Kebiasaan Jelek

February 1, 2008 § 4 Comments

kayaknya dari anak2 lahir, saya udah berusaha melatih mereka untuk selalu menyimpan dan membereskan barang2 sendiri. mereka tau, mominya hanya punya 2 tangan dan 1 nyawa. nggak mungkin bisa kayak superwoman sehari2nya. di dallas dulu, mainan yg terkumpul dari jaman aiz masih baby, sampai aidan pun masih pada bagus2 dan dipakai turun temurun. sampai akhirnya kami harus membuang semuanya karena pindah ke canada. kebiasaan jelek saya dari dulu, sayang buang barang bagus. kalo nggak kepaksa banget. krn pindahan kemarin harus naik pesawat, jadi mau nggak mau semuanya direlakan. coba kalo pindah pake darat, pasti boyongan lagi..

akhirnya, memulai kehidupan baru di canada, saya menekankan pada diri sendiri, jangan sering2 beli mainan. barang juga beli seperlunya. bawa dari dallas hanya tidak lebih dari 5 jenis mainan. tapi kenapa sekarang beranak pinak lagi? isi rumah juga mulai penuh. gudang? selain isinya koper2 gede, juga kardus2 beli barang yg (juga) disimpan. plus arsip2 foto yg banyaknya se-box gede. thanks to digital era, skr semuanya bisa tersimpan di external drive, ada apa2 tinggal bawa, enteng. tp foto2 yg jutaan lembar di gudang, boro2 disentuh….kebanyakkan, tapi masak mau dibuang?
seringkali, kalau kita lagi jalan terburu2, tau2 kesandung kereta thomas yg terbuat dari besi dan shape nya tajem2. tiap hari mulut ini sudah berbusa, JANGAN MAIN DIRUANG SELAIN KAMAR!. teteup aja, itu kereta2an bertebaran dilantai ruang TV. maunya sih, semua mainan2 dibuang aja deh, lagian yg gadis2 udah jarang sekali nyentuh mainan. tapi lagi2 sayang. barang bagus masak dibuang? anak2 itu pinter, kalau sama momi nggak boleh beli mainan, mereka ngumpet2 bilang sama dadi, pura2 ikut bapake ke toko alasannya nemenin, tapi pulang bawa belanjaan lebih dari budget. bah.
idealnya, kalau kita beli barang baru, barang lama ada yg dibuang, apalagi kalau kita nggak pernah pakai. kebiasaan jelek si babe, suka banget beli sesuatu krn murah. padahal, kurang fungsional. tapi kalo disuruh belanja ke pasar, belinya barang2 diluar jangkauan. kebiasaan saya, kalau ada merk lokal kenapa beli yg import? kayak beli roti, susu, keju dll, beli merk toko lokal, jgn branded. toh ingredient nya sama. istilahnya beli obat ada generic ada yg branded. ini sih enggak, total belanjaan bisa berlipat2. karena nggak liat harga. langsung jambret aja apa yg diliat. udah pasti banyak yg salah beli.
kalo dia jln sendirian ke toko sepulang kerja, pulang pasti bawa tentengan. tentengannya para cowok kan nggak kayak perempuan yg sukanya beli barang2 imut; lipstik, bedak…..tapi elektronik etc. alhasil anggota keluarga gudang bertambah lagi. krn ternyata barang yg dibeli, nggak kompetibel. kalo saya, suka juga barang murah, tapi untungnya seputar baju dan sepatu. udah pasti dipake *bela diri*. dan selebihnya beli keperluan anak2 dan untuk hobby *bela diri lagi*.

kebiasaan anak2, kalau ngambil apa2 nggak dikembalikan ketempat semula. berharap semua dikerjakan si momi. tauk ya, spt balik ke masa lampau. dimana si mamah selalu ngomel disaat saya berbuat spt itu. sampe2 saya bilang, “kalo nggak suka liat kamarku berantakan, ya jangan masuklah!”. jawaban yg konyol & menyebalkan. tapi semenjak kami tinggal jauh dari keluarga, otomatis saya jadi orang yg ga suka clutter. walopun bukan tipe wanita pembersih sejati, tapi dibanding jaman masih nempel ortu jauh banget, bumi dan langit. dan anak2 dari kecil sudah dibiasakan harus membereskan sesuatu. apalagi aiz, dimana saya cuma punya perhatian 1 anak saja. tapi koq pas gede2, mereka malah melalaikan tugasnya. bangun tidur boro2 bereskan tempat tidur. mandi aja harus dikejar2 dulu. kadang2 saya sebel sama TV, kenapa harus 24 jam. bikin anak2 kurang konsentrasi. abis, di udara dingin begini, otomatis aktivitas outdoor berkurang jauh. apalagi kalau bukan nonton. apalagi aidan. disaat kakak2nya sekolah, dia hiburannya hanya TV. kadang suka juga main kereta2an sama momi, masak, nyuci baju, tp nggak mungkin tiap hari demikian.

kemarin, kepala saya membludak. melihat kamar mbak aiz isinya baju dimana2. baju2 di laci bajunya diuntel2. saya paling ga suka liat baju di lantai, pasti langsung saya taruh di laundry. tp kalo kebiasaan ini berlangsung sering, gempor juga tiap hari nge-laundry. katanya winter, tapi koq ganti baju sering juga. kenapa ya, mulut ini harus mengulangi perkataan yg sama berulang2 setiap hari. pusying deh.
kadang2, tersenyum2 kalau inget masa lalu. kok sama banget. tapi kan mereka nggak tau masa kecil mominya? kok bisa mirip sih? *sebel*.

susah juga membagi waktu, antara ngurus RT, bikin crafting, update blog, anter jemput anak2. gimana nasibnya para ibu pekerja yg dobel job ya? disaat anak sakit tapi harus pergi kerja. ini aja, aku kepingin homebased business gak kesampean2. gara2 susah bagi waktu. ditambah lagi anak2 les ini itu. ditambah lagi mereka nggak disiplin bantu2 ngurus kamarnya masing2. *meledak*.
kayaknya, besok saya harus ke goodwill deh, donasi mainan2 dan baju anak2 yg kekecilan. berat sih, krn ponakan saya di jkt selalu dgn senang hati menampung lungsuran, katanya baju2 sini bahannya enak2 dan awet. setiap mau buang, inget wajah2 kecil mereka. jadi urungkan niat. tapi akhirnya, kayak sekarang, lemari pakaian udah penuh sesak. anak2 cepet bgt ganti size. bete deh beli melulu. tapi nitip baju2 ke jkt lewat orang, nggak mungkin bisa seenak jidat. tau diri juga. makanya….satu2nya jalan hrs ke goodwill. harus bisa..!

sekian curhat dari si momi….maaf kalo ada kata2 kurang berkenan.

§ 4 Responses to Kebiasaan Jelek

  • Anna Madden says:

    iya nih aku juga nggak bisa bagi waktu. 24 jam itu kurang menurutku. gitu kok angus mau aku main hockey…huh tak usyah ya…nggak ada waktu! kalo pun ada, aku mau take a break dari rutinitas sehari2.

    para mommy di sini juga nggak bole sakit. soalnya kalo sakit, semuanya jadi heboh, dunia berhenti muter. siapa yg merawat anak dan suami? tetangga?

    susyah..susyah…

  • mutia says:

    sabar mom sabar..emang gitu lah sama semua ibu gitu..senengannya nyusuh..itu lho..nyimpen barang2 yang dah gak dipake lagi.
    toss deh. aku jg baju2 rayga yang bekas bebih sampe sekarang masih ada..emang sih dah banyak yang aku kasih2in ke sodara & pembantu cuman tetep aja masih banyak
    wong tiap ke toko beli baju rayga mulu.emak nya malah jarang beli baju..aku sih dilemanya gini,mau dikasih orang semua sayang takutnya kan entar keluar biaya banyak lagi
    klo ntar punya anak lagi cowok (tapi skr lagi gak hamil lho), klo mau beli2 baru lagi buat calon anak ntar pasti banyak biaya juga tow.tau deh bingung.bukannya pelit.
    klo suami ku kayaknya sama sama mas pepengk..klo belanja sendirian suka beli2 barang gak penting.apalagi barang2 aksesoris komputer, elektronik yang gak dibutuhin..hueeg..kesel,
    bikin uang belanja bulanan berkurang aja..*lah, kok malah gw yang gantian curhat yah*..mengenai ibu2 di indo yang berkarir & berumah tangga….itu sih gw banget…makanya pen banget punya usaha sendiri di rumah tapi belum nemu apa gitu yah..

  • Mela says:

    Ternyata anak2 hampir sama semua ya….
    Aku juga kalo pulang kantor bawaannya naik darah kalo liat rumah berantakan. Abis anakku hobi banget main keluarin semua barang, mainan, buku tanpa ada niat untuk ngembaliin ke tempatnnya.
    Tambah pusing lagi kalo tenyata belon kerjain PR. Nih mulut sampe capek nyuruh berulang-ulang. Apa juga musti di suruh, bahkan kalo sarapan pagi setiap suapan musti diingetin. Jadi capek sendiri, malah kesannya bawel banget. Tapi mau bilang apa itu mungkin udah bagian dari tugas Ibu. Padahal saya punya anak cuma satu, kalo tiga ga kebayang deh…
    Herannya kalau bapak2 cuek aja ya liat rumah berantakan ato anak belon beres. Ato memang semua begitu??? He he he kok jadi gantian saya yang curhat….

  • si momi says:

    hahaha…ibu2 rumpi….ternyata punya masalah sama ya. iya nih, rasanya kl tiap hari ngulang2 kata2 sama, jadi sebel sm diri sendiri, kok mirip bgt nenek lampir…ato si sirik yg super duper jahat dan kezam. trus belum lagi kalo kelakuan kita pastinya ditiru sm anak. terbukti, kalau mrk marah sm siblings mrk, agak2 menyerupai diriku…hahaha…galak.
    kalo dah liat situasi begitu, langsung nyeseeeeel. anak2 itu kan masih putih bersih. copycat bapak-ibunya. mendadak jadi ibu yg paling lembut dan baik sedunia…hahaha…sampe2 anak2 terheran2 kadang2.
    yah, nasib lah, tinggal jauh dr keluarga. berbahagialah ibu2 yg masih bisa punya asisten/ortu yg jaga anak ato plg enggak ngurusin RT dan dapur.
    *kangen rumah nih*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kebiasaan Jelek at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: