CN Tower

November 27, 2007 § 8 Comments

Sekian bulan tinggal di kota ini, nggak pernah berkesempatan untuk mengunjungi CN Tower, yg {ternyata} adalah tower tertinggi di dunia.
Cuaca yang amat sangat dingin dan icy, membuat kami sekeluarga prepare dengan segala macem penghangat tubuh, udah kayak buntelan. Mertua yang tidak biasa berbuntel2 ria merasa risih begitu anaknya nyuruh beliau memakai baju dan sweater berlapis 2, plus jaket diluarnya. Karena jaket yang dibawanya dari Jakarta tipis, akhirnya beliau pinjam coat saya. Alhasil nggak bisa dikancing, karena coat nya berukuran M. Tapi anaknya maksa juga. Kasihan.

Sampai di dekat CN Tower, kami sibuk cari parkir di sekitar Rogers Stadium, biasanya disitu banyak tapi ini ditutup karena ada acara “Grey Cup”, sebuah event buat masyarakat kalau mau ada ball game (football). Akhirnya kami parkir agak jauh di seberang highway. Coba tebak berapa parkirnya? $15 flatrate. Bete banget. Wong kita paling2 cuma spend 2-3 jam. Biasanya dibuat hourly, tapi dasar cari kesempatan dalam kesempitan juga, tau ada acara “Grey Cup” jadi pasang tarip tinggi.

Nyebrang jalan dibawah kolong highway melalui 4 lampu merah lumayan juga. Kalau cuaca indah sih nggak papa, ini dingin -3C tapi angin kenceng, entah berapa suhunya. Es sisa snowing bbrp hari sebelumnya belum juga sempat mencair, udah ditambah angin dingin. Sakit tulang2 rusuk. Kasihan mertua, mana pakai jaket yang depannya nggak bisa dikancing! Perlu juga sih dibeliin jaket karena kayaknya suhu nggak bakal naik2 lagi sampai winter habis. Mulutnya aja sampai gemetaran, walaupun kaki-tangan dan kepala dibungkus tetep aja cekot2 kena dingin. Dengan segenap perjuangan, jalanan yang cuma 50 meter jadi berasa berkilo2 karena angin kencang. Sampai juga kami ke Rogers stadium, dimana bersebelahan dengan CN Tower. Menghangatkan badan diruangan ber-heater sejenak, baru lanjut lagi ke gedung sebelah. Untung anak2 enjoy2 aja. Mereka {alhamdulillah} tidak bermasalah sama dingin. Malah seneng.

Masuk gedung CN Tower, kaget juga melihat manusia dalam antrean panjang menuju loket. Begitu liat harganya, waks, mahalnya rek. Seorang $21 plus tax. Anak2 $14. Weleh. Demi menyenangkan ortu, dan perjuangan berjalan kaki sudah sebegitu hebohnya, masak mau nggak jadi. Tadinya, hanya si babe aja mau antar ibundanya keatas. Kami tinggal dibawah untuk kembali lagi lain kali…kalau ada ortu saya datang. Tapi pikir2, ah..sutralah. Itung2 melihat dunia. Keindahan itu kan mahal. Tapi kenangannya tak terlupakan. Akhirnya, kami semua masuk antrean.

Didalam, pemeriksaan begitu ketat. Takut kejadian WTC New York city terulang barangkali. Namanya juga waspada, daripada kecolongan mendingan antisipasi duluan. Pakai acara masuk kedap udara, disorot sinar laser dan detector. Rasanya mirip disorot kipas angin kecepatan maks. Anak2pun wajib menjalani pemeriksaan. Edan.

Setelah 1 jam dalam antrean menuju elevator, kami masuk juga. Dasar nggak mau rugi, elevator udah penuh masih aja disuruh berdesak2. Maklum pengunjung ramai. Kesalahan pertama, jangan pergi disaat weekend!
Elevator yang pintunya terbuat dari kaca, menyilakan kita2 yg didalam melihat pemandangan keluar disaat naik. Dari sana, kami lihat tanah yang mulai menjauh. Kecepatan lumayan tinggi, sehingga kuping terasa juga budegnya. Adel mengira kami naik rocketship, menuju outerspace. Hahaha…kebanyakkan nonton Max & Ruby sih.

Sampai di ketinggian 500-an meter, kami berhenti. Ini belum puncaknya. Tapi melihat pemandangan keluar sudah membuat kaki geringgingan. Seperti terbang rasanya. Apalagi melihat tanah masih putih diselimuti salju. Tampak di sebelah kiri kami, ada danau Ontario dan disekitarnya sudah ada area untuk outdoor ice skating! Asik..!
Dari atas, melihat mobil2 seperti semut. Anak2 untungnya nggak punya rasa takut, mereka senang sekali bisa melihat gedung2 dari atas. Aidan malah betah duduk diatas heater dan bengong aja menikmati pemandangan.

cntower.jpg
@Studio Foto di puncak tower – Pangeranku ketangkep basah lagi ngupil…(click for larger img)

Suasana diruangan atas, tidak seperti diatas. Disana ada restoran, ada toko2, seperti ruangan biasa yang terletak diatas tanah. Bayangkan bagaimana dulunya mereka para Arsitek memikirkan saluran plumbing, distribusi air, buangan2 lain diketinggian sekian ratus meter. Memang ditahun 1976, dimana tower ini dibangun, Canada National (CN) ingin menunjukkan kepada dunia, bahwa mereka mampu membangun menara dengan ketinggian melebihi gedung/menara didunia. Keterangan lebih detail, lihat saja di website ini.

Tampak dari puncak menara

Disetiap sudut lantai, ada pintu menuju “Glass Floor”. Tempat dimana kita bisa melihat “the ground” dari lantai kaca. Ini sih gila, melihat kebawah saja kami sudah gemetar duluan. Kaki rasanya melayang2. Ditambah lagi, pengunjung2 lain yang datang dari penjuru dunia pasti kepingin berfoto-ria di lantai kaca ini. Ratusan manusia menginjak di lantai kaca…bikin kepala ini pusing menyaksikannya. Dari lantai kaca, kita bisa melihat ke tanah dibawah sana, betapa ‘jauh’ nya kita diatasnya. Tampak manusia2 dibawah sana seperti titik2. Belum lagi ada manusia2 menyebalkan yang sok mencoba ketahanan kaca dan ngadu nyali, pake acara loncat2 diatas lantai kaca segala. Weleh…kalo kacanya pecah, tiada maap bagimu, dek….

image0041.jpgimage0019.jpgimage0052.jpg

Singkat cerita, kami nggak mau rugi. Berjam2 diatas menyaksikan indahnya Toronto. Sampai anak2 ribut karena perut lapar. Walaupun kita membawa snack dan minuman dari rumah, tetep aja mereka kepingin makan beneran. Dasar anak Indo…hehe…kalo belom ketemu nasi namanya bukan makan…..

Begitu turun, kami sempatkan melongok keatas, tampak lantai kaca yang diinjak banyak orang tadi. Merinding lagi. Ternyata tinggi bhok!
Disepanjang sidewalk, ramai orang2 yang pakai baju hejo. Ternyata mereka supporter nya Football Provinsi Saskatchewan, datang jauh2 dari sana buat melihat team provinsi nya bertanding. Tidak jauh dari situ, tampak keramaian mirip pasar kaget. Banyak tenda2 dan musik yang hingar bingar. Itu yang membuat parkiran kita ditutup rupanya….”Grey Cup”. Tapi penasaran juga, pengen liat2 ada apakah gerangan. Yah, cuma gitu2 aja sih, nggak terlalu spesial2 amat. Masing2 tenda promosi produk masing2. Tapi begitu sampai ke ujung, banyak tentara2 pakai baju loreng dan naik tank perang. Udah pastilah, si bapak satu itu kepingin berfoto sama sersan loreng yg asli ganteng banget. Paling2 umurnya nggak lebih dari 25. Tapi badan segede badak dan muka sudah kelihatan serius {yeee..namanya juga tentara}.
Disitu juga, ada kios “Via Rail”, perusahaan kereta api antar kota. Ada kereta yang mondar mandir dan {so pasti} pangeran kecilku sudah merengek2 minta naik. Ternyata gratis, sumbangan dari “Via rail” itu. Akhirnya, bukan cuma Aidan yang naik, tapi bapaknya juga kepingin. Masa kecil kurang hepi kali….

Capeklah kami semua, ditambah masih harus jalan kaki ke tempat parkir. Melawan dinginnya cuaca lagi. Hiks. Beginilah resiko tinggal di Canada, winternya lama hampir 6 bulan!

Siapa yg mau ke Toronto, wajib mampir ke CN Tower. Rugi kalau enggak. Karena sampai saat ini masih dijuluki sebagai menara tertinggi di dunia. {Kirain udah dibalap sama twin tower-KL, ternyata ini masih lebih tinggi}. Simbol kebanggaan kota Toronto.

§ 8 Responses to CN Tower

  • Dhona says:

    Menara tertinggi di dunia? Pengen banget ke sana. Tapi kapan, dalam mimpi aja dulu kali ya..

    Lagi musim dingin ya? Winternya lama banget ya di sana? Mesti banyak jaket dan sweater dong.

  • ...ina... says:

    waduh…dari dulu udah pengen ke canada…jadi makin pengen nih…cuman mbayangin dingin-nya itu lho…gak ku ku…..

    disini aja jarang around 0 degree…udah ribut kedinginan…apalagi kalo kesana…wah….bisa ga jadi jalan2…malah ndekem di rumah..kekeke

    tapi mertua hebat ya sil…kuat dingin..padahal dari indo…salut..salut…

  • arenita says:

    Sil, Jadi inget ke WTC jaman kita2 ke US dulu ….
    Tapi yang dulu gak ada glass floornya ya.
    Gue makin tuwa makin takut ama ketinggian, naik kereta gantung di ancol aja deg2an. Aduh kalo ke CN tower jangan2 “ndeprok” hahahaha

  • si momi says:

    aren…di ancol emang ada kereta gantung???? TMII kali ach. Iyah, WTC tinggal kenangan. gw inget yg kita ke puncaknya, itu pertama kalinya (dan terakhir) kt bs liat manhattan view, so beautiful….
    skr, udah jadi monument ground zero & gw pun blm sempet kesana.

  • si momi says:

    dhona : hayoh kesini…nanti ga usah bayar hotel deh….(servis gratis!)

    Ina : kesini aja na, tapi pas summer. tp kalo penggemar olahraga ski, justru nyari winter buat liburan ke ON. krn kt tau disini dingin, kt udah heboh duluan tuh pake2 baju berlayer2, sepatu boots tahan dingin sampe -30, jadi mungkin badan lebih kuat. Untungnya aku sendiri udah terbiasa tiap hari jalan kaki anter jemput anak2, cuma kl pas snowing/hujan angin yg ngerepotin….masalahnya pake payung pun percuma bakalan jeplak tuh payung..hehe…happened 2 me once! Maluuuuu..

  • mutia says:

    waah seru nya jalan2 ke CN Tower.Dulu pernah terima e-mail juga isinya foto2 lantai kaca kayak gitu tapi gak tau dimana ooh ternyata di CN Tower toh..baru mudeng pas baca e-mail ini..:)

  • alfa says:

    eek lah

  • alfa says:

    salam dari bu ros

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading CN Tower at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: