reinkarnasi opa

July 21, 2006 § 1 Comment

cerita ini tentang aiz anakku

kalau ingat kata2 AIZ anakku yg nomor satu, yang sering diucapkan, aku suka terharu. anak itu entah kenapa dikaruniai hati seluas samudera oleh Allah. bukan aku banget, juga bukan dari bapaknya. kita berdua malah produk anak jaman sekarang yg susah banget mengendalikan emosi. mungkin karena dia dari kecil udah harus hidup prihatin, jadi salah satu sebabnya adalah situasi yang membuat dia begitu. dulu waktu dia umur setahun, aku ajari dia untuk makan sendiri dikursi. gak boleh disuapi. makan seadanya makanan yang kita makan juga. gak boleh jadi anak yang manja. untungnya dia manutan. apa yang ortunya bilang dia nurut. kadang2 malah minta2 mbantuin aku kalo lagi masak di dapur. pengen bisa masakkin anaknya nanti katanya. kalo aku habis nyuci baju, dia bantu2 ngelipet bajunya. gak rapi sih, tapi yg penting ikhlas membantunya itu lho. kalo pake mainan, harus diberesin, kalo enggak mainannya dibuangin sama bapaknya. kejam emang. tapi dulu krn kita pusing….transisi dari hidup manja di jakarta ke hidup mandiri disini. ngurus anak sama bapaknya sekaligus. doh…beratnya. mana bapaknya sekolah lagi ambil S2. tugasnya bejibun belum lagi thesis nya makan waktu berbulan2. musti dapet GPA diatas 3.5 kalo mau bayar sekolah murah. disamping itu bapaknya musti kerja sambilan juga biar asap dapur ngepul terus. waktu itu kerja di kampus jadi lab assistant. ngurusin komputer di lab, jagain org pake komputer disana. bayarannya minim, cuma cukup buat hidup saja. boro2 hura2. wah…pokoke dua setengah tahun pertama kita disini itu berat sekali. makanya anak yang jadi korban. eits, bukan korban deng, maksudnya buat masa depannya juga biar gak jadi anak manja. bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian lebih enak drpd kebalikkannya. kalau si nenek datang berkunjung, bukan main dia terkaget2 ngeliat cucunya diperlakukan begitu. udah bukan jamannya lagi anak kecil disuruh bantu2 ortunya katanya. bah..siapa bilang? justru anak masa depan harus bisa mandiri & tegar. gak boleh kayak emak bapaknya. nanti ditambah lagi persaingan hidup makin ketat. kalau anak gak dibekali jiwa yang tegar, bisa putus asa melulu nantinya. anak masa depan kalo putus asa bisa gawat.

Photobucket - Video and Image Hosting
sama bapaknya di lewisville, TX

alhasil, si aiz jadi anak yang kuwat lahir batin. well, suka ndableg juga sih. tp enakkan ndableg drpd takutan. pikirannya dalam sekali. apa-apa selalu pake logika. kata2nya juga sangat membuat adem ayem orang yang mendengarnya. kayak anak karbitan gitu loh. gak cuma kita aja yang tau, guru2nya ternyata juga berkata begitu. dia pernah bilang, kalo gurunya pernah bilang ke seluruh kelas, kalau alifa (nama benernya dia alifa) suatu hari bakalan jadi presiden atau salah satu pemimpin di negara ini. (bah…dalam hatiku, siapa pula yg nganggep ini negara kami, kekekek). krn emang dia selalu dijadikan ketua kelas sama guru2. mungkin krn nurutannya itu, sama perkataan2nya yg kayak org gedhe.

seringkali dia berkata sama aku (dlm bhs inggris), “momi, terima kasih kau sudah memberikan aku adik2 yang lucu2. aku sayang sekali pada mereka. terutama aidan….he’s so cute, cuddly & chubby. I wanna bite his thigh”. walaupun kenyataannya dia suka dibuat sebel sama aidan. so sweet deh ih.
suatu hari aku bikin spaghetti (sering sih, ini menu yg jadi pesanan utama si aiz). aiz kalo makan spaghetti, selalu nambah. gak peduli aku ngambilinnya banyak ato sedikit, pokoknya harus nambah. aku bilang, “eh..jangan banyak2 nanti kamu gendut lho. lagian perutmu kalo kekenyangan nanti sakit. nanti kalo lapar lagi boleh ambil lagi”.
dia selalu bilang gini, “it’s your fault, mom……your spaghetti is soooo good…..the best spaghetti in the whole world that I’ve ever tasted!. I guess I’m the luckiest person to have a mommy like you…..I love you momi……”. sambil memelukku.
*ooh……luluhnya hatiku!* kayak yang dapet hadiah intan berlian segede kepelan tangan caranya dia berterima kasih itu loh. kadang kl gitu aku suka nangis walaupun ditahan2 biar ngga buyar. I feel blessed.

satu waktu, dia yang selalu gak pernah absen juara 1 lomba gambar poster disekolah, saat dia kelas 2 mogok gak mau ikutan lomba. aku paksa dia ikut tapi tetep ogah. sampe hari H nya dia tetep nggak mau ikutan. akhirnya aku tanya kenapa kok dia tiba2 ngga mau. dia jawab, “kasihan temen2 ku yang lain, mam. habis kl aku ikut mereka gak pernah dapet nomor 1. waktu itu si A nangis dikelas gara2 gak dapet nomer. aku pikir, kali ini aku mau kasih kesempatan biar yg lain merasakan senengnya jadi juara poster & dapet hadiah duit spt aku….”.
*momi bengong*
ah..anakku. namanya kelebihan tiap orang kan beda2. dia emang udah dasarnya turunan yang kung nya yg mahir gambar apa aja. darah seni yang kung emang tertuju padanya, udah keliatan dari kecil. gak pake liwat2 mominya, langsung lompat kayak catur ke cucunya. aku cuma sebagai langkahan aja. hiks.

kalau kita ke toko, dia hampir gak pernah minta2. kalau aku suruh dia ambil sesuatu yg aku tau dia sebenernya kepingin, dia pasti bilang, “mam, tapi ini kan harganya mahal. katanya mami gak punya uang? mendingan duitnya disimpen aja buat allowance aku biar aku punya college money nanti”.
ngurut2 dada kami dibuatnya.
duh…dimata anakku, sepelit itukah ortunya? sampe dianggap gak mau kasih duit kuliah ke dia. mudah2an enggak. mudah2an karena emang dia mempunyai hati yg tulus dan dalam.

waktu dia di kindergarten dulu, si ibu gurunya menghubungi aku dan ingin bicara 4 mata. aku dah deg2an kirain anakku salah apa. ternyata dia mau ngomong, bahwa si aiz itu punya kelebihan yang jarang sekali dimiliki oleh anak2 sebayanya. pikirannya seperti pikiran orang dewasa. anak 5 tahun tapi dah mempunyai logika yang matang. sampe2 dia menyarankan untuk dites IQ nya. juga tes untuk bisa ikut program TAG (talented & gifted). lulus sih. IQ lumayan tinggi, 142. tag nya lulus juga. dia bisa ikut program kelas yang khusus. standart belajarnya lebih tinggi. mudah2an bisa berlanjut sampe dia SMA nanti. mudah2an dia tetep semangat belajar, tetep kepingin meraih cita2 setinggi langit.

Photobucket - Video and Image Hosting
pumpkin harvest in lewisville, texas – oct 05

aku kadang suka jadi mikir yang ngeri2 (kebanyakkan nonton film juga kali), mikir kalo si aiz itu sebenarnya adalah reinkarnasi dari opanya (mertuaku) yang sudah meninggal dari sebelum kita nikah. cara berpikirnya yang dewasa dan kebaikkan hatinya itu mengingatkan aku akan almarhum. dulu, sebelum papa mertua meninggal, sempet dia membelai2 aku, minta kesediaanku untuk meneruskan perusahaan dia dibidang konstruksi baja. doh….beratnya permintaannya. sama anaknya aja juga belum resmi. tunangan juga belum. udah dikasih wangsit. tidaaaaak. padahal kan anak perempuannya punya background yang sama, kenapa musti aku yg udah jelas2 dari jurusan arsitektur. bisa sih disambung2, tapi sumpah aku paling ogah ngitung konstruksi. dulu matakuliah baja bisa lulus aja sukur karena mukjijat. ini mau disuruh terjun kedunia itu….
kebisaanku adalah cuma penyumbang ide desain. lebih ke orang yang suka berkhayal, berimajinasi tentang bangunan. kalo urusan itungan, biarkan mereka ahlinya yg ngitung.

sumpah berhari2 aku mikirin itu. kata fengky, udahlah…gak usah dibawa kehati. namanya juga org dah tua, sakit pula. maunya aneh2 kan. akhirnya, perusahaannya dijual setelah dia meninggal. krn gak ada yang bisa menangani. waktu itu suami belum lulus kuliah. takutnya kl ambil alih bisa tambah lama lagi lulusnya. berabe deh guwe.
eee….kok belakangan ini kok aku suka terbayang2 & nginget2 masa itu, apa krn aku ngga menuruti kata hatinya, jadi dia reinkarnasi ke anakku gitu. (walah…si momi mikirnya yg jauh2 ya? lagi2 kebanyakkan nonton pelem!).

balik ke masalah hati. emang si opa nya aiz itu punya hati bersih. orangnya tidak pernah dendam walaupun sering dijahatin orang terutama didunia bisnis yg kejam. selalu memaafkan orang. pernah dia difitnah sampai urusannya membawa dia ke pengadilan & dapat sangsi hukum yang gak sedikit, bbrp th kemudian org yg memfitnah tsb ketulah dan minta maaf sampe nangis2. ya dia dengan ikhlas memaafkan. yang gemes ya istri dan anak2nya. kenapa kok cuma begitu doang, gak dibawa ke pengadilan atau apa. “kita kan cuma manusia, Tuhan aja pemaaf masak kita ngga bisa memaafkan”.
papa mertua tidak pernah menyakiti orang lain. biarpun dia gak punya apa-apa, asal bikin orang bahagia dia akan memberikan semuanya. kayaknya hidup dia hanya untuk orang lain, bukan diri sendiri. gak peduli diri sendiri ambruk atau sakit, yg penting jangan orang2 yg dikasihi yg merasakannya. hiks…kalo inget aku suka sedih. padahal dia bukan papaku, tapi rasanya kayak punya papa dua. waktu beliau meninggal, aku yang gak tahan nangis udah mirip bintang pelem india yang gandulan di tiang sambil nangis bombay. tapi aku cuman gandulan di pohon kemboja. orang2 bingung kali, ini anak bukan apa bukan, tapi kok kayaknya paling seru nangisnya. huhuuu….kalo inget si papah mertua jadi sedih. herannya, selama bertahun2 aku sering didatangi dia di mimpi, sementara anak2 dan istrinya enggak. pernah suamiku mimpi si papa, tapi paling2 cuma 1-2 kali selama 10 tahun ini. ah…lagi2 aku mikir, mungkin biar dia dekat sama cucunya si aiz. atau….aiz itu……

watak si opa, hampir sama dengan aiz. makanya dia sering dikangeni sama anak2nya temen2. kalau lama ngga ketemu, yang dicari sama mereka adalah aiz. sama anak kecil dia ngemong banget. sama orang gede dia nyambung aja. pede banget walaupun sama yg jauh lebih gede juga. mungkin krn pikirannya seperti org gede, wise gitu loh. jadi dianggap gede juga sama para teenager.

Photobucket - Video and Image Hosting
hadiah berharga dari anakku setiap semester

aku gak tau apakah ini sesuatu yang positif atau negatif. yang jelas, aku bersyukur punya anak macam dia. dari kecil ngga merepotkan. walaupun sekarang dia mengalami masa pra-puber, kadang2 suka tanya macem2 yang aneh2. kadang2 suka minta disamakan derajatnya sama kita2 yg dewasa. ya sudah. mungkin emang dia sudah waktunya begitu. ngga mau dibilang anak kecil lagi. ngga bisa lagi diatur2 harus pake baju yang mana, atau mau pake sepatu apa. asal dia masih patuh dan gak berani kurang ajar ke orang tuanya, aku masih bisa toleran. maunya kita, kita bisa seperti temannya dia. dia feel free to express her opinions or her thoughts. have fun being a kid. patuh sama agama & Allah. most of all, proud of her family!

we’ll always love you, aiz…

§ One Response to reinkarnasi opa

  • nikmah says:

    hallo mba.. kenalkan nama saya nikmah. saya sekarang ada di maryland, MD.

    saya ijin save foto aiz ya.. suka liatnya.. dia keliatan begitu ceria. kebetulan saya sedang mau bikin iklan di FB, ttg meraih mimpi. saya search di google, ga nemu2 yg pas di hati. baru liat foto dia, sy baru sreg. jika diijinkan slh stnya foto aiz yg sy pasang. tentu jika diijinkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading reinkarnasi opa at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: