8, primbon dan ortu

August 13, 2008 § 10 Comments

ada apa dibalik angka 8? apakah benar mitos orang cina dimana angka 8 adalah angka ajaib? dulu boss saya juga gila angka 8. semua nomor yg berhubungan dengan bisnisnya, harus 8. katanya 8 angka tidak putus, jadi rejeki juga nggak putus. tapi mau nggak mau saya toh harus mendalami FENG-SHUI (bukan feng-ky, red) demi pekerjaan. sampai akhirnya pun kami berdua *bukan percaya* tapi berusaha sebisa mungkin mengikuti falsafah2 nya yang dirasa masih masuk diakal sehat. seperti komposisi ruang, letak bangunan, bentuk tanah dll. hal2 yang beralasan lebih ke teknis daripada ke ‘hanya sekedar mitos ga jelas’.

saya sudah lama semenjak ‘melarikan diri’ dari keluarga, melepas diri dari mitos2 yang kadang suka nggak masuk akal. keluarga kami yg sangat djawani benar2 menganut 2 kitab suci ; al-qur’an dan primbon. malah ayah saya punya kitab suci ketiga yaitu feng-shui untuk urusan kerjaan, demi kepuasan batin kliennya. berkali2 saya wanti2 si mamah, udah mah, pikirin hal2 yang logis2 aja deh. hidup udah ribet masak mau ditambah beban lagi..bagi Tuhan semua hari itu baik. asal bismillah aja dan insya allah semua lancar. malah balik saya yang mendapat kuliah subuh. kita tuh nggak boleh melupakan alam semesta. keseimbangan alam itu harus dijaga. alam itu punya aura. auranya itu cocok nggak sama diri kita. dll dsb dll dsb dll dsb.

waktu mau kawin dulu, percaya atau enggak. bukan cuma weton aja yang dihitung. tapi sampai ke warna pakaian pengantin pun harus ditentukan. tanggal lahir saya dan suami juga dicocokkan. pusing dah. waktu itu pakaian harus kuning. alasannya saya nggak mau peduli. pokoknya, yg penting simbiosis mutualisma. semua sama2 memetik keuntungan. mereka untung bisa menjalani adat istiadat dengan teratur, saya untung bisa bersuamikan KANGMAS BEN AFFLECK.
hal yg aneh adalah, ketika hari H, dimana saya dan suami menikah di masjid al-azhar, kami baru ngeh kalau hari itu ada kampanye GOLKAR. kuning2 bhow. pas sudah dengan warna baju penganten. langsung spontan si mamah bilang, tuh..kan…kamu sih suka ngeremehin primbon. coba kalau pake baju merah, apa nggak mereka (golkar, red) pada ngamuk? eh..iya sih.

*berlagak percaya padahal masih yakin kalau 1001 kemungkinan itu selalu ada dan bukan karena primbon*.

bukan hanya itu. waktu saya mau melahirkan adel melalui c-section, tanggal yg saya dan dokter sudah sepakati dari jauh2 hari (maklum dokter di sini nggak percaya mitos2 whatsoever, semua berdasakan perhitungan teknis dan praktis). seminggu sebelum hari H, saya tiba2 ditelepon oleh ibunda, “sil, cepat telpon doktermu! minta ganti hari lain deh, mundur 1-2 hari, karena hari jumat 3 mei wetonnya jemuah wage (jumat wage), jelek banget! nanti anakmu bandel dan keras kepala lo!”. oh Tuhaaaaan….tolong kuatkan hambaMu ini…..harus mendengarkan hal2 gak penting sementara untuk bernafas aja sudah susah karena perut balonku ini sudah mau pecah rasanya.
alhasil, saya harus setengah mati meyakinkan si mamah, bahwa semua hari itu baik. jadwal dokternya pun sudah padat, nggak praktek hari sabtu kecuali emergency. sementara nggak cuma melibatkan dia seorang diri, tapi juga team nya dia yg jumlahnya segabrug itu! lucu juga kalau saya bilang ke dokter, “anu dok, ibu saya bilang harus mundur, karena takut anaknya jadi bandel dan keras kepala…”, hihihi.

ada lagi.
kemarin pas pindah rumah, mereka grasak grusuk lagi tuh, repot ngubek2 ‘kitab suci’ nya. nanya hari H pindahannya kapan. saya bilang ya tergantung sikon, karena saya nggak bisa begitu saja menentukan sepihak, harus diatur dengan jadwal barang2 lain datang. kulkas, kompor dan mesin cuci juga sudah terjadwal kedatangannya. ketika barang2 tsb tiba, saya otomatis harus sudah pindah ke rumah baru, karena rumah tidak bisa ditinggal kosong begitu saja. belum lagi janjian dengan tukang gas dan air panas. janjian dengan tukang kebun yang mau membasmi rumput liar.
aih, ternyata salah lagi, hari H yg saya pilih itu bukan hari baik bagi the magic primbon. mah, plis deh. kalau primbon itu bisa ngomong, pasti dia udah capek juga menyebarluaskan hal2 yang diragukan kebenarannya. bak ginny yang sudah lelah menjalankan tugasnya keluar masuk lampu wasiat dekilnya, dan mau nggak mau harus tunduk dengan tuannya. baik atau tidak baik tapi tetap harus dijalani.

sebulan yang lalu saya dikejutkan dengan berita ‘menggelegar’. adik saya si bujang lapuk satu2nya mau kawin! dunia sudah terbalikkah? ada gitu yang mau sama dia? adikku yang manja tukang uring2an nggak pernah nurut sama ortu bisa juga kawin? mendadak pula! semprul. sengaja ya bikin orang biar merasa bersalah? saya yang lagi ‘krismon’ gara2 beli rumah ini terpaksa cuma gigit jari nggak bisa berbuat lebih jauh. boro2 mau pulang, rumah yg masih amburadul gini perlu dana yg gede buat memoles amburadulnya. paling tidak kalau ada yang datang bertamu, nggak kaget melihat koreng atau kurap nya.

“kamu bener mau kawin? mau gitu binimu tidur & dibelah-dureni oleh mahluk aneh gituh?”. “sialan lu!”. hehe.
untung adek cuma satu, kalo dua kualitasnya sama bisa pecah kepala.

dan yang paling membuat saya guling2, kawinnya pas tanggal 8-8-08! ternyata korban ke 2 ya kamu! hahaha. menurut berita di koran, seluruh KUA di indonesia penuh pada tanggal keramat tersebut. untung adik ipar ku orang palembang. malah lebih ke pedalaman lagi daerah lubay sana. jadi nggak perlu ‘waiting list’ buat daftar ke KUA.
anyway….selamat ya bro. semoga bisa jadi suami yang baik. cepat kasih keponakan buat aunty nya yg cantik ini….hohohoooo…

despite of all those stories, I miss my parents so badly. I miss their ‘kuliah subuh’ and I miss mom’s cooking.

duh. gossip nggak penting banget ya.

Tagged: , ,

§ 10 Responses to 8, primbon dan ortu

  • ...ina... says:

    emang banyak cerita tentang mitos2 begituan… gak boleh makan ini itu kalo pas hamil… gak boleh ini dan itu…😛

    kalo emang kita percaya banget ya ikutin aja..kalo ga dicari alasan logisnya lah😛

  • inot says:

    hehehe.. namanya orang2 tua emang dari sononya begitu yah. ortuku dulu bgitu, tp sejak sering ngaji, gak lagi2. tp jimat2 masih loh sampe tahun ini, terus ada pembersihan di rumah, semua dibuang. taunya jimatnya bejibun. tapi untunglah dah tuwa gini, mau dilepas. kl dr sudut agama, luar biasa berat loh sanksinya.aku aja malah kawin tgl 13 juli, krn tgl 13 itu kosong dan gak ada yg mau, jd murah.dan lahirku tgl 4 (angka yg artinya mati di kepercayaan china). kan orang china doyan angka 8, takut angka 4. kl feng shui menurutku itu bukan primbon tp ilmu tata letak. spy peredaran udara di rumah baik. eh ada temenku dulu yg mo kawin, dilarang ortunya. krn menurut itungan weton, bakalan sering berkelahi. saking percayanya sama primbon ortunya loh, kasian anaknya.. sampe skrg gak kawin2. menurutku primbon itu bikin pusing manusia saja

  • Esti says:

    hi hi..ternyata pengalamannya sama dengan aku. Waktu mau pindah rumah, tiba-tiba 2 hari sebelum pindah rumah pas subuh ditelpon ibu mertua disuruh pindah pagi itu juga jam 6 pagi. Bayangin aja betapa repotnya aku sekeluarga dan yang paling ngga enak kita ngga pamit ke tetangga sekitar. Baru besoknya balik kerumah untuk pamitan ke tetangga tanpa suami. Waktu disuruh pindah rumah itu suamiku sorenya terbang ke Singapore dan barang-barang masih ada dirumah lama. Ya gara-gara primbon itulah jadi bikin runyam.

  • de says:

    de gak pake primbon. Malah bisa dibilang mendobrak adat. Tanggal nikahan dah diitung, yang kejadian malah nikah di tanggal yang gak direncanakan.

    Menurut de gak ada hari BAIK, adanya cuma hari Senin – Selasa – Rabu – Kamis – Jumat – Sabtu – Minggu dan hari libur nasional

    hehehe

  • caroline says:

    hahaha…
    sama aja yah. yang selalu dikangenin dari ortu emang wejangan2nya. padahal dulu waktu kita masih ABG dan masih tinggal bareng justru sebel banget dan menghindar dari itu semua.
    jadi kangen mamaku nih…

  • mutia says:

    wah mbak selamat yak akhirnya adik nya menikah juga..moga jadi keluarga sakinah, mawadah ,warohmah..hehe..mbak, sampe skr masih ada yah yang itung2 hari gitu.klo keluarga ku di bogor
    masih, cuman untung skr jauh sih ama aku jadi aku cuexin..heheh..

  • mom4kids says:

    soal primbon , jd inget nenekku dulu Sil , mo apa2 dikit baca primbon dulu ..hihihi

  • si momi says:

    @Ina
    nah..kalo yg masalah hamil2 itu, bener2 muales mau ngejalaninnya. anggap aja hamil di LN, gak ada mitos2 disini. pas yg hamil pertama di jkt, kemana2 aku digandulin peniti dan gunting. katanya biar nggak ada mahluk jahat mengganggu bayi. trus ga boleh berdiri di depan pintu…..halah. saking aja pusing drpd ribut, mendingan turutin aja deh.
    nah pas hamil anak 2-3, yg ktnya pamali beli baju2 seblm 7 bln, aku harus langgar, masalahnya ngejar sale. perhitungan anak lahir summer, jd dari fall seblm nya udah ngejar summer sale. hehe…ya wkt itu mikir2 walahualam deh, kl kenapa2 ya disumbangin aja.

    @Inot
    skr ortuku mendingan jg, krn udah taat beribadah. tapi tetep krn mamaku msh punya ibu, si eyang itulah yg suka protes kl kita nggak mengacu primbon. paling2 skr mama kl ngomong ke aku pake embel2 “kata eyang harus……………….”
    angka 4 sial ya? wah, no rumahku 64 gimana donk? fengshui itu memang hukum tata letak. tapi berdasarkan mitos juga lah, wong jumlah anak tangga juga ada kok rumusnya. plus yg katanya kl pintu masuk ga boleh ada pintu lagi yg lurus kearah halaman blk, krn ktnya rejeki cuma lewat2 aja nggak masuk rumah. makanya hrs dikasih cermin. ya mitos juga sih not…

    @mba esti
    iya ribet ya kl mau diturutin satu2.

    @de
    untung suamiku ada peranakan minang, jd nggak terlalu dipengaruhi urusan mitos2an. org sumatra mana percaya…katanya yg penting bismillah aja lah.

    @caroline
    iya nih. segimana2nya ortu, tetep bikin aku kangen pengen pulang. apalagi kl inget yg indah2nya dan yg mengharukan. sampe kebawa2 mimpi lho.

    @mutia
    thanks ya. sayang ya mut, ga jadi kita comblangin sm temennya itu. dia juga baru kenal lho, pacaran cuma less than 6 months langsung ngajak kawin. dasar kebo bikin kalang kabut kita2 (aku maksudnya).

    @jeng suz.
    iya gerah ya kalo musti diturutin. kadang2 suka aneh2 yg nggak masuk diakal harus diturutin.

  • Susan says:

    waduh kena primbon emg bikin pusing kepala, jadi kacau segala rencana hihihi..
    tapi masih banyak org sini yg percaya begituan yach..

  • debbie says:

    aih…primbon…..di gw nyaris gak ada begituan. Nyokap termasuk cukup moderat n kebetulan dapet mantu2 yang made in sumatra yang gak kenal primbon kekorg jawa gitu😀
    Btw, gw pribadi suka dengan angka 8, lha gw sendiri lahir tgl 8..hehehehe…

    Oh….selamat yah buat si samta wayang, sdh menikah. Langgeng sampe kakek nenek lah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading 8, primbon dan ortu at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: