Salah

June 29, 2008 § 7 Comments

menyambung cerita lama yang ini, 2 hari terakhir sebelum sekolah usai, saya dan salah satu ibu teman mainnya adel terjebak hujan deras, nggak bisa pulang kerumah dan terpaksa harus berteduh di teras sekolah. si ibu muda ini (Amy) punya anak perempuan yang sudah berumur 12 tahun, selain teman si adel yg ternyata adik tirinya (lain ayah). tidak jarang juga kami ngobrol sekedar cerita masalah keseharian, sekolah, guru, shopping, macem gitu deh…biasa lah…emak2.
Amy ini seorang single mom, yang hidup sehari2nya bergantung kepada uang kiriman mantan suaminya dan juwalan water dispenser filter sebagai penghasilan tambahan (water dispenser tapi tanpa harus membeli air mineral galonan, hanya memakai air keran yg kemudian disaring bersih oleh alatnya). salah satu pembelinya adalah saya.

hidup si Amy dan anak2nya menurut dia tergolong miskin. dia selalu cerita, bahwa buat makan cukup aja sudah syukur. kadang2 kalau ke rumah teman2 dekatnya, mereka selalu “menyumbang” makanan atau membiarkan mereka makan gratis dirumahnya. tapi, kalau kita melihat ke wajahnya yg selalu sumringah dan ceria selalu, saya nggak pernah menyangka bahwa dia sebenarnya menyimpan beban yg berat didalamnya. mengurus 2 anaknya tanpa suami maupun orang tua. wajahnya yg cantik alami dan cara berpakaiannya yg simple tapi bergaya anak kuliahan bisa mengelabui semuanya. apalagi kalau melihat anaknya, yg cantik dan cute mirip2 bintang film hollywood meg ryan jaman muda. secara personality, amy dan A teman si adel ini baik dan supel. saya aja sampai kaget, kalau kesusahannya dia benar2 sampai menyangkut ke urusan perut, padahal lahir dan besar di negara yg sangat dermawan terhadap warganegaranya.

“kenapa kamu nggak minta ke pemerintah sih? kan harusnya eligible donk!”. tanya saya.
“iya saya dapet sedikit, karena pemerintah taunya saya dapat income cukup dari mantan suami. tapi masalahnya, mantanku 3 bulan terakhir nggak pernah ngirim lagi. alasannya jobless. padahal masih juga beli2 barang mewah. kenapa buat urusan anak2nya nggak mau ngasih saya juga heran”. *tetap wajahnya tersenyum tanpa ada nada benci disana*.
dalam hati saya langsung mengucap beribu2 syukur alhamdulillah…Allah masih memberikan kami hidup enak, keluarga lengkap, kebutuhan anak2 cukup, hidup bahagia lahir dan batin……terima kasih ya Allah….

sebenernya inti ceritanya bukan itu sih…..
karena kami sering ngobrol, ketika hari terjebak hujan itu, daripada membiarkan dia curhat masalah urusan nggak punya duitnya, saya ganti topik pembicaraan. karena saya tau dia punya anak gadis 12 tahun (tapi dititipkan ke family nya, Amy hanya mengunjungi anaknya sebulan 1-2 kali), saya curhat masalah es-e-ex, merasa sama2 punya anak perempuan ABG….nggak ada salahnya donk bertukar pikiran. siapa tau ada masukkan yg bagus buat saya untuk menjawab pertanyaan2 urusan “orang gede” dari ais. saya tanya, anakmu pernah nyinggung2 masalah es-e-ex nggak, pernah nggak nanya2 kenapa wanita bisa hamil.
jawabnya, ooo..iya donk. dari dia umur 6 tahun saya mulai kasih tau body part manusia. kemudian dia saya beri penjelasan ttg wanita dan haid. kemudian umur 10 tahun saya jelaskan kalau wanita dan pria bisa saling tertarik, jatuh cinta dan…….making love.

*wakwaw…mulai seru nih kayaknya*

lanjut si Amy lagi : iya…nanti sebentar lagi, kalau dia menunjukkan tanda2 mulai nge-date, saya akan memberi penyuluhan, dia harus minum PIL secara rutin. biar nggak berakibat bodoh seperti saya dulu. saya umur 13 tahun pacaran, 14 tahun lost virginity (maaf), 16 thn hamil dan terpaksa digugurin karena masih sekolah, 19 tahun punya anak yg pertama. bapaknya pun kabur jadi saya dibantu keluarga yg membesarkan dia. makanya sebaiknya, kalau sudah “saatnya” nanti, kamu bawa aja anakmu ke klinik, gratis dikasih penyuluhan dan paket sample KB nya sekalian. supaya nggak terlanjur dan dibodohi seperti saya………

*diriku langsung speechless*

weleh2…ternyata……saya salah milih orang untuk tempat bertanya masalah beginian……..
begitu singkat dan padatnya menghadapi masalah yg paling kritis. makanya dia selalu sumringah, wong tingkat kekhawatirannya jauh lebih rendah ketimbang saya sbg org yg masih sangat ketimuran…….

—-untung hujan nggak berlangsung lama. ada alasan buat saya untuk memotong pembicaraan dan pamit kemudian ngeloyor pergi dengan alasan belum masak!—-alasan basi. habis, pusing juga lama2 dengernya…..

PS : buat jeng susie….ini PR nya ya. aku sebenernya banyak foto2 jadul, tp udah di pak mau pindahan kan….scannernya pun udah dipaketin ke sana. maklum namanya juga foto jadul blm kenal digital era. kebetulan yg ini dah lama di upload.


mei 1997-pulang dari honeymoon..hehe..masih kayak bocah2 ilang gini ya? baru nyadar kok aku ternyata melar banget ya sekarang????

Tagged: ,

§ 7 Responses to Salah

  • mom4kids says:

    Sili kamu masa mudanya keliatan tomboy banget ya … aih keliatannya nggak banyak berubah kok , tetep cantik tp lebih feminin auranya ..hehehe

  • inotpinot says:

    weleh..kl disini anak2 yg cepet pacaran itu biasanya bukan anak2 yg serius skulnya. di blanda record anak umur 12 tahun dah lost virginity, tp ya itu golongan anak2 yg skulnya gak tinggi2. tp itu semua tgt anak li, kl ais kan anak pinter, dia gak cepet mikirin seks or sebangsanya. kl pengen tahu, dia pasti baca buku lah cari tahu dewek. paling dia pacaran jg kuliah.temen2 marco yg kuliah, banyakan pacarnya ya ituuuu aja sampe kawin. kl yg gak kuliah, umur 18 dah kumpul kebo dan 20 punya anak. amy tuh menurutku teramsuk yg golongan yg mikire ndak jeru2. sing gampang2 aja, hehehe. enak jd orang kayak gini, mikirnya ndak banyak2 (abis gak sanggup mikir dhowo-dhowo..). mas pepenk gembosan biangete li skrg.. itu di head kok malah kurus dan ngotot gitu badannya.. diet opo ?

  • si momi says:

    tomboi emang sus…malah itu udah insap lho difoto. jaman smp paling top tomboi nya. kuli. sehari2 olahraga melulu sama temen2 cowok. hehe.

    makanya inot, aku agak error sih ngobrol masalah beginian sm dia. kirain sih se nggak normal2nya ya kasih advice yg plg enggak bisa jadi pertimbangan aku. si ais udah mulai suka tanya2, darimana mami bisa hamil, dll. selama ini ya aku cuma sampai situ (lihat postingan aku yg “darimana datangnya adik” edisi mei). masalah sekolah tinggi/enggak krn biasanya org yg kepingin sekolah itu mikir aneh2nya kurang. fokusnya cuma sekolah. pengaruh situasi keluarga jg sgt pengaruh. aku jg ga tau amy grew up nya spt apa.
    BTW, itu foto pepenk jaman 11 thn yl kok…dulu ndut bgt bunder, skr agak rata dikit. yg di header itu justru baru2 aja…skr ya masih kyk gt.

  • caroline says:

    wah, itu foto dirimu di masa2 keemasan yah?? hehehe… canteekk banget loh! ga banyak berubah kok kayaknya cuma sekarang kliatan lebih keibuan ajah…

    mestinya Amy yang kudu belajar gimana jelasin begituan dari lu… soalnya penjelasan lu tuh top banget dahh…

  • ...ina... says:

    gue kayaknya perlu berguru deh ama elo soal penjelasan es-e-ex… buat bekel Kez gedhe nanti…

  • momi says:

    caroline :
    yg jelas sekarang lebih keriput dan beruban…..hehe.
    thanks dipuji2, kata org namanya masih bau manten pasti lebih seger….palagi habis bulan madu….hahahaha. liat aja tuh, alisnya masih bekas dikerok. kado dan angpao nya aja belum sempet dibuka kali….(langsung ke bali sehari setelah hajatan bo…).

    Ina : mari mari…berguru. tp gw juga tergantung buku dan pengalaman orang2 sekitar lho….teori bisa prakteknya blm tentu bener. coba nanti kita liat hasil akhir ais bagaimana….hahaha.

  • debbie says:

    melarrr? banding dulu n sekrang nya sili dibilang melar, kumaha urang nya’?
    Btw, amy itu memang mikirnya gampangnya, ndak mo pusing dia….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Salah at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: