merdeka! [ato mati?]

August 17, 2006 § Leave a comment

menjelang 17 agustus, kita geng keluarga2 muda udah heboh mau rendezvous ke houston, tempat dimana ada KJRI terdekat. heboh banget nyari2 hotel yg bisa dibuat ngrumpi-an kalo malem2, dasar ibu2 tukang ngrumpi tujuannya jelek aja.
tapi sayangnya, suamiku sabtu ini kudu lembur berhubung selasa depannya mau dinas keluar kota. jadi hotel dibatalkan {untungnya boleh tanpa dikenakan fee}. yasudahlah, 17 agustus kita merenung dirumah sambil nonton berita perang….heuheuheu.

Photobucket - Video and Image Hosting

kalau kita bicara masalah pemerintahan indonesia, walau si momi ini bukan penggemar atau pakar politik, tapi dengan mata telanjang bisa merasakan bahwa sebenernya pak harto lebih punya wibawa ketimbang ketiga presiden sesudahnya. walaupun gossip2nya keluarga mereka menguasai tulang punggung ekonomi negara, tapi kenyataannya negara kita malah aman tenteram. malah dengan adanya reformasi tahun 1998 itulah yang merubah nasib seluruh bangsa kita. ekonomi turun drastis. politik amburadul. sampai2 kita dipojokkan oleh negara2 maju. terutama kalau kita di luar negri, sangat terasa dampaknya.

back then, dulu suamiku pernah bekerja di istana kepresidenan RI {rumga kepresidenan RI}, sekitar tahun 1996 sampai 1999. walaupun dia adalah belum utuh sebagai pegawai negri, tapi beliau sudah dipercaya untuk memegang proyek infrastruktur intern {si dadi tuh emang keliatan punya kharisma yg selalu dipercaya orang2 untuk bisa memimpin…runs in the family aka bossy person…cuih!}. godaannya jangan ditanya. kayaknya setiap manusia yang bekerja di dept tsb seperti terhipnotis untuk selalu menerima “upeti” yang jumlahnya sangat menggoda iman. you know lah…..indonesia, segala sesuatu mungkin terjadi. kontraktor2 bangunan semuanya balapan gede2an memberikan “hadiah” sebagai ucapan terimakasih atas gol nya tender mereka. dari kabag sampe anak buah semua tersenyum. hehehe. abis itu si kabag udah ganti mobil baru keesokan harinya. what a beautiful life.

pada awalnya, namanya juga masih fresh graduate trus langsung dapet kerjaan sesuai dengan bidang studinya, rasanya seperti bangga dan gede kepala merasa seperti orang penting yg dikejar2 orang disitu. ya bayangin aja, gaji pegawai di divisi bangunan tsb ngga ada yg lebih dari 300ribu sebulan. punya anak-bini semua. lantas mau dikasih makan apa kalo ngga noleh2 kanan kiri? emang sih dapet jatah beras tiap bulan, tapi masak mau makan nasi pake batu? kan mendingan makan nasi pake berlian donk…..kekekek. tapi orang2 situ bilang, “lho..kita kan ngga korupsi, gak minta sama mereka. itu adalah sekedar ucapan terimakasih kok”. lha kepriben bapak’e. sami mawon.

setahun-dua tahun, nampaknya semua berjalan mulus. si dadi merasa “senang” sama pekerjaannya. yg buat dia senang lagi, dia kenal seluruh keluarga cendana. shalat jumat di masjid istana, banyak ketemu mentri2 dan tokoh2 negara. kenal juga sama bapak moerdiono {dulu mentri setneg}. kadang2 pak mentri minta tolong untuk merenovasi bagian dari rumahnya. trus, teman2nya itu ajudan pak harto, PM, bakin, pokoknya orang2 yang dulunya gak dibayangin untuk dijadiin teman. kemana2 aman tentram. makanya waktu itu si dadi gemuk bulat subur dan netjes. abis seneng terus sih.

tapi di tahun 1997-1998, disaat kita dah nikah, mulai ada rasa resah dihati. dia merasa hidupnya ngga halal {maaf bukan maksudnya menyinggung, tapi personal opinion boleh donk…jaman reformasi bung!}. apalagi pas bininya hamil anak pertama, beliau dah mulai ngga tenang hati. takut anak-bini nya makan dari yang bukan menjadi haknya. bukannya mau sok suci, tapi namanya hati nurani kan gak bisa dirayu. dia berpikir, “aku nih kok cara dapet duit gampang banget, apa nanti ada tulahnya ngga ya?”. walaupun sebisa mungkin kita banyak beramal, tapi tetep si pepenk tuh ngga sreg.
ditambah lagi pas reformasi tahun 1998, keadaan makin kacau. presiden gonta ganti. diambil alih oleh pak habibie waktu itu. makanya kita bisa ada disini beberapa bulan setelahnya. kabur. bukan kabur sih, tapi suami yg dari dulu memang kepingin ambil master tapi tertunda2 terus karena keenakan kerja, jadi bulat tekadnya gara2 itu {kabur juga namanya ya…hihi}.
atas bantuan boss yang menyelipkan surat atas nama “logo perusahaan” yang ada burung garudanya itu, si petugas embassy ngga berani tanya2 macem2. cuma ngomong, “mmm…..sama donk sama saya nih, pake nametag juga, bedanya jenis burungnya lain!” {si pepenk waktu itu datang pake seragam dinas plus nametag}. basi banget ngga sih tuh bule, becandanya gak lucu abis. kita tau maksudnya guyon, burungnya dia kan eagle, burung kite gruda. tapi sori dude, jokenya kurang lucu.
udah. gak ditanya mau ngapain, kenapa, pake duit siapa, kemana…..apa kek. cuma akhirnya bilang, “besok datang lagi jam 3 ambil paspor di sebelah sana”. padahal orang2 yg lain sibuk sama berkas2 dokumen dan tetek bengek, masih aja ditanya ngalor ngidul. ah…….negara ini….emang enak tinggal di indonesia…….gak heran kalo anak cucu pejabat kemana2 gampang. baru jadi jongosnya aja dah kecipratan enaknya.

ngomong2 soal pemerintahan tadi, kayaknya kalo kita flashback ke tempo dulu sebelum reformasi, kalo ngga ada peristiwa 12 mei 1998 itu (kalo gak salah berawal dari tertembaknya mahasiswa trisakti oleh aparat tertentu di kampus grogol), seperti apa ya indonesia sekarang? apa iya, dengan reformasi semua korupsi dan katebeletje dimusnahkan? kalo dipikir2, kok malah jaman pak harto itulah semua rakyat bisa makan enak. lapangan pekerjaan lebih banyak. ekonomi makin maju.
sekarang? yang kaya tambah berlimpah ruah harta bendanya, yang miskin makin terhimpit dan bergelut sama utang dan kriminalitas. tingkat pendidikan makin menurun. reformasi sih reformasi, tapi kenyataannya kok makin anjlok sih? semua orang buka suara….semua org punya mau. tapi dari pusatnya belum ada koordinasi. dana buat rakyat tetep ngadat ngga turun kebawah. jadi orang2 yg buka suara tadi bener2 buang tenaga.

kisah ini lain lagi. ini adalah kisah teman kami, yang dapat beasiswa sekolah di AS atas sponsor nurtanio. dulu dia kuliah di ITB, tapi karena dapat kesempatan gratis dan iming2 dapat posisi enak di bandung, dia rela meninggalkan ITB nya dan sekolah aerospace disini. tapi apa yg terjadi? pada saat krismon, bener2 dana terhenti. hanya begitu saja. gampang banged. lantas, kalau dia pulang, udah tanggung krn udah tahun ke 3 sekolah. tapi kalau melanjutkan di AS biaya yg jadi persoalan. sana kagak sini kagak. akhirnya, dengan segala jerih payah kerja serabutan sana sini, bisa juga dia lulus sampai master segala. tapi..plis donk ah. masa hak asasi orang digampangin sih? dulu disuruh2 pergi demi punya tenaga kerja berbobot, tapi pas krismon cuma bilang sori doang, boro2 sori….cuma diputuskan sepihak! tanpa usaha mengganti rugi apa kek..sekedar sedikit pesangon buat pulang atau uang capek. hell no!
nggak cuma kasus ini, ada lagi temen satu kampus suamiku yang seperti itu, bedanya beliau ini sedang ambil S3 atas biaya IPB. sampe beliau dan 3 orang anaknya hidupnya nelongso di negeri orang. mau putus kuliah juga sayang, ambil PhD itu kan perjuangan banged. akhirnya, beliau setiap pulang sekolah terpaksa nyuci panci di sebuah restoran. mau ngga mau buat hidup. kalo weekend, si istrinya yang kerja rodi dari pagi sampai malam. anak2nya diasuh bapake, sambil belajar bikin PR si bapak harus ngurusin anak juga. salute juga akhirnya si teman ini lulus dan sudah kembali ke bogor. mudah2an di bogor sana sukses ya pak! jangan mau diboongin suruh balik ke IPB…kikikik. hidup ini perjuangan banged kalo dipikir2.

makanya, di hari kemerdekaan kita ini, ada gak sih bedanya sama yang dulu? selepas dari lomba makan kerupuk ato panjat pinang. apakah ada perubahan yang berarti dari jaman2 sebelum reformasi? kalau aku denger dari mana2, kok banyak yg merasa makin gak bangga jadi orang indonesia. makin sulit hidup. makin cepet tua karena harus extra banting tulang. de el el.

Photobucket - Video and Image Hosting

biar gimana juga, aku tetep orang indonesia. suatu hari dihari tua nanti, aku harus pulang ke indonesia. bukan mengabdi pada negara, dah basi boooo….tapi menghargai tanah kelahiran. menghargai budaya2 bangsa yang sebenernya masih dikagumi oleh dunia. thanks to my mom for forcing me learning tari bali since I was 6. si mamah bener2 rela mengorbankan waktunya demi mengantar putri semata wayangnya pentas kemana2. sampai saat ini masih terasa manfaatnya. kalau tinggal di LN gini, rasanya bangga bener bisa pamer budaya indonesia ke orang2. biar mereka tau, nih lo…..budaya yang elu gak punya……….

merdeka!


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading merdeka! [ato mati?] at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: