sampah berharga

September 7, 2008 § 12 Comments

punya rumah sendiri sangat melelahkan. menyedot dana untuk hal2 yang tiap harinya ada aja ditemukan. belum urusan bayar2nya. apalagi sekarang, sudah banyak terlihat daun2 maple yg berserakan di halaman.., artinya sudah mulai fall. artinya lagi….bakal kerja bakti mungutin daun2 kering disekitar halaman rumah. pohon maple di halaman belakang yg segede itu bakalan botak selagi winter, bisa dibayangkanlah daun satu pohon bakal tumpah ke tanah.

tapi dari semua yg melelahkan itu, ada satu pelajaran berharga buat saya yg seumur hidup belum pernah kepikiran, apalagi melakukan. saya jadi lebih peduli dengan lingkungan. dengan adanya sistim pemisahan sampah rumah tangga yg diterapkan oleh city, saya jadi belajar banyak ttg masalah lingkungan. juga jadi lebih sensitif kalau ada sampah yg berterbangan di depan rumah. langsung refleks untuk mungut. agak2 klepto ya? hehe.
tidak seperti sebelum2nya, yang setiap buang sampah selalu sebodo amat, mana pernah memilah2 mana yg boks karton, mana yg plastik….egp. toh semua biaya bulanan sudah termasuk sampah dan maintenance gedung. buat apa repot lagi. semua buangan rumah jadi satu dibuang ke gerobag sampah di samping gedung. tapi semenjak dirumah ini, saya jadi merasa bersalah dengan perbuatan2 yg sudah2.

ketika baru terima kunci rumah, begitu masuk terlihat ada 2 boks biru dengan lambang “panah segitiga” *lambang recycle*. diharapkan setiap penghuni rumah membuang sampah yang ada logo tsb kesitu. logonya pun punya kode berbeda2, dari angka 1 sampai 7 kl ngga salah, disesuaikan dengan kategori dan jenis barang (nggak hapal juga gue). tadinya kita berpikir, lumayan juga nih ada boks gratis. pas buat tempat2 nyimpen barang….mana plastiknya paten punya! yg kalo dibanting dari atap rumah juga nggak bakal pecah. jadi juga tuh, jadi tempat menyimpan botol2 bahan kimia (buat bersih2 rumah). alhasil sekian kurun waktu boks2 biru tsb menjadi penghuni gudang di basement….

minggu pertama, kami masih belum tau jadwal pemungutan sampah. well…tau sih..hari jum’at pagi, tapi masih dirasa belum banyak punya sampah. setiap hari beli makanan jadi. paling2 masak nasi di ricecooker. gimana mau masak, kompor dan kulkasnya aja belum datang! sampah2 boks bekas pindahan, masih kami bawa ke rumah lama…..karena toh masih harus bulak balik angkut sisa2 barang dan harus bersih2 sebelum diserahkan ke landlord. sekalian aja ngedrop sampah.

minggu kedua, masih juga belum mengikuti “trend” tetangga naruh sampah di pinggir jalan. masih belum banyak sampah juga. lagi2 karena sampah2 yang besar2 di drop ke rumah lama.

minggu ketiga, baru deh….mencoba ‘gabung’ sama trend tetangga. karena masih bego, sampah2 asal aja dibungkus dan ditaruh di pinggir jalan. ada beberapa pecahan kaca dari pigura yg keinjek disaat ribet pindah2an, saya masukkan saja dikantong sampah. alhasil, bangun tidur sekitar jam 9an liat sampah tetangga sudah pada bersih dan kosong, kecuali sampah kami yg masih keleleran disitu. waks……nggak terima…ini tidak adil! kenapa mamang sampah bisa pilih kasih begitu sich?

dengan berat hati, saya angkut kembali sampah yang keleleran, maksudnya mau dimasukkan lagi ke halaman belakang. saya lihat ada stiker warna merah jambu gonjreng dengan bertuliskan “wrong stuff”. ada beberapa items yang tidak seharusnya dikemas begitu. nggak ada penjelasan lebih lanjut….mari kita pikir2 sendiri apa yg salah, sepertinya begitu.
mau nggak mau ngetok tetangga sebelah. akhirnya baru tau kalau kesalahan terletak pada pecahan kaca. pecahan kaca atau barang2 yang tajam harus dimasukkan kedalam boks tertutup dan wajib ditulis gede2 diluarnya ; “BROKEN GLASS”. tukang sampah disini emang JAIM. nggak heran gajinya gede bgt. bahkan katanya lebih gede dari pegawai kantoran.

nggak mau dibilang bego lagi, saya tak segan2 angkat telepon dan minta penjelasan ke city (macam dinas tata kota lah). takjub juga sama mbak2 yang diseberang telepon yang menjawab semua pertanyaan saya dengan sabar dan banyak kasih wejangan juga. si embak juga menawarkan saya untuk ikut GREEN CART PROGRAM, dimana sampah komposit dipisahkan kedalam kotak hijau. alasannya, karena lahan buat pembuangan sampah makin kecil, jadi dibuat solusi supaya bisa sedikit mungkin sampah yang tidak bisa di daur ulang dan bukan komposit dibuang disitu. baru ngeh juga, ternyata sebagian besar sampah rumah tangga itu terdiri dari sampah komposit (buangan sisa2 makanan, kertas tisu, tulang2, kulit buah/telur, semua sampah yang bersifat organik). tinggal gimana usaha setiap warganya saja, mau atau nggak memisahkan antara ketiga jenis sampah tersebut.
kalau semua penduduk kota bisa seperti ini, bisa dibayangkan betapa bumi ini bakal lebih panjang umurnya. kalau saya bersedia ikut serta, dia akan mencatat nama dan alamat lengkap saya. besoknya, saya surprised juga ketika pagi2 membuka pintu rumah, gerobak ijo GREEN CART PROGRAM yg segede2 bagong sudah ngonggrok disitu. lengkap dengan paket yg isinya sample plastik komposit dan buku2 panduan, juga gerobak mini untuk ditaruh didalam rumah. wah…hebat!
saat itu juga, langsung semangat. boks2 biru yg jadi tempat botol2 di gudang saya keluarkan semua. mulai dengan hidup baru deh…….ceritanya ikut peduli lingkungan seperti trend nya artis2 di tipi.

sekarang, saya malah merasa itu adalah sesuatu yang FUN buat kegiatan sehari2. malah kadang2 jadi seperti punya 2 kepribadian. kalau belanja2 ke toko, yg utama saya lihat adalah kemasannya, bisa di daur ulang apa enggak. gelok nggak tuh? nggak tau juga kenapa gue jadi maniak LAMBANG PANAH SEGITIGA…ih…*who are you? what have u done to my mom?*..kalo kata si ais…..untungnya, hampir setiap product di negara ini sudah dibuat ramah lingkungan. jadi nggak perlu juling2 lagi buat memilih (kecuali kalo belanja di toko asia, nggak bakal deh ada begini2an).

bahkan yg paling mengharukan, setiap toko besar berlomba2 memproduksi barang2 hasil daur ulang. seperti tisu WC, tisu dapur, alat2 sekolah, kertas, sampai tas pun ada yg hasil dari daur ulang (kapan2 saya posting deh, tas yg terbuat dari bahan kantong plastik kresek….malah unik bgt. mau nyoba bikin tapi belum sempet ajah). untuk kualitas mungkin tidak secanggih yang bukan dari daur ulang, karena permukaannya biasanya sedikit kasar…..tapi what the heck lah. masih oke kok, nggak jelek juga. malah kadang lebih keliatan etnik. dan harganya pun nggak mahal.

anak2 juga having fun, memisah2kan sampah. kalau ada botol aqua, boks2 karton, kertas2, tas kresek atau kontainer2 sisa2 alat rumah tangga yang bisa di daur ulang, cemplungin ke boks biru. sisa2 sampah organik dari dapur, hasil cukur rumput di halaman…masukkin ke gerobak ijo. sisanya, bisa dimasukkan ke plastik sampah biasa.

alhasil….setelah sekian waktu saya tinggal disini, sampah sisanya yg nggak bisa diapa2in itu cuma sekitar 15% dari seluruh sampah. GILA KAN? jadi nyesel kenapa nggak dari dulu2 begini……..


truk sampah kalau lagi beroperasi
1. sampah biasa – 2. sampah organik (komposit)

ayo dunia……mari cintai bumi kita ini……jangan sampai tidak bulat dan indah lagi.

sili frebrian
on behalf of waste mgmt – city of hamilton

Tagged: , , , ,

§ 12 Responses to sampah berharga

  • Liza says:

    Sil, tempat sampah organiknya gede banget yaa.. apa gede kelihatan di photo ? disini punya saya kecil banget trus yang kotak untuk recycle gak kepake lagi tapi diganti dengan gerobak warna biru yang gede banget.. denger-denger awal bulan oktober kita akan dikenakan biaya pertahun untuk jenis sampah biasa, makanya saya pilih gerobak yang paling kecil karena paling murah sekaligus bikin kita lebih hati-hati memilah-milah sampah ^_^

    bener liz, emang guede bgt. segede tong sampah. tapi dia kasih yg kecilnya jg buat di dapur-biar tiap hari bisa di TOSS ke yg gedenya. murah? emangnya bayar? nggak tau ya liz, disini sih blm ada pemberitahuan harus bayar sampah?

  • ...ina... says:

    wah disana lebih heboh ya pisain2 sampahnya… Disini cuman ada 2 gerobak….mirip yg hijau itu… tapi tutupnya hijau dan kuning.
    buat yg recyled ama yg sampah bekas masak dll gitu….

    Buat anak2 fun ya…pisah2in sampah… kenapa setelah hidup diluar biasa jadi sadar lingkungan ya?? apa kondisi lingkungan yg mendukung ya..

    karena, udah dari jaman kakek moyangnya dulu pada tertib. dan pemerintahnya pun mendukung. pajak2 juga larinya jelas. coba indonesia begitu, pasti tertib juga……*wink2*

  • Ryuta says:

    Sama disini sampah juga harus dipisahin buangnya. Sampah rumah tangga seminggu 2X, sampah plastik 2 minggu 1X dan sampah botol spray dll itu 1X sebulan.

    Awal pertama ke Jepang juga gitu aku main buang aja, gag liat-liat apa yg harus dibuang…untungnya suami ngasih tau jadi ya kudu dipilah pilih lagi.

    Klo di sana sampah kudu pake tempat sampah ya, klo disini sampah cukup dibuang pakai plastik transparan. Dan bahkan dibeberapa propinsi lainnya di Jepang, sampah minyak jelanta harus dipisahkan buangnya karena bakal didaur ulang menajdi bahan bakar speed boat.

    Mungkin dari sini kita bisa mencintai lingkungan lebih dari yang sudah ada.

    Note:
    Karena gag ada SB aku tulisa disini aja..oke deh selamat berbento ria Sili..

    waduh…kayaknya hampir semua negara udah bergerak nih…..ayo donk indonesia…..kapan bisa begini? jgn hanya pemerintah yang harus peduli…warganya juga donk. biar nggak banjir. trus ngurangin polusi bakar2 sampah, yg untuk beberapa jenis sampah spt batere, bekas kaleng aerosol dll bisa mengakibatkan reaksi kimia yg membahayakan.

    buat bento2an nya, sekedarnya aja ay. pas liat di website, ternyata jepang itu memproduksi cetakan2 buat bento kecil2 dan lucu2 ya? barangnya sih murah2, tp ongkos kirimnya 4-5x harga barangnya. gelok. ada temen yg mau ke canada? hehehe…*nitip*

  • caroline says:

    ya ampun tertib banget yah? ud gitu mereka cepet bertindak bahkan sampe ngirim buku panduan segala. kapan yah indo bisa peduli sampah gini? gw paling sebel ngliat orang yang suka buang sampah seenaknya. ga berbudaya banget sih… *ngomong apa nih gw?* hihihi…

    klo soal daur ulang, 4 taon lalu gw pernah beli tas dari bekas bungkus pasta gigi. bahkan keiknya sekarang di jakarta juga lagi marak yang begitu2. jadi plastik2 bekas softener juga banyak yang dibikin tas.

    seandainya semua orang mau peduli masalah sampah dan daur ulang…

    orang2nya sih bisa2 aja. cuma pemerintahnya ada usaha misah2in nggak??? kl enggak ya percuma waek. buk, itu si ais lagi in process ya. nanti biar gue suruh dia bikin bbrp, biar elo bisa milih. sekalian buat portfolio juga siy..

  • inot says:

    hehehe.. kl aku mah malas. jd asal cemplung. apalgi aku denger dr temen yg kuliah di wage yg pernah eksekursi ke pusat olahan sampah, katanya di pusat pembuangan sampah tuh semua diaduk jd satu (gak tau itu kertas-kaleng-sisa makanan) kecuali gelas2an. kl yg sampah ijo aku lupa tanya. tp jgn ditiru si inot ini, warga londo ireng yg paling mbalelo.

    kl di jepang malah asyik.. bahkan ada tmp sampah di resto yg khusus untuk sisa air minum or sup. gimana.. tambah munyeng dan ribet aja yak.. hehehehe..

    wah, piye. europe kan wes cilik ngono. disini kl sampah biasa nggak boleh lebih dr 2 kantong per rumah. jd mau ga mau hrs dipisah2. diresto2 sini juga gitu. minyak jelantah hrs dibuang terpisah. sup nggak tau ya..mungkin krn org jepang kan emang doyan sup2an. sup nya bening2. kl disini sup nya kentel2. jd masuk ke organik kaleeee….EGP hehe…..

  • debbie says:

    oalahhhh…sampe segitu nya….
    bukan maen tertib nya……
    kapan di indo bisa begitu ya?
    Seandainya orang2 bagian persampahan itu visit ke Jakarta, pasti mereka mumet…..

    bukan mumet lagi deb. langsung mati jantungan liat bagaimana cara mamang2 sampah ngangkut sampah. belum lagi syok kalo liat berapa gajinya. trus udah gitu pake ditunggak krn nyonya pelanggan hrs bayar arisan. hehe.

  • Manik says:

    Sampah itu ada dua jenis, Organik dan non Organik..

    Tapi kalo “Sampah Masyarakat” masuk ke jenis mana kira2 dan apakah bisa di daur ulang juga?😛

    sampah masyarakat itu nggak perlu dibuang ke truk sampah….kudu dilempar ke jurang….soalnya udah nggak layak di daur ulang…lol.

  • mutia says:

    iya momi..jepang katanya malah lebih hebat.dia dipisah2 kalau hari apa tukang sampahnya ambil sampah jenis apa, hari besok jenis a,besok nya jenis b…
    hebat ya.
    kayaknya aku harus mule niru mommy nih.harus sadar sendiri.

    ada juga sih disini yg dipisah2, seperti besi2 tua, furniture bekas, barang2 RT yg besar2 lah, harus telepon dan make sure hari penjemputan barang2 tsb kapan. nggak setiap minggu ada.
    hayok mule…

  • penamedan says:

    Hmm…kita emang harus belajar banyak dari Jepang…

    Salam cinta dari Sumatera Utara
    http://www.penamedan.wordpress.com

    terima kasih sudah mampir……saya sudah lihat2 blog anda tadi, bingung mau drop msg dimana.

  • sherly says:

    wahhh seru banget nih ceritanya rekkk…
    kliatannya harus ditiru nih hehehe

    yah sher…cuma sekedar sharing info. siapa tau berguna. thanks ya.

  • Yandra says:

    wah kapan ya di Indonesia kaya gtu…??
    blognya bagus mba, boleh aku link ya, biar gampang nyarinya…
    td lg nyari bahan “komposit daur ulang” eh nyambung deh ksini…
    kira2 disana pengolahan sampahnya gmana ya mba?? bole kasi tau ya kalo ada info…
    thanks.

  • Taufik Ismail says:

    Woww…thans buat sisesu…prasaan td baru beberapa menit liat blog nya sis, sekarang udah ngayal berasa udah di ontario, hal2 yg kek begini bakalan terjadi juga sama new immigrants kali ya !

    sis blog nya bagus banget !!!! enak dibaca and lucu, good sense of humor !

    sis dipanggilnya sili juga ya ? jadi bingung nih mesti panggil apa?
    sis pengen nanya nih sebenernya, soal kiat2 kalo mau beli rumah disana, mungkin lebih comfort kalo di email kali ya sis, tfk_ismail@yahoo.com.

    hamilton itu daerah mana ? deket sama pickering atau ajax kah ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading sampah berharga at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: