gadow-gadow bhok

June 5, 2006 § Leave a comment

Resiko membesarkan anak di negara lain, membuat kita si ibu jadi latahan. Ngga tau kalau sama ibu2 yang lain, tapi menurut pengamatan aku sih, ini terjadi di semua teman2 ku termasuk diriku.

Dulu jaman anakku belum sekolah, kami yang dirumah pakai bahasa indonesia sebagai sarana komunikasi menjadikan anakku tetap lancar berbahasa Indonesia, walau tingkat kekuasaannya masih belum 100% karena masih kecil. Karena anak pertama, rasanya ngga sabaran kepingin anaknya cepet2 masuk sekolah. Di Amerika, tidak seperti di Indonesia yang umur 2 tahun (kurang malah) udah sekolah di playgroup karena biayanya tidak ketulungan mahalnya. Kecuali untuk keluarga yg ayah-ibunya bekerja, anaknya biasanya dititipkan di Day Care sekaligus buat latihan untuk sekolah. Tapi maaaaaak….mahalnya. Kalau tipe2 ibu2 rumahan kayak aku sih ngapain juga, selain bangkrut juga lantas aku ngapain sorangan wae dirumah tanpa anak? Jadi, biar hati lega ngliat anaknya bisa bersosialisasi tanpa mengeluarkan biaya yang mahal, aku bela2in deh ikutin si Aiz ke les ini itu. Dari yang tumbling tots, gymnastic, ballet & tap, arts & crafts, painting (khusus di art institute), malah pernah ikutan nyanyi. Aiz yang dari kecil memang kesepian jarang punya teman, jadi seneng banged pas aku masukkin kursus. Hasilnya? Bahasa Indonesia yang mulai lancar perlahan2 hilang dari memorinya. Selain itu juga dia mulai bisa serius nonton acara kartun di TV, yah..jadi makin dominan lah bahasa Inggrisnya.

Walaupun aku dirumah tetep kekeuh harus bahasa Indonesia, si Aiz rupanya lebih comfortable kalau memakai bahasa Inggris. Untungnya mertua & ortuku lumayan sering sambang (bhs jawanya berkunjung). Jadi Aiz mau gak mau harus berusaha ngomong Indo. Lucunya, kadang2 justru kita yang bahasa nya jadi berantakan. Mau ngomong Indo doang juga kadang dicuekkin krn ngga bisa ditangkap sama si Aiz, tapi ngomong Inggris juga kitanya kadang masih belepotan. Jadi suka gadow2…alias tarsaaaaaan.

Apalagi sekarang, Aiz fall ini udah kelas 3 SD. Udah lebih canggih lagi bahasa Inggrisnya (malah aku banyak belajar dari dia). Makin ancur lebur lah bahasa kita berdua. Tapi herannya, kami berdua ngga menyadari lucunya. Kalau bagi org lain yg baru datang dari Indonesia, mendengar percakapan kami seperti denger dagelan. Biasanya mereka mesem2 bahkan cekakak cekikik walau ga vulgar. Katanya unik (mau bilang aneh gak enak kali….).
Kami hanya merasa, kami berdua suka kewalahan mau berkomunikasi. Mau bhs inggris total juga ga bagus nanti anak2 lupa sama sekali bisa gaswat. Tapi mo bhs indo pure juga pada bloon gitu….banyak gak mudeng nya. Aku nya jadi ikut2an bloon.

Ada satu teman asli orang Cimahi, blio nikah sama org bule sini. Kami dulunya waktu masih satu kota sering hangout bareng karena anak2nya seumuran Aiz. Waktu itu aku belum lama di State, masih blm ngomong ala tarsan. Suka dengar Teh Yanti (nama temenku tadi) ngomong gadow2 logat sunda. Contoh yg paling aku ingat adalah, “Michael….come here atu ah…..jangan running-running…..nanti fall down!”. Pertama kali aku denger rasanya telinga ini gatel banget deh. Abis anak dengan tampang indo (malah banyakkan bulenya) bisa ngerti bahasa tarsan sang ibunda…….hahaha….mana logat sundanya kental pisan……….
(he..terus terang aku ngga separah ini lho…untungnya bhs indo org jkt ngga medog kan…).

Satu hari waktu kita pindah ke Dallas, salah satu sesepuh sini yang memang sudah berpuluh2 tahun menjadi penduduk sini, pernah mengajak kami makan2 dirumahnya. Anak2nya udah gede2, tapi si bontot mereka waktu itu masih kls 6 SD. Jadi tentu saja bahasa Inggrisnya fasih banget ketimbang Indonya. Si Om (bapaknya) yang udah berumur 50-an sangat kesulitan ngomong sama anaknya sendiri. Abis, kl bhs indo tuh anak kadang ngga nyambung. Kalo bhs inggris bapaknya yang ha-ho-ha-ho….Waktu itu si anak & si bapak lagi sama2 emosi. Anaknya disuruh angkut barang ke mobil, si bapaknya ngobrol sama sesepuh lain. Pas mau masuk pintu mobil anaknya berang, “Pa….the door is locked!”. Si bapak tu masih keasyikkan ngobrol sampai anaknya makin emosi. “Papaaaaaaa……..this is heavy….open the door!”. Maksudnya biar si bapak mencet tombol remote buat di-unlock. Si bapak panik tapi sebel juga krn obrolannya hrs di ganggu, dia bilang, “Iya..iya….udah di open! gitu aja ga usah yelling to Papa lah….”. Tapi mukenye serius banget…..hahaha…aku liatin sambil senyum2. Eeee….tau2nya kejadian2 tadi sekarang sering terjadi pada diriku. Awal2 rasanya risih, tapi kesel jg kl ngomong bhs indo banget, anak2 banyak “ha-ho-ha-ho” nya. Emang musti di kursusin bahasa indonesia kilat nih!

Menurut pengalaman mereka2 yang anak2nya dah pada gede2, pada bilang percuma kalau kita ngotot dan maksa mrk berbahasa indo. Karena mereka kan banyak spend waktu disekolah. Ditambah lagi kalau pas jam main sama tetangga. Atau nonton acara TV. Satu2nya cara mereka untuk mengasah bhs indo di kepala anak adalah dengan mengirimkan mereka pulang ke Indo dan tinggal 2-3 bulan dirumah neneknya. Biasanya, begitu balik kesini, mereka fasih sekali bahasa Indonesia. Anak dan ortu sama2 tidak naik darah kan? Maksudnya si anak pasti mau ga mau harus berbahasa Indo, kalo engga siapa yg mo ngladenin dia ngomong disana?
Jadi ternyata lingkungan adalah pengaruh yg paling dominan. Ngga bagus juga anak dipaksa dengan sesuatu yang bagi mereka tidak comfortable. Mendingan dengan cara seperti anjuran teman2 ku tadi….hmm……….
Umur berapa ya anak2 bisa travel sendirian naik pesawat? Perlu juga tuh di planning buat “summer camp” nya Aiz…….hehehehehe……(evil smile).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading gadow-gadow bhok at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: