Cerita Camp Rock (versi emak).

March 15, 2009 § 11 Comments

Rabu 25 Februari 2009.

dengan semangat 45, saya dan mbak aiz bangun pagi2 jam 4.30 (ngalahin ayam tetangga). kami udah prepare dari hari2 sebelumnya, dan udah berpuluh2 kali di recheck. biar nggak ada yg terlupa, terutama peralatan perang melawan suhu dan cuaca! jangan sampai disana beku kayak ayam di kulkas! sarung tangan, kudu yg thinsulate ; bahan thermal yg tahan dingin dan waterproof. gunanya, supaya kalaupun harus bergumul dengan es nanti, enggak bakal basah.
dari malam sebelum tidur, udah mandi. kalo bagi orang di indonesia sih kedengerannya jorog bener ya? mandi aja dicicil. tapi bagi kita yg disini, males juga pagi2 buta mandi disaat suhu diluar minus sekian…walaupun ada pemanas dirumah, tetep aja menggigil. brr..yg penting sikat gigi dan cuci muka biar nggak keliatan bangun tidur amat. setelah itu nyiapin sarapan pagi buat makan di bus.

Jam 6 teng, saya sebagai volunteer ikut bantu2 guru untuk ‘menggiring’ anak2 kelas 5 SD untuk masuk ke bus yg udah nangkring dari jam 5.30 pagi disitu. banyak juga dari mereka yg kebelet pipis (karena mungkin dirumahnya sono mereka boro2 pipis, mandi malem juga enggak kali…bangun tidur langsung cabut…gleg). jadi saya ngantar mereka kedalam sekolah dan make sure mereka nggak ada yg tertinggal didalam sekolah.

guru cowok yg ikut 2 orang, yg cewek cuma 1 orang. murid2 yg ikut sekitar 30an, semuanya kelas 5. ada juga murid yg nggak mau ikut, mungkin karena keterbatasan dana atau ada alasan agama. mereka tetap sekolah biasa.

jam 6 seperempat baru deh….akhirnya bisa take off. perjalanan ke Camp Wanakita memakan waktu hampir 4 jam. jauh nek. saya aja yg udah tuwir gini merasa jenuh. apalagi yg anak2 kelas 5 SD. ada 1 anak yg duduk disebelah sepanjang jalan nanya melulu…..kapan sampenya. kalo nggak nanya “kapan sampenya”, “jam berapa sekarang” atau “berapa lama lagi”. aiiiiiih…cape deeee. nanyanya nggak sama saya sih, sama pak guru. tapi kan kuping nggak bisa disumpel…..tetep aja kedengeran. so annoying. sampe si pak guru aiz yg paling baik sedunia aja sampe naik darah & marah2. siapa juga yg nggak marah kalo diteror melulu gitu?
disepanjang jalan yg boring, saya nggak banyak bisa berbuat apa2. paling2 cuma baca buku dan dengerin iPod. sampe bosen. sayang niat saya mau bawa gitar buat si aiz, nggak di approved sama ybs. dia agak2 krisis pede, karena temen2nya nggak ada yg bawa. nyebelin juga. padahal kan namanya kemping, asik lah kalo malem2 drpd bengong ngamen bareng……ya kan?

jam 9an, bus stop di mc.donald. kita diberi kesempatan buat beli breakfast/lunch. saya karena udah bawa dari rumah, cuma beli kopi aja biar jantung bisa sedikit dipacu biar nggak tidur kebosanan. kira2 hampir jam 11 kita sampai di sana. tempatnya enak bangeeeeet. serasa kayak di film2. bener2 jadi inget film Camp Rock. suasana didalamnya kira2 sama deh. bedanya ini winter jadi permukaan semua putih.

setelah masing2 dapat bagian kamar, kami harus jalan kaki membawa tas dan bawaan lainnya, sendiri. tempatnya nggak jauh sih, cuma 100 meter….tapi nanjak bhok….jadi berasa betisnya mengencang seketika!! haha.
saya sudah prepare sih, lebih baik bawa 1 tas tapi gede, ketimbang bawa perintilan tapi banyak. tas nya juga yg ada wheelnya, jadi enak tinggal digeret. tapi tetep aja, bantu2in anak2 lain yg sama emaknya dibekalin tas yg nyusahin dan banyak. bahkan ada 1 temen aiz yg bawa sleepingbag/selimut pakai kantong plastik sampah. aiiih. belum juga masuk cabin, kantong plastiknya udah robek2 krn diseret2 di snow. *speechless*.
saya jadi supervisor di cabin no 10, ditempat aiz juga. isinya ada 7 anak cewek yg semuanya annoying minta di pitessss. apalagi saya sempet ribut dikit sama 1 bule yg sok tau bgt. gara2 pas habis lunch di core (tempat makan bersama yg jauh banget dan muter2), dia sok mencari jalan pintas dan akhirnya nyasar….*minta di poles*.

setelah lunch, kita semua ganti baju pakai baju winter lengkap. nggak lucu banget deh, jadi keliatan kayak buntelan 😀 . tapi masih narsis sih.

permainan pertama, kita semua berkumpul ditengah2 danau yg airnya membeku. serem juga. tadinya kita nggak tau kalau yg diinjak adalah danau….tapi saya agak2 curiga nih, karena dilapangan seluas itu nggak ada pohon2 atau jalanan sebijipun……………..? begitu instructors nya memberitahu kalau itu adalah danau, langsung sepasang kaki ini mendadak lemes….serem aja kalo tiba2 jeblog….(biasa, akibat kebanyakkan nonton pelem).
diatas danau, kita main games. macem2 deh games nya, sebenernya saya males banget kayak anak SD aja main games. tapi ada salah satu murid yg nggak kebagian pasangan main, jadi terpaksa lah jadi volunteer. karena udara di gunung kering, terasa banget nafas jadi pendek. ah, dasar…udah tua nggak mau ngaku tua!

cuma sekitar 30 menit kita disana, kemudian grup dibagi 2. grup A dan B. saya masuk ke grup A dimana disitu ada aiz dan walikelas nya aiz juga (mr. H). si mr. H ini guru yg baik dan perhatian sama anak2. kita ketempat yg buat manjat2 pakai tali itu lho…..apa ya namanya? model2 rock climbing, tapi ini bukan di tebing, melainkan di sebatang kayu yg lumayan tinggi yg nancep ke tanah dan permukaannya dibuat seperti buat rock climbing. belum pernah merasakan manjat tebing seumur hidup, bukan apa2, belum ada kesempatan aja. nah, mumpung kali ini nggak bawa anak2 dan honeybunny (yg suka protes kl bininya lupa diri), hajar aja bleh.
saya nggak mau nyelak giliran anak2, gile…keterlaluan bgt berebutan giliran sama anak kls 5 SD! jadi menunggu dengan sabar sampai semua anak2 yg kepengen manjat dapet giliran (aiz sih boro2. dia agak2 parno sama ketinggian dan hal2 yg berbau challenging 😀 ).
ngeliat kelakuan emaknya yg terkesan “masa kecil kurang bahagia”, dia cuma geleng2 aja……

cuma satu setengah jam kami bermain panjat2an, setelah itu digiring ke program berikutnya : cross-country skiing. bedanya dengan ski yg saya pernah pelajari, ski ini equipmentsnya lebih enteng dan (menurut saya) lebih nggak asik ketimbang downhill-ski. tapi daripada nggak ada, jadi asik2 aja sih. apalagi dah lama banget saya nggak ski lagi, terakhir tahun 2001 kalo gak salah, sebelum hamil Adel. ini yg pertama kali buat aiz, dan keliatannya dia enjoy dan cepat beradaptasi.

kira2 satu setengah jam kami disitu, dan harus kembali ke cabin untuk istirahat dan acara bebas. siap2 makan malam di ‘the core’ (pusat pertemuan dan tempat makan seluruh campers). jam 5.30pm kami semua sudah siap makan malam disana. menu makan malam adalah pizza, caesar salad, ice cream dan assorted fruits untuk dessert. sistim makan disana adalah ‘all you can eat’. terdiri dan beberapa meja besar, 1 meja kira2 10 orang. setiap meja boleh nambah kalau makanan habis, salah satu dari kami mengambil di dapur. campers dilarang wasting makanan. jadi ambil seperlunya. kalau ambil porsi baru dari dapur, artinya wajib menghabiskan!!!
saking capeknya, anak2 satu meja makannya kayak org nggak makan seminggu. salah satu teman aiz cewek ada yg makannya bikin orang eneg menyaksikannya. belum habis yg dimulut, udah disumpel yg baru. belum habis yg baru, udah keburu disumpel lagi. mana pas habis nyumpel, pake acara ngobrol…..buset. makanan yg dimulutnya ikut muncrat bok! bikin perut tambah mual. saya berusaha nggak menyaksikan adegan pemuncratan tsb, tapi nggak tau kenapa, kok mata ini nggak bisa 100% beralih, masih aja ngintip. hehe. penasaran kali, sebanyak apa sih itu bocah makannya……amazed juga. dibanding sama aiz yg makannya bak putri keraton….lebih memilih makan salad yg banyak ketimbang makan pizza (padahal emaknya nggak nyuruh diet lho…..heran deh).

jam 6an, kita semua selesai makan. belum juga meja dibersihkan, masih mendengarkan instructor berkoar2 pake halo2, tiba2 kok pala pusing. ah, capek aja kali. jadi saya banyak minum air putih aja. sambil tetap mendengarkan aba2 buat program berikutnya, yaitu firecamp (pasti seru deh). setelah fire camp, ada acara night ski (bagi yg mau). bagi yg nggak berminat, bisa istirahat di cabin.

10 menit habis kepala pusing, tau2 dada terasa sesak. saya pikir mungkin kebanyakkan makan. biasa kalo terlalu di forsir makan banyak, suka begini. jadi masih santai aja. nggak lama, kok pusing dan sesak nya bertambah parah. leher saya terasa seperti dicekik, susah nafas. kayak ada pembengkakkan di kerongkongan. mau menghirup oksigen rasanya susah banget. belum lagi, ditambah tangan kanan dan kiri mati rasa, geringgingan, mirip rasanya dengan kalau habis kena suntik anastesi, perlahan2 mati rasa. kaki dan tangan gemetar, dada makin sesak dan ditambah ada rasa kebakar didalamnya.
mampus.
waktu itu, pikiran saya langsung aneh2…..kena heart attack? atau asma? kena diabetes? atau penyakit serius apa nih? rasanya kayak ajal udah diawang2, tinggal menunggu saat2nya. mana suami jauh. anak2 pisah. in the middle of kampung di gunung antah berantah pulak, yg RS nya lumayan jauh harus naik mobil ke kota terdekat. tambah panik.

untung….
namanya camping di sini, pasti dilengkapi dengan tim paramedik. jumlahnya malam itu ada sekitar 4 orang. saya ditemani oleh 1 orang paramedis dan 1 orang instruktur yg seharian membimbing grup kami. paramedis nya cowok, masih ting2 dan sangat goodlooking – mirip2 hugh jackman. tapi tetep nggak membuat saya lebih baik malam itu. dia memeriksa semuanya, dari tensi, detak jantung, dan sejuta pertanyaan yg menurut saya gak penting banget (baru nyadar beberapa waktu kmd, ternyata dia berusaha membuat saya lebih tenang dan tidak terfokus sama sakitnya).
hampir 45 menit saya terkapar, kadang2 rasa burning sensation nya hilang, kadang2 timbul lagi. setiap 10 menit rasanya jantung saya kayak dikejar maling, cepet bgt. sampe di kuping berasa kenceng. instructor yg cewek, bolak balik bawain saya air minum. saya nggak enak juga, niat ikutan camp sebagai volunteer, eh, malah jadi pasien dadakan!

si instructor cewek ini nanya2 masalah kesehatan saya. olahraga saya. kondisi saya belakangan. saya bilang, saya sehat kok. as healthy as a horse! belum pernah ada major attack spt ini. cek rutin tahunan juga selalu normal. olahraga lumayan rutin, walaupun cuma jogging2 dan main tennis di wii 😀 .
karena nggak enak ati, saya minta dia bawa saya yg malang ini ke emergency. takut juga sama yg namanya serangan jantung kan kadang suka nggak pake permisi. nggak pandang umur juga. sepupu nya suami saya meninggal kena serangan jantung diumur kurang dari 35. almarhum sendiri nggak pernah punya penyakit jantung sebelumnya! mertua saya meninggal karena serangan jantung. trus, anak teman saya yg pernah saya posting disini bbrp minggu yang lalu, meninggal mendadak juga karena penyakit yg tidak pernah ketahuan sebelumnya. bikin saya tambah parno!!!! walahualam sih, namanya umur kita sudah dijatah. tapi…paling enggak bertindak sebelum menyesal, kan nggak salah juga toh?

karena sesak nafas nya datang pergi, dan kadang2 rasanya kayak terbakar……mereka akhirnya nyerah juga, saya diboyong ke ER di RS lokal yg kira2 20 menit naik mobil melewati hutan2 belantara dan rumah2 petani. jalanan mobil juga cuma cukup 2 jalur. jalan kampung. mana snowing hebat malam itu.

sampai di ruang tunggu ER, saya masih juga disuruh nunggu. dokter dan suster jaga masing2 cuma 1 orang. saya masih juga di interogasi, ditanya gejala2nya dsb, ditanya health card, nomor telp suami, bla bla bla. abis itu juga nggak langsung diboyong masuk. masih juga disuruh nunggu. menunggu dan menunggu……
sementara, leher ini rasanya makin kecekik, malah sekarang seperti ada bolanya didalam leher, sehingga mau menelan ludah aja nggak bisa. kakek2 yg udah tuwa banget yg duduk disebelah saya, sampe bingung. karena saya udah kayak ikan kehilangan oksigen….megap2. susternya tetep aja hilir mudik sok sibuk! akhirnya saya manggil dengan tergopoh2 (krn suara boro2 keluar, bisa nafas aja udah alhamdulillah bgt). susternya akhirnya mendengar…..dan melihat saya yg udah pucat pasi, dia langsung ambil kursi roda dan menggiring saya ke kamar periksa. legaaaaaa. biarpun nantinya kenapa2, toh saya udah di RS. waktunya untuk telepon babe. siap2 bikin suami sendiri sakit jantung juga!

*kriiiiing…!*
baru sekali udah diangkat. si babe, diujung sana, langsung hepi. teriak2 nggak jelas. “mamiiiiiiiii……kemana ajaaaaaaaaaa…….kok sms nggak dibales2………….disana seneng nggaaaaaaaaaaak……mbak aiz manaaaaaaaaaaaa………..dadi kangen niiiiiiiiiiiiiiih……”.
begitu saya cerita semuanya panjang lebar, dia langsung yg berubah total suaranya, “whaaatttttttttt?????? masyaallah…kenapa? kamu baik2 kan skr? mbak aiz gimana? kamu sama siapa? emang awalnya gimana? sakit apa???? aku kesana yah sekarang????”.
itu dia buntutnya….pasti responnya “aku kesana”. emang suami saya tercinta ini paling nggak bisa pisah lama2 dari bini dan anak2nya. sesuatu yg nggak ada alasannya untuk bilang iya. kecuali untuk keperluan2 tertentu seperti volunteer atau saat2 yg keluarganya nggak bisa ikut. tapi kalo dia nyusul bawa 2 anak kecil malam2 dan menempuh 3-4 jam perjalanan menuju gunung yang jalannya seuprit dan lagi blizzard dan…….haduh!. saya yg denger aja jadi pusing. mana mau ngomong suara rasanya susah keluar gara2 sesak nafas. kalo org lain dengar, pasti menyangka saya lagi mendesah2 ditelepon….bikin mual yg mendengar. 😛 .
“udah, besok pagi aja kalo mau nyusul. aku gpp kok. kan udah di RS. ok? aku hrs diperiksa nih. nanti dikabarin ya? daaaa!!!”.
*klik*

untung HP ada sinyal disini. di camp mana bisa. makanya sms nggak masuk.

dokter jaga dateng. saya di cek EKG. cek darah. cek urine. cek gula darah. semuanya normal, alhamdulillah banget. tapi kenapa ya?
katanya sih, kena syndrome panic/anxiety attack. semacam stress di bawah sadar, yang dalam statement tertentu bisa menjadikan fisik kita melemah. akibatnya bisa macam2, ada orang yg larinya ke perut. ada yg ke pusing. ada yg sesak nafas. ada yg pingsan. ada yg keringet dingin. tapi kalo saya, jadinya kok separah itu sih? kirain kena serangan jantung….udah sampe flash back sore itu, saya banyak dosa nggak ya? pernah mimpi aneh2 nggak ya belakangan ini? pernah ada firasat buruk nggak ya? pernah ada bad luck nggak yah? atau mitos2 lain yg saya cuekkin? hahaha. keadaan itulah yg membuat fisik tambah melemah. tambah kecekik. tambah susah nafas. makin panik soalnya.
STRESS?????? stress apaan yah? perasaan saya orang paling doyan becanda dan nggak pernah mikirin sesuatu sampai berlebihan? auk ah. yg penting….saya jadi warning. lain kali, saya nggak boleh panik kalau hal ini terjadi lagi. belum ketemu penyebabnya. kata para instructors sih, mungkin saya merasa seperti terkungkung diruang tertutup yang bising (anak2 kan wkt itu emang ribut banget) dan penuh dengan orang.
AH…NGGAK PERNAH BEGITU SIH SEBELUMNYA? malah saya doyan ngemall, kurang bising dan kurang penuh apa tuh mall?
jangan-jangan…….gara2 terhipnotis sama adegan makan temennya aiz tadi? hihihi.
tapi kalo kata bapake, “kamu lupa bilang assalamu’alaikum kali….‘yg nunggu’ camp nggak terima”. semprul. serem amat. mana waktu itu habis nonton film vampire….heuheuheu.

Besok paginya, ketika keadaan saya mulai membaik (setelah semalaman masih parno nggak mau tidur, takut sesek nafas lagi), si babe telepon ke office dan katanya lagi on the way ke camp. ya ampuuuuun. bener2 deh tuh bapak. anak dua dibiarin bolos sekolah. padahal kan saya udah baik2 aja. udah tau deh, kalaupun begitu lagi, saya harus tetap tenaaaaaaaang…..kalau perlu mencari ketenangan ditempat terbuka. sambil mikir yg indah2 dan lucu2. itu saran dokternya.

Saya nggak bisa report cerita camp di hari Kamis dan Jumat ya, kira2 program nya sama spt hari rabu, plus ada acara ice skating di tengah2 danau, tobogganing dan another campfire sampai malam.

ah..nasib. maunya membantu jadi sukarelawan, malah jadi pasien dadakan. memalukan banget deh. baru kali itu jadi pusat perhatian ratusan anak SD (nggak cuma dari sekolah aiz aja, ada sekolah2 lain juga) dan pekerja2 camp plus guru2 aiz….omaigaaaaaaaad!

gak lagi2 deh ikut2an camp.

dsc01039
makan bersama (hari pertama masing2 harus bawa lunch dari rumah).
dsc01049si momi lupa diri.
centreofthelake
ngumpul ditengah2 frozen lake
dsc01059
aiz enjoy bgt cross-country ski
cabin1
di dalam cabin #10
dsc01093
temen ais si “J” (baju ijo) yg makannya bikin saya syok. hehe.


situasi cabin, next to the boyz’s cabin.

Advertisements

§ 11 Responses to Cerita Camp Rock (versi emak).

  • Liza says:

    Sil, panic attack karena jauhan ma Babe 😛 jarang-jarang kan seperti ini 🙂

  • arman says:

    huehehehe.. ya yang penting untungnya gak ada apa2 ya sil.. 🙂

    kadang emang bisa begitu. si esther pernah tuh tau2 malem2 gak bisa gerak. sampe panik panggil ambulance. awalnya kirain stroke (amit2). tapi akhirnya dicek semuanya baik. kirain kenapa ama saraf, semua pemeriksaan lanjutan juga semuanya normal dan sehat2. jadi gak ada apa2 tuh.

  • sisesu says:

    liza :
    mungkin kali ya. jangan2 dia sempet ke dukun…biar saya cepat pulang. waduh, nanti kl ke quebec gimana ceritanya tuh? 4 hari lho! haha…

    arman :
    iya amit2 lah. tp lega jg gue krn secara fisik gw fine2 aja. tadinya gw jg curiga stroke, krn kok tangan sempet matirasa. tapi sekali lagi, amit2 lah.

  • mommy axel says:

    wadduu… aku ampe deg2an Mbak pas baca soal sesak napas gitu. Puji Tuhan kagak kenapa2. Mungkin gara2 abis manjat2 pohon itu kali Mbak. Terus Mbak terlalu excited, wahh.. gue bisa manjat nih. Ntar pulang Indo, bsa ikut panjat pinang nih, wah.. bisa untung besar nih. Mungkin gitu mbak. :p

    Mbak, btw penasaran nih. Umurnya Aiz berapa sih??
    Masih kisaran 10 ++ sedikit gitu??

  • sisesu says:

    mommy axel :
    iya, bisa jadi. bukan hanya stress karena terlalu sedih, terlalu excited katanya bisa jadi penyebab. overwhelming. kayak org norak gitu deh hihi.
    aiz umur 10, bulan juni 11 thn. kenapa? keliatan teenager ya? dia paling sebel kl org bilang dia dan mommynya adik-kakak. hahaha.

  • mommy axel says:

    Ho ohhh… Aku tuh pas liat foto kapan tuh ya, yang lagi di jalanan malem2 ama si bontot, kesannya kaya udah 15-16 tahun. Tapi asli lho, cakepnya tuh exotis banget. Kalo Adel kan kesannya manis, imut. Kalo Aiz susah menggambarkannya. Itu kalo dipupuk, bisa jadi foto model tuh. Ga nyangka deh ternyata cuma 11. hehe..

  • mommy axel says:

    Kelupaan. Terus itu lho, karya2nya, sama sekali ga mencerminkan gambaran anak 10 tahun. I thought she is more mature than that. Keren bangettt…

  • inot says:

    gak ngira deh li. ada2 aja ya. kaget aku bacanya. emang kl orang jawa sih, kl mo masuk hutan, gunung, dll dll slalu assalamualaikum dan gak ngomong jorok. loe ngomong jorok gak. hehehehe..

    mo dibawain apa nih dr londo. ntar aku kirim dr vancouver.

    eh, ya emang begitulah li dunia anak disini. ampun deh. kita emak2 kdg suka heran, anak2 kecil itu dididik apaan di rumah. kok pedit2, gak ramah, dll dll. emang gak semua sih. jd kl ketemu anak baik, aku malah nggumun. kayak barang langka.

    job offers !! dah jd syarat mutlak kl mo masuk canada. marco lemes banged pas tahu 2 minggu lalu! jd makin kecil kans kita masuk canada li. ampuuuuuuun deh.

  • mungkin bener karena jauhan ama si babe 🙂
    laen kali, kalo mo pergi2, bawa kolor babe deh… simpen dibawah bantal pas mo bobo, hehehe

  • sisesu says:

    mommy axel :
    ya ampun. baru ini ada yg bilang aiz 15 tahun. pasti makin menggerutu. hehe. biasanya org2 nyangka dia 12-13 thn, itu aja dia udah merengut. hahaha.
    gambarnya, memang dia nyeni dari bayi. turunan eyangnya (bpk ku) dan om nya (abang ipar). emak-babenya cuma numpang dilewatin aja. numpuk di aiz. bagus jg sih, dia udah punya bayangan bakal ambil apa nanti kuliahnya. jd dr skr, kita dah mulai2 nih, cari2 univ yg potensial untuk majornya. hhhh..dah tuwir ya.

    inot :
    jadi kl mau PR canada hrs ada job dulu? masak iya sih? tp kl diliat2, mungkin perikanan bisa jadi cocok di bagian2 maritim sana, nova scotia, new bruinswick, dll. kayaknya, mrk lbh kearah2 sana. not sure about that, just try to google..!
    jadinya, ke vancouver juga summer ini? bukannya nggak jadi? anyway, nanti tak kasih no telp temen baikku disana ya? orgnya asik bgt, suami istri anak 1 tapi orgnya ruame, marco pasti cocok soalnya si suaminya orgnya supel bgt. pasti ikut2an gila jadinya. haha….nanti tak email deh.

    bunda bingkie :
    iya nih, akhir bulan aku mo pergi lagi 4 hari, meninggalkan babe dan anak2 lagi. bawa kolor aja kali ya? nanti roommate koe di kamar hotel bingung….kayak org psikopat. haha. gelo ah.

  • sil… ada-ada aja !
    tapi lo sendiri gak sempet “jatuh hati” sama camp rocker lainnya kan kaya versi CAMP ROCK demi lavato-shaine JB
    huahahahhahahahahhahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Cerita Camp Rock (versi emak). at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: