masih seputar biola

January 25, 2008 § 11 Comments

baru sekali adel les biola, kemarin malam. wuih, senengnya minta ampun. waktu kursus yg cuma segelintir itu berasa cepat bagi dia. tapi lumayan, dihari pertama, dia sudah bisa mengetahui nada2 string. sudah bisa nggesek2 dikit. sudah tau baca partitur sedikit (apa yah itu…not2 balok di 5 garis itu loh). impressed juga si momi, anak seupil gitu kok cepet juga belajarnya. padahal baca juga masih ngeja. malah dirumah, daddy nya diajarin. dengan wajah sok menggurui dia juuga dengan PD nya ngajarin idan & mbak aiz. lucu juga, mereka mendengarkan dengan serius, membuat adel tambah sok tau.

nggak lama setelahnya, aidan tiba2 tersedu2, minta belajar biola juga. jeles banget rupanya. pengen diperhatikan seperti mbak adel. kasihannya. “kamu masih kecil mas…”. “noooo..momi…I’m a big boy….I am five”. “yea..in 2 years..”(kata mbak aiz). “noooooooo…..I am five………!!!!!”. langsung deh roboh benteng pertahanan. langsung tersedu2 lagi……

aaaaaaah…mas idan, kamu difoto aja deh sini….nggak usah beli biola (emangnya beli kacang, murah). alhamdulillah bisa terbujuk rayuan gombal mominya. dia dengan sumringah mau berpose sambil sedikit mencoba menggesek biola adel beberapa menit. duh, mas…dengan bodimu yg segempal itu sih, cocoknya main drum aja deh……atau jadi bodigard….

Photobucket

got into music?

January 23, 2008 § 9 Comments

belum lama anak saya yg nomer 1 ribut minta2 kursus gitar, ini yg ke 2 juga dah beberapa minggu terakhir ribut minta beli violin (biola). padahal dia masih berusia 5 tahun, takutnya hanya karena pernah lihat di TV atau denger cerita2 teman tentang biola. saya bujuk2, adel..kamu masih kekecilan. baca aja masih ngeja, apalagi konsekwen dengan sesuatu. masalahnya biola itu kan bukan barang murah, dan (sepertinya) tidak lazim diminati anak2 kecebong gitu. yg ada dibenak saya, alat musik yg paling membosankan adalah biola. karena bayangan yg ada dikepala saya adalah idris sardi, satu2nya biolis (eh, apa namanya ya pemain biola?) kondang di indonesia jaman kita2 masih jadi kecebong. rasanya bisa tertidur kalau denger beliau menggesek2an biolanya didepan layar kaca yg (kala itu) cuma TVRI 1-2. ini, si adel yg kirain bakal tertidur pulas saat mendengarkan biola, ternyata malah berminat mau main!

tapi kami bersyukur. kami sebagai orang tua nggak perlu memaksa anak2 untuk ikut ini itu. karena anak2 sudah menunjukkan minatnya sendiri tanpa harus saya paksa. seperti mama saya dulu, saya harus ikut les ini harus ikut les itu. katanya, nanti kl kamu dah gede, nggak bisa sekolah atau nggak punya kerjaan, bisa jadi guru piano..atau nari..atau renang..atau..whatsoever. ternyata tokh…saya harus beralih profesi sebagai “juru masak” juga. karena kebisaan2 yg didapat dari les2 tadi tidak sesuai dengan hobi dan minat sendiri.
belajar dari pengalaman dini, saya nggak mau maksa2 anak untuk ikut kegiatan, kecuali kalau mereka menunjukkan minat yg besar, baru saya tantangin. harus janji kalau permintaan yg keliatannya simpel ini, harus dilakoni seserius mungkin. bahkan nggak ada salahnya kalau memang hobi dan berbakat, bisa dijadikan profesi kelak. masuk sekolah musik atau performing art. yang penting, harus benar2 ditekuni.

sepulang dari mengantar aiz les gitar kamis lalu, saya datangi guru biola di kelas seberang. orang russia, udah nenek2. bahasa inggrisnya juga masih medog dengan dialek russian. tapi keliatan sabar dan atensi tinggi terhadap anak2. saya bincang2 dengan si miss esther ini. dia langsung senang karena adel sudah berminat ke musik di usia dini. beliau sendiri memulai main biola diusia 5 tahun. katanya, anak2 kecil lebih peka dan mudah mengerti. sayang dia hanya punya waktu kamis jam 8 malam dan senin jam 4.30. pilihan yg sama2 kurang afdol. tapi gpp lah, saya pilih kamis malam sekalian aiz juga les gitar. walaupun berbeda waktu, tapi sekalian capek sehari karena hari2 lain mereka juga penuh dengan kegiatan2 ekskul. belum waktu untuk PR, dan untel2an sama keluarga…

tadi siang, kami pergi ke toko musikdi downtown toronto. cari biola yg ukuran 1/8 buat adel. mini sekali, berhubung si adel juga masih 5 tahun plus bodinya junkies kurus kering. cari di mississauga sini nggak ada, mereka tidak menjual barang sekecil itu, langka rupanya. jadi kami harus ke downtown, dimana toko ini juga memproduksi biola sesuai pesanan. begitu saya lihat barangnya, kaget juga…kecilnya bukan main! kayak mainan aja. tapi model dan bentuknya benar2 klasik. indah. baru ini melihat biola dari dekat!

senangnya adel. kami membawa pulang sebuah biola yg katanya kualitasnya oke, bagus banget enggak, tapi cukup buat pemula. mudah2an, dia benar2 memegang janjinya. mau menekuni minat barunya ini. nggak sabar kepingin lihat adel bisa memainkan lagu. trus, aiz main chord nya dengan gitarnya. trus….saya main pianonya (i wish i could afford a real piano soon!).
tinggal 2 pemuda2 ‘ganteng’ dirumah yg jadi penonton…..hidup cewek! (sorry guys, don’t mean to hurt your feeling).

Photobucket

matching bag nya pun udah ada lho…coba ditengok disini.

Seandainya…

January 21, 2008 § 3 Comments

Seandainya emak-emaknya tau…kalau anak2 mereka sok ngejago gini….pasti pada copot jantung si emak2. Beberapa hari terakhir suhu mendadak turun, walaupun nggak turun salju tapi asli dingin minta ampun. Plus angin yg bener2 bikin kuping serasa mau copot saking beku. Mulut juga kaku kalau mau bersuara, darah benar2 beku. Alhasil, semua sarana yg berwujud air, langsung beku juga. Jangankan sungai, kubangan air, atau sesuatu yg kita lihat sehari2, air mata Aidan aja langsung membeku begitu dia nangis gara2 mau makan Oreo cookies nggak bisa karena pakai sarung tangan tebal. Padahal stroller sudah dibungkus plastik khusus biar agak lumayan nggak kena hembusan angin.

Saya sengaja membawa kamera, tadinya mau menjepret bebek2 yg masih nekad berenang2 di kubangan es. Aneh memang, kok nggak kedinginan….tapi sepulang dari jemput anak-anak, ternyata bebek2 yg tadi ada menghilang entah kemana. Tapi kami malah menyaksikan anak-anak SD yg tengah bermain2 ditengah sungai beku. Mana kita tahu ketahanan es sampai seberapa kuat. Kalau apes, mereka langsung jeblos ke air yg pastinya bersuhu sekian puluh dibawah nol. Doh…..seandainya…..salah satu dari mereka itu anak saya……minta di pites kali ya……(untung bukan!).


asik sih…sliding di es…tp kalo kejeblos sih bener2 sengsara….!

boneka aiz

January 17, 2008 § 6 Comments

minggu lalu, kami sempat jalan2 ke mall dekat rumah. biasa si babe kalau kesana maunya mampir toko imac, penyegaran rohani lah. sekalian anak2 biasanya pada suka main game disana…(dusun banget ya…kesana cuma numpang main game!).
kebetulan, didepan toko imac ada Pottery Barn, toko furniture & home decor kelas papan atas. bahannya sederhana, tapi entah kenapa bisa disulap jadi sesuatu yang sungguh menggemaskan dan harga yg menggemaskan juga. paling2 disana cuma bisa berandai2, kalau suatu hari beli rumah, mau design kamar anak2 yg seperti itu (hehe..sistem plagiat donk, bukan beli…gak kuku bgt). disana, ada boneka2 lucu yg terbuat dari bahan katun biasa. duh…gemes banget. sebenarnya kalau kita kreatif, apa aja bisa jadi lucu. apalagi kalau nggak malas dan banyak waktu. trus saya bilang sama aiz ; waktu mami segede kamu, mami suka buat2 boneka spt itu dari kain sisa yg ada dirumah. kebetulan nenek dulu suka jahit menjahit. jadi sisa2 kainnya suka dikumpulin. aiz : teach me mami…please…..

beberapa hari setelahnya, sejak pulang dari mall dia nagih terus hampir setiap malam. dan saya selalu beralasan yg enggak2, disamping lagi ngga mood, juga malas kalau adik2nya nanti ngerusuhin. urusan jahit menjahit kalau ada anak kecil jadi runyam. duh, males lah.

tiba2, tadi sore, saya dikagetkan dengan hasil ciptaannya, yg katanya buat adel. sebuah boneka yg menurut saya berwajah mengerikan, mirip tokohnya “night before christmas” nya disney atau lebih mirip lagi boneka voodoo. begitu saya perhatikan detailnya, waks….ternyata dia pakai kaus kaki babenya. cuek aja main ambil dan dijadiin eksperimen. untung babenya nggak marah. kebetulan, ibu mertua yg tanggal 2 januari kemarin pulang ke jakarta meninggalkan sebuah kotak yg berisi alat2 jahit lengkap. rupanya dia sudah membongkar2 isinya dan berpesta poralah dia di kamarnya. tapi lucu juga, kalau dipikir2 saya seperti ngaca ke cermin. melihat diri saya sekian puluh tahun yang lalu…(busyet..tuwek yak). dulu saya kecil juga persis begitu. kok bisa ya? sampe se cuek2nya ditiru…hehe.

adel menerima “hadiah” boneka dari mbak aiz dengan senang hati. langsung boneka barunya diberi nama “daphne”. dan berjam2 nggak bosen2nya main2 dengan adek barunya. aidan yg biasanya main thomas, jadi ikut2an main bapak-ibu-an. hihi..lucu juga kalau denger mereka main bapak-ibu-an. jadi inget masa kecil…hiks.

sampai saat ini, si daphne belum punya rambut, masih plontos. belum punya baju. belum punya hidung. belum punya kuping. tadinya juga nggak pakai mata & bibir, tapi saya usul kenapa nggak pakai kancing aja biar agak mendingan nggak creepy banget. langsung aiz ambil kotak kancing neneknya dan dijahitnyalah mata si daphne. miring2 sih, tapi lumayanlah buat pemula.

bisa dibayangkan, besok2 pasti bakal hadir banyak anggota keluarga barulainnya dirumah kami. soalnya tadi itu aidan yg ternyata jealous kepingin dibuatin juga, udah merengek2 ke mbaknya. dan aiz berhasil merayu babenya agar mengijinkan dia pakai kaos oblongnya dibuat boneka. alhasil, babenya yg lagi males beranjak dari kasur untuk mengambilkan kaos, cuma memotong lengan kaosnya…NIH, buat bikin boneka aidan! hehe…jadi deh preman kesasar.

Photobucket

PhotobucketPhotobucket

PhotobucketPhotobucket
kiri : ais bereksperimen
kanan : rela mengorbankan kaos kesayangan buat ananda tercintah….

PR susyaaah..

January 16, 2008 § 5 Comments

kemarin lagi blogwalk, tiba2 baru nyadar ternyata saya dapet PR dari jeng Ina brisbane. tentang global warming. susah ya? biarpun saya tinggal bertahun2 di negara yg kesadaran akan lingkungan hidupnya tinggi, tapi masih aja susah untuk mendisiplinkan diri buat concern terhadap hal2 spt ini. sebisa mungkin diikuti lah ya, maklum kita numpang di negara orang harus mengikuti rules setempat. tapi kadang2 masih suka lengah…..misalnya :

1. walaupun setiap toko2 grocery disini selalu gembar gembor menawarkan tas belanja yg terbuat dari bahan recycle atau yg reusable, dan beberapa kali kami membeli karena ceritanya sudah sadar akan lingkungan (malah sempet juga kepikiran mau buat sendiri biar agak personalized – dikasih nama dll…so lame deh ih), tapi sering kelupaan untuk membawanya kalau mau belanja. yang ada dirumah jadi koleksi tas2 belanjaan. sementara kalau habis dari grocery tetep aja nenteng2 kantong plastik….

2. harusnya sadar juga, kalau beli mobil harus yg hybrid. walaupun di SF sudah lama digalakkan, barang siapa yg pakai mobil hybrid, bisa dpt pass parkir gratis. bahkan beberapa perusahaan besar punya program, siapa yg beli mobil hybrid bakal dapat rebate $5000. hah…mawuuu….tapi sayang kita nggak pernah tinggal di SF. dan kalau nggak ada good deal gitu, mobil hybrid mahaaaaal bhooooo…

3. masih sering kelupaan, kalau botol2 plastik dan kaleng2 soda harus dipisahkan dari sampah biasa. supaya benda2 tsb bisa di daur ulang. karena kami masih tinggal di condo berlantai tinggi, masih belum begitu digalakkan oleh building mgmt seperti orang2 yg tinggal di daerah perumahan, dimana sampah harus dipisahkan…boks yg biru buat sampah biasa, boks yg hijau buat sampah daur ulang. kalau nggak, nggak bakal diangkut oleh petugas sampahnya.

4. hemat energi, hemat biaya. terus terang philips terang terus…gitu ya kata iklan di indo dulu. tapi nggak berlaku bagi saya. masih egp urusan pengiritan. apalagi sekarang semua biaya condo sudah including semua utility. dulu kami takut kalau bayar listrik bakal tinggi, karena winter di canada pasti dinginnya nggak ketulungan. bakal banyak keluar energi buat heater. tapi kenyataannya, karena gedungnya masih bagus, sehingga sistim kedap udara dan suaranya juga masih oke, alhasil kami nggak selalu pakai heater sepanjang hari. tapi penggunaan air dirumah memang boros sekali. sehari bisa 2 kali pakai mesin cuci piring, dan sehari sekali pakai mesin cuci baju.

5. komputer dirumah selalu nyala 24 jam. makanya buat temen2 yg suka liat YM saya online melulu, bukan berarti saya nih tukang ronda yg kalo malem harus siap siaga. lebih kerenan dikit donk, satpam.

6. saya suka cuek buang batere bekas ke tong sampah….padahal disitunya bertuliskan, jangan dibuang di tempat sampah. tapi emang dasar buta huruf, mau diapain….

7. kalau pesta2 ngundang2 tamu kerumah, masih pakai piring sterofoam/paperplates. padahal tau kalau itu berbahaya. selain nggak bagus buat lingkungan, juga berbahaya kalau sampai termakan oleh anak kecil. abis gimana ya, piring dirumah cuma 6 biji. masak tamu2nya suruh makan keroyokan? atau disuruh cuci piring dulu kalau ada yg udah selesai makan? pamali banget lah ya…..

haaaaaaah….akhirnya, selesai sudah tugas sayah. bu ina, tolong ini diperiksa. moga2 semuanya bener.
dilempar ke teh Yanti, Ina Traa & Anna Madden. mudah2an mereka2 ini suka BW ke blog ini…..
kalo enggak ya mohon dimaklumi, mereka2 ini orang2 yg sibuk suribuk ngurus anak2 dan suami.

yuk ah….

tragedi botol kosong

January 14, 2008 § 4 Comments

aneh, tapi nyata. jijik tapi dijalani juga. habis gimana, kalau tidak, lebih berbahaya lagi….

di mobil kami, selalu tersedia 1 pak air mineral yang kemasan 24 botol atau minimal 12 botol. kami memang peminum air putih sejati. bukan sok sehat, tapi memang tidak menyandu minuman lain selain air putih. setiap kami menghabiskan satu botol, saya selalu menyimpan botol kosongnya ditempat khusus. bukannya mau sok bule, kalau orang bule sih, memang demikian kebiasaannya, mereka benar2 sadar akan pentingnya sistim daur ulang demi kesejahteraan lingkungan hidup. bukan juga buat diisi ulang seperti kebiasaan mama dan nenek saya (supaya ngirit, red). tapi saya punya tujuan lain yang lebih bermanfaat lagi………….
« Read the rest of this entry »

Family Jewels

January 9, 2008 § 9 Comments

Photobucket

thanks to gene simmons for inspiring us to make our own family jewels, despite of the censored part that covering his bad finger. we will announce you when the reality show is launched. might be sometime in 2020?

Where Am I?

You are currently viewing the archives for January, 2008 at My Life Abroad.