Eit, sarung bantal buluk justru nyaman!

May 31, 2008 § 6 Comments

dulu, saya suka heran, kenapa si mamah bela2in menyimpan baju2 dia jaman remaja. alasan beliau karena dulu beli bahannya dengan susah payah, jaman dulu itu bahan bagus kan import semua. jadi harganya juga mahal. sementara si mamah jaman mudanya orangnya up-to-date sama penampilan dan gaya. kerja mati2an larinya buat ke baju & sepatu. kalau liat foto beliau jaman itu, yg pake sepatu mirip ulekan sambel, serta bulumata palsu yg nyaris nutupin mata, sulit dipercaya kalau itu si mamah. karena begitu kami lahir, beliau sama sekali nggak mikir ke penampilan lagi, rambutpun juga asal dikuncir kuda beres. make up cuma pakai bedak dan lipstik thok. kalo saya protes, kenapa mama nggak dandan seperti di foto itu, alasannya, mendingan biarin giliran anak mama aja yg dandan, mama sih udah kenyang jaman muda. hehe. padahal dari pas ucapan itu terlontar sampe sekarang anak wedhoknya ini males dandan.

sekarang, baru menyadari, bahwa trend barang vintage (30s-70s) lagi booming di dunia artisan. di etsy [dot] com, baju2 vintage dijual lumayan mahal malah kadang nggak habis pikir kenapa mereka semena2 ngasih harga. bahkan baju anak2 pun dibuat tambal sulam sana sini, pakai warna yang nabrak2 tapi justru artistik. walaupun bahan dibuat dari benda2 kuno, jadinya kok malah lucu, antik & keren, nggak ada duanya lagi! saya yang dulu suka bingung kenapa orang doyan barang vintage malah sekarang jadi demen koleksi, belum banyak sih, karena keterbatasan waktu, space dan duit. juga karena disini, agak2 sulit untuk mencari. paling kalau ada waktu, menyempatkan diri ke flea market atau thrift store. bahan/fabric yang dijual disana banyak yg masih baru, artinya belum pernah dipakai walaupun umurnya sudah lanjut. salah satu yg saya suka hunting adalah sarung bantal. banyak juga sarung bantal motif vintage yg masih cakep. duh, kalo udah begini, jadi inget “harta karun” nya si mamah. pengen rasanya minta kirim semua baju/bahan sisa dia jaman tahun 60-70an yang masih rapi tersimpan di dalam peti kuno di rumah eyang. motif dan coraknya benar2 keren, antara hippy dan art deco kinda style. pokoknya keren lah. sayang, saat ini motif seperti itu jarang ditemui, apalagi di canada. kalaupun ada, harganya juga “antik”. dulu pas ke amsterdam sempat shopping ke flea market (mirip pasar kaget bentuknya), isinya macem2 dari berbagai barang koleksi, barang antik, makanan, sampe cat rambut aja ada yg waktu itu lebih murah dari yg dijual di guardian. tapi selama di canada, belum pernah nemu flea market macam di amsterdam, yg isinya beraneka ragam dan lengkap! saya juga pernah nonton film yg syutingnya di barcelona, flea market nya lebih seru lagi. *ngiler*.

bekas sarung bantal jaman baheula yg saya bawa dari AS dulu, sempet nganggur beberapa tahun karena amat sangat nggak mecing sama kamar yg sekarang. lagian, itu bawaan dari indo yg motif dan modelnya selera emak2 jaman dulu (maklum pemberian dari mertua jadi nggak enak juga mau dienyahkan). kemarin lagi bongkar lemari, tiba2 nemu si sarung bantal dan langsung timbul ide, daripada cuma menuh2in gudang tanpa guna, mendingan di daur ulang ; mengingat bumi ini sudah mulai memanas akibat es di kutub utara katanya mulai mencair…….
hayo…..tegakkan gerakan daur ulang…! make this world even greener……

so…..jadilah sebuah celana panjang ala hippies buat adelku tercinta…..malah enak, rimpel bawahnya nggak perlu dibuat lagi, karena memakai rimpel di pinggiran sarung bantal yang sudah exist. kebetulan, ukuran panjangnya pas setinggi pinggang adel, tinggal nambah ban pakai bahan sisa sampingnya. adel memang doyan pakai baju yg antik2, anaknya juga antik, sekarang malah mulai menunjukkan suka ber-acting, gaya pemain teater panggung gitu loh. suka bikin show didepan orang-orang…..improvisasi kata2nya juga entah dapat masukkan dari mana kok bisa2nya anak segitu ngarang dialog (bahkan kadang2 pake nyanyi ala opera), dan saya baru menyadari, dia makin gede makin muka tembok walaupun kita “penontonnya” sudah guling2 karena nahan ketawa, tetap cuek. kayaknya kami berdua jadi tergerak untuk mendaftarkan dia ke sekolah teater dan olah vokal. keliatannya musik dia agak angot2an nggak seperti mbak aiz.

anyway……ni dia……sarung bantal yg disulap sama si momi….!


adel in ‘back to 60s’ style


kalo yg ini bukan dari sarung bantal, cuma hejonya aja yg bikin seger suasana…..*tulalit hehe.* [bahannya dari sini]. [foto lengkapnya disini].

Advertisements

Pilih nggak pergi…

May 29, 2008 § 9 Comments

kemarin2 itu sempat kita sekeluarga ngobrol, gimana kalau summer ini aiz dikirim pulang. kebetulan ada teman dekat yg tiap tahunnya pulang ke jakarta, dan kebetulan juga dia punya anak umur sekolah jadi pasti balik kesininya sebelum sekolah masuk. tanya sana-sini, ternyata tiket pesawat dadakan harganya gila2an. tapi ya udah lah, pikir2 nggak setiap liburan kita beli tiket jakarta. memang semenjak tinggal disini, semua harga serasa mahal. tax terlalu tinggi sehingga bikin sakit hati. kita udah excited lah ceritanya, aiz juga senang mau dikirim pulang. walaupun pastinya disana dia kelimpungan sendiri nggak bisa berkomunikasi dg baik.

giliran kita mau serius, aiz juga serius, topik yang tadinya seputar jalan2 di jakarta nanti berubah jadi urusan cek ap ke dokter yg tentunya disertai dengan berbagai jenis suntikan anti virus buat di negara tropis seperti yellow fever, varicella, bcg, macem2 deh. dan itu juga pasti ditanya sama sekolahan nanti pas balik ke sini.
mendadak dia mogok. nggak mau ngomongin pulang ke jakarta. katanya, mendingan aku disini aja deh, sama momi dan dadi daripada aku harus disuntik macem2. walaupun dibujuk2 disana bakalan diajak ke bali, bisa bermanja2 karena ada pembantu, diajak ke dufan, ke pantai, ke TMII, apalah, tetep aja mogok sampe sekarang.

yah….
cuma gara2 suntikan, rencana eyang2nya yg sudah dirembukkin mau ngajak kemana aja, bubar bar bar. sekarang, alasannya lain, kalau sama momi atau dadi aiz baru mau pergi. apa coba bedanya…toh harus suntik juga? dasar anak…..!

PS : ganti warna layout ah…seumur2 blm pernah warna gelap. ternyata lebih kontras lho…foto2nya stands out!

dari mana datangnya adik?

May 21, 2008 § 13 Comments

mempunyai anak gadis yang beranjak abg, bikin pusing kepala. entah karena perkembangan jaman atau memang sudah umurnya, anak saya seringkali dengan nada polosnya bertanya tentang seks. taraf pertanyaan belum sampai kearah2 yang memojokkan, tapi cukup membuat momi & dadi kewalahan mencari jawaban. berbagai macam narasumber kami cari, dari buku, teman yang juga punya anak gadis, internet, sampai berusaha mengingat2 masa2 saya abg, ketika pertama kali mengetahui, “dari mana mama-papa mendapat adik”. tapi ternyata saya tidak sendirian. yang udah2, bukannya berkeluh kesah kepada orang lain, malah orang lain tsb bertanya balik.
« Read the rest of this entry »

back to old url….(mohon update, thx)

May 15, 2008 § 3 Comments

teman bloggers tercinta,
maaf banget nih kalau harus direpoti. http://www.sisesu.com AKHIR MEI ini udah EXPIRED, dan kayaknya saya nggak memperpanjang membership lagi. waktu itu karena dapet harga promosi jadi murah banget, sekarang nggak murah lagi, tauk berapa..males juga nanyanya.
jadi kalau bisa (harus bisa donk!), link http://www.sisesu.com dirubah kembali ke asalnya, jadi http://www.sisesu.wordpress.com.

terima kasih ya…..maaf juga nih, jarang update belakangan, lagi pusying…..sying…sying….keteteran sama waktu, giliran lagi semangat blogging, computer diboikot sama si boy. kalo meja komputer lagi nggak laku, pasti lagi banyak kerjaan yg nggak bisa dinomorduakan. padahal yg mo diceritain ada segabrug…..toko online ku juga terbengkalai…repot memang kalo nggak punya asisten, padahal ide di kepala sampe numpuk berjamur. doh!

congrats buat mutia, yg baru buka toko online-nya. semoga sukses & banyak yg beli…..amah gendhis juga nih, dia baru buka bisnis barunya di solo. semoga larismanis tanjung kimpul…..

Belated….

May 6, 2008 § 18 Comments

bayi mungil itu sudah berumur 6 tahun……

Photobucket
Wichita, 3 May 2002

Photobucket
6 tahun kemudian, Mississauga 3 May 2008

Happy birthday Adele my little princess……semoga apa yg diimpikan selama ini terkabulkan. Momi-Dadi, mbak aiz & idan selalu mendo’akan mu…..We love you sooooooo much…!

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket


asli produksi simbok………nggak banyak sih, cuma 10 biji.

anyway, ditanggal yang sama 11 tahun yang lalu, daddy mengucap ijab qabul didepan penghulu……demi mendapatkan si mbok yg melahirkan 3 anaknya ini……….

Where Am I?

You are currently viewing the archives for May, 2008 at My Life Abroad.