kangen

May 8, 2006 § Leave a comment

Aku ngga tau kenapa, lagi kangen kepingin nari Bali lagi. Hobi yang ditekuni sejak aku masih TK ini benar-benar membuatku jatuh cinta sama Bali. Dulu, kalau punya duit dikit, liburannya ke Bali. Bulan madu ke Bali lagi. Ngga pernah bosen.
Apalagi sekarang yang sudah mendekam 7 tahun di negara orang, makin merasakan bahwa kebudayaan tradisional kita tuh benar2 indah. Pantes, dulu waktu aku ikut program pertukaran pelajar ke Kansas 16 th yl, orang2 yang melihat aku ikut menyumbangkan Tari Kebyar Duduk sampe berdecak kagum, benar2 melototin aku dari ujung kepala sampe ujung kaki. Pegang2 bajunya yang asli dari kulit & dihiasi dengan prada & manik2. Belum lagi embel2 di kepala yg dihiasi sama bunga kamboja (palsu) & kembang goyang. Paling bikin mereka berseru “whooooo…” adalah ketika aku duduk bersila sambil mutar2 dengan kecepatan tinggi (wah..ekstrim bgt deh ni momi), dalam hati dulu sempet campur aduk, antara salting, ge-er, capek, malu, gerah….semua deh. Tapi dalam lubuk hati yang terdalam, aku bangga juga bisa memperkenalkan keunikan budaya kita. Bersyukur juga dulu Mama maksa aku supaya ikut tari Bali, yang akhirnya menjadi hobiku, karena kalau pentas sana sini, lumayan dapet uang saku.

Tapi semuanya tinggal kenangan. Sekarang, aku sudah menjadi ibu, kepingin rasanya mengajarkan ke anak2. Seandainya aku di Indonesia, pasti anak2ku udah ngendon di sanggar Tari Bali seminggu 2 kali. Disini, aku prihatin mereka kurang mengenal budaya Indonesia. KJRI ada di Houston, 4 jam dari kota tempat tinggalku. Jadi tidak mungkin aku membawa mereka kesana setiap minggu untuk berlatih menari.

Ini foto aku terakhir kali mentas. Waktu itu th 2001 di Wichita, Kansas ada acara Indonesian Night. Aku menari Teruna Jaya & Kecak (foto Kecak nya ngga nemu). Agak2 susah juga krn sudah lama tidak latihan. Tari Bali itu berat lho, rasanya seperti olahraga aja, karena gerakannya patah-patah dan membutuhkan gerakan yang cepat. Setelah menari, biasanya aku pegal2 selama bbrp hari. Hehehe…dasar dah tuir kali.

Sekarang, baju2 pentas ku hanya ngendon di dalam peti di gudang. Tak bertuan. Tak tersentuh. Tidak juga dinikmati secara visual, maklum ngga spt di Indonesia, disini hidup harus serba minimalis, ngga punya lemari pajangan. Hehehe…

Tapi suatu hari, aku pengen lagi untuk mengenang masa2 dulu. Mau serius nari lagi. Bukan buat siapa2, tapi buat aku sendiri. Selain nyoba lagi menggemulaikan badan yg selama ini jadi kaku, juga latihan otot. Indahnya alunan musik gamelan Bali pun bisa jadi pemacu semangat aku buat bernostalgia.

Oh…Bali, kapan ya kita bisa ketemu lagi? Bisa menikmati asyiknya scuba diving disana, bisa snorkeling, bisa belajar surfing, bisa bungee lagi di Andrenalin, bisa blanja heboh di legian, bisa liat tari kecak, bisa belanja barang2 antik…*sigh*.
Bali, see you again soon….You’ll always be in my heart! (hiks..beneran nangis nih…..).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading kangen at My Life Abroad.

meta

%d bloggers like this: