tamparan

August 2, 2008 § 9 Comments

sementara catatan perjalanan “GO BORDER (2)” ditunda dulu, berhubung ada kerusakan teknis di main computer yg isinya dokumen foto koleksi saya. terpaksa saya pakai laptop butut yang tidak mampu menyimpan dokumen2 lagi. tapi lumayan lah, masih bisa dipakai ngeblog…

entah kenapa adel putri ke 2 saya yg berusia 6 tahun tiba2 sering melontarkan pertanyaan2 yg rupanya sudah disimpan dikepalanya entah dari kapan. belakangan, pertanyaan2nya membuat saya kewalahan. karena sudah mulai kearah2 religius.

sebagai keluarga muslim, saya dan si babeh sudah pasti mempunyai kewajiban untuk mendidik anak2 secara muslim. saya yang dulunya kurang mendapat “gojlokan” keras ttg islam dari orangtua, walaupun ortu saya sudah berusaha memanggil guru ngaji setiap 2x seminggu kerumah, dan menyekolahkan saya di sekolah islam walaupun cuma sempat beberapa tahun saja, tetap saja saya merasa itu kurang maksimal ; ortu saya dulu sering absen shalat! bahkan tidak juga sekalipun saya mendengar mereka mengaji. alasannya, karena nenek/kakek saya kejawen. islam KTP. semua2 kok disambungnya ke hukum alam. apalagi ayah saya yang keluarganya beragama campur aduk. tapi selepas semua itu, hanya waktu yang menjawab semuanya. alhamdulillah mereka sekarang taat beribadah. Allah mengingatkan mereka dengan cobaan. apapun jalannya, pada akhirnya manusia memang harus eleng & most importantly it’s always forgiven.

apa yang saya alami ketika kecil, terasa terulang kembali saat ini. saya merasa semenjak tinggal di negara orang, kedekatan saya dengan agama agak berkurang. saya menjadi orang yang lebih universal. bukan berarti saya lupa akan Allah, saya orang yang yakin akan keberadaan Allah yang selalu ada disekitar saya. Selain kewajiban saya untuk menjalankan perintahNya, saya pun juga berusaha menerapkan asas2 kemanusiaan yang mengajarkan saya untuk cinta sesama, menahan diri, sabar dan selalu mensyukuri hari ini. hanya karena lingkungan yang kurang mendukung, saya kadang suka lupa diri. dulu yang bisa shalat dimana saja (krn tempat shalat ada dimana2), sekarang terlalu banyak godaan duniawi yang berhasil membuai saya untuk melalaikannya. tapi mudah2an saya tidak sampai terlena hingga benar2 lupa akan Tuhan saya. seperti biasa, saya selalu diingatkan dengan sebuah kejadian.

kemarin, adel bertanya kepada saya, “mam, kata mami Tuhan hanya satu. Dia ada dimana mam?. apakah Tuhan punya tangga yang tinggi, sehingga Dia bisa melihat kita disini?”.
saya berusaha tidak menahan geli atas pertanyaan polosnya, “Tuhan itu ada dimana2, bisa melihat kita kalau berbuat jahat, baik, bohong, pokoknya Dia maha tahu”.
dengan muka mikir, dia kembali bertanya, “katanya Tuhan cuma satu, kok ada dimana-mana? berarti nggak satu?”.
“Tuhan cuma satu sayang, dan Dia yg menciptakan seluruh dunia dan akherat. tapi walaupun satu, Dia berkuasa dan selalu ada di hati kita! apalagi kalau kamu jadi anak yg baik, rajin ibadah, sayang sama orang lain, nurut mami & dadi, pasti Tuhan senang”.

*kami melanjutkan makan siang*

selesai makan, dia kembali lagi kepada saya sambil membawa buku do’a kecil nya yg terjemahan bahasa inggris hadiah dari sepupunya di jakarta, tau2 meluncurkan kata2 yang tidak akan pernah saya lupa for the rest of my life, “mam, I really wanna go to shalat school….” (saya tau maksud dia sekolah ngaji). “I have 2 hijabs, the pink one and the yellow one…”. *hijab = jilbab*

benar2 hari itu saya seperti ditampar. mudah2an ini akan terus mengingatkan saya untuk selalu dekat denganNya…

Advertisements

Tagged: , ,

§ 9 Responses to tamparan

  • inot says:

    Kl di luar negeri emang semua kudu sendiri si. aku srg liat anak2 kawin campur yg ortunya cuek islamnya, anak2nya pada gak islam. malah takut sama islam. di rumah, ada mufti marco, anak2 dah dijejeli hidup religius sejak kecil. tugasku ngajari shalat, marco ngajari ngaji. skrg aku jg ketimpa tugas ngajari ngaji. pengennya sih anak dikirim les ngaji, tapi kemana ? gak ada di desaku. jd kita lagi kita lagi..trus kl anak skrg sih kudu diajari memahami agama, jd bukan krn harus gini gitu, tp essensie agama. suatu hari nienke bilang, mah, kl dah baik ama orang kan dah cukup. lha yg kayak gini perlu bekal agama yg cukup untuk menjelaskan. alhamdulillah kita ada bekal dikit2 jd anak bener2 paham.

  • Mutia says:

    Mungkin bener kta mba inot,krn tinggal d ln,qta yg hrs ajari ndiri.kan ga ada madrasah ky d indo.dr kecil sgede rayga aja udah harus blajar hijaiah alif ba ta dsb.tp aku blm seserius itu.blajar dibawa sante aja.paling kalo qta sholat dia diajak,qta ngaji dia dipangku..go adel go..

  • sisesu says:

    bapake sih selama ini selalu ngajarin mrk ngaji, at least hafal surat yg pendek2. do’a2 sehari2 dan kalau mau berbuat sesuatu harus bismillah. simpel aja sih sebenernya, tapi bagiku itu udah perjuangan utk mereka yg kedudukannya sbg minoritas di lingkungannya.
    disini ada deket les ngaji, nggak deket2 amat sih, sekitar 7 kilo lah. tapi namanya baru. aku blm tau rimba. dulu sih di US ada. sekarang paling2 aku berusaha ikut lingkungan pengajian orang indonesia di toronto, yg pertemuannya tiap bulan. harus menempuh 50km sekali jalan. tapi namanya silaturahmi ya…daripada hidup kita ngga berguna mendingan diisi hal2 yg lebih bermanfaat. anak2nya juga kadang nimbrung (tapi banyakkan enggaknya sih hehe).

  • Xnu_G says:

    Wah saya kira tadi postingan tentang kesadisan ternyata tamparan hati.
    Susah juga menjelaskan hal pada anak kecil sehingga bisa membuat mereka mengerti.

  • hmm, anak seumuran Adel memang akan mulai sering mempertanyakan konsep Ketuhanan ya, Sil? Tinggal di negeri orang memang banyak godaannya. Apalagi kayak kalian yang hampir separuh kehidupan perkawinannya dihabiskan di luar Indo. Makin banyak cobaan untuk membesarkan anak dalam suasana ‘muslim’. Tapi aku yakin, Mami dan Dadi adalah orangtua yang luar biasa! Yang mampu menjawab semua keingintahuan anak-anaknya terhadap agama dan insya Allah berhasil membimbing mereka untuk menjadi seorang muslim yang taat di lingkungan minoritas …

  • wiwin says:

    Kadang kita suka di ingatkan oleh hal2 yg kecil, termasuk dengan perkataan polos dari anak kecil :), tapi insya Allah selalu ada jalan bila kita mau berusaha di jalan-Nya…duh kok jadi sok ngajarin gini, boro2 punya anak, nikah aja belum πŸ˜€

    salam kenal dan hangat dari koeln yg cuacanya sedang tidak menentu πŸ™‚

  • Indahjuli says:

    Sili, Adel sama Lily seumur yah kalau ngak salah, wajar deh bertanya2 seperti itu. Biasanya sih karena mereka melihat orang lain, tapi karena kamu tinggalnya di LN, yah berasa telak aja πŸ™‚
    Yuk mari bersama-sama belajar untuk lebih taat πŸ™‚

  • Manik says:

    Semoga berjalan dgn lancar πŸ˜€

  • caroline says:

    mungkin adel lagi dipake Tuhan buat menyentil mommi biar tetep rajin sholat…
    gw juga sering tuh disentil sama anak2 lewat kepolosan dan keingintahuan mereka akan Tuhan dan gw selalu bersyukur kerna gw yakin itu salah satu cara Tuhan buat ngingetin kita ya kan sil? semoga kalian jadi sekeluarga jadi makin sungguh2 ibadahnya palagi bentar lagi ud mo puasa loh… *hug*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading tamparan at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: