Filem Nasional vs Filem Hollywood

June 13, 2009 § 7 Comments

sempat terbersit di kepala saya, dari dulu. tepatnya sebuah pertanyaan yg nggak perlu jawaban. cuma wondering aja dan saya rasa ini kurang fair.

saya suka nonton filem, mengamati filem, menghayati filem, bahkan kalau suka bisa nonton berkali2 sampai bosan. karena saya di negri jauh, saya cuma bisa menyaksikan film nasional kita lewat youtube, menunggu belas kasihan uploader2 youtube yg dengan berbaik hati mau meluangkan waktu mereka untuk upload filem (yg ini juga membuat saya nggak habis pikir….upload film yg durasinya rata2 2 jam kan bisa mabok nangkringinnya? belum lagi kl speed internet nya kayak keong siput larinya….). anyway, saya salut sama mereka!

akibat cukup sering up-to-date sama film2 nasional kita, saya akhir2 ini mulai merasa diri ini udah tuwir. alesannya? 1. karena tokoh2 utama film2 cinta kita itu lahir di era 80-90an. 2. karena tokoh2 film angkatan saya yg dulu sempat booming jadi seleb remaja, sekarang sudah beralih pangkat menjadi pemeran orang tua atau at least tante2/om2, guru/kepsek, pokoknya…mereka sudah bukan pemain utama lagi melainkan figuran. 3. istilah2 idiom jakartanese sekarang, haduh…cape deeeeh….kadang2 suka tulalit di otak. paling susah mencerna kalau udah nonton infotainment atau rubrik gossip……beneran suka nggak nyangkut (hehe..kemarin baru nanya seorang teman lama lewat chatting, apa artinya ‘lebay’ – itu juga karena udah tertahan sekian lama, antara nanya-enggak-nanya-enggak…). 4. filem2 remaja sekarang (yg rata2 pemainnya lahir th 80-90an itu tadi) udah pasti ada adegan kissing2 nya, dan vulgar pula. ckckck. nggak kebayangkan….anak sulung saya yg lahirnya tahun 1998 itu cuma bbrp tahun lbh muda dari mereka2 itu…….?????

menurut saya kurang fair deh. karena….

sementara untuk film hollywood, tokoh2 yg umurnya 30-40an masih bisa jadi pemeran utama. tokoh yg juga main adegan cinta2an. belum pernah kan liat film yg Julia Robert berperan sebagai ibu dari anak remaja? atau berperan sebagai figuran karena tokohnya adalah anak abg (misal zac efron atau miley cyrus)?
bahkan tokoh2 ‘uzur’ spt bruce willis masih terpakai sebagai tokoh utama film action. kalaupun dia jadi bapak2, teteup dia yg jadi pemeran utama nya.

padahal, banyak juga seleb2 kita yg masih oke dari segi penampilan dan akting. atau kalaupun tuntutan film harus berbodi oke, nggak susah kan nyuruh mereka2 work out di gym selama 2-3 bulan? kenapa juga harus memfokuskan remaja melulu…….apa yg dewasa2 kurang berpotensi lagi? coba liat deh…KD, marini zumarnis, henidar amroe, tamara blezynsky…..apa nggak kurang oke penampilan2 mereka?

see?
saya bilang juga apa.
pertanyaan saya nggak membutuhkan jawaban kongkrit. mungkin ini budaya kita juga yang masih menjunjung adat ketimuran (apa iya masih ada?), image kalau sudah berumahtangga dan jadi orangtua, tidak pantas lagi jadi tokoh idola? intinya, mereka itu kan seniman panggung, yg semakin bisa memerankan tokoh yg bervariasi, makin diacungkan jempol atas keahliannya. seperti dokter, semakin tua semakin banyak pengalaman, semakin banyak juga pasien yg mempercayakan…..bukannya begitu?
saya juga kurang mempelajari pasar film di indonesia juga sih ya, jadi nggak tau rating tertinggi film kita tuh yg seperti apa. mungkin juga karena film abg punya daya jual lebih tinggi, ketimbang film2 dewasa. apa mungkin juga wajah2 indo yg belakangan ini bermunculan jadi penyebab utama lakunya film abg.

never mind. just……forget about it.

*ditulis oleh saya yg sedang kena influenza berats….jadi agak2 senewen*

Advertisements

§ 7 Responses to Filem Nasional vs Filem Hollywood

  • Liza says:

    Gitu ya Sil ? saya dah lama gak pernah nonton film Indonesia, mungkin kalo di Indonesia gak berlaku makin tua makin sekseh hehehehe.. (saya sambil ngebayangin Richard Gere)

  • sherly says:

    Sili, cepet sembuh ya flunya 🙂
    Hmmm aku setuju sama kamu, Sil… jujur aja, aku kurang suka sama film2 indo… kayaknya ikut2an deh contohnya satu booming, semua pada bikin film yg mirip2 gitu, udah gitu ga mendidik banget deh! Terlalu dangkal…

  • arman says:

    kalo gua bilang sih karena film indo belum ada yang bisa bikin cerita yang sangat2 ok sampe tokoh utama nya gak perlu yang kinclong lagi, kayak film hollywood. orang ngeliat film hollywood karena ceritanya bagus, karena actingnya bagus. walaupun udah tua ya gpp.

    kalo film indo? ceritanya jelek, actingnya jelek. jadi ya yang bisa diliat cuma karena yang main masih seger2, kinclong2, biar mata gak sepet gitu. hahahaha. 😛

    moga2 cepet sembuh ya!

  • Arenita says:

    Sil , tulisanmu menggelitik.

    Padahal kalo diliat dari sudut pandang bisnis, yang banyak duwit atau yang punya kebebasan ngeluarin duit bukannya kalangan2 kita2 ini ya …. yang udah punya penghasilan sendiri

    Mungkin, para penulis skenario gak cukup kreatip utk menulis cerita2 ‘mature’ … tauk ah …

    gue lagi mumet nih hiks …

  • sherly says:

    woi Sil… kemana aja nih???? Koq ya jarang nongol nih…

  • elsiey says:

    Mbak Siliiiiii… kemana sajakah dikauuuuuuu?? Masih flu?? Atau dapet tugas EF keluar kota lagi? Atau jangan2 dikau lagi jalan2? Baik2 sajakah?? Yuhuuuuuu………………

  • emil says:

    Halo, salam kenal & numpang baca ya…
    Kalau menurut saya, itu karena yang dapet rating bagus tuh yang tokohnya masih muda. Berarti memang selera orang Indonesia kebanyakan yang muda-muda kali ya… Padahal kalau dari segi cerita, nggak banyak film Indonesia yang ceritanya bagus dan bisa dikenang…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Filem Nasional vs Filem Hollywood at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: