ritual

September 28, 2008 § 13 Comments

udah pasti menjelang lebaran, orang2 pada mudik. kalaupun nggak mudik, mereka terpaksa memBABU buta dirumah masing2. si bibik pada mudik. supir, satpam, nanny, kang bakso, kang sayur, hampir semuanya pada menghilang dari peredaran.

tradisi mudik yang dirintis oleh generasi ortu kami ini sudah mendarahdaging ke anak-cucunya, walaupun kami tahu betapa sulitnya mendapatkan karcis kereta api, bis, pesawat, kalaupun pakai kendaraan pribadi juga muacet. saya yang [dulu] dari lahir hingga dewasa, selalu harus mentaati ritual tahunan ini, merasakan ada sesuatu yang HILANG semenjak ‘melarikan diri’ ke negri paman sam dan 2 tahun terakhir ini setelah akhirnya menclok di daerah kekuasaannya ratu elizabeth II. setiap lebaran, kalau saya telepon rumah jakarta, betapa tersesaknya dada ini kalau mendengar keluarga dirumah lagi sibuk menyiapkan peralatan mudik. masih aja seperti dulu jaman kita2 masih kecil…..kali ini hebohnya lain…bukan ngurusin anak lagi, tapi sibuk sama cucu dan ponakan2….. kata nyokap, selama eyang masih ada dan [alhamdulillah] masih sehat, apa salahnya kalau kita rame2 memeriahkan rumahnya yg suasananya sangat saya rindukan…: adem, sepi, kalau pagi masih terdengar ayam berkokok, dan rindu akan nyegat si yu sego pecel atau tepo yg selalu liwat dimuka rumah joglonya. makanan khas madiun yg selalu ngangeni. belum lagi bakso pak simo yg kata sepupu2 saya masih eksis dan pak simo masih berkumis! kalau pulang, kami selalu dibekali roti kecik dan madumongso.

sudah hampir 1 dekade saya absen mudik lebaran. gile memang. tapi apa mau dikata, takdir sudah demikian. belum rejeki kami untuk bisa ber-jejal2 mudik sambil berdo’a sepanjang jalan, berharap tidak ada rampok yg nyegat di alas roban. saya ingat detik2 masuk ke solo, berarti sebentar lagi sampe ngawi….madiun….nggak sabar untuk bisa selonjoran di kasur kapuk eyang yg bentuknya masih bulat berbonjot2 (dulu setiap cucu2nya mau dateng, dia selalu rajin mengisi kapuk biar montok lagi), sambil diurut sama mbok tukang pijet pakai parem. bau khas jamu yang menyebalkan tetapi ngangeni masih terngiang2 dikepala. habis remuk dipijet, lalu tertidur pulas las. mimpi habis dikeroyok massa.😀

jangan pernah menentang dikala ortu kalian mengajak untuk mudik. jangan pernah bete kalau diajak kerumah saudara untuk bersalam2. kalau sudah seperti kami yang dirantau sini, baru bisa merasakan indahnya berlebaran di kampung sendiri. semua2 yang dulu menyebalkan menjadi indah dan membuat air mata ini tak bisa dibendung kalau mengingat2 semuanya. walaupun kami [insya allah] punya kesempatan pulang kampung tahun depan, waktu juga yang harus membatasi kami, kami belum tentu bisa pulang disaat lebaran. karena anak2 harus sekolah dan DISINI MANA ADA LIBUR LEBARAN….? kalau maksa mau mudik, berarti harus menunggu sampai lebaran jatuh di bulan juni-agustus. udah keburu pikun.😀

satu lagi, jangan pernah mengeluh kalau mendadak harus memBABU buta disaat asisten2 mudik, karena pekerjaan merbabu itu pekerjaan kami yg jauh2 ini, tanpa ada pengecualian dan bala bantuan (hormatilah kami…:)). contohnya seperti si mamang dibawah ini yang setiap hari kamis (karena hari jumat truk sampah datang), walaupun cuaca nggak bersahabat, mau nggak mau harus motong rumput. (kalau rumput gondrong, bisa kena denda dari tatakota)…..


bukan cuma hati aja yg sepi, dunia maya juga pastinya sepi…….
selamat mudik, teman2 ku tercinta….jangan lupa pulang bawa cerita yang seru ya?????

Tagged: ,

§ 13 Responses to ritual

  • Liza says:

    Saya juga sempat ngerasain namanya mudik waktu hijrah ke JKT kurang lebih 4 tahunan, susah tapi seru ^_^ dan begitu tiba di MKS rasa susahnya hilang deh.. setelah pindah ke sini, mudiknya gak pernah saat lebaran.. maybe next time kalo ada rejeki lagi, entah kapan.. susah nabungnya sekarang😦

  • sisesu says:

    bukan susah nabung aja liz…susah menentukan waktunya kan anak2 udah sekolah…sekolah disini ketat kan susah mau bolos. pokoknya, kayaknya aku udah harus stop dari pikiran mau mudik lebaran deh…kecuali ada yg nunggu anak2 jadi bisa pulang sendirian (nggak seruuuu)

  • ...ina... says:

    loh eyang di Solo Sil? Solo sebelah mana nih… hehehhe.

    Moga2 taon depan bisa mudik yak… ato 2 taon lagi… moga2 udah jatuh dibulan Agustus lebarannya…. kan pas tuh.tabungan tiket juga udah terkumpul…

    Selamat Lebaran…Maaf Lahir Batin…

  • novnov says:

    hiks…emang kalo udah jadi perantau baru kerasa ya mbak betapa berartinya keluarga kita….hiks…hiks…maap lahir batin mbak….

  • surti says:

    Mbak Silly, Met idul fitri yah..mohon maaf kalo ada salah-salah kata..semoga lebarannya seru di konjen sana ya..

  • Mela says:

    Met Lebaran ya …Sil…..maap lahir batin.
    Salam buat keluarga semua disana…dadh pada pake baju baru .

  • Nasi pecel madiun memang gak ada duanya ya Sil … ngomong2 soal rumah joglo , jadi inget rumah Eyangku nih ..

  • Yanti Wyant says:

    ayo kita mudik atuh Sili..bareng2😀

    Selamet hari raya idul Fitri yah, Minal Aidin Walfaidzin🙂

  • sisesu says:

    @Ina
    eyang aku bukan di solo na…sudah diralat. bingung ya? blio di madiun…yg kira2 cuma 2 jam dari solo….maksudnya itu.
    padahal aslinya si eyang dari solo lho…masih sodaraan sama istrinya rinto harahap…halah…(aku jg ga tau orgnya kayak apa)

    @novnov
    iya bener. minal aidin walfaizin juga ya.

    @surti
    makasih surti. iya nih mudah2an aku bisa datang ke konjen…jauh 1 jam dari rumah dan mobil lagi masuk bengkel *hiks*.

    @mela
    pake baju baru dooooonk…khusus dikirim dari jakarta….haha.

    @miz bounty aka susie
    wah, bener loh. sampai2 dulu kl ada yg dateng, dititipin bumbu pecel asli buatan eyang…skr dia dah sepuh jd udah nggak kuat ngulek2.

    @teh yanti
    ayok….mungkin 2 thn lagi lebaran pas summer ya????? minal aidin walfaizin juga, maafin kl ada salah.
    bytheway, kok aku ga bisa ke blognya sih? udah gantikah? mau donk….(atau rahasia???)

  • cerita senja says:

    hehehe, seru ceritanya ya
    met lebaran mbak🙂
    sekalian salam kenal n mau komentar header blognya: bagusssssssss

  • sisesu says:

    makasih senja…salam kenal juga. tadi aku mampir2 lho…

  • sherly says:

    Hiks… aku jadi ikut sedih…😦 aku pengen mudik jg jadinya huhuhu

  • caroline says:

    aku juga jadi pengen mudikkk…
    ngliat orang2 bermotor yang pada mudik jadi kepengen mudik juga… tapi anak2 liburnya ga lama… huhuhu…
    klo ud di rantau semua yang dulu nyebelin di indo jadi ngangeni ya, sil?
    semoga taun depan bisa pulang ya, sil…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading ritual at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: