Sekolah

February 20, 2008 § 5 Comments

setelah satu semester lebih anak-anak bersekolah di peel school district, saya sebagai ibu terus terang kurang puas dengan sistim sekolah disini. sepertinya, lebih santai..bahkan kelewat santai. semenjak libur natalan bulan desember, rasanya saya sudah jarang melihat aiz membuat PR pulang sekolah. sebelumnya juga jarang, cuma nggak sejarang sekarang. paling2 cuma ada 1-2 kali seminggu. beda dengan sistim di dallas dulu yg tiap hari digenjot PR sampai anak jadi mau nggak mau harus belajar dirumah nggak bisa main banyak2. ini enggak. setiap hari setiap saya tanya, selalu jawabannya “no homework”. ini gimana sih, saya benar2 kecewa. bukannya seneng liat anak panik karena dihujani PR tiap hari, tapi masak sih, dalam sejarah dunia sekolah yg saya tahu, PR itu hukumnya wajib. biar otak kita tidak diforsir kalau mendadak ada test atau ulangan. tiap hari harus ada walaupun sedikit. demi melatih disiplin dan stimulasi otak anak juga. benar2 yg ada di kepala saya, tahun depan harus pindah. cari sekolah bagus, nggak usah muluk2 tapi better lah. cari lokasi rumah yg bagus. cari lingkungan yg bagus dan aman.

hasil rapot kemarin, seperti biasa, anak2 selalu membuat ortunya terharu. hasilnya sangat memuaskan. gurunya juga no comment, karena memang mereka tidak bermasalah. tapi please deh, paling tidak, ada kek kerjaan/tugas walaupun cuma group project atau apalah. ini paling2 cuma bikin review dari buku yg dibaca. bukunya terserah. lah…
bulan lalu, aiz ribut minta ke toko hobby (apa yah, itu tuh yg jual2 barang kreatifitas). dia ada project bikin diorama habitat hewan (hewannya terserah). aiz dengan bangganya pilih Harimau sebagai topik. karena berasal dari sumatra, nenek moyang dari babenya..hehe. saya yang panik karena harus mencari narasumber cerita dari perpustakaan dan browsing2 di website. ke toko hobby yg jaraknya agak jauh dari rumah cuma buat mencari pohon2 kecil dan harimau plastik (heran, ada lho…tadinya kalau nggak nemu, aiz mau membuatnya dari tanah liat). kemasannya, memakai boks bekas kotak sepatu yg di piloks warna biru langit. sudah berminggu2 itu project ngonggrog dirumah, nggak juga diminta sama sang guru. bosan saya nanya2, katanya, belum ditanya sama bu guru. *grumpy*. dua kali seperti itu. yg terakhir buat castle dari karton. sibuk cari2 cat acrylic untuk mewarnai karton, tapi seperti project sebelumnya, belum ada tanda2 kapan dikumpulkan. gurunya agak error kali ya. kebanyakkan dandan di cermin (emang tu guru udah over the hill tapi masih centil…dandannya menor dan ngomongnya jaim).

positif…summer ini harus cari sekolah (lagi). shop around for better school. so far, sekolah bagus yg saya temui (lewat browsing website) di edmonton, jauh di alberta dekat calgary sana. gak mungkin juga kesana. lantas mau makan apa kalau maksa pindah?
di edmonton, dimana suhu winternya jauh lebih dingin ketimbang disini yg udah seperti kutub ini, sekolah dibagi2 menjadi kategori, tergantung minat dan kemampuan anak. misalnya, ada sekolah khusus anak2 gifted (above average kids) ada sekolah yg memfokuskan ke art, teknologi, science, atau kalau berbakat di musik, diarahkan masuk ke elementary school yg banyak kegiatan musiknya. kayaknya ini yg selama ini saya cari, sayang di ontario ini nggak ditemukan. malah sistim sekolah public biasa, nggak ada spesial, kecuali dibagi kategori english school (70% english-30% french) atau french school (70% french-30% english-kecuali 1st grade dimana 100% french).

bukannya menyalahkan minister of education di ontario, mereka sudah usaha maksimal. karena banyak imigran yg masuk ke provinsi ini kali, jadi sistim pendidikan dibuat sesimpel mungkin. nggak tau juga deh. tapi saya masih kecewa…

mau browsing dulu ah. hunny bunny besok ultah, belum beli apa-apa. beliin apa ya???? apa donk! abis toh hari kerja, pulang jam 5-6. dingin pula. denger2 besok suhunya -10an. mau tau tadi pagi? -9 tapi feels like minus 18 karena anginnya kenceng. sedap banged sampe berasa ketulang. padahal udah pakai baju 3 lapis.
besok berencana mau pesan kue. bingung juga beli dimana, blm pernah ultah disini. paling2 cap cip cup aja.

temans, akhirnya saya memberanikan diri untuk jual diri, I mean…..jual kreasi sendiri. do’akan semoga biz ini lancar. bisa jadi tambahan buat pundi2 anak2. amin amin.

§ 5 Responses to Sekolah

  • yossy says:

    Sili, mmg denger2 dr tante yg di Ostali or kk ipar yg di Norway, skul disana gk seketat dan sepadat di Indo yah…tp sy prnah sharing sm temen kntr *ibu2* knp kalo gak sebanyak PRnya or sebanyak les nya, tapi endingnya or pas gedenya *basa betawinya* kok lebih menonjol yg lulusan bule gitu…Ini based on pengalaman pribadi lho!…*sambil teutep mikirin kenapanya..hehe*

  • arenita says:

    Sil, gue nggak abis2nya kagum ama elo. Adaaaaaa aja ide2nya. Gue cerita ke nyokap “mah, sili sekarang pinter bikin tas lo” … dan nyokap bilang “walah hebat bener” …. salam buat fengky n the kidz ya … salam dari nyokap juga.

  • si momi says:

    yossy : sekolah bule lebih mementingkan perkembangan psikis. artinya, murid2 nggak diforsir untuk berbuat sesuatu yg ga diminati. mis : di indo kan, semua murid harus belajar PMP, bhs indo (sastra, tatabahasa dll), IPA dan IPS juga dibagi2 jadi buanyak kategori…belum lagi kuliah, ada kewiraan lah, P4 lah..semua2 yg ga terlalu penting buat jurusan tetep harus diambil. disini, (kalau msh SD) IPA, IPS itu jadi satu, lbh makro. bahkan ada bbrp sekolah yg diajar oleh walikelasnya. pas smu, mrk kan boleh memilih subject2 yg diminati, walaupun ada requirement subjects yg harus diambil buat mencukupi kredit lulus dan masuk univ, tp sisanya milih sendiri sesuai apa yg nanti di college diperlukan. sistimnya sudah spt kuliah. murid yg pindah2 kelas…beda dg di indo ya..yg udah dipaketin, IPA, IPS, etc…dan sekelas terus.
    mungkin itu yg bikin lulusan bule lbh menonjol, krn mrk nggak pernah diforsir untuk sesuatu yg bukan bidangnya, jelas mau dan minatnya tersalurkan & itu dah dipupuk sejak msh kecil. ortu cuma mendukung. tdk spt budaya indo yg ortunya punya peran besar dlm menentukan pilihan sekolah. padahal yg jalanin anaknya. *di keluargaku banyak yg gini*. hal lainnya, ortu disini jarang yg membiayai anaknya 100% buat kuliah. banyak yg anaknya bayar kul sendiri, kerja part-time. sisanya ngejar scholarship. trus, jurusan juga banyak. sampe yg aneh2 dan tak terduga eksistansinya pun ada. begitulah…budaya indo yg msh kultur timur *rata2 semua org asia begini kok, ortu berperan 100%*. ada baiknya sih. anak jd ga lupa atas jasa ortunya & lbh respek, ga spt org sini…yg goodbye parents after 17.
    makasih ya dah mampir.

  • si momi says:

    aren :
    tengkyuuuu…bilang juga sama nyokap, tengkyu *ateng dr kayu kl kata nyoman*. iya nih, kok buntutnya gw lebih ke desain produk ketimbang arsitek or insinyur teknik. desain produknya pun yg gue nggak duga2. kenapa jg gw jd cinta bgt sm bikin dan mendesain tas. ga pernah terbersit dikepala sblm nya. boro2 ke teknik, lupa blas sama yg namanya ngitung anggaran proyek atau ngitung kebutuhan balok/kolom. someday kl gw beli rumah tua, kita berdua msh bingung nih, apa hrs ngeborong ke org buat renovasi ya..krn kt berdua dah nggak berjiwa mandor spt dulu. jgn sampe rumah ambrug gara2 salah itung. hahaha.

  • Anna Madden says:

    Hebat bener hasil karyanya. Itu semua Sili yg bikin? Wow keren bo’…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Sekolah at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: