Kekyu

April 28, 2006 § Leave a comment

Aidan yang ngga sampe 2 bulan mendatang berumur 2 tahun, udah lumayan bisa mengungkapkan beberapa kata kalau dia kepingin sesuatu. Untungnya punya kakak yang ngemong, dia jadi lebih banyak belajar dari kakaknya ketimbang dari TV atau teman2nya. Segala tingkah laku kedua kakak ceweknya, dari kegiatan sampe cara ngomong juga ditirunya. Kami memang sejak anak nomor 1 si Aiz masih kecil, sudah menerapkan gimana cara hidup sehari2 dengan sopan santun. Apapun dan siapapun kita berbicara, harus dengan aturan. Ngga perlu yang terlalu berbasa basi, tapi yang penting “the magic words” seperti “thank you”, “please”, “excuse me” atau say greeting kalo ketemu orang itu jangan pernah dilupakan.
Rupanya, kebiasaan yang diterapkan sejak Aiz kecil tsb, terbawa sampai dia besar. Walau sekarang dia kadang2 lalai krn pengaruh teman2 sekolahnya (arrrrrgh….) tapi Alhamdulillah menjadikan pengaruh baik bagi adik2nya. Adel adalah copycat nya mba Aiz banget. Jadi aku ngga perlu susah payah mendidik dia dari nol lagi. Tinggal mengingatkan kalau dia lupa mengucapkannya. Begitu pula Aidan si bontotku, dia juga seorang copycat, bedanya dia hanya mengabdi kepada mba Adel. Apapun yg mba Adel perbuat, selalu ditiru. Sekarang, dia selalu terbiasa dengan kata “Kekyu”. Engga usah disuruh atau diingatkan. Kalau menerima apa saja dari siapa saja berupa apa saja dan kapan saja, selalu ngga lupa bilang “KEKYU“. Lucunya, saking latah bilang kekyu, kalau dia memberikan sesuatu kepada seseorang pun dia yang mengucapkan “Kekyu”. Sampe orang yg lupa atau blm sempat bilang tengkyu nya tersipu2……
Kadang2, mbak Adelnya cekikik2 geli, liat tingkah adeknya yang keranjingan “KEKYU”.
Mudah2an dengan modal ini, mereka akan tumbuh jadi anak2 yang menghargai pemberian orang lain. Walaupun mereka tinggal disini & bahasa berbeda, tapi aku ingin mereka selalu ingat kita orang timur. Yang harus sopan terhadap orang lain terutama yang lebih tua. Kadang2 anakku suka protes, kenapa kita harus spt org Indonesia padahal mrk kan tumbuh disini, tapi aku dg santainya bilang, “Karena suatu hari kita pasti akan pulang ke Indonesia, nak!”.

yay…idan udah gede!

April 26, 2006 § Leave a comment

Sejak 3 hari yang lalu, Aidan udah benar2 lepas dari ASI, even malam pun dia udah bisa ngga nangis minta “kempit”. Ngga jelas juga apa yg membuat dia jadi menolak mentah2 kalau ditawarin ASI. Awal-awalnya sih aku coba kasih susu botol tengah malam. Maksudnya mau ngajarin juga. Emang sih uring2an, tapi aku diemin lama2 tergoda juga minum susu botolnya. Amazingly, cuma sekali itu aja, semua jadi berbalik 180 derajat. Besok2nya, kalo nangis malam2 dia langsung minta “susus..susus…” sambil nunjuk2 kearah pintu. Aku coba kasih ASI tapi dia malah bilang “NO”. Wah..kebeneran deh, aku seneng banget. Karena menurut cerita teman yg ngasih ASI anaknya sampai 2 th, bener2 kesulitan untuk menyapih. Akhirnya berhasil juga, dengan khasiat olesan pare. Hahaha..lucu sih, tapi bisa dibayangin gimana marahnya tu anak.
Menjelang 2 tahun, yang ngga lama dari sekarang (Idan lahir 3 juni 04), aku sempet juga mutar otak, pengen coba pake cara teman tsb tapi belum aja terlaksana. Kakak2nya dulu bukan pengkonsumsi ASI 100%, mereka semua aku supply formula juga. Jadi cuma jagoanku aja yang attached sama Momi. Tapi Alhamdulillah banget kok ternyata ngga sesulit yang aku sangka. Aidan rupanya cepat beradaptasi. Malah akunya nih yang setengah mati sekarang. Karena perubahan yg drastis, membuat aku meriang ngga keruan. 2 hari berturut2 badan rasanya kayak orang sakit. Yah..ibu2 yang udah punya anak tau lah..merasakan gimana rasanya kalau kita absen kasih ASI. Sampai kemarin, seharian aku tidur aja, rasanya males mau bangun. Aiz yang ngeliat aku lemes, langsung nyuruh2 adeknya netek lagi….hahaha……”Jangan mbak, biarin aja Idan kan udah gede. Udah ngga perlu susu Momi lagi, makannya juga banyak. Paling2 besok Mami udah biasa lagi..”.
Sekarang, dia kalau siang minum susu pakai sippy cup, malam masih ngedot. Semenjak dia minum susu sapi, badannya jadi lebih semok. Mungkin lebih banyak mengandung fat didalamnya. Yang penting, Aidan ku udah gede….udah mau 2 tahun. Rencana mau dibikin syukuran bareng sama mba Adel.
Aku seneng nih….artinya aku udah bisa diet donk…hehehe…..

melorot

April 24, 2006 § Leave a comment

suatu hari kita iseng2 jalan ke Addison Circle, tempat favorit keluarga kalau lagi mau spend time sama anak2. Sekaligus ngobatin kangen sama Aiz yang lagi sleep over dirumah boss nya hubby yg punya anak seumuran. Adel & Aidan seneng minta ampun. Kita berdua duduk2 menikmati udara yg wkt itu agak2 sejuk dan matahari ngga terlalu panas, sementara mereka berdua lari2an. Sekali-kali berhenti di kolam air mancur, ketawa2 sambil megang2 air. Tetapi tak lama kemudian…

Ya ampuuuun…..bener2 mereka ngga tahan kalau liat air. Bawaannya pengen berendem aja. Apalagi disitu lagi sepi ngga banyak orang. Paling2 ada beberapa keluarga yg bawa anak juga, tapi anaknya lebih seneng main air mancur yg sebelah sana (yang engga ada kolamnya). Kita yg ngga niat mau berenang tentu saja ngga siap sama perlengkapan perang. Untung…Momi sedia pakaian ganti. Tapi Adel yg sekarang pakai celana panjang harus pinjem celana pendek sama adeknya. Toh Aidan bisa pakai diaper nanti. Walaupun airnya dingin, mereka nekad aja tuh. Kalah sama asyiknya main air. Kalau summer, udah biasa taman itu dibuat main air sama anak2. Selain tempatnya bersih, terawat juga asri. Aidan ngga pake diaper yang khusus buat berenang, tapi cuek aja lah pake diaper biasa.
Namun….apa yang terjadi……?????????

bukannya kemben melorot seperti kasus penyanyi dangdut Indonesia yg heboh waktu itu…tapi kancut melorot!
Diaper basah nya kalo ditimbang bisa 5 kilo! heuheuheu….sayang dipernya ngga sempet difoto

hotdog

April 24, 2006 § Leave a comment


Kemarin Adel yg baru lancar ngomong memperhatikan aku yg lagi motong2 Hotdog buat dimasukkin ke Supermi. Penasaran, dia pegang hotdog yang baru dikeluarin dari lemari es. “Uuuuu…Mami…..it’s cooooold!”. “Mami…..why is hotdog…why is hotdog Mami..!”. Adelku yang bener-bener baru bisa ngomong belakangan jadi ceriwis banget, nanya apa aja yang ada di pikirannya. Udah gitu suka diulang2. Grammar nya juga belom becus. Tapi bagus lah..mudah2an nanti sekolah ngomongnya makin bener sesuai aturan. Aku yang lagi serius didepan kompor, ngga ngerti juga apa maksud pertanyaannya…why is hotdog?. Aku bilang, “Yes Adel, this is hotdog. I’m gonna put this hotdog in your noodle ok?”.
“Yes Mami. Mami…why is hotdog?”. O my God, kasihan banget ni anak. maksudnya apa ya…dalam hati aku mikir juga.
Tiba2 dia kayak membaca pikiran ku. Dia ngomong lagi, “Mami….this is coooold, why is hotdog?”. “Mami…..this is COLD DOG, Mami….not hotdog!!!!!”

maling susu

April 18, 2006 § Leave a comment

Adel yang mau berumur 4 tahun dalam waktu dekat, ternyata masih suka merindukan enaknya ngedot. Udah lama sejak dia 2 th aku biasain dia minum susu pakai sippy-cup, selain biar dia biasa ngga ngedot lagi, tapi juga memang di sini umur setahun keatas udah diwanti2 sama dokter anak kalau ngedot bisa merusak gigi, apalagi kalau dibawa tidur. Jadi dia cukup tahu diri, dia beranggapan bahwa sudah besar dan tidak perlu minum susu pakai dot (kecuali kalau malem mau bobok suka kasihan kalau dia ngga dikasih dot, abis uring2an kayak kebakaran jenggot).
Tapi belakangan, dia suka diam2 mencuri-curi kesempatan dalam kesempitan. Berhubung adeknya (Aidan) sedang dalam proses penyapihan (susah, nek…), jadi aku alihkan ke susu botol instead of sippy cup. Maksudnya cuman satu, biar dia bisa meninggalkan ASI nya tanpa harus melewati proses yang menggemparkan!. Tapi kenyataannya malah runyam, Adel yang tadinya udah bisa meninggalkan tradisi ngedot nya, memanfaatkan kesempatan yang “indah” ini. Berhubung Aidan suka ogah-ogahan minum susu botol, kadang2 menyisakan susu dibotol sampai setengah botol. Adel yang imannya kurang kuat, dia ambil dot nya yang sudah tidak bertuan tsb, dan menyelesaikannya secara bertanggungjawab!!!! hahaha….awal2 aku ngga “ngeh” kalau ternyata ada yg memonopoli hak atas susu botol tsb. Kirain, pinter amat anak gue….bisa ngabisin susu di botol dengan sukses. Tau2nya, ada maling susu dirumah ini…..hahaha…….!!!!!!! Udah gitu, pake acara ngumpet dibalik sofa, karena tau kalau Momi bakal marah kalo ketahuan. Hihihihihi……luchu deh kamu, Del…..
Tapi jangan diterusin ya sayang, kamu udah mau masuk Pre-K kan. Malu sama temen2 nanti kalau masih ngedot.
Kalau sakit bolehlah, nak. Tapi kl sehat walafiat gini, minum dari sippy cup atau gelas aja ya. Nanti giginya rusak.
Hhhh…..susah deh pilihannya, antara kepengen anaknya seneng atau mikir buat kesehatan giginya. SOS.

cebur-cebur…

April 17, 2006 § Leave a comment

Baru2 ini kita sering berenang, ngga seperti tahun lalu yang bener2 ngga ada waktu buat nganterin anak2 berenang. Kebetulan, disini banyak fasilitas kolam gratis, di kompleks aku aja ada 4 biji. Kadang2 kita suka juga berkunjung ke apartment complex nya temen2, nyobain satu2….pilih yg kondisi kolam nya ketutupan pohon jadi agak tidak menghitamkan kulit. Kemarin, kita berlima bertandang kerumah Om Ari & Tante Dita, 5 menit naik mobil dari rumah. Disana kolamnya agak besar dan rimbun. Aidan yang dari bayi kalo diajak renang suka ketakutan (dia agak2 phobia sama air beriak spt air mancur, air terjun, pokoknya genangan air dlm jmlh besar/luas yg menghasilkan suara), spring tahun ini udah mulai berani nyoba cebur-cebur. Aku sebagai ibu repot membawa perlengkapan main air, supaya dia bisa terhibur ngga terfokus sama takutnya. Ternyata, begitu kita menginjakkan kaki ke pinggir kolam, air kolamnya masih dingin, nek….lah, bulan april udah mau abis, masih aja dingin. Padahal matahari udah terik banget. Emang sih mungkin waktu itu udah agak sore jam setengah tujuh (tapi kan matahari baru terbenam jam 9 malem…), mungkin jenis angin nya udah beda. Gara2 mainan tesebut juga, dia jadi berani menyeburkan seluruh badannya ke dalam air, dibawa ketempat dalem pun juga ngga nangis jejeritan. Hebaaaattt……..
Si babeh, saking senengnya liat anak laki nya happy dan engga takut lagi sama air kolam, jadi semangat mau seminggu 2x menyempatkan diri ngajak anak2 berenang (bukan hubby gue banget deeeeeh…).
Setelah puas main air, kita semua (sama temen2 lain juga) makan di seafood buffet, mmmmmm………….enaaaaaak. Udah lama ngga makan CRAB LEGS nya yg super yummy. Aidan & Adel makannya buanyak, rupanya mereka kecapekan berenang. Wah, daddy nya makin semangat lagi ngajak berenang, karena liat anak2nya makan jadi lahap sesudahnya. Summer nanti aku mau daftarin mereka ikut swimming lesson deh, biar lebih terarah lagi ngga cuma main2 air aja. Masak, anak bekas perenang ngga bisa berenang….heheheheh….

zzzzzzzzzzzzzzzz

April 16, 2006 § Leave a comment

ini akibatnya kalo si momi keasyikan di dapur, sampai anak sendiri ngga keurus. karena kekenyangan makan dan minum susu, aidan yang lagi keasyikkan main di kamarnya sampe ngga sadar kalo jam tidur siangnya masih 1 jam lagi. saking nguantuk ngga ketulungan kali ya, sampe2 mainan yang keraspun jadi empuk kalo emang udah ngantuk berat. dasar si embot…

Where Am I?

You are currently viewing the archives for April, 2006 at My Life Abroad.