godaan

June 30, 2006 § Leave a comment

Udah 2 minggu terakhir, menjelang 4th of July, banyak bener toko2 pada pasang sign “BIG SALE” or “MONSTER SALE” or “HUGE SALE” or apalah pokoke menggiurkan sekali kepingin ngintip & buka dompet. Karena kita tinggalnya cuma 3 blok dari mall, biasanya cuma mall doang yg jadi tempat killing time, karena ada playground buat anak2. Selain playgroundnya gedhe juga bagus banyak ragamnya. Anak2 kalau pulang dari playground situ kecapekan trus bobonya enak, si momi yang dapet enaknya…hehehe. Tapi 2 minggu belakangan semenjak aneka tulisan yg menggoda tersebut mejeng di hampir setiap toko, aku mendadak ngga napsu mau ke mall. Takut brankas kebobolan. Kalaupun terpaksa kesana, semua kartu kredit aku simpan di pundi2 di lemari baju just in case. Takut bablas lupa daratan.

Dulu memang waktu anak baru satu, aku ga pernah tahan kalo liat sign “SALE”. Bawaannya mau shopping ajah. Dan memang diniatin mantengin koran buat cari tau dimana aja yang menyelenggarakan sale. Perlu ga perlu kalo murah, why not. Tapi bbrp tahun kemudian (begoknya kelamaan sadarnya) baru mikir2, ngapain sih ngejar2 sale gini, toh setiap tahun juga ada. Lagian kita ngga kemana2 kok, masih disini. Kalo emang belum perlu, ngapain nambahin sampah dikamar? Dulu, hobi banged simpen2 barang buat kalo suatu hari memerlukan. Tapi kenyataannya, sampai saat ini banyak “harta karun” sisa simpanan dulu2 yang pada saat diperlukan terlupakan hingga sekarang jadi sampah. Ih….what a waste!

Bbrp tahun belakangan aku sudah jauh lebih mending. Sudah mengenal hidup hemat. Cuma beli barang2 yang bener2 dibutuhkan dan diperlukan. Apalagi urusan baju & bahan sandang lain. Sudah 7 tahun aku disini, bayangin lemari pakaian kami seperti apa penuhnya kalau setiap sale lupa daratan! Sekarang aja kita dah kewalahan mau memilah2 mana yg perlu/enggak. Banyak juga yg akhirnya dibuang atau di donasikan. Kalau ingat gempa kemarin di Yogya, aku sedih banged. Nyesal udah buang segitu banyak pakaian. Padahal saudara2 di tanah air banyak yg memerlukan.

Makanya, udah lama banged aku ngga beredar di mall. Kasihan banget ya. Tapi ga papa lah, demi menghindari mupeng (muke pengen). Biasanya cuma laper mata doang sih. Ngga bisa liat barang bagus kok harganya keterlaluan murahnya. Abis itu ngga tau mo diapain. Mendingan duitnya buat yang laen ya???

Makanya….hiks. Sekarang, kalo ngga perlu2 amat sama sesuatu, lebih baik jangan ke mall dalam minggu2 ini, atau mungkin bulan2 ini? Duh….murah2 bhoooook!!!!!!!! Diobral sampai 75% off. Bayangkan sodara2….(sambil ngiler ga tahan).

impian seorang teman

June 27, 2006 § 1 Comment

Adalah teman kami yang kenalnya secara tak sengaja melamar pekerjaan ketempat suamiku bekerja. Semula suamiku tidak tahu kalau beliau orang Indonesia, karena beliau masih memakai nama aslinya Fen Tjiek Liauw. Setelah beberapa lama berbicara dengan beliau, suamiku akhirnya menyadari bahwa gaya berbicara si Lio (kita memanggilnya dg si lio) dalam bahasa Inggris lama2 menyerupai gaya bicara bapak2 konjen RI di sini yang banyakkan medhok jawanya drpd medhok bulenya. Penasaran, suamiku nanya, “Sampeyan orang jawa ya?”. Si Lio kaget. Langsung berdua ngakak sampai nangis. Ngapain selama ini susah2 pake bhs Inggris, padahal sesama org Indo. kekekek.
Ternyata, memang si Lio nih paling males ngaku2 orang Indonesia, karena emang banyak orang Indo yang sok jual mahal ga mau negur satu sama lain kalo ketemuan dijalan. Kebetulan si Lio lahir di San Francisco tapi besar di Surabaya, jadi tidak perlu memakai surat ganti nama seperti warga2 keturunan cina di Indonesia.

Memang dulu jaman orde baru, peraturan di Indonesia kok ada2 aja sih, semua serba pemaksaan. Rakyat nda boleh punya suara. Teriak sedikit, langsung lenyap tanpa bekas. Padahal orang2 keturunan tersebut yang membuat perekonomian kita maju, jiwa bekerja mereka gigih. Tapi kenyataannya, malah dijadikan sumber kambing hitam. Mentang2 mereka pekerja keras & bukan pribumi, lantas dengan semena2 ditelanjangi. Dipaksakan kehendak harus berjiwa pribumi, harus ini harus itu…ya termasuk harus pakai ganti nama Indonesia segala. Kalau nggak……
Udah jelas2 jiwa pribumi tuh lembek. Sementara orang cina gigih & tekun. Palagi sebagian besar pemerintahan dipegang oleh wong jowo. Aku sendiri merasakan jadi anak wong jowo, dididik dengan sifat yg klemar klemer. Banyakkan pasrahnya. Bagus kalau buat orang yang memang dari sononya udah sugih (kaya), turunan raja ato sultan, nda perlu kerja banting tulang cari hidup. Tapi kalo buat org2 yang lahir dari keluarga susah, duh….mo sugih tuh perjuangannya banyak & harus siap hidup makan asam garam………once again, semua tergantung yg diatas sana sih. Manusia cuma boleh berharap.

Balik lagi ke si Lio, seluruh kru di perusahaan YB tersebut yang rata2 keturunan Russia, sangat kesulitan memanggil belio dengan nama Fenciek atau Lio, akhirnya mereka menyebutnya dengan “Cino”, karena memang satu2nya personil bermuka oriental ditempat tsb.
Si Lio ini benar2 pekerja keras. Semua keuangan dihitung dengan rapi & cermat. Suamiku juga banyak belajar kehidupan dari beliau. Dia masih jomblo, diumur yang bbrp tahun lebih tua dari suamiku termasuk jomblo tertua yang ada di kantor. Sifatnya yang agak “picky” dalam memilih pacar juga mungkin membuat cewek2 kasih lampu merah untuk jadi pacarnya apalagi calon istri. Dia suka berpetualang, pernah tinggal di semua negara di asia hanya untuk mencoba mengadu nasib disana. Dia banyak belajar bisnis dari buku, dan dari pengalamannya sendiri. Keluarga ortunya masih ada yang tinggal di hongkong, taiwan & daratan Cina, sehingga dia dengan gampangnya berpindah2 mumpung tinggal gratis. Bahasa mandarin & cantonnya yang fasih banged membuat dia ngga mungkin ilang kalau kesasar di pelosok daratan cina.
Pengalaman pahitnya berbisnis tidak mematahkan beliau untuk terus mencoba. Selagi di Dallas, dia pernah mencoba nyambi-nyambi bikin usaha cleaning service…sendirian tanpa partner. Sebagian uang tabungannya dipakai sebagai modal yang tentusaja tidak sedikit. Bisnis itu gagal. Habis semua modal dan usahanya sia2. Tapi baginya, itu bukan sia2…tapi pelajaran yang berharga. Salud banget deh. Beliau bilang, namanya bisnis, ya antara untung sama rugi. Kalo untung sukur, rugi ya ngga boleh patah semangat. ckckck…..

Semangat hidupnya membuat kami berdua menjadi terpacu untuk lebih gigih dalam mengisi hidup. Aku kagum, seorang pria jomblo macam dia sudah terbiasa hidup dengan segala perhitungan yang matang. Sampai pengeluaran sekecil2nya yang dalam jumlah sen pun dia hitung dan di kalkulasi sebagai pengeluaran tahunan. Sehingga dia harus bisa membuat pemasukkan yang sekian kali lipat jumlahnya. Berkali2 dia ngajak aku bisnis kecil2an, tapi aku bukan apa2….aku nih sangat awam di dunia bisnis. Masih belum bisa memenej keuangan dan pembukuan. Bukan orang akuntansi. Musti banyak belajar dulu. Bukannya nda percaya sama temen, tapi aku kepingin juga kan mengerti urusan beginian sebelum gegabah terjun kedunia yang aku ngga ngerti.

Enam bulan yang lalu si Lio memutuskan untuk pulang ke Surabaya. “Mo nyari calon bini”, katanya. “Kalo guwe dapet bini bule, kepala guwe bisa dipenggal sama bonyok!”.
Selama beliau pergi, kami merasa juga kehilangan seorang teman yang kami anggap saudara sendiri selama disini. Sering makan dirumah juga kalau pulang kerja. Sering main sama anak2ku. Sering juga kami pergi makan di luar bareng.

Setiap ada berita dari Surabaya, beliau langsung ngimel kami. Sering juga mengirimkan foto2. Kabar terakhir, dia mengirimkan sebuah desain mobil usaha yang dalam waktu dekat akan dia pakai untuk juwalan martabak. Jiwa bisnisnya mengalahkan segalanya. Semua tawaran kerja di kantor dengan gaji yang cukup memadai ditolak semua. “Impian guwe selama ini cuma bisnis sendiri sih, ngga ada yang nyetir guwe. Kerja sama orang bikin stress, karena guwe butuh modal aja guwe terpaksa kerja. Semua jenis bisnis, asal ditekuni lama2 kan bisa bikin kita jadi konglomerat…hehehe”. Aku selalu ingat kata2 beliau yang seringkali diucapkan.

Aku dan suami banyak belajar menjadi orang yang “smart” dalam keuangan. Smart bukan pelit. Kerja kerasnya juga jadi pemicu aku, suatu hari aku harus bangkit untuk bisa maju. Tidak melulu ngurus anak & jadi upik abu gini. Kerja kantoran kurang fleksibel dalam segi waktu, apalagi aku tinggal disini. Aku harus lebih banyak belajar tentang bisnis dulu nih……..Cukup suami aja lah yg berkarir, demi mendapat benefit & embel2nya. Aku dah nda semangat mau mulai karir dari bawah, bukan apa2, mungkin dah kalah sama generasi2 mudanya lah ya.

Buat bloggers yang tinggal di Surabaya, suatu hari pasti liat mobil ini berkeliaran dijalan2. Langsung aja tembak…”Sampeyan si Lio ya…yang temennya Fengky & Sili?”.
Pasti dapet diskon! hehehe….

sketsa desain mobil usaha si Lio

modal mobil VW combi yang dibeli 25 jt, dipermak dibengkel abal2 dengan biaya 13 jt.

wajah mobil usaha martabak si Lio yang hampir jadi, mengingatkan akan film Meteor Garden 2 yah?

interior dalamnya

profil mobil usaha dr sisi lain. itu bukan si Lio lho, kayaknya mas2 bengkelnya. hihihi.

hamil?

June 25, 2006 § Leave a comment

Memang kita nih orang sableng, masak timbangan badan aja dari dulu kepingin beli ngga kebeli2. Kayak yang rajin berolahraga aja.
Kita berdua dah punya feeling, kayaknya kalau habis makan kok rasanya begah banged ya, apa aku ni hamil? Hamiiiil????? tidaaaaaaaak! (sok megang kepala sambil histeris). Malah si dadi bilang ; “Wah, kalau seandainya iya, kita bisa kaya mendadak nih!. Soalnya bisa nge-sue dokter OB-GYN nya, katanya dah di tubektomi tapi kok masih bunting juga?”. Semprul!
Emang waktu di ikatnya, kita berdua ngga tau secara detail prosesnya, karena kejadiannya sengaja dilakukan setelah habis melahirkan Aidan lewat c-section, biar sekalian ngerapel. Tapi kan, duile…hari gini, punya anak 4 biji, di rantau pula! Benar2 bikin pertanyaan orang banyak, ni orang2 gak mengenal kabe apa?

Gara2 seminggu plesiran kemarin, kita2 yg disana tiap hari adanya BBQ-an (baca roadtrip#1)memang lupa daratan ngga mikir soal makan. Aku pikir, ah, ngga tiap saat kok gue bisa begini…nikmatilah liburan ini dengan semaksimal mungkin….!
Aku merasa, selain perut cepet begah, kok memang badan lebih “berisi” gitu. Celana2 sih masih muat, tapi berasa jadi padat berisi. Ih….

Kemarin lagi sambang kerumah temen, lagi ada (lagi2) Farewell Party nya Ina & Aji yg mau pulang ke Solo. Ngga sengaja menemukan sebuah timbangan di kamar mandi. Ah…iseng2 lah. Pengen tau berapa berat sih aku nambah.
Begitu aku step on the scale, bener2 bikin mata mau keluar ngeliatnya. Dalam seminggu kemarin aku bisa naik hampir 10 pound!. Memecahkan rekor seumur hidup! Waktu hamil aja ngga sedasyat itu!!!!!!

*langsung pusying ngga napsu makan seketika*

Yah, ngga jadi nge-sue dokter donk. Ngga jadi kaya mendadak…(xixixi). Ternyata yg bikin kita berdua merasa cepat begah itu karena BB naik drastis. Emang nih kalo dah umur udah gak bisa bebas merdeka mo makan apasaja. Padahal aku tuh nda doyan ngemil lho. Palagi yg manis2 udah paling anti. Doyan sih, tp kl ada yg lain mendingan yg lain. Jadi jarang banget (malah seinget aku blm pernah) khusus bikin “kuweh atau jajanan pasar” cuma buat memenuhi rasa kangen. Kalo dikasih sih ngga nolak, tp kl suruh buat mendingan puasa cemilan…hehe..dasar pemalas!

Kebetulan, Mbak Dani yg manajer Mc. Donald pernah kasih hadiah Mc Donalds kalo beli salad disana, satu paket DVD excercising. Isinya ada 4 ; yoga, cardio, strength & ab. Udah 3 hari aku giat berlatih…sampe anak2 yg ga pernah liat aku keranjingan senam terheran2. Disangka aku mo akrobat apa gitu kali. Apalagi si Idan agak2 terpaku & bingung, “Momi ini becanda ngajak main aku apa lagi error?”.
Dulu aku rajin berolah raga jogging, sekarang malas minta ampun. Maunya sih bisa bugar tanpa olahraga. Kayak film doraemon yg episode bisa nempelin stiker capeknya orang ke kita biar terasa bugar spt berolahraga…..kekekek.

Bukan karena penampilan aku ngoyo begini, tapi rasa begah nya yg bener2 bikin perut ngga enak banget yang bikin aku giat melakukan apapun demi menurunkan BB. Malah kadang2 sampai perut bisa mual & mau muntah. Kan ngga enak banged tuh. Mungkin lambungku kecil ya….apa udah mengkerut krn tambah tuwek?
Biasanya, kl belum begini, aku sih bodo amat. Yang penting udah berusaha mengatur diet makanan agar tidak mengkonsumsi junk food. Hidup spt org Indo lah yg lebih suka makanan segar.

Tapi paling enggak aku lega banged ternyata ini bukan karena hamdan ATT alias hamil lagi…….phew…..(sambil sok ngelap keringat dijidat!).

summer06 road trip #2

June 23, 2006 § Leave a comment

Lanjutan road trip #1 nih.

Hari Rabu, 21 Juni 2006 kami bertolak dari Wichita pagi hari jam 7, sampai di Oklahoma City (OKC) kira2 jam 10. Kali ini aku mendapat “tugas” nyetir karena kalo siang2 aku bisa nyetir tanpa kacamata.
Di perbatasan Oklahoma-Kansas tadi, aku dah minta brosur & buku “guide to OKC”. Jadi kita bisa liat tempat2 mana aja yg bisa kita kunjungi tanpa harus celingak celinguk tanya sana sini.
Awalnya, aku kepingin ngajak anak2 ke Zoo, pasti pada seneng. Tapi berhubung puanas nya bak neraka, kita mengurungkan niat. Toh dimana2 kebun binatang sama isinya itu2 aja. Yasutralah.

Masuk ke downtown OKC nda begitu susah. Kotanya cukup informatif buat turis. Rencananya, pagi itu kita ke Bricktown. Dimana terdapat bangunan2 kuno yg pantes aja dinamakan bricktown, krn semuanya berdindin batu bata. Gedung2 tua tsb sekarang jadi tempat hangout, kelihatannya kalau malam penuh gemerlap para muda mudi yg doyan dugem. Dibawah sana, terdapat canal yang sangat mirip dengan Riverwalk di San Antonio, cuma bedanya di Bricktown agak garing, bukan kota turis sih.
Di canal, ada watertaxi yg kalo mau kita bisa jalan2 keliling bricktown melewati canal. Wah, pingin sih, tapi panasnya garing bhow….udah mentok nih warna kulitku, mau keling seperti apalagi? Lagian, kalau cuaca panas gini, anak2 biasanya gampang bete. Dikit2 cari masalah, bawaannya mau ngambeg aja.

Akhirnya kita cuma foto2 aja didepan toko2 & bar2 yg tutup. Lumayan bagus sih, lanscaping nya tertata baik. Kebersihannya juga diperhatikan.
Nda lama kita mampir ke Bricktown, karena Aidan bawaannya mau ke canal aja….disangkanya kolam renang kali. Ngeri banged ah. Kalo nyemplung kan jadi kerjaan. Siang2 basah kuyub gara2 nyelametin anak kecemplung!
Akhirnya kita cepet2 hengkang ke parkiran. Lajut lagi ke Oklahoma City National Memorial. Tempat dimana Federal Building pernah di bom sampe kolaps tanggal 19 April 1995. Banyak menyebabkan korban jiwa dan ribuan orang luka2.

Sebenarnya, jarak dari Bricktown ke OKC Nat’l Memorial gak jauh. Masih tetanggaan juga, sama2 di daerah downtown. Cuma, kita mengacu pada peta edisi lama, sehingga sedikit nyasar berhubung banyak jalan yg satu arah. Jadi inget Bandung dulu, hobi bgt nyasar di Bandung krn banyak jalan satu arah. Kekekek. Karena sehabis di bom, ada satu jalan yang khusus dijadikan bagian dari OKC National Memorial. Jadi agak membingungkan, kok tiba2 ketemu jalan buntu…padahal justru buntunya itulah lokasinya. Dasar gebleg.

Sesampai disana & dapet parkir mobil meteran (karena lbh ngirit). Kami turun dan menuju ke memorial park nya. Duh, panasnya gileeee…..mana strollernya Aidan berada nun jauh dibawah kopor2 & segunung bawaan dari Wichita. Mau ngambil aja males, kalo isi bagasi tumpah keluar, siapa yg mau bertanggungjawab? Belum lagi tengsinnya…hihihi.
Yasuwlah, si Aidan suruh jalan kaki. Betapa senangnya dia. Bebas lepas tanpa pengikat. Seperti dogi yg dilepas sama tuannya, seneng lari2 dengan liar tanpa tujuan. Tinggal aku yg terpaksa berolahraga di siang2 bolong demi mengikutinya.

Menginjakkan kaki di lokasi, kami “disambut” oleh pemandangan yg unik tapi mengharukan. Disana terdapat “memory wall” yang penuh dengan pernak pernik barang milik korban yang meninggal akibat bom disana. Terbuat dari kawat ayam setinggi kira-kira 2 meter. Menurut keterangan, bukan hanya untuk korban pemboman di lokasi tersebut, tapi ada juga yg sengaja menaruh barang2 milik korban peristiwa nine-eleven 2001 di NYC. Siapa saja boleh berbagi duka di dinding tsb. Teman, saudara, keluarga, sukarelawan, siapa saja.
Aiz kelihatan sangat terharu melihatnya. Menghayati satu persatu dengan muka sedih. Anakku yg satu itu memang mellow sekali, gampang banged terharu biru. Apalagi yg berhubungan dengan kematian tragis, ditambah lagi korbannya bukan saja orang2 yg bekerja di gedung tsb, tapi banyak juga anak2 balita yg waktu kejadian sedang dititipkan didalam sebuah daycare di salah satu bagian gedung. Mengenaskan ya.

Didalamnya, sisa2 reruntuhan gedungnya sudah rata tanah. Malah dijadikan Memorial Park. Wah, kerjaan kita tuh dulu ikutan lomba bikin desain taman kota atau tempat2 bersejarah macam ini. Hiks. Jadi pengen mengasah lagi…..someday. Lebih asik ketimbang bikin desain bangunan thok. Ngga nyeni menurutku. Lagian, aku dulu ambil jurusan lingkungan arsitektural, banyak kearah penataan kota & planologi. Kapan ya bisa kembali ke bangku sekolah, sedikit membekali otak yg sudah tumpul. Mungkin 3-4 tahun lagi dikala Aidan sudah fulltime student di kindergarten….iiiih….keburu tuwir?

Tepat di lokasi bekas pemboman nya, terdapat 168 buah kursi yg mewakili jumlah korban yg meninggal. Lokasi letak kursi2 tersebut juga disesuaikan dengan lokasi kematian korban. Karena gedungnya berlantai 9, disana dibuat 9 baris kursi. Satu baris mewakili satu lantai. Sehingga kita pengunjung bisa tahu, lantai satu ada berapa korban, dst.
Bangku yang besar itu mewakili orang dewasa, bangku yg kecil mewakili anak2. Sedangkan bangku yang berjauhan disebelah kiri, mewakili orang2 di sekitar gedung yang juga menjadi korban. Cukup unik desainnya.

Di ujung kanan dan kiri bekas lokasi gedung, dibuat dua gate yang mewakili waktu
kejadian. “Sebelum dan sesudah”. Di gate yg kiri, tertulis 9:01, dan yang satunya 9:03. Ditengah2 gate tersebut dibuat kolam cetek kira2 setinggi 2 cm dalamnya dan sengaja dibuat air supaya bergemericik disana. Artinya, antara pukul 9:01 dan 9:03, ada kejadian dimana bom yg berasal dari truk sewaan seseorang tak beradab menghancurkan semuanya. Menghancurkan masa depan orang2 yg ditinggalkan oleh korban. Benar2 mengenaskan. Air yg bergemericik menandakan luka yg dalam yg tidak pernah berhenti menangis. Disebelahnya, terdapat “surviving tree”. Satu2nya pohon tua yg sudah berpuluh2 tahun umurnya, yg menjadi saksi atas kejadian tersebut. Masih kokoh berdiri dengan gagahnya disana. Allahuakbar.

Kami jalan menyusuri jalan setapak melewati pohon bersejarah tersebut dan menuju ke arah Children Spot. Semua karya anak2 seluruh dunia yg dikirimkan ke keluarga korban demi menyampaikan rasa simpati mereka, terpampang dan diabadikan disana. Dibuat sedemikian rupa dan diabadikan ke dinding porselen sehingga terlihat cantik dan menarik untuk difoto. Di bawahnya, terdapat lantai blackboard yg sengaja dibuat untuk ajang corat coret anak2. Dengan menggunakan kapur tulis yg tersedia, Aiz, Adele & Aidan udah pasti gak sabaran buat corat coret. “Alifa, Adele & Aidan were here!”.


dadi & kids didepan dinding kesaksian

Sebenarnya, diibelakangnya masih ada museum yg pastinya menyimpan lebih banyak cerita dan diorama. Tapi kita udah kecapekan & kayaknya it’s time to be on the road again. Perjalanan ke Dallas masih setengahnya. Masih harus nyetir 3 jam lagee. Belum lagi mampir2nya. Rencana sampe Dallas sebelum jam org pulang kerja harus terlaksana. Paling males soalnya kalo harus bermacet2 ria, ngabisin bensin dan tenaga.

“idan ngga mau pulaaaaaang!“. saat inilah yg paling menyebalkan. berantem dulu kalo mau pergi.

Keluar dari parkiran mau menuju ke highway 235 N aja pake berantem. Gara2 pilot gak percaya sama navigator nya. Akhirnya jadi muter2 downtown ngga karuan. Tau sendiri, downtown disaat hari kerja kan penuh dan busy, banyak pula orang lalu lalang minta belas kasihan para pengendara mobil saat nyebrang, mentang2 kita disisi yg kuat jadi harus mengalah sama pejalan kaki. Padahal, kita ni kesasar bhow. Harusnya mereka yg kasih tau jalan……malah bikin darah mendidih krn harus antre.
Setengah jam sendiri buat ngider2 jalan antah berantah, akhirnya sampe juga ke intersection highway 235. Sebelnya kalo masuk kota besar disini tanpa guide, seringkali nyasar di downtown, padahal mungkin ada jalan pintas. Cuma dasar begok maklum turis.

Dari 235 lanjut ke I-35 S menuju Dallas. Lagi2 aku dapet giliran nyetir. Kalo di highway sih okeh2 aja, asal ngga masuk ke kota. Pusying.
Di perbatasan state Oklahoma & Texas, ada outlet mall gedhe banged, di kota yg namanya Gainsville. Salah siapa suruh manajer keuangan nyetir, hasilnya jadi belok ke tempat shopping dulu. Si Dadi cuma cengar cengir ajah. Cuma mampir ke 2 toko ; Gap & Reebok. Yg lainnya males ah, produknya itu2 aja. Lagian puanas makin menggila. Ngga tahan juga.

Dari Gainsville, cuma ngga sampe sejam ke Dallas. Mudah2an jalanan belum macet. Biar ngga capek otak, pengen buru2 sampe rumah dan istirohat.
Baru ingat kalo di kulkas kosong ngga punya bahan makanan. Susu & telor yg paling penting. Ah..aku lupa kalo ada abon & kering kentang pemberian Lia, oleh2 mamanya dari Jakarta berlimpah jadi aku dapat kebagian jatahnya. Asyik. Ngga perlu masak paling2 cuma bikin nasi aja. Nanti malam setelah semua beres, baru kita belanja ke supermarket. Lagian, di lemari masih ada bahan2 bikin spaghetti kok. Untung aku masih simpan sisa Pediasure di lemari. Bekas jaman Aidan sakit dulu. Lumayan buat susu dia malam ini.

Duh….tapi……siapa yg mau unload barang2 segunung di bagasi? alamaaaak….kerjaan masih setumpuk donk!!


sebelum cabut dari memorial park

summer06 road trip #1

June 22, 2006 § Leave a comment

Dah lama saya ngga exist di dunia maya. Selain lagi kehabisan bahan gossipan, juga ngga sempet meluangkan waktu untuk buka internet, apalagi blogging. Hari ini, saatnya saya merapel semuanya.

Ceritanya, kami sekeluarga pergi ke Wichita dalam rangka “ngabisin cuti”. Dari perusahaan, misoa dapet cuti kira2 sebulan setiap tahunnya, tapi harus habis kalo engga hangus. Daripada hangus kan sayang, mendingan dipake biar kata perginya ngga jauh2 juga. Dari Januari 2006, cutinya baru kepake seminggu. Padahal tahun ini adalah tahun pengiritan, dalam rangka mau nyoba beli rumah tahun depan…Insya Allah kalo Tuhan ngijinin…amin. Pikir2 drpd tinggal di apartemen yg bayarnya juga ga murah, mendingan beli rumah aja lah. Cuma resikonya ya harus minggir ke pinggiran kota, jadi komuter. Biayanya memang jadi berlipat krn musti kuat bayar bensin. Plus-plus nya banyak juga sih, tapi kan nyaman. Ngga sempit2an spt sekarang. Tidur di rumah sendiri udah kayak ikan pindang. Kalo anak2 lagi bermanja2 pingin nimbrung, udah mirip hidup di barak tentara. Hihihi. Emang enak tinggal di Apartemen, ngga pusing ngurus rumput. Ngga pusing ngurus sesuatu yg rusak. Semua urusan landlord. Kita seperti raja, tinggal angkat telepon dan suruh mereka datang mbetulin yg rusak. Ngga juga keluar duit dari kocek, semua gratis. Cuma ya itu. Mau ngundang orang mikir 1000 kali. Mau ribut2 ngga enak sama tetangga. Mau olahraga atau anak lari2 ngga ada tempat. Seperti hidup, ada gula ada garam. Begitu pula dengan pertimbangan, ada negatif ada positif. That’s life!

Bulan pertama kedua kuat nahan diri ngga pergi2 keluar kota dulu, lama2 kok kayaknya lumutan juga ya, dirumah tanpa plesiran. Mending2 tinggal di Jakarta yang banyak tempat hangout, disini? hm…udah sekota disambangi sampe bosan. Kalo masih single atau blm berbuntut gini sih enak, banyak tempat dugem. Kalo buat keluarga? paling2 cuma mall…yah, ini sih bikin kanker alias kantong kering namanya. Pengennya ke tempat yg disukai anak2 tapi gak nguras isi dompet gitu loh. hihihi.
Judulnya, sekarang kita dah ga tahan deh. Alasannya mo nyoba kekuatan mobil baru. Padahal sih, emang pantat udah gatel pengen cari suasana baru. Untungnya pas kebetulan suami dapet tugas ke Wichita-Kansas. Beneran banged. Disana kan masih banyak temen2 waktu sekolah dulu. Yang tetap tinggal disana biasanya yang diterima kerja disana, atau yang masih sekolah. Tapi pokoknya, masih buanyak tempat kalo buat ditumpangin. Hotel gratis lah.

Kamis, 15 Juni 2006.

Jam 4 sore Dadi dah pulang kerumah. Mau istirahat dulu biar nanti malem enak nyetirnya. Tapi namanya orang Dallas mau pergi ke Wichita, ada aja titipan temen2 disana yang herannya mereka pada nelpon “the last minute” sebelum keberangkatan. Coba kalo bilang dari kemarin2…kan santai. Disana, maklum “dusun”. Walaupun dikenal dengan sebutan “the biggest town in Kansas”, tetep aja dusun. Kota itu mati kalo ga ada pabrik pesawat boeing, bombardir, cessna & learjet. Atau kalo ngga ada Wichita State University. Kalo enggak, mana ada orang Indonesia yang mau disana, bener2 jauh dari peradaban Amrik, jauh deh sama yang ditonton di film2 hollywood.
Jam 7 teng, kami siap2 mau cabut. Ditelepon lagi sama temen disana, “tolong beliin stroller dora di baby’s r us!”. Gleg!. Lagi2 di Wichita tentu saja ngga ada baby’s r us! Jadilah kita ngubek2 Baby’s R Us sebelum masuk Highway I-35 N. Belum lagi macetnya jangan tanya. Jam org pulang kantor pula. Nyebelinnya, stok stroller dora habis disana. Di Wal-Mart juga habis. Laku keras rupanya si Dora ini. Emang sih liat fotonya lucu juga, harganya murah cuman $15. Yasuw..tangan kosong.
Langsung aja ambil highway 635 ke West & take I-35 North straight to Wichita. Dijalan, berhubung dah malam, anak2 gak begitu rewel. Asyik nonton DVD film Disney “Robot” yang baru di copy-in sama temen si Dadi. Enak banget jaman sekarang, segala2 dipermudah. Manusia makin dimanja sama mesin. Nyetir mobil di highway paling enak, tinggal pencet tombol set “Cruise Control”, kaki kita bisa lenggang kangkung. Mo di taro di dashboard juga silakan…hehehe…Biarkan si cruise control yg ngatur kecepatan lari. Lumayan ngurangi capek. Anak2 bisa tenang karena ada DVD di mobil, coba jaman aku kecil dulu, ke Bali pake mobil VW kodok. Boro2 pake nonton film, AC aja pake AC alam alias “Angin Cendela”. Tapi asik2 aja tuh, kita sih biar keringetan & bersempit2 ria, tetep aja seneng, abis diajak ke Bali sih!
Buat menghindari kena tiket dari patroli, kita siap dengan radar detector. Kalo polisi lewat & nembak pake “speed gun”, kita bisa tau dari jarak 1-2 miles. Jadi ngga dikejar krn ngebut. Perjalanan 350 miles memakan waktu 6 jam berjalan dengan mulus. Harusnya sih cuman 5 jam, tapi kita berhubung agak2 ngantuk jalannya jadi pelan2. Dari Texas ke Kansas, melewati negara bagian Oklahoma. Boring ngga ada yg menarik. Bikin mata tambah letoy. Pinginnya merem & mimpi indah….Tapi, harus menemani si Dadi nyetir. Sambil dengerin lagu2 radio lokal, yang ngga jauh dari lagu country. Tidaaaaak!.

Oklahoma terkenal dengan tornado nya. Inget film “Twister” yg dibintangi oleh Helen Hunt? Naaaah, dulu waktu kita tinggal di Wichita, udah biasa tiap tahun harus ngumpet di dalam shelter untuk menghindari Tornado. Pernah juga aku terdampar di suatu kota kecil yg entah apa namanya, terpaksa ngumpet di dalam ruang bawah tanah sebuah gereja tua. Sedih sekali euy kalo inget. Kayak jaman perang dunia. Takut dikejar musuh. Apalagi di Oklahoma. Lebih sering terkena Tornado. Tiap tahunnya pasti ada aja korban jiwa atau kota hancur berkeping2. Namanya musibah, dimana saja bisa terjadi.

Enaknya kalo jalan malam, anak2 tidur pulas. Ngga perlu makan pula. Paling2 mampir POM bensin numpang pipis, beli kopi buat nabok jantung biar nggak tambah ngantuk & beli bensin (bensin di Oklahoma terkenal murah, jadi sengaja tadi bensin mobil ngga di full-in biar ngisi di Oklahoma ajah).

Setelah berjuang melewati boring nya perjalanan, jam setengah dua malam akhirnya kita sampe di rumah Piput & Mas Hendra di daerah Bel Aire, pinggiran NE Wichita. Kali ini mereka yang dapat giliran ketumpangan tamu dari Dallas. Jam segitu gedor2 rumah orang lumayan nyebelin juga. Udah kayak mau ngerampok. Kalo diliat tetangga pasti bener2 disangka rampok. Mereka org2 Amrik mana ada gedor2 orang tengah malam? Walaupun keluarga sendiri. Mereka itu kan org2 yg kaku. Kayak ada gap diantara keluarga. Ngga spt org indonesia yg biar di LN kita masih tepo seliro (jadi inget pelajaran PMP dulu..hiks). Yah, biar gimana juga, kita bangga jadi orang Indonesia. Budaya gotong royong masih melekat. Antar keluarga juga dekat.
Masuk kerumah mereka terasa hommy sekali. Disambut oleh mba Tati si asisten yg di import khusus dari Indonesia (enaknya! – ngiri.com). Setelah anak2 dan barang2 digotong masuk ke kamar, kita mandi & leyeh2 sejenak. Mengendorkan otot2 yang tegang duduk di mobil selama berjam2. Jam 3 aku ngga tahan…………….masuk kamar & tidur pulas. Mimpi ketemu Matthew Mc. Conauhey…hmmm….

Jumat, 16 Juni 2006

Bangun kesiangan. Gelagapan. Suamiku hilang….entah pergi kemana. Mungkin sudah bergelut dengan urusan kerjanya. Dasar istri pemalas. Tau2 disambut oleh Aidan & Adele yang udah cakep didandanin sama mba Tati. Seandainya mba Tati itu milikku…….oh……..(muka pengen sambil ngiler). Mba Tati itu orangnya gesit. Asli dari Purwokerto. Lulusan SMA dan pinter banget. Kitanya ngga usah capek kasih komando, karena dia sangat kreatif. Benar2 seperti asisten yang sudah terlatih, padahal baru setahun setengah dia disini. Sudah qualified jadi Nanny 911. Selain jadi “nanny 911”, dia juga gape masak. Menurut cerita belio, dulu waktu di kampungnya dia ngga bisa masak apalagi ngurus anak. Tapi berkat semangat belajarnya, dia jadi canggih sekarang. Kalo ditanya kangen pulang apa engga, jawabnya engga…betah di amrik. kikikik. Kalau kepingin nyenengin tuan & nyonyahnya, dia cari buku resep & masak sesuatu yg ngangeni, seperti bikin jajanan pasar (onde2 buatan mba Tati endang bambang lho…). Dia pun sangat loyal. Kalau pergi kemana2 selalu ngga lupa bawa oleh2 buat nyonya rumah. Entah apalah yg penting inget. Sama anak mereka juga, kalo kemana2 selalu dapet sesuatu dari mba Tati.
Niat mau belajarnya lebih dari kita2 yang pernah kuliah. Dia rajin cari2 tempat kursus gratisan. Biasanya di rec. center suka ada. Dia juga frendly & gampang berteman. Sehingga nyonya nya ngga perlu repot2 antar jemput kalau mba Tati mau kursus krn temen2nya gantian antar jemput. “Temen2” yg dimaksud ngga spt temen yg kita bayangin kalau dia ada di Indonesia, salah satu temen blio ternyata bekas temen almamater suamiku orang Thailand. Disini kan tidak mengenal kasta. Apapun status sosialnya, berhak atas persamaan hak asasi. Terharu jadinya.

Rencana malam ini mo BBQ-an di rumah si tuan & nyonya rumah. Biasa…daging ribs kebanggaan orang Dallas jadi sorotan utama. Kita beli 10 pound emang sengaja buat dimakan bareng2. Jadilah malam itu kumpul bocah. Temen2 yang rata2 punya anak pada dateng. Rame & heboh. Anak2 main di lantai basement. Kita2 orang tuanya pada ngrumpi ngomong jorog….hahaha…..dasar emak2 lupa sama umur, kalo dah kumpul tetef aja jadi liar! Ngomongin ngga jauh dari artis cowok ganteng atau suami2 mereka.
Malam itu kita heboh sampe jam 1 malam. Tuan & Nyonya rumah dah pada tewas. Yang tinggal kita para kalong yang biasa dugem. hehe….

Sabtu, 17 Juni 2006

Rame2 kita ke Allstar. Tempat main anak2. Macam taman ria monas jaman dulu deh. Tapi yang asiknya, disana ada mini golf. Kita semua pada ikutan putting, cuma 18 holes ngga beratlah. Emang gak berat, tapi panas nya bhok…..hampir 40 celcius! Edhan! (dengan logat djawir yg super medhog).
Emang asik main golep, Aidan aja sampe kepingin banget ikutan main put-put. Saking excited, dia bisa menyelesaikan 2 kali 18 holes! Fun banged sih, karena masing2 hole punya keunikkan sendiri.
Disana, ada gokart buat orang gedhe juga. mmm….ngiler kepingin coba! (sambil ngeces). Tapi sayang bapak2 nya gak ikutan, pada asik sendiri kumpul2 sama para lelaki yang lain. Serasa jadi bachelors & lupa anak-istri. Nyebelin. Padahal kan lumayan buat jagain anak kalo ibu2nya pengen bebas lepas macam naik gokart! hehe…

Jam 5 anak2 udah kecapekan. Mana Adel & Aidan agak ngga enak badan, jadi rewel. Bete juga deh aku. Malam ini, rencananya kumpul2 pindah ke rumah Lucy & Paul. Pasangan yg punya anak 1 dan lagi hamil anak ke-2 mereka. Berhubung Wichita tuh kecil, jadi rasanya enak aja mau kemana2. Ngga mikir malas panasnya atau jauhnya. Ngga seperti di Dallas yang pada punya rumah jauh2an….kayak musuan aja! haha.
Disana, Lucy bikin soto ayam. Mmmm….asiknya. Mulai lagi si ibu2 ngrumpi spt biasanya. Anak2 main di kamar Gaby anak yg punya rumah. Asli itu kamar jadi amburadul diserbu sama segitu banyak anak2.
Malam itu ngga lama2 kita numpang disana, jam 11 udah pamitan trus pulang. Mungkin karena capek di tempat golf tadi, tenaga terkuras habis. Teler juga euy. Sampe rumah, kita semua mandi dan langsung tewas!

Minggu, 18 Juni 2006

Memang sudah direncanakan dari awal, Aiz yang berulang tahun tanggal 19 Juni dan jatuh pada hari Senin, akan merayakan syukuran hari ini. Mbak Rere yang punya ide, karena sekalian dia mau syukuran adiknya yang hamil 4 bulan & juga pas hari Father’s day.
Mbak Rere menikah dengan Tom yg orang bule, tapi sudah lebih dari 10 tahun belum dikaruniai anak. Katanya sih, ada masalah dengan kandungannya yg tidak normal. Tubalnya tidak bisa menerima sperma dengan sempurna. Sehingga sel telurnya tidak pernah bisa dibuahi. Sudah berkali2 di inseminasi, tapi gagal terus. Padahal sekali inseminasi, bisa habis $4000. Dulu dia berniat mau ikutan program bayi tabung, tapi disini mahal sekali, dan tidak bisa di cover oleh asuransi. Satu2nya jalan harus ke Indonesia, tapi kalau harus stay berbulan2 di Indonesia, suaminya yg ngga bisa meninggalkan kerjaan disini selama itu. Yasudah, akhirnya dia mengadopsi anak dari Bandung. Itupun sampe sekarang surat2 masih belum tuntas. Repot memang. Mahal pula biayanya. Sampe anak itu umur hampir 2 tahun, surat2 belum juga selesai. Kasihan……kadang2 aku kalau lagi kesel sama anak2, aku ingat mbak Rere, jadi menyesal. Kenapa aku kok malah kesel sama anak, padahal orang lain yang mendambakan punya anak aja jalannya berbelit2. hiks.

Mbak Rere terkenal sangat ramah dan baik. Apalagi sama anak2. Logat sunda yang kental bikin dia jadi terkesan ramah kepada semua orang. Anak2 kecil juga suka sama blio, karena gaya ngomongnya yang “seperti guru TK” bikin mereka pada ke-GR an tersanjung2.
Dia bekerja sebagai hair stylist. Sempet juga punya salon sendiri, tapi akhirnya lebih memilih jadi stylist nya krn punya usaha itu repot & memusingkan. Dari jaman aku baru datang ke Wichita dulu, kalau mau potong rambut selalu minta dipotong sama mba Rere. Selain cocok, juga pinter kasih input. Yang utama sih, karena murmer juga. Bayangin aja, masak motong rambut cuma $5, itung2 bayar tip aja buat mbak Rere. Kalau ke salon beneran bisa habis 20-an lebih. Kadang2, bayarnya pake makanan..hehe…karena mba Rere ngga bisa masak, jadi kalo dikasih makanan senengnya minta ampun. Artinya dia ngga usah beli ke resto. Buntut2nya, motong rambut gratis. Haha….

Malam ini, rencananya pesta ultah Aiz & selamatan Anak (adiknya mba Rere) di rumahnya yang punya halaman gedhe banged. Bapak2 manggang daging ribs & sate di belakang. Ibu2 ngrumpi di dapur sambil comot2 makanan yang ada (gimana ibu2nya ngga pada gembrot2?). Anak2nya main sama 2 anjing di belakang rumah. Aiz sudah siap dengan pinata nya yang sudah tergantung disana. Pinata adalah hiasan yang berbentuk sesuatu yg lucu yang diisi dengan permen atau goodies. Pinata ini akan di pukul sampai pecah biar anak2 yang lain berebutan mungut isinya yg bertaburan. Budaya ini dibawa oleh orang2 Mexico yang hijrah kesini. Lama2 jadi budaya anak2 sini kalau pesta ulang tahun di kebun.
Setelah pesta usai, giliran bapak2nya yg dikerjain. Sehubungan dengan hari Father’s day, mbak Rere udah punya rencana khusus buat para lelaki. Setelah tiup lilin kue father’s day, kuis2/angket yg sudah diisi oleh para bapak dibacakan satu persatu. Intinya, tentang seputar bayi. Bagi yg ngga pernah merasakan mengasuh anak sendiri, ketahuan banget disitu. Lumayan seru sih. Yang menang, dapat hadiah baju & celana dari Bali. Waktu itu yg dapat hadiah orang bule, seneng bgt dapet hadiah tesebut.

Setelah makan & semua acara selesai, anak2 & beberapa ortunya ke gudang belakang. Disana ada meja biliard, meja pingpong, lapangan basket & badminton. Wah…asiknya. Lumayan bernostalgia main basket lagi. Udah kaku sih…tapi okelah, masih bisa nge-shoot 3-point! hahaha….

Malam2, aku berendam di bak mandi. Pegel2 euy. Rasanya seperti habis nguli seharian. Dasar udah tuwak. Tulang2 & otot2 sudah karatan. Perlu pake doping kali ye…

Happy Birthday my Aiz……wish you luck in everyway~!

Senin, 19 Juni 2006

Sucks! I hate Monday. Everybody is working. Susahnya kalo kita sendiri yg cuti. Serasa stuck in the middle of nowhere!
Iseng2 telepon mbak Rere. Bilang mau highlight rambut sekalian potong. Ternyata, dia off hari ini. Kebeneran. Jadi enak bisa kerumahnya ngga perlu ke salon. Artinya, makanan semalam sisa pesta pasti masih ada…hehehe….lanjut lagi dah!
Jam 11 siang kita dah disana. Jam 3 baru bisa pulang. Karena semua orang yg ikut kok jadi ikut2an dipotong. Aku sukses di highlight. Lumayan ngirit lah. Kalo ke salon bisa habis seratus. Sama mba Rere cuma bayar $20. Buat obat sama ongkos capeknya aja.
Aiz’s birthday today. Diajak si Dadi ke Target beli kado. Untung yg diminta tas sekolah yg bisa digeret2. Syukurlah, bukan mainan. Pusying kalo mainan!

Malamnya, dugem berdua! Anak2 bobok dikeloni sama mba Tati. Udah mulai kenal soalnya. Jadi mau aja dititipin. Asyiknya. Janjian sama Iwan & Indri juga. Pasangan gila yg nda jelas status nya. Bbrp bulan yl, si suami diusir suruh keluar rumah, cuma bawa satu kopor & gitar. Udah mirip tukang ngamen yg lepas. Melas bener. Tapi, skr setelah si suami dah settled kerja di perusahaan pesawat terbang, jadi lengket lagi kayak perangko. Kalau ditanya, mereka dah yakin gak bakal bersatu lagi. Tapi kalau ketemu, mesra2an lagi seperti ngga ada apa2. Bingung kan? Tapi tetep aja, mrk lagi proses mengurus surat cerai. Bang!!! Kasihan anak2nya masih pada kecil2. (sambil ketok2…duh amit2 deh, jgn sampe).


ni dia hasilnya….








Selasa, 20 Juni 2006

Udah ngga tau lagi mau ngapain. Selama ini party everynight. Ngrumpi, dah ngga ada yg dibahas. Mau kemana lagi? ke mall males, Dallas mall nya lebih oke. Seperti kemarin, orang2 pada kerja. Akhirnya aku telepon mbak Dani. Asyik juga kalo sekali2 kita berkunjung kerumahnya. Jauh sih, kira2 sejam lewat jalan yg bener2 boring. Tapi selama ini blio aja yg dateng ke Wichita, ga pernah disambangi. Mba Dani seorang single parent yang udah setengah baya yang tinggal di kota kecil bernama Kingman. Kotanya, cuma dihuni oleh 3000 penduduk. Pusing ngga tuh. Dia satu2nya orang Asia disitu. Sementara yg lain2 rata2 bule leher merah bhok! Prejudist gitu lah. Mana udah pada tua2. Heran deh mba Dani kok betah ya? Ternyata, selidik punya selidik, dia hijrah kesini krn dulu mantan suaminya pindah kesini. Jadi petani gandum. Mereka dulu tinggal di California, anak2 mereka juga besar disana. Siapa yg sangka kalo akhirnya mereka divorce begitu? Tapi mba Dani dah terlanjur settled disitu. Dia jadi General Manager nya satu2nya Mc Donalds di Kingman. Kalau ketemu, blio selalu bawa toys yg buat Happy meal nya Mc Donalds. Pas kesana, kita langsung nyerbu toko Mc Donalds nya, masing2 dapat happy meal gratis. Hehe. Kasihan mba Dani dirampok sama anak2 kecil nda tau diri!
Sekarang, toys nya lagi bagus. Seri nya film CARS. Aku yg tadinya ngga pernah peduli sama gini2an, jadi kepingin koleksi. Karena produknya bagus banget.
Setelah makan, kita sama2 ke rumahnya yg kecil tapi adem. Maklum tinggal sendirian, ngapain punya yg gede2? Anak2nya udah pada nikah dan hijrah ke kota lain. Jadi mikir, kalau nanti aku tua, anak2 dah pada mandiri, bakalan seperti dia donk. Hiks. Sedih bener ya. Tapi mba Dani orangnya happy person. Semua dianggap angin lalu. Kalau ada masalah sama tetangga, cuek aja. Biar ngga stress katanya. Makanya blio bisa asik orangnya. Hangout sama yg muda2 juga ngga kaku. Mudah2an aku bisa se-happy dia. Biar awet muda….hehehe…

yang disebelahku itu mba Dani

rame2 ngrampok rumah orang

Malamnya, another “makan2” dirumah Dinda. Kebetulan mamanya Dinda lagi ada disini, njenguk anaknya yg habis operasi gigi. Kita sekampiun ngerampok apartemen Dinda yg kecil mungil, mendadak jadi pengap sama bau keringat orang2 tak beradab ini. Lumayan juga “dinner” kali ini, ada salada Padang, ayam goreng mentega, rendang, asam padeh, bubur sumsum, bihun goreng, sambel pete yg petenya impor dari Indo. Wah, lengkap deh. Dah lama ngga makan makanan padang. Biarpun suami orang padang, tetep aja ogah masak makanan padang, ribet!!!!
Di rumah Dinda sempet berenang, kebetulan apartemennya diseberang kolam renang. Abis itu, anak2 capek. Bapak-ibunya juga capek. Pulang langsung ngepak2 barang krn besok pagi2 buta harus dah cabut ke Dallas. Back to reality life (sigh).

Rabu, 21 Juni 2006

Jam 6 aku dah diguncang2 sama si Dadi. “Ayo bangun..pulang yok!” Hhhh…lagi2 jadi upik abu. Kembali ke jabatan lama, Momi si Upik Abu!
Berangkat jam 7 dari Wichita, sampe Oklahoma City (OKC) jam 10 karena pake acara berhenti makan dijalan. Di OKC, kita sempet mampir ke Bricktown dan Memorial Garden, tempat Federal building di bom tahun 1995. Rada2 merinding sih. Tapi gimana kalo aku cerita di episode selanjutnya. Sekarang perlu melemaskan jari2 yang dari sejam yg lalu ngga berhenti ngetik sebelas jari. Aku take deep breath dulu ye…nyebokkin anakku yg kayaknya udah bau2 sniff sniff, sekalian beresin rumah yg ditinggal seminggu, beresin kamar anak2 yg dari tadi main sendiri dicuekkin emaknya yg asyik ngeblogging, mau ngepak2 barang2 ebay ku yg terjual & dikirim besok, mau masak buat dinner, mau bobok2 sebentar, mau nonton Wendy Wu; Disney Channel Movie yg baru. Minggu lalu sempet miss karena kita di Wichita ga sempet mantengin tivi.
Nanti malam, kalau udah beres, aku mau sekalian update photo album, blognya adel & aidan, sama post kunjungan ke OKC. Semoga kenyataan sesuai dengan angan2……

Foto2 yang lagi di Allstar belum di upload. Aku bakal post terus deh.

basket

June 14, 2006 § Leave a comment

Kota Dallas sedang bersukacita. Karena baru kali ini team basket Dallas Mavericks masuk final NBA, mewakili “west” states. Dua team yg masih bertahan adalah Mavericks (Dallas) dan Heat (Miami). Karena belum pernah masuk final, bisa dibayangkan hebohnya penggemar basketball di kota ini. Tiket nonton NBA ngga ketulungan mahalnya. Biasanya, dari kantor pusat suka dapet tiket gratis, tapi berhubung tahun ini Mavericks masuk final, jadi udah disikat sama boss-boss, huh..curang!

Dulu, jaman hamil Aidan, entah kenapa aku doyan banget nonton Mavericks. Bener2 kecanduan deh. Untungnya, Tuhan mendengar do’aku. Waktu itu kok ya ada aja yg ngasih tiket nonton live nya. Mana selalu dapet yang club room, karena kantor selalu jadi sponsor disana. Club room itu udah di tek sama perusahaan, istilahnya nyewa tahunan. Isinya ada dapur, microwave, basketball ring & bolanya buat killing time kl game blm mulai, komputer yg ada internetnya..kalo boring bisa chattingan…hehe…
Kalo suruh beli sih ogeng deh….mahal ngga kira2. Bisa2 ber-tus-tus-tus dollar, ih..mending buat beli beras, dapet sepuluh karung!
Selama 9 bulan hamil, bisa 2-3 kali nonton. Lagi2 jodohnya Aidan selama hamil dapet tiket gratis melulu. Pemain unggulan Dirk Nowitski yg asli Jerman pernah menjadi inspirasi aku buat nama anak, tapi kok………….susah banget yak. Ah..pikir2 berat juga nanti, kasihan anaknya kl harus pulang ke Indonesia. Pengennya yg bisa gampang dibaca dan diucap oleh orang2 kita. Kalo di sekolahan jadi ngga dipleset2in ama temen2nya….hihihi.
Yasutra lah…akhirnya gagal mau ngasih nama anak Akbar Nowitski. Kayaknya blondie banget lagian ngga nyambung gitu loh…Nowitski tapi kok rambutnya gelap? hehehe…..Akhirnya cukup puas dengan ngasih nama pemain pujaanku di serial Sex & the City…the charming guy yg pernah ngedate sama Carrie tuh, namanya Aidan. (yg ini, bapaknya sempet cembetut sih, cemburu kali, kekekek!). Jadilah Aidan Akbar Frebrian.
Selain doyan basket, aku juga mendadak doyan nonton tinju di TV. Apalah, pokoknya yg berbau2 baku hantam. Padahal sebelum2nya boro2…sebel bgt dulu kl Papa nonton Elyas Pical ditonjok2in sama lawannya. Orang sehat2 & waras kok tiba2 dibogem!

Kembali ke pokok perbincangan semula, di kota ini ruame sama orang juwalan produk2 Mavericks. Harganya? jangan tanya. Untuk sebuah topi aja bisa sampe $25, padahal kalo team nya ngga menang gini, paling2 $10. Dulu jaman suka dapet tiket kita yg mewakili sponsor dapet merchandise macam2. Pernah dapet bendera buat di mobil, dapet T-shirt, pompom, mainan apalah..bola basket anak2 jg pernah. Tapi dulu, jaman Mavericks belum berjaya. Semua barang waktu itu aku anggap junk aja, menuh2in rumah sih. Jadi waktu itu dibagi2 ke orang2…..begonya daku! Sekarang kl inget sebel bgt. Benderanya harganya udah selangit. Ngiri kl liat orang2 mengibar2kan bendera team kota ini….hiks..hiks…

Ternyata, dampak “ngidam nonton basket” mempengaruhi jiwa anakku. Baru dua tahun dia udah interested sama dunia basket. Kalo diajak nonton basket betah bener. Sampe2 dibeliin ring basket mini sama Babenya. Ngga ada bosennya tiap hari dia “latihan” nge shoot. Walaupun ngga bisa dunking (hehe) tapi paling enggak kita tau lah mengarahkan dia nanti kemana….
Si Mominya seneng banget, artinya nanti kalo punya rumah yg halaman belakangnya gedhe (amin)….bikin lapangan basket aja deh. Biar bisa main 1-2-1 ama anaknya.
Tapi mudah2an dampak nonton tinju nya waktu hamil dulu ngga nular ya…..duh, repot kalo anaknya jadi preman nanti. Dikit2 nonjok orang…duh….jangan ya nak!

So far, dari 7 game final NBA, Dallas menang 2-1 atas Miami Heat. Kalahnya Selasa kemarin juga beda tipis, cuma 1 bola. Ngeselin deh. Tapi kayaknya ini taktik supaya promotor bisa mengeruk duit dari penonton dengan adanya 7 game penuh. Kalo Dallas menang terus, game yg ke 4 kan udah habis donk. Malam ini mereka tanding lagi di Miami. Mudah2an sih menang. GO MAVS!!!!

*****

Nanti malam kami mau cabut ke Wichita, Kansas. Itu tuh…mo ke ladangnya Laura Ingals (hehe). Sebenernya hubby mo ada gawean di kota itu, tapi ngga lama cuma bbrp jam aja. Sekalian disambung sama cuti. Kan anak2 udah libur summer break. Disana masih banyak temen2 sekolah kita dulu yg masih betah. Sekalian mo selamatan ultah Aiz yg ke 8.
Jadi kayaknya mau absen ngeblog dulu sampe hari Selasa. Rabu, pasti ada cerita baru yg mudah2an ngga boring & ngga norak. Rencana pengen sok jadi wartawan yg meliput kota tersebut nih..macam road trip lah. Hehe……au revoir!

Nonton

June 12, 2006 § Leave a comment


Ceritanya, hari Sabtu yg biasanya ditetapkan sbg hari keluarga, kita mo sok ngajak anak2 nonton bioskop. Udah 2 tahun lebih semenjak punya anak 3 aku nih dah muales nonton2 bioskop sebenernya, ya bayangin aja lah gimana kita bisa menikmati kalau musti bawa kampiun yg masih kecil2. Anak resek dikit di dalem rasanya kita udah ngga enak banget, feel guilty gitu sama orang2 lain yg nonton juga. Mereka kan spend some bucks buat cari kesenangan, bukan denger anak nangis. Hehe…

Judulnya, berhubung summer banyak film anak2 baru, kita nekad nih mo nonton film yg judulnya CARS. Dari trailer yang kita liat di Disney Channel sih keliatannya menarik dan disukai sama anak2 aku. Apalagi Aidan yang doyan banget sama sesuatu yg berbau mobil atau choochoo. Naluri kelaki2an nya keluar kl udah ngeliat mobil. Kemana2 aja selalu menggenggam mobil sport merk porche nya atau mini coopernya.

Kita sengaja nonton yg siang, dengan harapan harga tiket siang lebih murah. Bener sih, lebih murah, tapi cuma buat ortunya. Itu pun juga basa basi. Turunnya dikiiiit! (kirain setengah harga ato apa gt, hehe…). Yang anak2 tetef aja sami mawon. What the heck! Mau ngga mau harus mau. Aiz yang baru sober dari sakit panjang nya hari itu excited banged. Nonton bioskop..wow! Biasanya dia kl mo nonton bioskop harus nunggu diajak sama temen Momi atau Dadi. Kasihan. Dia memaklumi kalau Mominya punya alasan buat absen nonton film di bioskop dulu. Dia juga ngga mau adeknya bikin ulah disana kali…how sweet!

Di dalam kegelapan, Aidanku belum menunjukkan tanda2 kegelisahannya. Karena iklan nya banyak & film anak2 semua. Wah…Mominya yg sengaja duduk di dekat “exit” cukup tenang lah. Ternyata anakku sudah bisa nonton film di bioskop. Ada kali, sepuluh film anak2 yang bakal diputar disitu, dari yang coming next week sampe summer 2007 pun udah ada trailer nya! Gile….lama amir nunggunya!
Akhirnya, selesai juga reklame2 film yang ngabisin waktu hampir setengah jam sendiri. Wah, Dan…film CARS nya mulai nih. Anakku manisnya, menunggu dengan sabar film yg ditunggu2.
Begitu film CARS baru aja mulai, belum ada 5 menit, lho…kok….aku mendengar dengkuran halus yang keluar dari seseorang. Aidan yang aku pangku makin berat……oh noooo….! Momi kan mau ngajak kesini buat nonton, bukan bobo…..!!!!! Garing banget sih. Mana anak segitu udah kena charge pula! Kekekek….! Happy nap time, honeybunny!!! Sleep tight!

PS : film CARS lucu, bagus, keren, nice setting, tapi kayaknya ngga fun buat anak balita. terlalu banyak deep conversation. duration nya 2 jam, lama juge…cuma si Aiz aja yang enjoy krn dia udah bisa nangkep lucunya dimana. Adel kurang enjoy..malah main2 sendiri di lantai, Aidan………….mimpi indah! trus, kami juga mendengar anak2 lain yg juga nonton feel bored, ada yg ngoceh sendiri, ada yang nangis, pokoke….menurut aku sih buat anak SD cocoknya! mboh ya…mungkin beda2 tergantung anaknya juga…

*********

Pulangnya, pas aku mampir sebentar di toko Forever 21, bagitu balik, hampir copot jantungku dibuatnya! Aku mendapati Dadi lagi sharing smoothies sama Aiz, Adel & Aidan……waaaak! Kan Aiz masih sakit kamu kan tau? Tau lah…., tapi what’s wrong with you? Dia bilang, ah…gapapa. Aiz kan dah sembuh. Yah…tetef aja namanya virus masih gentayangan. Masih batuk2 pula si Aiz. Ngga usah sharing minuman aja kita bisa kena, apalagi langsung gitu? ckckck…..dasar laki2. Ngga tau susahnya ngurusin anak sakit. Taunya cuma beres aja. Mana tau dia kl anak panas aku biasanya begadang nungguin sambil kebat kebit. Belum lagi kalo anaknya rewel. Dia mah tidur aja dengan pulasnya. Mana kalo kehabisan obat, hampir ngga mungkin deh blio dibangunin tengah malam buat ke apotik! Buntut2nya aku juga yg harus gentayangan malem2 ke apotik.

Judulnya siang2 bolong hari Sabtu kemarin aku ngambeg berat. Hati nih gondhok minta ampun. Kenapa sih….aku kan dah di eman2, sengaja menjauhkan aiz & adik2nya. Menjaga biar adek2nya ngga nyamber gelas/makanan bekas mbak nya. Ternyata semuanya sia2. Wah….bismillah deh, semoga ngga ketularan. Mau diapain, udah kejadian……**tapi tetep gondhok.**.

Bener aja, tadi sore, aku mendapati Aidan demam. Lumayan tinggi 102 F, mmm…mungkin kira2 39C lebih. Malamnya, menyusul Adel walaupun cuma sumeng2 aja. Dia malam ini agak gelisah. Karena aku blm kasih obat penurun panas.
Duh, bikin aku senewen aja. Nih, lagi kesel. Makanya nulis blog ini…hehe…
Alamat rencana pergi plesiran ke luar kota hari Jumat besok gagal nih. Cuma gara2 ngga mau rugi $4 buat beli extra smoothies. Bela2in sharing smoothies cuma gara2 sayang duit. Nyebelin.
Yang kepingin smoothies jangan2 bukan Aiz…, tapi babenya! *kerut2 alis*.

Yah, here I am….waiting for the miracle. In the middle of the night. Disebelah ku dah siap thermometer & motrin. Siap tempur kalo 2 anak itu suhunya naik lagi! *****sigh*****

Where Am I?

You are currently viewing the archives for June, 2006 at My Life Abroad.