mulai jenuh

July 24, 2009 § 10 Comments

sudah 5 bulan saya volunteer ngurusin pertukaran pelajar internasional bersama satu organisasi non-profit ternama dan sudah terdengar namanya sejak saya masih sekolah dulu. awalnya saya enjoy sekali, karena seperti balik ke masa lalu….dimana pengalaman sebagai exchange student itu benar2 priceless dan tidak bisa dilupakan seumur hidup (kl masih waras). saya sukses menjadi exchange coordinator, dimana saya bisa bersifat obyektif karena pengalaman pribadi tersebut. saya bisa memecahkan masalah antara host family (ortu angkat) dengan exchange student. ada juga sih, kesalahpahaman antara mereka, dan itu bagi saya biasa banget, namanya juga 2 budaya yg berlainan yg tiba2 harus tinggal 1 atap. masing2 tidak ada yg benar/salah, hanya perbedaan prinsip dan culture saja. dan itu sangat saya mengerti……dulu banyak sekali teman2 seperjuangan yg konflik dengan host family sampai ribut bahkan beberapa dr mereka dipindahkan ke host family yg baru atau pulang ke indonesia (ini kl udah keterlaluan bgt melanggar aturan).
saya berusaha akrab dengan ‘anak didik’ saya yg berkebangsaan mexico dan korea, dan untungnya mereka juga merasa cocok jalan atau curhat sama saya….

tapi, saat2 sekarang ini, saya mulai mencapai titik jenuh. setelah kedua murid saya pulang ke negara mereka masing2, dan saya juga sibuk sendiri ngurusin anak2 ikutan summer class dan urusan ‘kerjaan’ yg lain, saya malah dihadapkan dengan masalah2 baru di dlm organisasi tersebut. kayaknya, mereka kok berharap banyak dari saya supaya saya bisa mencari beberapa host family yg bersedia menampung pelajar2 thn ajaran baru ini. berhubung ini non-profit organization, terobosannya pun dicari yg gratisan. seperti menempelkan poster2 ke gereja2 (organisasi ini sangat menggantungkan org2 gereja, krn menurut kita org gereja itu prospek yg bagus dan biasanya mrk senang dgn urusan yg berbau2 volunteer/sukarela), masuk2 ke library, community centre, atau saya nekad minta tolong manajer restaurant setiap saya makan di suatu tempat. itu sih saya masih oke2 aja. tapi, yg saya paling benci, adalah telpon. menjelaskan sesuatu di telepon kan kadang suka menyakitkan hati….apalagi ini misinya minta tolong. biasanya orang suka anti duluan……..haduh….plis deh….
berasa jadi sales2 yg selama ini suka saya cuekkin kl mrk telpon…….:(
dan saya juga udah merasa, ada yg nggak beres belakangan ini. kok rasanya seperti saya ini di push untuk nge-goal-in sesuatu. padahal kita2 ini kan sukarela…nggak dibayar….bisa bantu disaat waktu luang saja. rasanya, bikin saya eneg. kalau supervisor saya telpon, sering saya cuekkin…udah eneg duluan abisnya. semuanya di dikte…udah ini belum…udah itu belum……kapan…..ketemu siapa…..katanya apa……AAAAAARGH………………
belum lagi dia orgnya sangat perhitungan *aka pelit*. urusan 1 dollar aja ditagih lho…pdhl kita pernah mampir warung kopi saya yg talangin….saya pikir udahlah…org cuma 1 cup kecil yg cuma 1.20 doang. it’s ok. tp saya pernah terkaget2…liat dia nagih (lupa nagih apaan), 1 dollar………halooooooo????
trus, pernah kita naik mobil ke luar kota, udara diluar panas terik, tapi dia nggak mau pasang AC mobil katanya biar ngirit. sampe mandi keringet gilak. padahal kan kl keluar kota urusan organisasi, diganti duit bensin lumayan…biasanya sih jatuh2nya lebih drpd harga bensinnya.
kok jd ngomongin orang sih……*ampun*

that’s it! setelah anak Taiwan yg skr lagi bingung blm dpt host family, dapet host family yg bener2 qualified, saya lepas tangan deh. kayaknya saya dah mulai kewalahan sama waktu dan ruang gerak. enak sih bonusnya menggiurkan kalau kita memenuhi syarat, yaitu mendapat 2 hostfamily dlm 1 thn…nggak susah kan????? tapi kl caranya ngepush gini, udah nggak beres. udah tau kita tenaga gratisan, hrsnya dihargai lah yaw……

pasti pada bingung…..kl udah tau nggak dibayar, ngapain juga mau jadi volunteer?

disini, untuk orang seperti saya yg nggak punya pengalaman kerja, volunteering adalah salah satu terobosan yg bagus. paling tidak kita punya network baru. rekomendasi baru. pengalaman baru. dari situ si calon employer nanti bisa menilai hasil kerja kita.
lain dengan di indonesia yg menomorsatukan umur, pendidikan, jenis kelamin…..disini itu dianggap rasis.

begitulah….

besok, dengan manisnya saya tolak ‘atasan’ saya untuk interview calon host family (jatahnya dia, katanya saya harus belajar…well…ga perlu lah ya)…..males lah…sabtu is my familyday……sorry ya jeng…….

Advertisements

§ 10 Responses to mulai jenuh

  • sherly says:

    Hmmm aku setuju sam kamu sil, kalo yg namanya volunteer mah ga pake ditarget gini gitu… itu mah keterlaluan!

  • Liza says:

    Ihhhh pelit amat supervisornya, untung volunteer yaa.. jadi masih bisa suka-suka, kalo dah kerja beneran trus dapat supervisor yang kaya’ gitu.. amit-amit deh hahaha..

  • Esti says:

    Gawat dong, sukarela koq ditarget. Tahun ini anakku ikut Nacel udah dapat host parentnya di Utah. Si calon bapak angkatnya pengarang buku have kids will travel (kalo ga salah judul nih Sil). Mudah-mudahan satu keluarga ini bisa menerima Dita dengan baik dan ngga banyak masalah. Mereka orang Mormon.

  • arman says:

    wah iya menyebalkan sekali supervisornya…
    ya pasti kesel ya kalo orang udah kerja volunteer tapi digituin…

    gak bisa minta ganti supervisor?

  • sikiky says:

    Ho ho ho…mbak silly ngamuk…cobaan mau puasa mbak…^_^

  • elsiey says:

    WAAA… SAYA SETUJU. NAMANYA SUKARELA, KALO KITA ADA WAKTU, KITA SENENG DENGAN KEGIATANNYA, JADI KITA RELA MELAKUKANNYA. KALO ADA BERAPA TERPAKSA, BETTER STOP IT. HEHEHE..

  • Namanya juga sukarela kok begitu2 banget yah. Jd inget masa2 SMA dulu tuh, kel aju nge host cowo OZ. Dia sekolah bareng aku, and sobatkua dua orang juga ngehost 2 cowok OZ. Pulang sekolah pasti kita ngider bersama. Then ada cowo Amerika. Rame deh

  • sabar…sabar… momi sabar disayang daddy, hihihi

  • ira says:

    kadang emang gitu ya kalod apat superivisor yang ngotot…aku disini juga volunteer di red cross tapi untung orangnya baik-baik hehehe

  • sisesu says:

    dear all :
    iya aku skr udh mulai menyibukkan diri di kerjaan sendiri….jadi mrk nggak bisa bilang apa2 kalau saya nggak bisa menghadiri setiap event.
    supervisor nya gak bisa diganti..krn setiap area beda2 supervisor. dia sebenernya orgnya baik sekali, cuma mungkin biasa kerja sbg marketer kali ya…yg ngepush customer/supplier, jadinya semua org dianggap sama deh.
    niwei….lumayanan nih skr dia gak pernah telpon lagi…sibuk juga kali ya…baguslah.haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading mulai jenuh at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: