nge-date ato apa nih?

November 10, 2007 § 7 Comments

“nanti kalau mama kesini, kita jalan berdua yook…kita clubbing ato nonton bioskop”. ajakan ‘mesra’ yg saya dengar berulang kali sampai bosen dengernya.
tentu saja saya dengan senang hati menerima ajakan sang mantan pacar. siapa takut. selama bodigard ada disebelah mah, hayuk2 aja.

tapi sudah 2 minggu lebih lamanya mertua saya datang kesini. selama itu juga “impian” yang diucapkan berulang2 itu belum terwujud. sampai suatu malam, saat si mantan pacar tidak terlalu sibuk dan agak santai, spontan saya tantangin. “katanya, kalo mama disini mau ngedate……yok kita cabut…kemana kek”.
mantan pacar yg lagi pewe (posisi wenak, red) agak malas2 menyambutnya. alasan ada saja. dingin lah. pewe lah. acara TV bagus lah. ngantuk lah.
masa lupa kalau berurusan dengan bini yg dikawini 10 tahun lebih ini, mana bisa menolak? hehe. rayuan gombal diriku sangat maut!

aha! bisa juga dia beranjak. “oke, tapi kamu yg nyetir ya…”.
*boleh…siapa takut???*

setengah jam kemudian, kami berdua sudah nongkrong sambil menyeruput hangatnya french vanilla di kedai kopi “tim hortons”. udara diluar lumayan dingin. baru ini merasakan tinggal di tempat yg baru awal november sudah harus membuntal bodi yang sudah bundar ini. bukan cuma baju dilapis dengan jaket atau coat, tapi harus diperhangat dengan sweater dan sepatu boots. kalau tidak…….
di kedai kopi, kami ngobrol sambil cuci2 mata. beneran cuci mata karena disana banyak orang2 muda yang aneh yg datang cuma buat duduk tanpa beli apa2, tega2nya…malahan ada 1 meja yg berisikan muda mudi dari gujarat membawa boombox dan melantunkan lagu “nehi-nehi” keras2. sampai seisi kedai kopi saling bertatap pandang ke teman2 mereka dengan muka bertanya2 campur jijik. untungnya, beberapa menit kemudian gerombolan muda mudi tersebut pergi. ada2 saja polah tingkah manusia.

seruput demi seruput…sampai habis sudah kopi ukuran medium saya. aneh juga rasanya jalan berdua. rasanya ada yg ketinggalan. ngobrol juga jayus. toh tiap hari ketemu dan ngobrol juga koq. malah sering kalau berdua susah tidur, kami ngobrol saling curhat. ngomongin apa saja sampe ngomong soal mantan masing2 juga pernah. cerita pengalaman jaman sama mantan2 kita dulu…….herannya, kita berdua nggak pernah cemburu. namanya juga masa lalu. malah seringan jadi bahan ledekan. dasar kita berdua orang sableng, doyan becanda & cerita konyol, jadi asik2 aja. nah kalo sehari2 sering “ngedate”, apa lagi donk yg diomongin dikala beneran ngedate berdua gini? yang ada malah nelponin teman2 lama kami sewaktu di USA. dia telepon mantan boss nya dulu, saya telepon teman lama. seandainya, kalau penyeruput kopi di ‘meja tetangga’ memandang dan memperhatikan kami berdua, sepertinya kami berdua sedang telpon2an……hahaha.

belum ada satu jam kami di kedai kopi, wajah anak2 muncul didepan saya. membayangkan mereka sedang apa dirumah. si kecil nangis apa enggak. si mertua yg biasa tidur jam 8 kurang terganggu nggak ya tidurnya, karena anak2 kami baru tidur jam 9-10an. apalagi weekends. gimana kalau tiba2 alarm gedung kami berbunyi. walaupun biasanya hanya percobaan atau ada koslet saja, tapi kan cukup membuat bingung mertua yg tidak biasa hidup seperti ini. gimana kalau………………..
duh, susah deh udah jadi emak-emak. apalagi terbiasa mengasuh mereka dari lahir seorang diri tanpa pengasuh. perasaan ini selalu saja muncul. padahal, saya berniat mau kembali bekerja, kalau suatu saat mendapat panggilan saya merasa siap berkarir lagi. tapi, karena kejadian ini, saya jadi pusing sendiri dan selalu bertanya kepada diri sendiri. “apakah kamu yakin?”.
sudah 2 kali saya dipanggil interview di satu perusahaan, tapi gagal karena kebetulan tidak sesuai dengan pengalaman kerja yg saya punya. herannya, saya malah mensyukuri kegagalan karena mungkin belum 100% sreg meninggalkan anak dan bagaimana urusan antar jemput sekolah dll dsb. pusying juga.

duh Gusti…
apa iya saya harus memutar haluan menjadi seorang bisniswati rumahan ya? satu2nya cara supaya bisa menyalurkan hobi, menambah kesibukkan dan tentu saja menambah penghasilan, tapi tetap bisa bersama anak2. ada ide nggak???? langkah awal apa yg harus saya perbuat? pengen rasanya membuat sebuah galeri, tapi untuk saat ini tidak mungkin krn modal terbatas. kepingin juga jualan produk sini untuk dipasarkan di indonesia atau sebaliknya, tapi buta masalah shipping dan duty (pajak). atau kepingin juga menciptakan produk yg unik, imut dan disukai orang banyak, tapi apa? untuk urusan menjual produk di internet, saya gaptek IT.

si mantan pacar mah, gak mau pusing. semuanya terserah saya yg menjalani. asal urusan anak2 bisa teratasi, apapun yang saya lakukan pasti didukungnya. apalagi kalau tujuannya demi kemajuan saya juga. asal pintar membagi waktu sih nggak masalah.

justru jawaban itulah saya malah jadi gundah…

jadi ini sebenernya cerita tentang ngedate di kedai kopi, kepengen kerja atau gundah sih?
*sekarang kalian yg bingung kan?*

mohon saran.

§ 7 Responses to nge-date ato apa nih?

  • kiky says:

    hehheheheh, kayak bisa aja pergi berduaan dan enjoy…suka2x malah pulang lebih cepat…:-D

  • inotpinot says:

    hai li. mo ngebel no. tel. brapa ? ntar aku bel kl aku lowong. loe ngajarin nari aja gimana ? ngajarinnya ke bule2 gitu biar gajinya gedhe. hehehe. kl aku sih gak ada talent apa2, jd ya pasrah jd ibu rt aja dah. kl kerja kantoran gmn kl yg ringan2 gitu. spy gak bete tp dpt duit. misalnya bag. resepsi kan banyak yg part time kerjaan kyk gitu.
    iya si adik suka sakit abis apa2 dimasukkin mulut. sepatu jg masuk mulut. kadang pernah kaki nienke diemut gara2 nienke nyodorin kakinya. bah.
    gw pengen ke canada jg li. tp k evancouver kali ya. hahaha. tp duite gak ada belum ada nih. krn abis buat ke indo dan urus ini itu. gak bakalan kemana2 nih zomer taun depan. nabung dulu. bete nabung mulu kata si marco sih ya buat sekolah anak2..

  • si momi says:

    kiky : iya nih tul sekali.
    inot : ngajar nari ga bakat. aku orgnya ga sabaran & cepet bosen.
    kantor yg ringan sih banyak..tp ga ada pengalaman blas. aku dulu kan kerja lapangan melulu..mandor bangunan…hehe…
    hayok kapan2 ketemuan di vancouver mau nggak…aku jg blm pernah soale.
    ..asik kan suami dah punya pikiran nabung buat sekolah anak, jd kitanya ga repot2 mikir.

  • dyah says:

    Salam kenal balik… Gimana kl nyari kerjaan di kantor tenaga kerja, ngomong lg nyari kerjaan, pasti nanti dibantu..

  • Dhona says:

    Jadinya mau enjoy malah nggak asik ya? Kebayang anak terus di rumah. Emang sih sekarang kalo pergi berdua ada yang kurang rasanya.

    Udah deh jangan kerja kantoran dulu. Aku aja mau jadi FTM. Jadi bisniswati dari rumah itu ide bagus. Emang buat buka galeri gitu modalnya gede ya? Sorry koq malah nanya.

  • si momi says:

    dhona..
    iya kl mau buka bisnis retail urusannya ribet. hrs ke bank dll krn modalnya lumayan gede.
    maunya sih iya, bikin bisnis rumahan aja. tapi kasih ide donk…apa….hehe….
    logo & design websitenya udah sedikit2 digores2, di kepala jg dah kebayang spt apa. tinggal pelaksanaan…dan yg penting, bisnis apaan blm tau….hahaha…

  • Indahjuli says:

    ganteng juga yah😀
    Sili apa kabar, sorry lama ngak mampir, maklum blognya juga puasa…he…he..
    Gimana Kanada ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading nge-date ato apa nih? at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: