cerita beku hari ini dan sebangsanya

January 14, 2009 § 16 Comments

rasa2nya, dingin benar2 jadi penghalang rutinitas kami. bayangkan saja, pagi2 yg biasanya semua bisa dikerjakan secepat kilat, sekarang harus meluangkan waktu paling tidak setengah jam buat mbersihin jalan didepan rumah dan terutama kaca mobil yg setiap harinya PASTI mengandung es. gawat deh, tadi pagi, di suhu yg mencapai -18C (rasa2nya sih lebih wong dingin minta ampyun), bukan hanya kaca mobil bagian luar saja yg beku, tapi bagian dalamnya juga. lumayan lama juga saya merenung….mikir2 darimana datangnya es itu…jangan2 kaca mobil pecah atau ada kesalahan teknis di sambungannya. ternyata enggak. ternyata itu hasil pembekuan dari embun2 kaca yg keluar dari heater semalam yg nggak sampai menguap….malah membeku. gilak nggak tuh? kalau liat ke talang2 atap, banyak tuh stalaktit2 es bergantungan sepanjang 30-40 centi……udah mirip di kutub utara aja deh.

winter tahun ini lebih gawat dari tahun lalu. tahun lalu perasaan nggak segila ini dinginnya….walaupun saljunya lebih sering turun. tahun ini, weleh…tiap pagi bhok…ekke harus ngerokkin kaca mobil….kalo enggak, serasa ngeker di pantat botol….bureg gak keliatan apa-apa. sisa2 salju kemarin2 yg belum juga cair, harus membeku lagi karena suhunya makin menurun….jadi es yg pastinya bikin bocor kepala kalo tiba2 kepeleset dan nyungsup di bongkahan2 es. kalo urusan ini, gue takut bener deh….tiap pagi yg paling pertama dilakukan adalah menabur garam didepan teras buat (sedikit) mencairkan es dan anti slip, paling tidak biar pak pos nggak kepeleset kalo lagi antar surat yg tiap hari pasti ada (ironisnya, ini surat2 cinta dari tukang listrik, telepon, gas, org dagang…bukan dari penggemar atau mantan pacar si brad pitt….huhuuuu…I wish).

rasa-rasanya, kalau boleh memilih, gue kepingin bertapa aja dirumah tanpa harus keluar2. tapi emangnya bisa, anak2 kan kudu sekolah biar nggak kalah sama si doel. biarpun suhu menyakitkan begini, tetap aja sekolah jalan terus. bedanya, istirahat yg biasanya mengharuskan anak2 bermain di lapangan luar kali ini anak2 harus tinggal di dalam gedung. bagus juga sih…..dari pagi siemak ini udah pusying mikirin betapa menderitanya anak2 kalo harus berdingin2 diluar selama 30 menit…..walaupun udah dibuntel dari ujung kepala sampe kaki, tetep aja pipi rasanya kayak habis kena obat bius…..gak bisa ngerasain apa2 bila disentuh!!!!

gossipnya, besok nambah lagi minusnya…..dari yg mendekati -20 jadi mendekati -30. masyaallah…..gusti nyuwun ngapuro….(ngambil istilah emak gue)…..apa jadinya mobil gue besok? jangan sampe mesinnya gak bisa idup……(haduh…jangan…pliiiis….amit2….).

tapi disaat musim es yg dingin gini, ada perasaan hangat bahagia disudut hati gue. setiap salju turun dan suhu tidak terlalu mematikan, saya selalu dengan senang hati membersihkan halaman dan sidewalk tetangga sebelah dengan sukarela. tetangga sebelah saya sepasang suami istri manula, kira2 berumur 70an lah….si suaminya, sering bermasalah dengan kakinya. sering juga keluar masuk rumahsakit untuk di operasi. tapi senyumnya nggak pernah hilang dari wajahnya yg keliatannya dulunya bekas arjuna kampus, masih ada sisa2 gantengnya bhoo….orangnya nggak pernah keliatan susah, walaupun dia dlm keadaan sakit pun…..pasti bilangnya, “I’m OK….it’s nothing….”. padahal, bulan februari ini dia harus di operasi lagi entah yg keberapa kalinya.
si istrinya, tipe oma2 rumahan yg keliatannya doyannya ngurus anjing2nya dan dapur. sekali2 dia suka bantu2 suaminya ngurus tanaman, tapi dlm keadaan ber-es begini, nggak mungkin lah suaminya tega nyuruh si oma ngeruk2 salju dan es.
setiap gue bersihkan salju dirumah mereka, walaupun capek, tapi hati ini bahagia. suer. kayaknya, kalo selagi bisa dan mampu bantu2 kenapa enggak….toh gue juga butuh olahraga pagi…….(sejak kapan ngeruk2 es termasuk dalam kategori olahraga? hehe). dan entah kenapa si opa tau kalau halaman mereka bersih gara2 gue, padahal waktu ngerjainnya, mereka masih kuncen dirumah dan keliatannya masih tidur…..besoknya, sebelum gue bangun pagi untuk siap ngerok2 lagi, gue liat dia sudah diluar dengan mesin pembersih saljunya……untuk bikin jalanan mobil gue biar gue nggak perlu ngerok2 pake pacul (baca : shovel). senangnya kalo punya tetangga baik, tau terima kasih (walaupun gue nggak mengharapkan ini), tapi at least….dia punya hati nggak seperti yg dulu orang2 bilang kalau di daerah sini bule2 nya masih rasis…..ah….gossip itu….gimana kitanya aja menganggapinya kalii.

selesai sudah tugas gue ngurusin es hari ini. tadi sambil memandang ke halaman belakang rumah yg udah mirip lautan es……membayang2kan betapa tukang es serut di depan rumah mamah dulu bakalan girang kalo dibawa kesini……..tinggal dicampurin pake tape, cincau, cendol, sirop yg merah menggiurkan dan santan…..jadi deh ES CAMPUR…….:P

ih, jadi kangen sama abang es serut…..masih eksis gak ya mereka2 itu?

§ 16 Responses to cerita beku hari ini dan sebangsanya

  • surti says:

    Kok yang terbayang2 malah es campurnya ya? hahhaa…mbak silly rajin bener dehhh…pantes tetep langsing sing🙂

  • arman says:

    seneng ya kalo ama tetangga bisa saling membantu gitu.
    gua entah kenapa selalu bermasalah ama tetangga. dari di jakarta juga begitu, disini juga. hahaha. bukannya gua yang mulai lho tapi selalu aja dapet tetangga yang menyebalkan.😛

  • sisesu says:

    surti : rajin pangkal pandai…tapi kok ini nggak pandai2…(berarti pepatah itu salah donk ya?)

    arman : tetangga emang kadang nightmare…apalagi dikota2 gede. eloe dimana emangnya? selama gw tinggal di kota besar sih emang selalu menyebalkan…suka sok sibuk kl ketemu pura2 melengos. yeh..emangnya kita doyan ngeliat mukanya apa. (kok jd nyolot).

  • mutia says:

    waa..aku kok seneng banget baca cerita ini sampe serasa mengalami sendiri..ciehhh..
    kebayang olahraga pagi ngerokin es.klo suami gw olahraga pagi ngelapin mobil abis hujan mulu sih.ampe banjir dimana2 alhamdulillah segini jg gak kena banjir rumah kita.
    emak ya tinggal di LN tapi masih punya tetangga yang baik soale klo di pelem2 itu kayaknya individualis abis2an ya klo di LN itu.tau deh apa di pelem2 itu mendramatisir aja ya.
    lha minus ampe -18 derajat lebih2 kulkas kali ya klo gitu..gile bener.klo gak biasa bisa2 tiap hari sakit tuw mbak.wong hujan mulu aja di indo dimana2 orang pada pilek and batuk.apa lagi klo suhu ampe minus segitu..huaa..gak kebayang..

  • jeunglala says:

    Hihihi…
    ujung-ujungnya malah inget es campur…🙂

    Mbak, percaya nggak sih, kalau niat kita baik, sekecil apapun itu, pasti akan dihitung juga? Jadi berbuat baik itu nggak pernah rugi, deh…. Kalau nggak dapet balasan saat itu juga, anggap aja deposito yang cairnya setahun lagi… hehehe..

    Salam kenal!🙂

  • mommy axel says:

    Kayanya gue dulu diboongin deh ama temen baik gue di Amrik. Dia dulu kerja TKW di Philadeplhia. Terus dia bilang, kalo mau makan es shanghai/ es campur, tinggal buka pintu, sendok saljunya pake mangkok, langsung dikasih es. Emang bener bisa begitu, Mba?

  • sisesu says:

    mutia : film2 nggak mendramatisir…jgnkan di LN yg orgnya ga ada basa basi, di indo aja skr udah begitu kan? udah makin sibuk urusan sendiri2…sampe lupa punya tetangga. it happened to me before!!!!pas wayah2 tinggal di kota besar.

    jeunglala : amin…mudah2an aku selalu ingat akan hal itu….setuju bgt.

    mommy axel : haduh…soal es shanghai….walaupun emang bentuknya mirip bener dengan serutan es (slushy), tapi coba ya temennya itu merenung lagi…..kita yg minum air keran yg udah ketahuan bersih dan aman aja masih nggak sreg kl nggak pakai filter air, ini makan es yg jatuh dari langit dan pastinya terkontaminasi sm bahan2 kimia yg kalau jadi hujan aja bikin kepala pening kl kita nggak pake penutup kepala……….tega banget si temennya itu deh kl emang dimakan juga….hihihi. udah gitu ditanah yg mungkin udah dipipisin dogi liwat….tinggal dari diri masing2 sih…..tega/enggak……tp kl dr segi wujud bisa bangeeeeeet…!

  • ira says:

    enak ya kalo bisa rukun ama tetangga….
    duh Sil, ngga kebayang dinginnya… aku ngga tahan dingin hiksss

  • sherly says:

    aduh Sil… ga kebayang aku kalo tinggal di sono jadi apa ini kulit!😦 tapi nti kalo tinggal di Beijing paling2 ya mirip kayak di tempatmu gitu kali ya? Hmmmm….
    ngeruk es keliatannya termasuk olahraga jg deh hihihi…

  • Liza says:

    Sil, bulan depan udah spring lho *wink* mumpung es-nya masih ada dinikmatin aja ngeruk2nya.. ntar kalo summer jadi kangen ma es hehehe..

  • Liza lagi says:

    Springnya 2 bulan lagi deng hahaha.. saya dah napsu aja pengen cepat2 spring :o)

  • lescaboma says:

    di deket sekolhannya bianca adanya abang es doger😀

    btw, di jakarta juga sekarang lagi musim dingin lho… bedanya di sini jalanan ga dipenuhin sama es, tapi sama aer, alias kebajiran😦

    salam buat opa oma sebelah rumah ya… barusan gw sempet ngebayangin, kalau umur gw udah 70an tahun kayak gimana ya…😀

  • Luky says:

    ya allah mbak…kamu baik sekali. Pasti si oma opa itu sering doain mbak sili sekeluarga

    Weleh kalo sedingin itu , mungkin aku udah gak sanggup beranjak dari tempat tidur ya mbak.

  • Caroline says:

    mulia bener hatimu, nduk… *sok embah2*😛
    emang nyenengin banget punya tetangga yang pengertian, baik hati dan ga reshe. Tetangga gw yang di sini cuek abis dan ga pengertian😦, kerna rumahnya di ujung jalan buntu, jalan depan rumahnya ud pasti jadi tempat muter warga, eh sama dia malah dipasangin tenda buat parkir mobilnya, padahal dia ada garasi di rumahnya. Ud pake tenda pun klo parkir mobil suka seenak udelnya. Gw pernah ngomong bae2 tapi tetep aja tuh sampe sekarang. Hmmmpphhh… *malah curcol* hehehe.
    Btw, gila ye boookkkk, suhunya mendekati -30? Wkwkwkwk… Membeku dong? Pantes lo jadi kepikiran ngeluarin makanan dari kulkas buat ditaro di halaman ya? Berasa idup dalam kulkas yang guedeeee banget yah?

  • widi says:

    Waahhh bener neh sm ma di montreal tiap pagi mines 30 mulu..jendela sampe ngga bisa dibuka krn membeku duuhh secara tinggal di rumah kaca pengaaappp, ngga ada udara masuk dan keluar hehe yah beginilah naseb tinggal di daearah utara yak

    semoga semua cepet berlalu yaaa biar kita ngga terus2an terkurung dlm rumah hehe

  • salam beku ehhhhhhhh keliru salam kenal….segitu dinginnya ya kota toronto itu…wedeni hidup sana. pemanas lebih penting dari ac ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading cerita beku hari ini dan sebangsanya at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: