summer06 road trip #1

June 22, 2006 § Leave a comment

Dah lama saya ngga exist di dunia maya. Selain lagi kehabisan bahan gossipan, juga ngga sempet meluangkan waktu untuk buka internet, apalagi blogging. Hari ini, saatnya saya merapel semuanya.

Ceritanya, kami sekeluarga pergi ke Wichita dalam rangka “ngabisin cuti”. Dari perusahaan, misoa dapet cuti kira2 sebulan setiap tahunnya, tapi harus habis kalo engga hangus. Daripada hangus kan sayang, mendingan dipake biar kata perginya ngga jauh2 juga. Dari Januari 2006, cutinya baru kepake seminggu. Padahal tahun ini adalah tahun pengiritan, dalam rangka mau nyoba beli rumah tahun depan…Insya Allah kalo Tuhan ngijinin…amin. Pikir2 drpd tinggal di apartemen yg bayarnya juga ga murah, mendingan beli rumah aja lah. Cuma resikonya ya harus minggir ke pinggiran kota, jadi komuter. Biayanya memang jadi berlipat krn musti kuat bayar bensin. Plus-plus nya banyak juga sih, tapi kan nyaman. Ngga sempit2an spt sekarang. Tidur di rumah sendiri udah kayak ikan pindang. Kalo anak2 lagi bermanja2 pingin nimbrung, udah mirip hidup di barak tentara. Hihihi. Emang enak tinggal di Apartemen, ngga pusing ngurus rumput. Ngga pusing ngurus sesuatu yg rusak. Semua urusan landlord. Kita seperti raja, tinggal angkat telepon dan suruh mereka datang mbetulin yg rusak. Ngga juga keluar duit dari kocek, semua gratis. Cuma ya itu. Mau ngundang orang mikir 1000 kali. Mau ribut2 ngga enak sama tetangga. Mau olahraga atau anak lari2 ngga ada tempat. Seperti hidup, ada gula ada garam. Begitu pula dengan pertimbangan, ada negatif ada positif. That’s life!

Bulan pertama kedua kuat nahan diri ngga pergi2 keluar kota dulu, lama2 kok kayaknya lumutan juga ya, dirumah tanpa plesiran. Mending2 tinggal di Jakarta yang banyak tempat hangout, disini? hm…udah sekota disambangi sampe bosan. Kalo masih single atau blm berbuntut gini sih enak, banyak tempat dugem. Kalo buat keluarga? paling2 cuma mall…yah, ini sih bikin kanker alias kantong kering namanya. Pengennya ke tempat yg disukai anak2 tapi gak nguras isi dompet gitu loh. hihihi.
Judulnya, sekarang kita dah ga tahan deh. Alasannya mo nyoba kekuatan mobil baru. Padahal sih, emang pantat udah gatel pengen cari suasana baru. Untungnya pas kebetulan suami dapet tugas ke Wichita-Kansas. Beneran banged. Disana kan masih banyak temen2 waktu sekolah dulu. Yang tetap tinggal disana biasanya yang diterima kerja disana, atau yang masih sekolah. Tapi pokoknya, masih buanyak tempat kalo buat ditumpangin. Hotel gratis lah.

Kamis, 15 Juni 2006.

Jam 4 sore Dadi dah pulang kerumah. Mau istirahat dulu biar nanti malem enak nyetirnya. Tapi namanya orang Dallas mau pergi ke Wichita, ada aja titipan temen2 disana yang herannya mereka pada nelpon “the last minute” sebelum keberangkatan. Coba kalo bilang dari kemarin2…kan santai. Disana, maklum “dusun”. Walaupun dikenal dengan sebutan “the biggest town in Kansas”, tetep aja dusun. Kota itu mati kalo ga ada pabrik pesawat boeing, bombardir, cessna & learjet. Atau kalo ngga ada Wichita State University. Kalo enggak, mana ada orang Indonesia yang mau disana, bener2 jauh dari peradaban Amrik, jauh deh sama yang ditonton di film2 hollywood.
Jam 7 teng, kami siap2 mau cabut. Ditelepon lagi sama temen disana, “tolong beliin stroller dora di baby’s r us!”. Gleg!. Lagi2 di Wichita tentu saja ngga ada baby’s r us! Jadilah kita ngubek2 Baby’s R Us sebelum masuk Highway I-35 N. Belum lagi macetnya jangan tanya. Jam org pulang kantor pula. Nyebelinnya, stok stroller dora habis disana. Di Wal-Mart juga habis. Laku keras rupanya si Dora ini. Emang sih liat fotonya lucu juga, harganya murah cuman $15. Yasuw..tangan kosong.
Langsung aja ambil highway 635 ke West & take I-35 North straight to Wichita. Dijalan, berhubung dah malam, anak2 gak begitu rewel. Asyik nonton DVD film Disney “Robot” yang baru di copy-in sama temen si Dadi. Enak banget jaman sekarang, segala2 dipermudah. Manusia makin dimanja sama mesin. Nyetir mobil di highway paling enak, tinggal pencet tombol set “Cruise Control”, kaki kita bisa lenggang kangkung. Mo di taro di dashboard juga silakan…hehehe…Biarkan si cruise control yg ngatur kecepatan lari. Lumayan ngurangi capek. Anak2 bisa tenang karena ada DVD di mobil, coba jaman aku kecil dulu, ke Bali pake mobil VW kodok. Boro2 pake nonton film, AC aja pake AC alam alias “Angin Cendela”. Tapi asik2 aja tuh, kita sih biar keringetan & bersempit2 ria, tetep aja seneng, abis diajak ke Bali sih!
Buat menghindari kena tiket dari patroli, kita siap dengan radar detector. Kalo polisi lewat & nembak pake “speed gun”, kita bisa tau dari jarak 1-2 miles. Jadi ngga dikejar krn ngebut. Perjalanan 350 miles memakan waktu 6 jam berjalan dengan mulus. Harusnya sih cuman 5 jam, tapi kita berhubung agak2 ngantuk jalannya jadi pelan2. Dari Texas ke Kansas, melewati negara bagian Oklahoma. Boring ngga ada yg menarik. Bikin mata tambah letoy. Pinginnya merem & mimpi indah….Tapi, harus menemani si Dadi nyetir. Sambil dengerin lagu2 radio lokal, yang ngga jauh dari lagu country. Tidaaaaak!.

Oklahoma terkenal dengan tornado nya. Inget film “Twister” yg dibintangi oleh Helen Hunt? Naaaah, dulu waktu kita tinggal di Wichita, udah biasa tiap tahun harus ngumpet di dalam shelter untuk menghindari Tornado. Pernah juga aku terdampar di suatu kota kecil yg entah apa namanya, terpaksa ngumpet di dalam ruang bawah tanah sebuah gereja tua. Sedih sekali euy kalo inget. Kayak jaman perang dunia. Takut dikejar musuh. Apalagi di Oklahoma. Lebih sering terkena Tornado. Tiap tahunnya pasti ada aja korban jiwa atau kota hancur berkeping2. Namanya musibah, dimana saja bisa terjadi.

Enaknya kalo jalan malam, anak2 tidur pulas. Ngga perlu makan pula. Paling2 mampir POM bensin numpang pipis, beli kopi buat nabok jantung biar nggak tambah ngantuk & beli bensin (bensin di Oklahoma terkenal murah, jadi sengaja tadi bensin mobil ngga di full-in biar ngisi di Oklahoma ajah).

Setelah berjuang melewati boring nya perjalanan, jam setengah dua malam akhirnya kita sampe di rumah Piput & Mas Hendra di daerah Bel Aire, pinggiran NE Wichita. Kali ini mereka yang dapat giliran ketumpangan tamu dari Dallas. Jam segitu gedor2 rumah orang lumayan nyebelin juga. Udah kayak mau ngerampok. Kalo diliat tetangga pasti bener2 disangka rampok. Mereka org2 Amrik mana ada gedor2 orang tengah malam? Walaupun keluarga sendiri. Mereka itu kan org2 yg kaku. Kayak ada gap diantara keluarga. Ngga spt org indonesia yg biar di LN kita masih tepo seliro (jadi inget pelajaran PMP dulu..hiks). Yah, biar gimana juga, kita bangga jadi orang Indonesia. Budaya gotong royong masih melekat. Antar keluarga juga dekat.
Masuk kerumah mereka terasa hommy sekali. Disambut oleh mba Tati si asisten yg di import khusus dari Indonesia (enaknya! – ngiri.com). Setelah anak2 dan barang2 digotong masuk ke kamar, kita mandi & leyeh2 sejenak. Mengendorkan otot2 yang tegang duduk di mobil selama berjam2. Jam 3 aku ngga tahan…………….masuk kamar & tidur pulas. Mimpi ketemu Matthew Mc. Conauhey…hmmm….

Jumat, 16 Juni 2006

Bangun kesiangan. Gelagapan. Suamiku hilang….entah pergi kemana. Mungkin sudah bergelut dengan urusan kerjanya. Dasar istri pemalas. Tau2 disambut oleh Aidan & Adele yang udah cakep didandanin sama mba Tati. Seandainya mba Tati itu milikku…….oh……..(muka pengen sambil ngiler). Mba Tati itu orangnya gesit. Asli dari Purwokerto. Lulusan SMA dan pinter banget. Kitanya ngga usah capek kasih komando, karena dia sangat kreatif. Benar2 seperti asisten yang sudah terlatih, padahal baru setahun setengah dia disini. Sudah qualified jadi Nanny 911. Selain jadi “nanny 911”, dia juga gape masak. Menurut cerita belio, dulu waktu di kampungnya dia ngga bisa masak apalagi ngurus anak. Tapi berkat semangat belajarnya, dia jadi canggih sekarang. Kalo ditanya kangen pulang apa engga, jawabnya engga…betah di amrik. kikikik. Kalau kepingin nyenengin tuan & nyonyahnya, dia cari buku resep & masak sesuatu yg ngangeni, seperti bikin jajanan pasar (onde2 buatan mba Tati endang bambang lho…). Dia pun sangat loyal. Kalau pergi kemana2 selalu ngga lupa bawa oleh2 buat nyonya rumah. Entah apalah yg penting inget. Sama anak mereka juga, kalo kemana2 selalu dapet sesuatu dari mba Tati.
Niat mau belajarnya lebih dari kita2 yang pernah kuliah. Dia rajin cari2 tempat kursus gratisan. Biasanya di rec. center suka ada. Dia juga frendly & gampang berteman. Sehingga nyonya nya ngga perlu repot2 antar jemput kalau mba Tati mau kursus krn temen2nya gantian antar jemput. “Temen2” yg dimaksud ngga spt temen yg kita bayangin kalau dia ada di Indonesia, salah satu temen blio ternyata bekas temen almamater suamiku orang Thailand. Disini kan tidak mengenal kasta. Apapun status sosialnya, berhak atas persamaan hak asasi. Terharu jadinya.

Rencana malam ini mo BBQ-an di rumah si tuan & nyonya rumah. Biasa…daging ribs kebanggaan orang Dallas jadi sorotan utama. Kita beli 10 pound emang sengaja buat dimakan bareng2. Jadilah malam itu kumpul bocah. Temen2 yang rata2 punya anak pada dateng. Rame & heboh. Anak2 main di lantai basement. Kita2 orang tuanya pada ngrumpi ngomong jorog….hahaha…..dasar emak2 lupa sama umur, kalo dah kumpul tetef aja jadi liar! Ngomongin ngga jauh dari artis cowok ganteng atau suami2 mereka.
Malam itu kita heboh sampe jam 1 malam. Tuan & Nyonya rumah dah pada tewas. Yang tinggal kita para kalong yang biasa dugem. hehe….

Sabtu, 17 Juni 2006

Rame2 kita ke Allstar. Tempat main anak2. Macam taman ria monas jaman dulu deh. Tapi yang asiknya, disana ada mini golf. Kita semua pada ikutan putting, cuma 18 holes ngga beratlah. Emang gak berat, tapi panas nya bhok…..hampir 40 celcius! Edhan! (dengan logat djawir yg super medhog).
Emang asik main golep, Aidan aja sampe kepingin banget ikutan main put-put. Saking excited, dia bisa menyelesaikan 2 kali 18 holes! Fun banged sih, karena masing2 hole punya keunikkan sendiri.
Disana, ada gokart buat orang gedhe juga. mmm….ngiler kepingin coba! (sambil ngeces). Tapi sayang bapak2 nya gak ikutan, pada asik sendiri kumpul2 sama para lelaki yang lain. Serasa jadi bachelors & lupa anak-istri. Nyebelin. Padahal kan lumayan buat jagain anak kalo ibu2nya pengen bebas lepas macam naik gokart! hehe…

Jam 5 anak2 udah kecapekan. Mana Adel & Aidan agak ngga enak badan, jadi rewel. Bete juga deh aku. Malam ini, rencananya kumpul2 pindah ke rumah Lucy & Paul. Pasangan yg punya anak 1 dan lagi hamil anak ke-2 mereka. Berhubung Wichita tuh kecil, jadi rasanya enak aja mau kemana2. Ngga mikir malas panasnya atau jauhnya. Ngga seperti di Dallas yang pada punya rumah jauh2an….kayak musuan aja! haha.
Disana, Lucy bikin soto ayam. Mmmm….asiknya. Mulai lagi si ibu2 ngrumpi spt biasanya. Anak2 main di kamar Gaby anak yg punya rumah. Asli itu kamar jadi amburadul diserbu sama segitu banyak anak2.
Malam itu ngga lama2 kita numpang disana, jam 11 udah pamitan trus pulang. Mungkin karena capek di tempat golf tadi, tenaga terkuras habis. Teler juga euy. Sampe rumah, kita semua mandi dan langsung tewas!

Minggu, 18 Juni 2006

Memang sudah direncanakan dari awal, Aiz yang berulang tahun tanggal 19 Juni dan jatuh pada hari Senin, akan merayakan syukuran hari ini. Mbak Rere yang punya ide, karena sekalian dia mau syukuran adiknya yang hamil 4 bulan & juga pas hari Father’s day.
Mbak Rere menikah dengan Tom yg orang bule, tapi sudah lebih dari 10 tahun belum dikaruniai anak. Katanya sih, ada masalah dengan kandungannya yg tidak normal. Tubalnya tidak bisa menerima sperma dengan sempurna. Sehingga sel telurnya tidak pernah bisa dibuahi. Sudah berkali2 di inseminasi, tapi gagal terus. Padahal sekali inseminasi, bisa habis $4000. Dulu dia berniat mau ikutan program bayi tabung, tapi disini mahal sekali, dan tidak bisa di cover oleh asuransi. Satu2nya jalan harus ke Indonesia, tapi kalau harus stay berbulan2 di Indonesia, suaminya yg ngga bisa meninggalkan kerjaan disini selama itu. Yasudah, akhirnya dia mengadopsi anak dari Bandung. Itupun sampe sekarang surat2 masih belum tuntas. Repot memang. Mahal pula biayanya. Sampe anak itu umur hampir 2 tahun, surat2 belum juga selesai. Kasihan……kadang2 aku kalau lagi kesel sama anak2, aku ingat mbak Rere, jadi menyesal. Kenapa aku kok malah kesel sama anak, padahal orang lain yang mendambakan punya anak aja jalannya berbelit2. hiks.

Mbak Rere terkenal sangat ramah dan baik. Apalagi sama anak2. Logat sunda yang kental bikin dia jadi terkesan ramah kepada semua orang. Anak2 kecil juga suka sama blio, karena gaya ngomongnya yang “seperti guru TK” bikin mereka pada ke-GR an tersanjung2.
Dia bekerja sebagai hair stylist. Sempet juga punya salon sendiri, tapi akhirnya lebih memilih jadi stylist nya krn punya usaha itu repot & memusingkan. Dari jaman aku baru datang ke Wichita dulu, kalau mau potong rambut selalu minta dipotong sama mba Rere. Selain cocok, juga pinter kasih input. Yang utama sih, karena murmer juga. Bayangin aja, masak motong rambut cuma $5, itung2 bayar tip aja buat mbak Rere. Kalau ke salon beneran bisa habis 20-an lebih. Kadang2, bayarnya pake makanan..hehe…karena mba Rere ngga bisa masak, jadi kalo dikasih makanan senengnya minta ampun. Artinya dia ngga usah beli ke resto. Buntut2nya, motong rambut gratis. Haha….

Malam ini, rencananya pesta ultah Aiz & selamatan Anak (adiknya mba Rere) di rumahnya yang punya halaman gedhe banged. Bapak2 manggang daging ribs & sate di belakang. Ibu2 ngrumpi di dapur sambil comot2 makanan yang ada (gimana ibu2nya ngga pada gembrot2?). Anak2nya main sama 2 anjing di belakang rumah. Aiz sudah siap dengan pinata nya yang sudah tergantung disana. Pinata adalah hiasan yang berbentuk sesuatu yg lucu yang diisi dengan permen atau goodies. Pinata ini akan di pukul sampai pecah biar anak2 yang lain berebutan mungut isinya yg bertaburan. Budaya ini dibawa oleh orang2 Mexico yang hijrah kesini. Lama2 jadi budaya anak2 sini kalau pesta ulang tahun di kebun.
Setelah pesta usai, giliran bapak2nya yg dikerjain. Sehubungan dengan hari Father’s day, mbak Rere udah punya rencana khusus buat para lelaki. Setelah tiup lilin kue father’s day, kuis2/angket yg sudah diisi oleh para bapak dibacakan satu persatu. Intinya, tentang seputar bayi. Bagi yg ngga pernah merasakan mengasuh anak sendiri, ketahuan banget disitu. Lumayan seru sih. Yang menang, dapat hadiah baju & celana dari Bali. Waktu itu yg dapat hadiah orang bule, seneng bgt dapet hadiah tesebut.

Setelah makan & semua acara selesai, anak2 & beberapa ortunya ke gudang belakang. Disana ada meja biliard, meja pingpong, lapangan basket & badminton. Wah…asiknya. Lumayan bernostalgia main basket lagi. Udah kaku sih…tapi okelah, masih bisa nge-shoot 3-point! hahaha….

Malam2, aku berendam di bak mandi. Pegel2 euy. Rasanya seperti habis nguli seharian. Dasar udah tuwak. Tulang2 & otot2 sudah karatan. Perlu pake doping kali ye…

Happy Birthday my Aiz……wish you luck in everyway~!

Senin, 19 Juni 2006

Sucks! I hate Monday. Everybody is working. Susahnya kalo kita sendiri yg cuti. Serasa stuck in the middle of nowhere!
Iseng2 telepon mbak Rere. Bilang mau highlight rambut sekalian potong. Ternyata, dia off hari ini. Kebeneran. Jadi enak bisa kerumahnya ngga perlu ke salon. Artinya, makanan semalam sisa pesta pasti masih ada…hehehe….lanjut lagi dah!
Jam 11 siang kita dah disana. Jam 3 baru bisa pulang. Karena semua orang yg ikut kok jadi ikut2an dipotong. Aku sukses di highlight. Lumayan ngirit lah. Kalo ke salon bisa habis seratus. Sama mba Rere cuma bayar $20. Buat obat sama ongkos capeknya aja.
Aiz’s birthday today. Diajak si Dadi ke Target beli kado. Untung yg diminta tas sekolah yg bisa digeret2. Syukurlah, bukan mainan. Pusying kalo mainan!

Malamnya, dugem berdua! Anak2 bobok dikeloni sama mba Tati. Udah mulai kenal soalnya. Jadi mau aja dititipin. Asyiknya. Janjian sama Iwan & Indri juga. Pasangan gila yg nda jelas status nya. Bbrp bulan yl, si suami diusir suruh keluar rumah, cuma bawa satu kopor & gitar. Udah mirip tukang ngamen yg lepas. Melas bener. Tapi, skr setelah si suami dah settled kerja di perusahaan pesawat terbang, jadi lengket lagi kayak perangko. Kalau ditanya, mereka dah yakin gak bakal bersatu lagi. Tapi kalau ketemu, mesra2an lagi seperti ngga ada apa2. Bingung kan? Tapi tetep aja, mrk lagi proses mengurus surat cerai. Bang!!! Kasihan anak2nya masih pada kecil2. (sambil ketok2…duh amit2 deh, jgn sampe).


ni dia hasilnya….








Selasa, 20 Juni 2006

Udah ngga tau lagi mau ngapain. Selama ini party everynight. Ngrumpi, dah ngga ada yg dibahas. Mau kemana lagi? ke mall males, Dallas mall nya lebih oke. Seperti kemarin, orang2 pada kerja. Akhirnya aku telepon mbak Dani. Asyik juga kalo sekali2 kita berkunjung kerumahnya. Jauh sih, kira2 sejam lewat jalan yg bener2 boring. Tapi selama ini blio aja yg dateng ke Wichita, ga pernah disambangi. Mba Dani seorang single parent yang udah setengah baya yang tinggal di kota kecil bernama Kingman. Kotanya, cuma dihuni oleh 3000 penduduk. Pusing ngga tuh. Dia satu2nya orang Asia disitu. Sementara yg lain2 rata2 bule leher merah bhok! Prejudist gitu lah. Mana udah pada tua2. Heran deh mba Dani kok betah ya? Ternyata, selidik punya selidik, dia hijrah kesini krn dulu mantan suaminya pindah kesini. Jadi petani gandum. Mereka dulu tinggal di California, anak2 mereka juga besar disana. Siapa yg sangka kalo akhirnya mereka divorce begitu? Tapi mba Dani dah terlanjur settled disitu. Dia jadi General Manager nya satu2nya Mc Donalds di Kingman. Kalau ketemu, blio selalu bawa toys yg buat Happy meal nya Mc Donalds. Pas kesana, kita langsung nyerbu toko Mc Donalds nya, masing2 dapat happy meal gratis. Hehe. Kasihan mba Dani dirampok sama anak2 kecil nda tau diri!
Sekarang, toys nya lagi bagus. Seri nya film CARS. Aku yg tadinya ngga pernah peduli sama gini2an, jadi kepingin koleksi. Karena produknya bagus banget.
Setelah makan, kita sama2 ke rumahnya yg kecil tapi adem. Maklum tinggal sendirian, ngapain punya yg gede2? Anak2nya udah pada nikah dan hijrah ke kota lain. Jadi mikir, kalau nanti aku tua, anak2 dah pada mandiri, bakalan seperti dia donk. Hiks. Sedih bener ya. Tapi mba Dani orangnya happy person. Semua dianggap angin lalu. Kalau ada masalah sama tetangga, cuek aja. Biar ngga stress katanya. Makanya blio bisa asik orangnya. Hangout sama yg muda2 juga ngga kaku. Mudah2an aku bisa se-happy dia. Biar awet muda….hehehe…

yang disebelahku itu mba Dani

rame2 ngrampok rumah orang

Malamnya, another “makan2” dirumah Dinda. Kebetulan mamanya Dinda lagi ada disini, njenguk anaknya yg habis operasi gigi. Kita sekampiun ngerampok apartemen Dinda yg kecil mungil, mendadak jadi pengap sama bau keringat orang2 tak beradab ini. Lumayan juga “dinner” kali ini, ada salada Padang, ayam goreng mentega, rendang, asam padeh, bubur sumsum, bihun goreng, sambel pete yg petenya impor dari Indo. Wah, lengkap deh. Dah lama ngga makan makanan padang. Biarpun suami orang padang, tetep aja ogah masak makanan padang, ribet!!!!
Di rumah Dinda sempet berenang, kebetulan apartemennya diseberang kolam renang. Abis itu, anak2 capek. Bapak-ibunya juga capek. Pulang langsung ngepak2 barang krn besok pagi2 buta harus dah cabut ke Dallas. Back to reality life (sigh).

Rabu, 21 Juni 2006

Jam 6 aku dah diguncang2 sama si Dadi. “Ayo bangun..pulang yok!” Hhhh…lagi2 jadi upik abu. Kembali ke jabatan lama, Momi si Upik Abu!
Berangkat jam 7 dari Wichita, sampe Oklahoma City (OKC) jam 10 karena pake acara berhenti makan dijalan. Di OKC, kita sempet mampir ke Bricktown dan Memorial Garden, tempat Federal building di bom tahun 1995. Rada2 merinding sih. Tapi gimana kalo aku cerita di episode selanjutnya. Sekarang perlu melemaskan jari2 yang dari sejam yg lalu ngga berhenti ngetik sebelas jari. Aku take deep breath dulu ye…nyebokkin anakku yg kayaknya udah bau2 sniff sniff, sekalian beresin rumah yg ditinggal seminggu, beresin kamar anak2 yg dari tadi main sendiri dicuekkin emaknya yg asyik ngeblogging, mau ngepak2 barang2 ebay ku yg terjual & dikirim besok, mau masak buat dinner, mau bobok2 sebentar, mau nonton Wendy Wu; Disney Channel Movie yg baru. Minggu lalu sempet miss karena kita di Wichita ga sempet mantengin tivi.
Nanti malam, kalau udah beres, aku mau sekalian update photo album, blognya adel & aidan, sama post kunjungan ke OKC. Semoga kenyataan sesuai dengan angan2……

Foto2 yang lagi di Allstar belum di upload. Aku bakal post terus deh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading summer06 road trip #1 at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: