di negara baru (1)

July 11, 2007 § 8 Comments

Kamis 5 Juli 2007 – keberangkatan ke canada.

pagi2 buta saya sudah terjaga. dari semalam saya hanya sempat tidur 3 jam saja. entah apa yg mengganggu, pokoknya saya benar2 seperti seorang insomnia. jadi inget ketika hamil dulu, hal seperti ini bukan cuma terjadi sehari-duahari, tapi selama berbulan2.
tapi kalau yg ini, bukan karena hamil lho. mungkin karena takut campur excited campur cendol….segala macem rasa jadi satulah pokoke. saya merasa semua berkas dan urusan sudah planned dan semua reservation sudah di print dan dimasukkan kedalam map khusus. “ah…sudah kok sudah beres. mudah2an insya allah segalanya lancar….”.

jam 6 saya bangun dan nyubuh sebentar. mandi gak perlu karena dari jam 3 pagi sebelum tidur sudah menggerujug diri dari kepala sampai kaki. maksudnya biar besoknya nggak kesusu pake ngantri kamar mandi segala…maklum numpang rumah temen…..
ini resep saya bertahun2 kalau besoknya harus ke luar kota pagi2. semua anak2 juga dimandikan sebelum tidur. baju2 juga disiapkan, malamnya sengaja pakai baju tidur yang siap buang (yg udah bulug2 siap turun kasta jadi lap).
padahal dari rumah rencananya 8.30. tapi dasar emak2, mikirnya gak cuma mikir diri sendiri kali ya…parno banget. nyiap2in ransum buat di perjalanan (disini gak semua airline menyajikan makanan, paling2 cemilan sama minum doang). anak2 kalau kelaperan bawaannya bete, jadi suka kasihan.

singkat cerita, setelah grabag grubug sana sini, kita jam 9.30 akhirnya sampai juga di airport (ngaret kok banyak banget!). itupun counter check in air canada belum buka, baru buka jam 10-an. di tempat duduk, kumpul 4 keluarga beserta anak2nya yg lasak2. mendadak ruang tunggu jadi ribut.
sementara nunggu waktu, saya sempatkan nulis2 name tag buat 10 bawaan bagasi yg mau di cek. SEPULUH sodara2! gak tanggung2 kan??? saya sendiri ngga bisa membayangkan nanti disananya bagaimana. yg ada di otak cuma cari porter biar ngga turun berok. iya kalo ada porter….kalo enggak? ah..sebodo lah!

akhirnya loket dibuka, kami penumpang pertama yg cek in. langsung melotot si embak2nya ngeliat bawaan yang bertumpuk2 dan gedhe2 banget. setelah surat2 beres, dia minta kita menaruh kopor satu persatu di timbangan…belum2 udah overweight! weleh…timbangannya salah kali mbak….dirumah oke2 aja kok…hehehehe.
tapi cuma lewat 5 pon…cingcai si embaknya. lewat. kopor ke 2, 3, 4, 5 dst sampe 9 lewat. yg terakhir, kelewatan 15 pon….yg ini ga bisa di cingcai. akhirnya bayar deh $30. maklum mbak, isinya 5 biji bom sih.

sejam kita duduk menunggu waktu boarding, sambil cekakak cekikik sama temen2. tibalah saatnya untuk ber-dadah2 ria. duh…ini nih yg paling saya benci. saying goodbye to all my good friends. suasana berubah menjadi isak tangis. sedih meninggalkan orang2 yang selama ini hampir tiap minggu ngumpul. hiks.

sambil kami berjalan ke security gate untuk di “telanjangi”, kami masih sempat dadah2. semua hrs buka sepatu, jam, dompet, cellphone, jaket, apalah…cuma tinggal baju yg melekat dibadan doang. saya sudah siap, dari rumah sengaja memakaikan sepatu anak2 yg gampang dibuka. pengalaman terdahulu yg pahit….anak2 pake sepatu yg ribet. yg perlu bantuan untuk membukanya…sementara antrian dibelakang panjaaaaaaaang. jadi sorotan kan jadinya. males bgt deh.
kali ini untungnya juga pas summer, baju nggak perlu berlapis2. kaki hanya beralaskan sepatu sendal yg gampang dibuka.

walhasil kami tidak perlu berlama2 di security check gate, anak2 juga bisa pake sepatunya sendiri. bawa ransel mereka masing2. langsung menuju ke gate B6. duduk2 dulu sebentar sampe kira2 30 menit kami harus antri boarding. pesawatnya kecil, cuma 60 orang isinya. jadi boardingnya gak panjang. asik juga. si dadi tergopoh2 membawa segala rupa makanan yg dibeli disekitar situ. maaaak…sempet2nya beli burrito dan french fries. lagi2, karena inget dulu pernah kelaperan dipesawat, krn dikiranya dikasih makan ternyata enggak. perjalanan cuma 3 jam ke toronto. udah pasti gak dapet makan….
di dalam pesawat, kami terpisah2. saya duduk sama aidan yg harus dibantu memasang car seatnya. aiz duduk sama adel. sementara si bapake sorangan waek. untung sebelahnya kosong, jadi bisa leyeh2. di pesawat, anak2 nyante2 aja. apalagi disuguhi film2 on demand, bisa pilih sesuka hati. setiap kursi ada monitor kecil. canggih juga padahal cuma 3 jam. jadi anak2 betah dikursinya.
belum sampai ke negaranya, di pesawat sudah mendengar bahasa perancis. omaigad…how lovely……selama ini hanya mendengar bahasa spanyol melulu…dimana2 ga disekolahan ga di toko. karena banyak imigran dari meksiko di texas. tapi ini….sungguh romantis kedengarannya…..’bonjour monsieur…bonjour madamoiselle…..’ aaaah…..
untungnya aksen inggris mereka sama seperti amerika juga. anak2 jadi gak banyak beradaptasi nantinya. cuma harus belajar perancis aja disekolah.

3 jam lebih kami sampai di toronto. airport pearson benar2 megah. orang canada itu ramah2. beda sama di state yang acuh-acuh butuh. di imigrasi juga disambut dengan senyuman dan obrolan. kelihatan kalau canada itu multicultural, soalnya pegawai imigrasi pun terdiri dari bermacam2 ras. kami setak di bagian imigrasi cukup lama, 1 jam lebih. tanda tangan macem2 dan ditanya2 sedikit. mana antrean juga cukup panjang. perjalanan yg cuma 3 jam serasa seharian kalau bawa krucils. apalagi si bontot jagoan neonku, lasaks dan mulutnya itu lho gak bisa diam. kantor imigrasi kan isinya orang2 tegang…..semuanya diam…..kecuali si jagoan neon. dia baru bisa makan permen karet, jadi kalau ngunyah sengaja di pamerin ke orang2….norak pisan!. merasa kalo dirinya udah gedhe seperti mbak2nya. semua2 harus dikerjakan sendiri. paling eneg kalo mau buka pintu, harus dia yg buka dan jaga pintunya. kadang antrean orang2 dibelakang kan rame, terpaksa macet kalau dia lagi berjiwa “gentleboy”. kalo dia lagi angot, rasanya mohon2 supaya dia cepet tidur siang. abis suka cari perhatian, mana suaranya serak2 basah dan ngebas, gak bisa pelan2. that’s my little monster….

usai urusan imigrasi, kami langsung ambil bagasi. ternyata, saking lama, ke 10 kopor2 sudah ada diluar. dikerluarkan oleh petugas dari ban berjalan. untung tidak ada yg hilang. kami langsung ke luar cari taksi. waks…10 kopor plus 5 orang harus sewa dua taksi lah…1 sedan 1 van. bokek. tarip taksi dari airport nyesek. hotel gak jauh2 amat gitu di charge 40 dollar satu taksi. yak….belum2 sudah habis 80 dollar sodara2….belum ongkos porter tadi yg kira2 40 juga. gilaaaak! mana dollar canada sekarang menyamai dollar amerika. matilah….makin berasa mahal aja deh.

sampai di hotel yg cuma jarak sekian kilo dari airport, tepatnya di mississauga (bekasinya toronto). kami langsung rebahan. kamar standard yg ada sekejap penuh sesak oleh 10 bawaan yang ukurannya gedhe2. pengennya sih di suite, apadaya gak ada modal…..
hotelnya lumayan banget, bagus. padahal saya nge-bid (lelang) di internet cuma dapet $50 sehari. iseng2 tanya front desk, berapa tarip semalam. dia bilang hampir 200. wah….asik donk….bener2 murah kita dapet. langsung gatel begitu liat kulkas dan microwave……aaaaaaahaaaaaa….bisa ngirit makan nih, tinggal beli bahan makanan bisa dimasak pake microwave.
ngga terasa hari itu sudah menyita tenaga kami. saya jam 9 sudah telap. berhubung dari subuh gak berhenti klutak klutuk. alhamdulillah semua lancar dan selamat sampai di tempat tujuan. barang2 juga lengkap. urusan paperwork di imigrasi lancar. ga ada tenaga untuk mandi2, langsung terkapar……

baru sadar kalau selama ini belum sempet foto2 atau nyuting handycam. dah males ga bergairah. tapi janji kok…besok2 pasti mosting foto.

(bersambung)

Advertisements

§ 8 Responses to di negara baru (1)

  • kiky says:

    fiuhhhh…sampe

  • Yanti Wyant says:

    Syukur2 dah nyampe and semua sehat2 :), selamet nyari rumah….semha ditempat baru bakal kerasan πŸ™‚

    hayoooo jalan ke Niagara falls πŸ™‚

  • Sherlie says:

    wuaaa…hotelnya bagus euy… semoga sukses disana ya…

  • Bundanya2r says:

    iya nih potonya ga ada, padahal yg mo diliat tingkah aidan yg lucu :)*fans gitu loh:)* iya deh mudahan betah, ditunggu cerita berikutnya log

  • yanti says:

    huah kebayang seru banget pasti bawa 10 bagasi.. hehehe..

    semoga betah di tempat baru mbak πŸ˜‰

  • Op says:

    Weladalaaah perjuangannya…mbaaak. Tapi alhamdulillah semua jerih payah (hihihi) terbayar dengan lancarnya perjalanan..aminn

    ditunggu sambungannya yahh (pleus futu2nya :D)

  • pam says:

    salam kenal.
    semoga sukses.

  • mutia says:

    Mbak..jadi ikut ngerasain serunya pergi ama krucils.Mbak sili hebat bisa ngatur anak, rumah tangga, koper, tetek bengek..aku mah dah pingsan kali mbak atau dah marah2 mulu scara aku orangnya gak sabaran. enak jg mbak sili punya suami yang baik & mau ikut bantu urusan domestik,klo suami ku mah boro2 mbak..makanya yang jd bahan pertengkaran ama suami yah itu,klo kemana2 aku yang nyiapin buat semua dia mah ongkang2 kaki giliran ada yang ketinggalan ato kurang dia marah, gimana aku gak nyolot. *ini comment apa curhat yak:P*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading di negara baru (1) at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: