cerita seputar kabe

July 15, 2006 § Leave a comment

Photobucket - Video and Image Hosting

dulu jaman abis melahirkan anak pertama, aku coba pake IUD. tapi ga cocok. sering terjadi kram perut. rasanya jangan tanya. kayak kontraksi mau beranak. well, kadang2 gak hebat2 amat sih, tapi cukup sering mengganggu aktivitas.
setahun aku cuek aja. males ach ke dokter lagi, ngebayangin nanti diapain disana aja udah males. udahlah, paling2 kalo sakit datang, minum pain killer juga sembuh. atau dibawa jalan biar lupa. tiba2 suatu sore, aku merasakan keanehan. perih luar biasa “disitu”. ku pikir mungkin anyang2en (baca: susah pipis) ato apa gitu. kok sakit banget. gak tahan, aku cek sendiri. syok juga begitu tau sumber sakitnya adalah karena IUD udah nyangkut diluar! masyaallah…
waktu itu aku baru beberapa minggu datang di amerika. belum punya asuransi kesehatan. sekolah suami aja belum rampung diurus, masih harus ngambil kursus bahasa segala. duh, gusti. musti kemana yak? dokter sini jarang2 yg mau terima pasien tanpa riwayat kesehatan, tanpa asuransi pulak!

atas saran temen yg lumayan senior disitu, disuruh datang ke klinik khusus orang susah. yang datang kesana banyakkan orang2 yang berpenghasilan minim & ga mampu beli asuransi. klinik tersebut punya yayasan perkumpulan orang2 indian, yang dapet subsidi dari pemerintah. bayanganku tuh udah mirip sama puskesmas deket rumah ortu dulu di bintaro, yang keadaannya jauh dari lengkap. kondisinya aja ngga layak buat dijadiin puskesmas. dokternya juga males2an. ah…sebodo lah. yang penting aku harus papsmear cek ap keadaan rahim. jangan2 masih ada yang ketinggalan didalem kan berabek.

dateng kesana, kayak orang ucul. ditanya mana paycheck slip, ga punya (lha wong suami kan pelajar mana terima gaji?). dia pusing gitu. katanya : “kalo gitu anda harus bayar penuh ga bisa dikorting”.
“yaaa….kita pelajar tapi cuma di supply pas2an dari ortu. gimana mau bayar penuh?”.
“ooo…yasudah, bank statement nya aja kalo ada di fax kesini”.
haaaaa…..bank statement tuh isinya bayaran sekolah. nanti disangka duwit hura2 lagi…boro2 hura2, budget buat beli buku aja dibuat makan. belum berani cari2 kerja sambilan waktu itu. masih pusing urusan sekolah baru.
“ho oh, nanti saya kirim” (padahal sok lupa, ga ngirim2..toh mrk juga ga gubris lagi, lupa juga kali pasien banyak).

begitu nama dipanggil, aku masuk. eee…takjub juga deh. jauh banget dibanding ama puskesmas. klinik org miskin tapi kok alat2nya lengkap. semua serba disposable. yang buat ganjel kl mau papsmear cuma sekali pake, baru gres dibuka dari plastiknya. abis itu dibuang. wah…canggih euy. baru ngeh kenapa asuransi disini mahal. si perawatnya bilang, ga ada apa2 kok. normal. IUD nya juga ga ada sisanya didalem. untung juga sih keluar sendiri, ga perlu bersusahpayah nyopot dg bantuan dokter.

*trauma pake2 IUD*

ALHASIL….aku hamil 3 kali lagi setelahnya (satu keguguran, hiks). ah, daku paling malas kalau harus minum pil, palagi ngitungin hari di kalender. bah. ngurus diri sendiri aja kadang suka pikun, palagi ngurus urusan njelimet gini. kata temen2, sendalnya si sili sama sendalnya si fengky senggolan aja bisa hamil. semprul.

sudah kuputuskan dengan matang. setelah lahir anakku yang terakhir (aidan), mau gak mau harus pake kabe permanen. tubal ligation. gila emang. jangan tanya ributnya mamah & tante2 di jakarta. “kamu masih muda kok udah nekad sih. kl nanti dah tuwak kesepian mo punya anak lagi gimana?”. ah…so sweet. aku dan fengky doyan emang punya anak banyak. kita enjoy dikelilingi anak2 walaupun nakal2 dan suka bikin pusying. dihati yang terdalam, kita merasa menjadi orang tua yang paling bahagia di dunia. punya anak2 yang seperti mereka. gak kapok kalo terpaksa punya lagi. tapi, aku bakal berat booo. ngurus anak disini? tidaaaaaak. egois memang, tapi demi mereka juga aku harus bertindak realistis. ah..kalopun nanti ada rejeki mo hamil lagi, katanya bisa kok dibuka lagi ikatannya. memang beresiko, dan kemungkinan hamil lagi hanya 50%. tapi aku dah bulat. tegarkan hati. kalau 3 anak sudah lebih dari cukup. mending difokuskan ke masa depan mereka.

mumpung dari perusahaan suami dapat asuransi kesehatan yang lumayan oke, bisa bayar cuma 10% doang, sehabis di sesar waktu melahirkan aidan, aku memang sudah minta dokter OBGYN nya untuk langsung aja ikat fallopian tubalku. dokternya masih muda (gantheng boooo) dan suka becanda. masak sblm di operasi, aku diminta tandatangan di perutku yg masih belendung (bukan dikertas, diperut!), pake spidol permanen, menyatakan bhw aku mengijinkan dia untuk mengikat tubal. kekekek. ada2 ajah tu dokter. udahannya, spidolnya diserahkan ke fengky katanya buat kenang2an….
operasi berjalan lanchaaaar, sampe sekarang alhamdulillah blm ada efek sampingnya. aman. pake portal abadi. bebas euy! huehuehue.

dulu aku pikir namanya di ikat tuh cuma kayak ngikat biasa. beberapa waktu yang lalu, aku iseng2 pengen tauk, detailnya seperti apa sih. tau2 ngagetin juga. di ikatnya setelah dipotong itu tubalnya. hwadowh. artinya bener2 kecil kemungkinan untuk disambung lagi donk. hiks.

ada dua alternatif yg aku bisa pilih, gbr yang no. 1 atau 2. ternyata dokter ganteng ku pakai cara yg nomor 2. malah ada teman memakai cara nomor 1, tapi sayatan ditutup dengan katup/klep, bukan dijahit atau diikat. wah…hebad! ada tombol on-off nya segala donk, kl mo buntiang dipijit tombol off, kalo mo kabe pencet on. (*hehe..percaya lagi! becanda boo*).

Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading cerita seputar kabe at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: