nunggu. menunggu dan menunggu……
sementara, leher ini rasanya makin kecekik, malah sekarang seperti ada bolanya didalam leher, sehingga mau menelan ludah aja nggak bisa. kakek2 yg udah tuwa banget yg duduk disebelah saya, sampe bingung. karena saya udah kayak ikan kehilangan oksigen….megap2. susternya tetep aja hilir mudik sok sibuk! akhirnya saya manggil dengan tergopoh2 (krn suara boro2 keluar, bisa nafas aja udah alhamdulillah bgt). susternya akhirnya mendengar…..dan melihat saya yg udah pucat pasi, dia langsung ambil kursi roda dan menggiring saya ke kamar periksa. legaaaaaa. biarpun nantinya kenapa2, toh saya udah di RS. waktunya untuk telepon babe. siap2 bikin suami sendiri sakit jantung juga!

*kriiiiing…!*
baru sekali udah diangkat. si babe, diujung sana, langsung hepi. teriak2 nggak jelas. “mamiiiiiiiii……kemana ajaaaaaaaaaa…….kok sms nggak dibales2………….disana seneng nggaaaaaaaaaaak……mbak aiz manaaaaaaaaaaaa………..dadi kangen niiiiiiiiiiiiiiih……”.
begitu saya cerita semuanya panjang lebar, dia langsung yg berubah total suaranya, “whaaatttttttttt?????? masyaallah…kenapa? kamu baik2 kan skr? mbak aiz gimana? kamu sama siapa? emang awalnya gimana? sakit apa???? aku kesana yah sekarang????”.
itu dia buntutnya….pasti responnya “aku kesana”. emang suami saya tercinta ini paling nggak bisa pisah lama2 dari bini dan anak2nya. sesuatu yg nggak ada alasannya untuk bilang iya. kecuali untuk keperluan2 tertentu seperti volunteer atau saat2 yg keluarganya nggak bisa ikut. tapi kalo dia nyusul bawa 2 anak kecil malam2 dan menempuh 3-4 jam perjalanan menuju gunung yang jalannya seuprit dan lagi blizzard dan…….haduh!. saya yg denger aja jadi pusing. mana mau ngomong suara rasanya susah keluar gara2 sesak nafas. kalo org lain dengar, pasti menyangka saya lagi mendesah2 ditelepon….bikin mual yg mendengar. 😛 .
“udah, besok pagi aja kalo mau nyusul. aku gpp kok. kan udah di RS. ok? aku hrs diperiksa nih. nanti dikabarin ya? daaaa!!!”.
*klik*

untung HP ada sinyal disini. di camp mana bisa. makanya sms nggak masuk.

dokter jaga dateng. saya di cek EKG. cek darah. cek urine. cek gula darah. semuanya normal, alhamdulillah banget. tapi kenapa ya?
katanya sih, kena syndrome panic/anxiety attack. semacam stress di bawah sadar, yang dalam statement tertentu bisa menjadikan fisik kita melemah. akibatnya bisa macam2, ada orang yg larinya ke perut. ada yg ke pusing. ada yg sesak nafas. ada yg pingsan. ada yg keringet dingin. tapi kalo saya, jadinya kok separah itu sih? kirain kena serangan jantung….udah sampe flash back sore itu, saya banyak dosa nggak ya? pernah mimpi aneh2 nggak ya belakangan ini? pernah ada firasat buruk nggak ya? pernah ada bad luck nggak yah? atau mitos2 lain yg saya cuekkin? hahaha. keadaan itulah yg membuat fisik tambah melemah. tambah kecekik. tambah susah nafas. makin panik soalnya.
STRESS?????? stress apaan yah? perasaan saya orang paling doyan becanda dan nggak pernah mikirin sesuatu sampai berlebihan? auk ah. yg penting….saya jadi warning. lain kali, saya nggak boleh panik kalau hal ini terjadi lagi. belum ketemu penyebabnya. kata para instructors sih, mungkin saya merasa seperti terkungkung diruang tertutup yang bising (anak2 kan wkt itu emang ribut banget) dan penuh dengan orang.
AH…NGGAK PERNAH BEGITU SIH SEBELUMNYA? malah saya doyan ngemall, kurang bising dan kurang penuh apa tuh mall?
jangan-jangan…….gara2 terhipnotis sama adegan makan temennya aiz tadi? hihihi.
tapi kalo kata bapake, “kamu lupa bilang assalamu’alaikum kali….‘yg nunggu’ camp nggak terima”. semprul. serem amat. mana waktu itu habis nonton film vampire….heuheuheu.

Besok paginya, ketika keadaan saya mulai membaik (setelah semalaman masih parno nggak mau tidur, takut sesek nafas lagi), si babe telepon ke office dan katanya lagi on the way ke camp. ya ampuuuuun. bener2 deh tuh bapak. anak dua dibiarin bolos sekolah. padahal kan saya udah baik2 aja. udah tau deh, kalaupun begitu lagi, saya harus tetap tenaaaaaaaang…..kalau perlu mencari ketenangan ditempat terbuka. sambil mikir yg indah2 dan lucu2. itu saran dokternya.

Saya nggak bisa report cerita camp di hari Kamis dan Jumat ya, kira2 program nya sama spt hari rabu, plus ada acara ice skating di tengah2 danau, tobogganing dan another campfire sampai malam.

ah..nasib. maunya membantu jadi sukarelawan, malah jadi pasien dadakan. memalukan banget deh. baru kali itu jadi pusat perhatian ratusan anak SD (nggak cuma dari sekolah aiz aja, ada sekolah2 lain juga) dan pekerja2 camp plus guru2 aiz….omaigaaaaaaaad!

gak lagi2 deh ikut2an camp.

dsc01039
makan bersama (hari pertama masing2 harus bawa lunch dari rumah).
dsc01049si momi lupa diri.
centreofthelake
ngumpul ditengah2 frozen lake
dsc01059
aiz enjoy bgt cross-country ski
cabin1
di dalam cabin #10
dsc01093
temen ais si “J” (baju ijo) yg makannya bikin saya syok. hehe.


situasi cabin, next to the boyz’s cabin.

That’s what friends are for…

February 3, 2009 § 7 Comments

udah seminggu terakhir, kita dihadapkan dengan berita menyedihkan. 2-3 minggu yang lalu saya dapat kabar bahwa anak satu2nya B & A, sepasang teman sekolah jaman SD dan SMP, yg baru berumur 18 bulan dirawat di RS karena ada gangguan perut. ananda dirawat selama bbrp hari dengan keluhan diare dan kembung2. sebelumnya ananda sakit biasa, demam-batuk-pilek….halah, pasti cuma flu biasa lah…pikir ortunya. nggak menyangka gara2 meremehkan (tapi siapa yg tau ya kalo akhirnya jadi fatal), si anak mrk ini sampe end up di RS dan pake acara di infus segala karena terlalu lemas.
setelah sekian hari, keadaan membaik, dan ananda boleh pulang… « Read the rest of this entry »

Buru2 sih…

December 8, 2008 § 14 Comments

cuma sekelumit cerita tentang tadi pagi…

seperti biasa, kita selalu nggak pernah plan ahead. sudah niat bulat mau sholat eid yang kata teman akan diadakan di sebuah gym @recreation centre di daerah upper mountain. nggak jauh sih, cuma sekitar 15 menit dari rumah karena kompleks perumahan kami tuh pas di pinggiran ringroad nya kota hamilton.

sholatnya dimulai jam 10, anak2 sekolah jam 9 kurang. dari jam 7 udah nguprek aja di dapur, sibuk sendiri karena mbak aiz mau field trip nonton theatre (play) “beauty and the beast” di daerah Niagara Falls. was-was donk….sebagai ibu yg baik (cie..), perbekalan harus lengkap dan 4 sehat 5 sempurna. jadilah saya bikin sushi jadi2an yg isinya ayam dan telur, plus fruit salad yg dikemas didalam thermos dan 2 buah egg custard pie mini sisa hasil ‘kerajinan’ anak2 malam minggu.
tak lupa dikemas juga apple juice dan air putih…masuk semua kedalam lunch bag (yg notabene buatan momi tercintah…. 😀 )

si babe jangan ditanya….dia semalam begadang sampe jam 3 pagi..paling2 nonton football atau berita politik indonesia, jadi boro2 bisa ikutan ribet di dapur…..malah dia wanti2…”aku dibangunin ya nanti kl kamoe udah pulang dari anter anak2″…..*semprul*.

saya antar the girls ke sekolah masing2 dan sampe rumah udah jam 9an, terus mandi dan nyiap2in aidan yg baru bangun. babeh bangun2 langsung ngibrit…kayak kebakaran janggut, katanya…hayok….kita telat nanti…..! *yeee….eleng pak eleng..yg bangun siang tuh siapa*.

entah kenapa….nggak klop kalo nggak pake acara kejar2an sama waktu. tau2 kok udah jam 9.45 aja….padahal sholat jam 10! kebut kita….nunduk semua didalam mobil biar kayak sembalap….!
yg bikin lama, nyiap2in atribut dingin…mau pake jaket gak klop sama baju muslim….mau pake coat, kurang anget…..mikirnya kelamaan…padahal tetep jelek juga! akhirnya diputuskan pakai coat tapi pakai sweater juga…..jd baju muslimnya ga keliatan 😀 . *smart* *oon*.

sampe di lokasi, heran jg kok mobil2 ga banyak spt di mississauga kemarin (pas eid fitr). masuk ke area sholat pun juga masih setengah kosong…..tapi asli nggak kenal siapa2….boro2 mau ketemu org indonesia……kyk org ilang lah. babeh msh ketemu temennya yg ngasih tau kalau di lokasi ini ada sholat eid. krn lokasi ini yg paling dekat dgn rumah, dan aktivitas hari2 tetep berjalan, jadi kita mikir praktisnya aja, tanpa pikir2 faktor x.

pas banget jam 10 sholat mulai. saya sorangan waek, biasanya the girls pasti ikut…kali ini ga usah..krn udah kebanyakkan bolos 😀 . karena buru2…(lagi2 buru2 disalahin), saya langsung secepat kilat pakai mukenah dan langsung mengikuti imam. lagi sholat….. mata tertuju pada mukenah yg saya pakai……omaigad…..saya pake mukenah terbalik bhoooo……..jahitannya ngewer2. bordirannya juga kan jabrik2 gitu….aih…jadi salting. tapi saya langsung kembali khusyuk…..walaupun sempet juga lupa diri.
selepas salam, dan duduk dengerin ceramah, saya merasa kepanasan setengah mampus. ternyata (lagi)…..saya lupa buka coat. pantesan rasanya kok susah gerak…sesek…..padahal kayaknya nggak nambah BB….parahnya lagi, masih pakai sarung tangan wool yg blm sempat dicopot pas dateng dari luar!!!!!
aduh….bener2 deh nih pikun supikun.

saya duduk dengan manisnya sambil siap2 mendengarkan ceramah, yang ternyata nggak bs dimengerti oleh kemampuan bahasa otak saya. saya berusaha khusyu lagi untuk mencari2…..apakah si penceramah pakai bhs inggris yg logatnya masih medok, apa emang gw sebego itu sampe nggak ngerti yg diomongin apa?
setelah sekian lama, baru tau kl ceramahnya pakai bahasa URDU. halah…salah lagi. ya kayak org bego aja didalem…..pokoknya intinya, isinya nasihat2 yg baik lah….walaupun nggak ngerti……hehe.

pas selesai ceramah, kami ketemuan di luar gedung. si babeh baru ngomong, ternyata ini sholat jama’ah private….buat kalangan tertentu (orang2 pakistani yg punya aliran tertentu).
no wonder di dalam ruangan tadi ibu2 pada memandang seolah2 terpikat akan ‘kecantikanku’…….huahahaha…..untung nggak sampe diajak ngomong….

baru denger juga ada sholat yg cuman buat kalangan tertentu……kok gitu ya? padahal kan sama2 muslim….what the heck lah, yg penting….kita ikut jamaahnya dan tujuannya sama…..merayakan idul adha.

Eid mubarak, temans……

Kebiasaan Jelek

February 1, 2008 § 4 Comments

kayaknya dari anak2 lahir, saya udah berusaha melatih mereka untuk selalu menyimpan dan membereskan barang2 sendiri. mereka tau, mominya hanya punya 2 tangan dan 1 nyawa. nggak mungkin bisa kayak superwoman sehari2nya. di dallas dulu, mainan yg terkumpul dari jaman aiz masih baby, sampai aidan pun masih pada bagus2 dan dipakai turun temurun. sampai akhirnya kami harus membuang semuanya karena pindah ke canada. kebiasaan jelek saya dari dulu, sayang buang barang bagus. kalo nggak kepaksa banget. krn pindahan kemarin harus naik pesawat, jadi mau nggak mau semuanya direlakan. coba kalo pindah pake darat, pasti boyongan lagi..
« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing the kisah sejati category at My Life Abroad.