film

August 19, 2007 § 17 Comments

fiuh…akhirnya, waktu yg ditunggu2 datang juga. setelah 3 minggu lebih kami ajukan pemasangan internet high speed ke bell canada, baru 3 hari lalu bisa tersambung. setelah darah sudah naik sampai ke ubun2. horee…artinya, saya bisa nonton film indonesia lagi di youtube. aha!

karena kesulitan tidur kalau malam, saya belakangan menghabiskan waktu untuk nonton film. berhubung cuma langganan basic cable (dimana film2 lepas cuma segelintir & mungkin diproduksi ketika jaman saya masih balita), maka saya mulai jadi pelanggan blockbuster (lagi). tapi beberapa kali sewa movie, dimana harga per-sewa lima dollar lebih, saya seringkali membeli dvd bekas ketimbang sewa. sakiiiit..hatiku walau hanya merogoh 5 dollar something. kebetulan di blockbuster ada dvd pre-viewed, bekas sewaan yg sudah dianggap sepi penonton, sehingga sebagian film2nya dijual. lumayan murah dari 2 dollar sampai 14 dollar. tergantung laku/enggaknya. walhasil, saya saban malam kalau lagi “ngeronda”, menikmati nonton film2 “baru” koleksi saya. tapi kalau siang dilarang menyentuh dvd, buat simpanan kalau malam. hehe…
ternyata, banyak juga film2 lawas yang belum sempat tertonton oleh saya, maklum semenjak saya punya bidadari2 dan pangeran kecil, kehidupan hari2 saya jadi extremely busy. disaster….in a good way of course!
tapi semenjak aidan sudah besar, bisa main dengan kakak2nya, saya punya waktu senggang yg lumayan lah untuk ukuran ibu2 rumahan. lucky me. anak2 pun sangat kooperatif. makan ada jam nya. mandi juga. jadi diluar jam2 tsb, mereka bebas bermain. lucky me, again. my two princesses are so caring to their little one (which is no longer little). jadi si adik jadi marem gak pernah mengganggu sang mami.
nah, sekarang internet sudah ada, saya nggak pernah beli2 dvd lagi. cukup menikmati tontonan You Tube.

semalam, saya kebetulan nggak sengaja menemukan film indonesia, yg judulnya d’bijis. tadinya saya pikir film konyol picisan yg gitu deh…asal menampangkan bintang2 keren yg lagi naik daun, yg penting bisa mengeruk untung tanpa hrs memikirkan kualitas cerita. saya coba juga untuk nonton. ternyata…..ampun…..saya dibuatnya tertawa sampai berlinangan airmata. ceritanya sih simpel, so lame…tapi memang gak salah mas rako prijanto memilih pemain. salut sama pemain2nya yg bisa gitu loh, main seperti keseharian hidup. terutama saya salut akan perannya seorang aktor muda Gary Iskak, yang disitu berperan sebagai bencong. actingnya itu lho…..ya ampuuuuuun…..bisa ngocok perut yg melihat. badan macho bertato sana sini, tapi bisa lemah gemulai & melankolis. actingnya sangat natural. lucu yang natural. mana pakek acara punya pacar yg namanya anang, dan dia yg jadi perempuannya pakai nama samaran yanti. duh…KD marah gak ya?
terus terang saya belum pernah tau yg namanya gary iskak (well done, gary. semoga sukses di perfileman indonesia). tapi kalau tora sudiro saya tau dari dulu, karena dia mantan pacar……*pacar orang…yeee*.

kasihan ya….telat banget tau film ini….di bioskop canada nggak ada sih……jadi judulnya, semalam saya searching2 lagi tuh film2 baru indonesia. sekarang ternyata bioskop2 indonesia sudah marak dengan film2 lokal, persis seperti jaman2 th 70-80-an, jaman rano karno dan roy marten masih jadi pujaan para wanita2 se antero indonesia, dimana acara di tv belum ada sinetron. salut juga sama dunia perfileman indonesia yang akhirnya bangkit lagi. sayang saya tidak bisa menikmati langsung, cuma bisa lihat dari jauh dan sangat ketinggalan kereta. dulu saya kurang suka nonton2 sinetron indonesia, kayaknya menurut saya agak2 basi. jayus abis. ngulur2 waktu nggak jelas supaya pemirsa TV penasaran dan meninggalkan rutinitas mereka demi melihat kelanjutan cerita. mana iklannya bejibun. sampai2 pembantu saya kerjanya amburadul kalau dikasih tugas pas jam tayang sinetron. kalau sinetron favorit lagi mengudara, saya ingat betapa sepinya jalanan depan kompleks kami. anehnya, saya nggak pernah enjoy nonton sinetron lokal. tapi belakangan saya cukup enjoy dengan film2 lepas kita yg baru2 marak ditahun 2000-an. saya baru tau juga kalau rizal mantovani sudah merambah ke film. jaman kami kuliah (senior saya dulu), dia hanya sesekali ikutan membuat video klip, atau iklan. sudah selama itukah saya meninggalkan tanah air? hingga tidak tau kalau jaman sudah berubah.

waktunya untuk pulang, mbak yu ne……sampeyan sudah ketinggalan kereta api. orang2 sudah sampe ke pasar turi, sampeyan masih di gambir……

Advertisements

§ 17 Responses to film

  • theryry says:

    wah pasar turi udah kebakar mba’ yu, ga tau juga kan 🙂

  • mutia says:

    malah aq blm nonton bijis lho…bener deh aq lebih ketinggalan berita dibanding mbak sili..:((

  • Esti says:

    Aku juga belum nonton Bijis. Tuh jeng ayu kudu muleh nang Jakarta. Mengko mundak lali numpak becak. Jangan-jangan kalo kopdar sama Sili beserta anak-anak aku malah gak tahu bahasa Inggrisnya kurcacimu. Saking cepete ngomong was wis wus..

  • r3 says:

    Minggu depan aku pindah dari COX ke FIOS internet & TV dari Verizon… katanya sih lebih bagus… Abisnya sebel sama cox yang suka rebek… Mudah-mudahan servicenya bagus…!
    Aku belon pernah nonton de bijis juga mbak… waduuh mesti nonton niiiih

  • r3 says:

    Btw… nggak… My uda gak kerja di KBRI… Kita ke Rehoboth karena ada gig disana, main musik. Dia kalo weekend suka ditanggep…Gityu loooh!

  • momykeiza says:

    aku udah nonton d’bijis dan emang lucu…mba udah nonton naga bonar jadi 2 belum? menurut aku itu film indo yang paling bagus..sedih dan kocak banget.

  • sili says:

    nih lagi nonton naga bonar….diganggu melulu..jadi gak selesai2. sama mau nonton kawin muda…katanya lucu juga. ih , jadi ga sabar deh.

    pasar turi kebakar??? hahahaha…ya iya lah blm denger……..btw dulu rutenya cuma sampe madiun kok, gak nyampe pasar turi.

    mutia payah ah…segitu cintanya sama kerjaan…ampe ga sempet nonton pelem.

    r3 : dulu jaman aku di kansas pake cox juga. kayaknya dulu sih oke2 aja tuh. tapi nyebelinnya, tiap 3 bulan ganti paket. buntutnya harganya juga ngaco2 kan…tapi service sih bagus2 aja. verizon denger2 lumayan.

    mbak esti : aku sendiri kadang2 suka dilecehin kl ngomong inggris salah eja. wong namanya lidah dalam negri. kl dah bgt maunya tak pites aja tu anak…

  • shendy says:

    wah, segitu usahanya ya demi nonton film indonesia ;)tp emang film2 indo skr udah lumayan koq ada peningkatan mutu, jauh dibanding sinetron2nya yang garing. Oya, nonton Naga Bonar 2 itu juga bagus deh, aku ampe nangis-ketawa-nangis-ketawa-nangis..kebawa emosi banget dah 🙂

  • Dhona says:

    Mbak aku malah belum nonton tuh filmnya. Ketinggalan nih..

  • ira says:

    lhaaa, aku malah belom pernah denger ttg film d’bijis

  • nonton apa malam ini mom?

  • de says:

    katanya dbijis pilem laki banget ya? de lom nonton nih.

  • sili says:

    enggak ah…cuma ga bisa ditonton anak kecil kali…abisnya ngebahas ttg anu sih..
    malam ini gak nonton apa2..waktunya kelonan…xixixi.

  • aLe says:

    jadi penasaran neh ama pelm d’bijis 😀

  • dharwiyanti says:

    halah gw malah blom liat bijis.. tapi memang Rotanya aja udah cukup menggoda.. hihihi

  • Tety says:

    Waeks gw juga blom pernah nonton tuh dbijis, mang bagus ya?

  • film lucu says:

    I love it whenever people come together and share thoughts.
    Great site, continue the good work!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading film at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: