mulai jenuh

July 24, 2009 § 10 Comments

sudah 5 bulan saya volunteer ngurusin pertukaran pelajar internasional bersama satu organisasi non-profit ternama dan sudah terdengar namanya sejak saya masih sekolah dulu. awalnya saya enjoy sekali, karena seperti balik ke masa lalu….dimana pengalaman sebagai exchange student itu benar2 priceless dan tidak bisa dilupakan seumur hidup (kl masih waras). saya sukses menjadi exchange coordinator, dimana saya bisa bersifat obyektif karena pengalaman pribadi tersebut. saya bisa memecahkan masalah antara host family (ortu angkat) dengan exchange student. ada juga sih, kesalahpahaman antara mereka, dan itu bagi saya biasa banget, namanya juga 2 budaya yg berlainan yg tiba2 harus tinggal 1 atap. masing2 tidak ada yg benar/salah, hanya perbedaan prinsip dan culture saja. dan itu sangat saya mengerti……dulu banyak sekali teman2 seperjuangan yg konflik dengan host family sampai ribut bahkan beberapa dr mereka dipindahkan ke host family yg baru atau pulang ke indonesia (ini kl udah keterlaluan bgt melanggar aturan).
saya berusaha akrab dengan ‘anak didik’ saya yg berkebangsaan mexico dan korea, dan untungnya mereka juga merasa cocok jalan atau curhat sama saya….

tapi, saat2 sekarang ini, saya mulai mencapai titik jenuh. setelah kedua murid saya pulang ke negara mereka masing2, dan saya juga sibuk sendiri ngurusin anak2 ikutan summer class dan urusan ‘kerjaan’ yg lain, saya malah dihadapkan dengan masalah2 baru di dlm organisasi tersebut. kayaknya, mereka kok berharap banyak dari saya supaya saya bisa mencari beberapa host family yg bersedia menampung pelajar2 thn ajaran baru ini. berhubung ini non-profit organization, terobosannya pun dicari yg gratisan. seperti menempelkan poster2 ke gereja2 (organisasi ini sangat menggantungkan org2 gereja, krn menurut kita org gereja itu prospek yg bagus dan biasanya mrk senang dgn urusan yg berbau2 volunteer/sukarela), masuk2 ke library, community centre, atau saya nekad minta tolong manajer restaurant setiap saya makan di suatu tempat. itu sih saya masih oke2 aja. tapi, yg saya paling benci, adalah telpon. menjelaskan sesuatu di telepon kan kadang suka menyakitkan hati….apalagi ini misinya minta tolong. biasanya orang suka anti duluan……..haduh….plis deh….
berasa jadi sales2 yg selama ini suka saya cuekkin kl mrk telpon…….:(
dan saya juga udah merasa, ada yg nggak beres belakangan ini. kok rasanya seperti saya ini di push untuk nge-goal-in sesuatu. padahal kita2 ini kan sukarela…nggak dibayar….bisa bantu disaat waktu luang saja. rasanya, bikin saya eneg. kalau supervisor saya telpon, sering saya cuekkin…udah eneg duluan abisnya. semuanya di dikte…udah ini belum…udah itu belum……kapan…..ketemu siapa…..katanya apa……AAAAAARGH………………
belum lagi dia orgnya sangat perhitungan *aka pelit*. urusan 1 dollar aja ditagih lho…pdhl kita pernah mampir warung kopi saya yg talangin….saya pikir udahlah…org cuma 1 cup kecil yg cuma 1.20 doang. it’s ok. tp saya pernah terkaget2…liat dia nagih (lupa nagih apaan), 1 dollar………halooooooo????
trus, pernah kita naik mobil ke luar kota, udara diluar panas terik, tapi dia nggak mau pasang AC mobil katanya biar ngirit. sampe mandi keringet gilak. padahal kan kl keluar kota urusan organisasi, diganti duit bensin lumayan…biasanya sih jatuh2nya lebih drpd harga bensinnya.
kok jd ngomongin orang sih……*ampun*

that’s it! setelah anak Taiwan yg skr lagi bingung blm dpt host family, dapet host family yg bener2 qualified, saya lepas tangan deh. kayaknya saya dah mulai kewalahan sama waktu dan ruang gerak. enak sih bonusnya menggiurkan kalau kita memenuhi syarat, yaitu mendapat 2 hostfamily dlm 1 thn…nggak susah kan????? tapi kl caranya ngepush gini, udah nggak beres. udah tau kita tenaga gratisan, hrsnya dihargai lah yaw……

pasti pada bingung…..kl udah tau nggak dibayar, ngapain juga mau jadi volunteer?

disini, untuk orang seperti saya yg nggak punya pengalaman kerja, volunteering adalah salah satu terobosan yg bagus. paling tidak kita punya network baru. rekomendasi baru. pengalaman baru. dari situ si calon employer nanti bisa menilai hasil kerja kita.
lain dengan di indonesia yg menomorsatukan umur, pendidikan, jenis kelamin…..disini itu dianggap rasis.

begitulah….

besok, dengan manisnya saya tolak ‘atasan’ saya untuk interview calon host family (jatahnya dia, katanya saya harus belajar…well…ga perlu lah ya)…..males lah…sabtu is my familyday……sorry ya jeng…….

Advertisements

kebiasaan jelek

July 22, 2009 § 10 Comments

sejak saya doyan bikin2 tas, baru belakangan ini saya menyadari punya kebiasaan jelek. menyadari maksudnya sebenernya kegiatan baru ini sudah dilakukan semenjak pertama kali mulai bikin tas sekitar tahun lalu. tapi baru nyadar……dan merasa kayaknya makin lama makin parah.

kebiasaan baru ini diawali dengan liat2 tas di toko. bukan kepengen beli…tapi pengen tau aja cara bikinnya gimana sih. soalnya terus terang, berhubung jauh dirantau, apa2 musti dikerjain sendiri. boro2 mau kongkalikong sama tukang jahit, memakai jasa alter aja nggak pernah kepikiran dlm benak saya (misalnya masang retsleting, atau detail2 yg susah2 dikerjain sendiri). berhubung semua2 disini serba mahal dan menyakitkan hati…..dan teknik menjahit saya yg alakadarnyabanget membuat saya harus berjuang mati2an menempuh segala cara biar bisa mewujudkan dr 2D ke 3D…halah…(sok ngarsitek bgt dah).
satu2nya jalan ya…mengandalkan pengalaman visual di toko dan browsing2 website. dulu saya waktu sering ke toronto, enak banget…mall nya isinya bagus2. tp semenjak pindah ke ‘udik’ sini, mall yg ada cuma 2 biji, itu juga ngebosenin banget….jadi, kebiasaan lama berubah menjadi kebiasaan baru, yg doyan banget memperhatikan TAS ORANG LAIN……
kalau orang salah sangka, bisa2 disangka lagi ancang2 mau klepto….hahaha…tp blm pernah ketangkap basah lagi mantengin tas orang sih, saya untungnya bisa menahan diri untuk tidak mantengin tas orang dgn wajah yg curious. kadang saya suka dapet ide terutama teknik detailnya dari situ…….nggak murni ngopi model dan materialnya lho….tapi kan suka ada tuh, misalnya teknik nyangkutin talinya…biar lbh unik….atau kadang suka ada yg dianeh2in pake kepangan segala….atau….paduan warna yg kira2 cocok tuh spt apa…atau…terbersit ide benda2 aksesorisnya pake barang apa…….banyak deeeh….
untungnya, belom pernah dipergoki si empunya tas nya…(dan dipentung pake payung spt yg di film2 tintin..hihihi).

tapi belakangan, summer ini, saya jarang banget ngemall….bukan apa2 juga, selain bosen dan lumayan bisa ngirit kl dirumah aja, juga udah muak sama barang2 dirumah mungilku yg penuh sesak dan bingung mau diapain. tapi teteup euy….masih suka ngintip2 tas2 orang………..nggak semuanya sih, yg kira2 menarik aja. kl semua tas diintipin sih…..namanya kelainan kali yeee….beneran klepto……hahaha…(ih, amit2 lah).

tadi pagi, ada tamu nggedor2 pintu (fyi, disini…org bukannya ngetok pintu dgn rasa nggak enak spt kita di indo…..tp nggedor pintu kyk kita nih udah nyekek kucing tetangga aja…saking kencengnya). ternyata tukang pos…anter paket. dari ina dan ira di holland…..haaaaaaaaaaaaa….terima kasiiiiiiih ya kawans……………..kalian baik2 deh. dari ira kiriman bahan motif windmollen…cakep2 banget dan unique, dari ina segombyok coklat gede2 dan sepatu klompen asli belande…………duh….tak bisa diucapkan dengan kata2 happynya dirikuw…. THANKS YA GUYS……walaupun jadwal diet saya pasti hancur lebur gara2 coklat belande yg lekker2…..*sigh*

Hawi Pottah (part 2) vs Superman

July 16, 2009 § 7 Comments

MAKING FUN OF HARRY POTTER….! aaaargh…don’t let any HP fans sue you over this pic, baby……

16-07-2009 11;30;50 AM
created by Aiz Frebrian

Hawi Pottah – Aiz’s version

July 15, 2009 § 6 Comments

16-07-2009 12;25;57 AM

geli baca khayalan anakku……..hihihi.
dia itu fans beratnya Harry Potter….

Summer

July 14, 2009 § 6 Comments

Summer classes baru mulai minggu lalu. berhubung kelupaan, dimana naruh slip pembayaran dan daftar kelas2nya, jadi minggu kemarin pada bolos. duh, si momi ini gimana sih…makin tuwek makin pelupa.
Feeling ada something wrong, saya datengin tempat kursusnya, minta di re-print ulang. Ternyata, ada 2 kelas yg di drop, karena kekurangan peminat. 1 kelas Aiz dan satunya kelas Adel. Kasihan…….padahal kelas2 tsb kelas yg diharap2kan dari bulan yang lalu. Summer ini, program di rec centre nggak terlalu banyak, karena mereka lebih memfokuskan kepada summer camp.
Akhirnya saya pasrah lah. toh juga sebenernya agak2 malas mau anter2 jauh2…..karena summer class biasanya memang jadwal ketat, di press hingga menyita waktu. Nggak sempet lagi jalan2 dan ngurusin kerjaan…..hiks.

Tiap hari Selasa, Rabu, Kamis, kebetulan disekolah anak2 ada Summer Reading Program. Ah…lumayan lah daripada harus berduyung2 ke library….library musim panas biasanya penuh orang. Yang di dekat rumah library nya mini dan imut, sehingga buku2 juga nggak begitu lengkap.
Jadilah kita ikutan yg disekolah, gratis dan dekat pula. Pas dateng ke sekolah, baru tau kalau di sekolah ada Islamic School buat anak2. Kalau summer, kelas ada tiap hari senin-jumat. Kalau musim2 lainnya, hari sabtu saja. Wuih…..koq selama ini nggak tau ya???? maklum nggak pernah bergaul. Malu bertanya sesat di pengkolan.
Dulu2 kalau mau ngirim anak ke Madrasah, kudu nyetir jauh. Udah jauh, mahal pula.
Ini murah meriah, hasil kolaborasi pemerintah dengan ibu2 volunteer. Lumayan banget kan……jauh2 di Canada bisa ikutan Madrasah yg nggak merepoti……serasa di indonesia aja……ibu2 imigran dari timur tengah disini lumayan banyak. nggak tinggal deket2 banget sih, tapi sekolahan anak2 mensupport mereka dan membiarkan mrk memakai tempat.

Hari pertama masuk Madrasah, anak2 cuek2 aja. Cukup menyenangkan juga kelasnya, karena mereka berusaha membuat anak2 belajar sambil bermain (dan makan snack yg yummy2 juga). Pulang kerumah, Aidan dengan polosnya nyeletuk, “mami…..the class was fun. even I don’t understand what the teacher said. she speaks weird language…”. hehehe. itu namanya bahasa Arab…dasar dodol. Tapi saya setuju, mereka tidak mendapat pressure untuk belajar ngaji. Malah banyakkan main2nya….tapi sambil belajar seperti mengenal warna, angka, huruf……..coba dulu jaman saya kecil sekolah ngajinya model begini ya…..pasti makin seneng dan betah ngaji. perasaan dulu jadi beban kalo disuruh ngaji….walaupun temen2nya tetangga semua….old fashion way……sistem diktator…..*maap pak ustad*.
Jadi. tiap hari saya ada kesibukkan baru. bantu mereka ngerjain PR yg buanyak dan….hehehe…..at least bisa jadi pemacu supaya saya inget terus sama baca-tulis arab. Malah saya dah lupa blas, sama yg namanya warna2, binatang dlm bhs arab. Dulu jaman skolah, bhs Arab nggak pernah lewat dari angka 6…hahahaha…*ketahuan deh*. susyaaaaaah!!!

Yah, tapi senenglah. sibuk sih, tapi lumayan nggak perlu mobil untuk mondar mandir. Karena lokasi deket rumah dan cuaca lagi enak2nya. Panas, tapi breezy…sejuk….belakangan nggak pernah lebih dari 20 Celcius.

Mudah2an…karena mondar mandir jalan kaki (sengaja juga nggak mau mobil supaya nggak ngemall melulu), perut jadi agak cekung….*ngarep yg mustahil*. bisa2 yg ada malah betis makin kenchaaang….dan bulat ranum bak tales bogor…..huaaaaa.

babe ketularan

July 6, 2009 § 9 Comments

setidaknya, beginilah kalo tidur seranjang sama bini yg tukang jahit…(dan anak penjahit juga lho)….jadi ikut2an mau bikin sulap2an dirumah. tapi, not bad loh hasilnya. walaupun tekniknya sangat alakadarnya, tapi lumayan kreatif untuk nyari solusi….tanpa pola dan komando. mungkin kebiasaan dari kecil juga liat emaknya suka nggenjot mesin jahit…jadi dia nggak bego2 amat dealing dgn mesin jahit. paling2 matahin jarum 1x. 😛

daddy's project
projectdaddy2

not bad kan??? tapi sayangnya dia males jahit pinggirannya…..nyuruh bininya. krn ini sebenernya pekerjaan paling boring sedunia….jahit tangan. tp gpp lah…yg penting kursinya udah cakep 😀

a day with Aiz

July 4, 2009 § 5 Comments

cita2nya banyak….
walaupun keliatannya tidak bergairah dan selalu bilang, “I don’t know” kalo ditanya soal cita-cita.
tapi sebagai seorang ibu, saya tau banget kalau dia itu bener2 bulat yg ada diotaknya hanya ingin masuk ke sekolah seni.
sayangnya……dia kurang struggle dalam meraih sesuatu. mudah2an karena masih jauh dibawah umur. bukan karena memang malas kalau harus berjuang.
background dari keluarga sendiri yg kurang mendukung, mungkin lho….karena secara kehidupan sehari2, kami bukan pure seniman yg makan dan hidup dari nyeni.
lain halnya dengan miley cyrus, atau jonas brothers…..yg dari lahir sudah nyemplung kedalam dunia bisnis musik. mereka menganggap hal yg berhubungan dengan entertaining adalah hal kecil…a piece of cake. hal yg mungkin nggak memerlukan latihan nyali khusus…seperti anak2 lain yg harus berangsur2 melatih dirinya sendiri untuk jadi berani beraksi, entah secara otodidak, atau dengan bantuan pihak ke 3.
anak2 saya, udah jelas tidak terlahir dengan keberanian dan pede yg dipunyai mereka. walaupun sedikit punya skill lah…walaupun dikiiiiiiit, yg kalo nggak terus diasah, bisa jadi hilang….tapi ada. dan inilah yg jadi dilema kami berdua. bahwa skill tidak akan berarti apa2 tanpa disertai keberanian dan self confidence.

mbak aiz, kreatifitasnya cukup sering membuat kami terkejut. tapi dia perlu ekstra dorongan dan dukungan yg banyak. kelemahannya, kami ini di rantau, cuma punya keluarga kecil yaitu kami sendiri. tinggal di daerah kampung, yg anak2nya rata2 kurang mendapat pendidikan tambahan selain sekolah, dan daerah yg orang tuanya sibuk bekerja, tinggal di daerah yg jauh dari peradaban kota – sehingga kegiatan ekskul terbatas tidak sebanyak di kota. dilema juga. kalau tinggal di kota, bisa dibayangkan sekolah public schoolnya kurang bisa dipercaya, terutama segi keamanan. bukan berarti sekolah2 di kota tidak berkualitas, tapi kalau di posisi saya yg punya anak udah gadis, agak2 merinding juga kl denger berita2 di koran. aneh2. walahualam sih ya, amit2, tapi saya pribadi lebih suka jadi orang kampung. walaupun buat bergerak nggak bisa sebebas dulu, kemana2 jauh, temen jauh, tapi lebih ayem….

belum lama ini, dia minta dibelikan greenscreen sofware. itu juga dengan hati2 dia bilang. katanya, kalau momi nggak punya duit (hehe…soalnya dr mereka kecil kl mrk minta aneh2 sy selalu bilang ; momi nggak punya uang!!!), dia mau bongkar tabungannya buat beli….bikin air mata ini mau keluar…! masak minta sesuatu yg mendukung kreatifitas anak mau pake duit tabungan anak???
belakangan dia mulai tertarik dengan teknik pembuatan film. entah terbersit dari mana idenya, tapi kelihatan banget dia serius kepengen tau tentang filmmaking. sesuatu yg momi dan dadi nggak bisa bantu…….apalagi pake acara greenscreen2an…halah.

tapi senenglah. dia dah punya interest. paling enggak nggak pusing mikirin anak yg maunya nggak jelas. inget banget jaman saya sekolah dulu, banyak juga teman2 yg masuk universitas, dengan jurusan yg asal diterima atau jurusan yg dimaui ortunya. sementara merekanya sendiri nggak minat masuk situ. what’s wrong with these parents back then? kalo jaman sekarang masih forcing anak untuk jadi ini itu sih, kasihan banget. dah nggak jaman deh……kasihan juga buat mental anak nya. maaf ya jangan ada yg merasa tersinggung. tapi memang ini budaya kita juga ya? yg harus patuh no matter what. hanya karena ortu nggak kesampean jadi dokter, lantas anaknya harus jadi dokter, padahal anaknya mau jadi seniman. lulus sekolah dokter, buka toko obat enggal waras…hehehe. cuma contoh koq….jangan dimasukkin ke ati yaaa??

pernah juga diceritain sama temen yg sempat kerja di production house di jakarta. banyak ibu2 datang dengan membawa anaknya yg sudah didandanin rapi. mau casting ceritanya. giliran disuruh casting, anaknya melempem, nangis. ibunya dengan sekuat tenaga yg ada, terus berkomando…, “kamu kan tadi dirumah pinter….bisa bergaya, berani…kenapa sekarang bisa begini????”. lah, yg pengen jadi model anaknya, apa ibunya? kalo gitu, kenapa nggak ibunya aja yg casting…..hehehe.

saya sendiri, kalo ditanya maunya anaknya jadi apa…..yg penting mereka puas akan keberhasilannya. yg penting mereka enjoy menjalaninya. kalau aidan nanti maunya jadi pilot atau army….ya sudah. mau apa. yg penting dia proud to be himself. makanya, saya walaupun pribadi kepingin tinggal di indonesia, tapi kalau mikir soal masa depan anak2, lebih milih disini. karena semua pekerjaan disini dihargai, walaupun hanya sebagai penjual koran pun….atau sebagai supir truck……..tukang las….semua skilled, dan yg penting dihargai. tentu saja bukan cita2 ortu kalau anaknya harus jadi penjual koran….tapi sebagai contoh aja, kalau penjual koran pun disini bisa dihandalkan jadi pekerjaan tetap.

sehari bersama aiz dan 2 adiknya dirumah, saya dah banyak belajar dari dia. bikin portrait di coreldraw sama bikin bola2 coklat. dia juga sibuk pinjam camera dadinya buat jeprat jepret adel….
hari ini, dia udah gonjreng2 gitarnya….nyanyi lagunya miley cyrus dan pegang handycam. entah mau bikin project apa.
keinginannya banyak. masih labil dan berubah2. saya juga nggak mau pusing. biar dia coba semuanya…..sampai suatu saat dia harus menentukan, yg mana yg harus diseriusin.

momi always love you mbak aiz….dan terus berdo’a….supaya cita2 mu tercapai. jadi apapun, kalau diyakini dan dijalani dengan hati senang, pasti semuanya akan berbuah manis. amin…

Where Am I?

You are currently viewing the archives for July, 2009 at My Life Abroad.