my childhood (PR)

October 7, 2007 § 18 Comments

kalau si ibu cantik ini nggak nglempar PR beberapa hari yang lalu, saya nggak mungkin bercerita panjang lebar tentang masa kecil.

balita
saya lahir sebagai anak pertama dari sepasang newlywed yang baru setahun menikah. lahir di jakarta, long-long time ago [malu ach nyebut kapannya]. dari cerita mama sih, waktu masa2 mau melahirkan, papa lagi berdinas. kebetulan seorang paman yang waktu itu lagi berkunjung terpaksa harus mengantar mama ke RS naik helicak, walaupun sampe RS disuruh pulang lagi karena belum saatnya melahirkan. toh pada akhirnya saya maunya nunggu papa dateng, baru mau mbrojol. si papa begitu melihat saya keluar, langsung bilang sama susternya ; sus…anak saya bener nomor 9? (crib no. 9 maksudnya). jangan2 nomor 6, narok nomornya kebalik nggak? karena kebetulan yang lahir bersamaan dengan saya adalah si baby nomor 6, keturunan india. kata mama…papa ngga rela anaknya pesek, makanya dia tanya susternya ttg bayi india yang nomor 6. si mama sampe melotot. emangnya beli kacang goreng, bisa milih2….!



masa kecil saya bahagia, karena sampai umur 6 tahun lebih baru dikasih adik. yang saya ingat, saya dimanja sekali. apapun yang saya minta selalu dikabulkan. setiap minggu, selalu plesiran ketempat2 hiburan. yang saya ingat paling sering pantai binaria dan TMII. karena waktu itu papa lagi ada proyek hotel horison, jadi pernah suatu waktu kami ke ancol seminggu bisa 2-3 kali. karena dapet kartu pass gratis. karena saya masih berstatus anak tunggal, seringkali ortu mengajak anak tetangga buat menemani. simbiosis mutualisma, semua pihak sama2 senang.

taman kanak-kanak
saya masuk TK Melania II di kawasan rawasari jakarta pusat [belakangnya pasar genjing bhok!]. jaman TK saya pemalu. bener2 malu2in. karena mungkin masuk TK dari umur 4 tahun. padahal kata kepsek nya masih kemudaan. abis si mama bingung, udah dirumah nggak punya sodara, saya pun sudah lancar baca koran [ga tau tuh ngajarinnya gimana]. jadi mending disekolahin aja. pulang sekolah, saya suka ngeluh sama mama. ga suka sekolah. karena kok kerjaannya nyanyi doang. makanya saya nggak pernah mau buka mulut. nggak mau nyanyi. nggak mau jawab kalo ditanya. bener2 malu2in lah. saya sendiri heran kenapa dulu bener2 benci namanya sekolah di TK. akhirnya sukses juga 2 tahun berstatus sebagai anak TK. sukses tanpa buka mulut!


@ kebun raya bogor

SD
SD kelas satu, saya sempat di SD Melania II sebentar. setelah itu pindah ke tarki barito – karena alasan pindah rumah ke bintaro. di sekolah baru, saya cukup hepi. nggak lagi bungkam. malah cenderung cewewet & suka ditegur guru karena ngobrol. di SD ini, saya ketemu dengan ibu ayu ini.jadi bisa dihitung kami sudah kenal satu sama lain berapa lama. anehnya, setelah lulus smp kami gak pernah ketemu. ketemunya di friendster. beliaulah yang memperkenalkan saya dengan blog. thanks ya tien…
di SD, saya cuma sbg murid rata2. karena kegiatan luar sekolah yg seabreg2 membuat saya nggak bisa 100% fokus ke pelajaran. sering juga bolos sekolah karena hrs ikut kompetisi renang PRSI. sering juga mewakilkan sekolah untuk lomba gambar ke sekolah lain. pokoknya, saya cukup sering bolos untuk hal2 yang bukan karena sakit. tapi untungnya sekolah maklum, dan saya bisa mengejar ketinggalan tanpa harus ikut ekstra kelas atau les tambahan. tapi dari SD saya sudah keliatan cueknya [ga heran adel bisa cuek]. hampir tiap hari ada yang kelupaan entah bawa buku atau bikin PR. walhasil hampir tiap hari juga saya selalu disetrap diluar kelas. bukannya prihatin, malah hepi. karena nggak perlu memandang wajah pak guru yang nyebelin.


waktu smp – aku yg potongannya plg tomboy

SMP
saya masuk smp tarki 5. di barito juga. ketemu teman2 SD yang sama. malah kalau dari SD situ bisa bebas tes asalkan memenuhi kriteria tertentu. sahabat2 SD saya hampir semua masuk SMP sana. asik, nggak perlu berstatus jadi anak baru.
di smp, kegiatan2 diluar sekolah sudah berkurang. karena mama takut saya kewalahan sama pelajaran. karena smp sudah mulai serius. tetep aja kegiatan ekskul dihajar semua. termasuk pramuka…[walaupun cuma jadi kroco2nya]. di smp, nilai2 saya lumayan bagus. bagus banget sih enggak, tapi masih diatas rata2 kelas. urusan di setrap, masih suka juga. walaupun nggak sendableg jaman SD. pernah juga ketahuan ngebet ulangan fisika…hehe…karena malamnya ikut kompetisi sampai larut jadi belum sempat belajar. kalau ingat wajah si ibu fisika, saya sebel sendiri. tapi si ibu mengerti kalau saya bukannya langganan nyontek, tapi karena kefefet [sama aja lagiiiii]. akhirnya dikasih ulangan susulan, sendirian…….lumayan dapet bagus. karena peristiwa itu, saya malah jadi suka pelajaran fisika.
di smp tarki, peraturan ketat. nggak boleh ini. ga boleh itu. kelas 2, saya pernah dipanggil sama guru BP karena tindik kupingnya ada 2. hahahaha……..dasar ABG. mencari sensasi aja kerjaannya. tapi biarpun saya kedengerannya agak liar, tapi saya penurut lho. saya nggak neko2. belajar tetap jalan. nggak pernah cabut. nggak pernah pacaran. ya tien ya??? hehe.

SMA
sma saya harus masuk al-azhar. itu amanat bokap. karena sma 70 yg menerima saya, lagi seru2nya berantem. kebetulan, kantor papa pas di seberang sma 70, jadi sudah muak sama yang namanya ‘ngungsi’ karena tawuran sma. makanya dia benar2 tidak mengijinkan saya masuk sana. padahal saya benar2 kepingin masuk laskar 70. teman2 main banyak yg masuk situ juga.
ah sutralah. di AA, saya seneng juga sih. dapet teman baru. belajar banyak tentang agama. belajar dari buku dan dari lingkungan. yang paling saya suka, sate dan mie ayamnya paling top di kebayoran…!
kelas 2, saya ikut pertukaran pelajar ke AS sampai lulus. saya tinggal dengan american parents yang tidak punya anak. sepasang dokter yang baik hati tapi sayangnya tinggal di kampung, sebuah kota kecil di kansas yang bernama newton. jadi saya kurang pergaulan disana. tapi justru hal itu yang membuat saya cepat beradaptasi dengan bahasa. boro2 ketemu orang indonesia, orang berambut hitam aja hampir nggak pernah ketemu!
tapi bukan berarti saya harus ngecat rambut jadi blondi lah…malah saya volunteer untuk menyumbang tari bali kalau ada acara sekolah ataupun di komuniti2 setempat. melihat orang2 pada takjub akan indahnya budaya kita, saya bangga banged. banyak juga yang takjub akan pakaian tari yang terbuat dari kulit yang dilapis prada. maklum kota kecil. indonesia dimana aja mereka nggak tau. malah nanya, di indonesia ada camera nggak? weleh…
segitu primitip nya kah bayangan mrk tentang indonesia? saya sih maklum aja, karena memang rata2 orang situ nggak pernah keluar negara bagiannya. apalagi mikir mau ke luar negri?
pengalaman yang mengasyikkan buat saya. nggak menyangka akhirnya malah tinggal lama di luar negri. sudah jalannya kali ya.

kuliah
pulang dari kansas, saya kuliah di jurusan arsitektur trisakti. 5 tahun kemudian setelah lulus saya kerja di sebuah perusahaan besar di jln. sudirman. akhir thn 1996 dilamar dan menikah 6 bulan kemudian. gitu deh….dan seterusnya sampai sekarang.


jaman kuliah..masih kuyus yak?

karena mau lebaran, saya nggak mau nimpuk PR ke teman2 deh. kasihan kalau pada lagi sibuk buat kue kering ntar jadi bantat gara2 kena timpuk. persiapan lebaran gimana nih, udah pada belanja baju lebaran blooooon……….

anna, hutangku lunas ya bu. kasih ponten bagus ya bu…

Advertisements

§ 18 Responses to my childhood (PR)

  • Tiwi/Miniez says:

    puaaasss…liat poto2 ama baca critanya. Asik yach jadi anak tunggal! tapi lebih seneng lagi khan ada sodara kandung.

  • wah… masih punya foto foto masa kecil ya…

  • momykeiza says:

    Pengalamannya seru yah mba….

  • ina says:

    alo juga mbak sili… aku link ya blognya. Seru deh ceritanya… plus ditambah foto2nya… hebat deh masih simpen foto2 jadul…!!

  • Dhona says:

    Alhamdulillah akhirnya bisa comment. Senangnya..

    Fotonya komplit banget ih. Masih ada foto jadul. Cakepnya si penari bali. Bakat tarinya diturunin ke siapa nih?

  • Susan says:

    wah..lengkap bener sil ceritamu, mana pake foto2 jaman bahuela..
    asli kamu cakep pas jadi penari bali 😉 waktu kecil mukamu mirip bener ama Aidan hehehe..

  • susie says:

    Duuh ceritanya lengkap bener jenk , dr zaman anak2 sampe menikah ………..
    Wah foto2nya bagus2 banget Sil , kesan tuanya itu lho , di simpan yg bagus say jangan sampe ilang ..
    itu foto kamu pas pake rambut tomboy , bener2 a rebel !! heheheh , nurun ke siapa nih ??

  • sili says:

    tiwi : thx. aku ga anak tunggal akhirnya…umur 6 thn punya adek koq, cowok. skr dia masih menjomblo..hayoh..siapa yg mau dikenalin? [promo picisan bgt yak].

    triplet’s mom & momy keiza : makaciiiih…iya foto albumnya dibawa oleh mama ku wkt beliau kesini.

    ina : silakan ina. aku jg udah niat mau ngelink kamu…tanpa bilang2 malah…xixixi.

    dhona : duh, idungku jd kembang kempis. bakatnya sayang gak diturunin. cuma adel yg agak luwes, tp disini dimana mau belajar nari tradisional?

    susan : haha..semua org bilang begitu. aku koq ga ngeh ya? sampe aidan pun kalo lihat fotoku kecil, terpana. yg plg bikin mirip katanya mata. itu mata khas keluarga papaku. sipit.

    susie : emang aku dulu super tomboy. tp tetep cewek tulen lho…..soalnya dulu itu sangat terkiwir2 kl liat cowok ganteng. hahaha. bokap kan dr dulu doyan moto sus. jd emang foto dr lahir buanyak koleksinya. aku memetik pelajaran, makanya kita ber-2 gak bosen2 moto & video anak2.

  • Anna Madden says:

    wah aku ketinggalan nih kasih komennya, sorriiiiii….sili.
    anak badung juga to?! toss utk sering di strap …hehehe…
    asyik banget baca cerita dan liat foto2nya. tuh foto masa kecil yg hitam putih ngegemesin banget!
    tengkyu berat udah dikerjain PRnya, I really appreciate it! kita jadi tau masa kecil jeng sili. aku kasih nilai A+ karena ceritanya kumplit pake telor eh dari lahir ampe menikah. 🙂

  • emaknya aizadelidan says:

    asiiik dpt nilai A+…yah, itung2 sekalian bikin biografi. hehe..

  • mutia says:

    wah mbak..masa kecilnya menyenangkan banget yah.SMA ikutan AFS bukan tuw?abis itu malah keterusan yah tinggal di amrik.Mbak, pas mbak nikah aku masih pake seragam sma yah.Gak heran masih cantik & langsing aja diusia skr,perenang & penari..maklum deh:)met lebaran yah mbak..maaf lahir batin salam buat anak2.

  • Anneke says:

    Hi Sil,

    Hhhmmmm, banyak miripnya…sepertinya kita satu angkatan deh. Kalau kamu di AA yang kebayoran baru berarti sama dengan banyak temen ku, salah satunya Nungky (temen dari jaman masih bayi). Nyesel lho nggak masuk SMA 70…aku sempat liat bedil – bedilan..he…he…asli beda banget sama AA….

  • Since says:

    Jaman segitu nanya Indonesia ada kamera? Hahaha… ketauan siapa yg katak di bawah tempurung 😀

  • >Lisa says:

    foto tari balinya okeh benerrrr! Setuju, bangga banget kalo lagi nari di depan public asing.

  • si momi says:

    langsing? ga salah mut??
    justru krn kecilnya olahraga, tuanya kl ga olahraga makanan biar dikit jadi lemak. krn dulu kan dibakar langsung, skr enggak.

  • Esti says:

    Sil, anakku Dita pengen ikutan AFS. Kamu dulu ikutan pertukaran pelajar yang AFS atau bukan? Gara-garanya waktu kelas 1 SMP dia ikut Summer Holiday ke Bakersfield, California. Belajar bahasa dengan anak-anak dari negara non-English (Finland & Denmark). Sayangnya Dita udah lupa dengan tari-tarian yang dulu waktu SD pernah belajar. Malah sekarang hobbynya nge-drum! Met lebaran ya Sil. Maaf lahir & batin.

  • Andreas says:

    Hai, mba Sili,

    Anda sebenarnya waktu sd angkatan tahun berapa?

    Saya Dhanny angkatan tahun 1978-1984

    Kita punya milis untuk anak anak eks melania ii dan sempat kita berkumpul

    Thanks
    Dhanny

  • Andreas says:

    Hai Silli.

    Kemana aja nih, saya minta maaf ya kalau ada salah salah kata, kok email ku nggak pernah dibales nih, kok nggak join blog melania lagi nih… he he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading my childhood (PR) at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: