pengalaman naik bis

April 30, 2008 § 6 Comments

hari ini saya menyibukkan diri. iseng. tapi lagi males dirumah. jadi dicari2 aja biar keliatan sok sibuk. abis antar adel sekolah jam 1 siang, saya dan idan boy tergopoh2 menuju halte bis. sebenernya bisa dari depan sekolahan, naik bis yg liwat situ tapi harus 2x ganti bis. ah, males. mana pastinya larinya kayak keong karena melewati perumahan. jadilah bionic woman yg ndorong2 stroller berisi anak yg udah bukan bayi lagi. sampai di halte, bis sudah berhenti, sementara saya masih sekitar 20an meter dari halte. yah, hopeless deh dalam hati. terpaksa nunggu bis berikutnya. tapi nasib saya lagi baik. antrian calon penumpang lumayan panjang. kalau naik bis kan kudu masukkin coin ke kotak elektronik yg berada disebelah supir. mungkin orang yang lagi didepan kotak coin agak2 IQ jongkok sehingga ngitung 2.75 aja susah. alhasil, saya bisa ikut antrian paling belakang. si supir yg melihat saya ndorong bayi raksasa, menurunkan hidroliknya, biar saya nggak kesusahan masuk kedalam bis. asyiknya naik bis di luar negri. semua2 serba mudah. tapi walaupun serba enak, saya kangen yang namanya beli jeruk didalam metromini, atau dengerin pengamen yang melantunkan goyang dangdut padahal suaranya nggak singkron sama instrumen nya. i miss those things!

setelah bayar, si supir memberi secarik kertas buat transit (kalau mau gonta ganti bis). tiket transit bisa berlaku dalam dua setengah jam, terserah mau kemana asal masih didalam kota.
tiba2 pandangan saya tertuju kepada ibu2 umur 50an berdandan menor didepan saya. barang2nya serba bermerek. pakai kacamata riben gelap dan model j-lo (gede bgt bho..). rambut keliatannya disasak rapi, entah emang gayanya apa menutupi kerontokkan rambut. pakai baju dan celana putih bermotif hitam sebagai aksesoris. sporty tapi rapijali. mencincing tas merek chanel, keliatanlah logonya yg mentereng, entah itu asli made in france atau knock off buatan tangerang.
sepatunya pakai model kets anak muda jaman sekarang yang warnanya ngejreng. dalam hati saya, wuih…ada juga orang model gini masih mau naik bis bareng kita2 yang nggak dandan….
belum juga bis bertolak dari halte saya tadi, tiba2 ada ibu2 asia yang dari luar bis ngetok2 kaca jendela dibelakang ibu menor tadi. sampai2 dia terlompat karena kaget. si ibu asia yang gaya teriak2nya keliatan marah, ternyata mau ketemu suaminya yang duduk dibelakang saya. fyi, tipikal orang asia yang hijrah kesini….nggak dinegaranya, nggak disini, tetep aja nggak peduli lingkungan. si ibu menor yg sempat lompat karena kaget tadi spontan menyumpah sendiri, ngedumel, nyebut2 nama Jesus dan Maria Josephine, dan entah nama suci siapa lagi yang dilontarkan olehnya. sampai akhirnya saya dan seisi bis mendengar dia bicara lagi, “sumpah mati ini perjalanan saya yang terakhir naik bis, ngga akan saya naik bis lagi, membuat saya jantungan, blabla…”.percaya atau tidak, kalimat yg sama diulang2 beberapa kali.
ih…sapa suruh naik bis? kalau berani bareng sama orang umum, ya harus terima apa adanya donk….sambil masih komat kamit, dia berdiri menarik bel minta berhenti. memang mungkin bukan tujuan dia turun disitu, tapi dia benar2 ketakutan atau benar2 angkuh?

ketika pulang dari perjalanan (perjalanan yang gak penting, cuma ke mall cari2 angin dan window shopping sambil menunggu anak2 pulang sekolah), ada lagi kejadian aneh. di kota ini banyak sekali imigran dari eropa timur, dimana biasanya mereka susah berbahasa inggris. ada seorang kakek2, kelihatannya orang russia atau tetangganya-lah!. mungkin umurnya hampir 100, saking udah tuanya dan pikun (maaf). tapi ini kakek bener2 kekeuh dan kelihatannya waktu mudanya bekas preman pengkolan, keliatan dari emosinya yang gampang terbakar. terjadi kesalahpahaman antara beliau dan supir bis, mungkin coin yang dimasukkan kurang, sehingga uang nggak mau masuk ke dalam mesin. tapi si kakek kekeuh dan ngotot bahwa duitnya nggak kurang. malah si supir disemprot habis2an dengan bahasa inggris tarsan nya yang amburadul. seluruh isi bis geleng2 kepala. si kakek membawa kereta belanjaan segede bagong, dan ngotot masuk kedalam bis yang penuh berdesakkan orang tanpa perduli dengan kereta bagongnya yang menabrak kaki2 penumpang. mereka dengan muka masam memandang si kakek tapi mau bilang apa, siapa yang tega memarahi seorang kakek uzur yang sudah tidak sepatutnya naik bis sendiri, apalagi belanja grocery……kemana gerangan anak-cucunya? kalau sudah begini, bersyukur saya jadi orang indonesia dimana anak2nya masih hormat dan peduli dengan orang tua.
di dalam, orang2 yang merasa iba berusaha menarik kereta dorongnya yang penuh belanjaan, dengan maksud supaya si kakek bisa duduk. eh, malah dia menggerutu kepada orang2 yg menarik kereta, “jangan tarik, nanti saya jatuh!”. weleh…boro2 bilang terima kasih, merasa dibantu aja enggak. malah dia merasa dirugikan. aneh. kalau sudah begini, pikiran saya teringat bapak saya yang berumur sudah berkepala tujuh. tiba2 saya kangen candaan beliau. kangen kehadiran beliau yang sehari2nya selalu santai, penuh dengan banyolan2 dan nggak pernah mengeluh. mudah2an beliau belum pikun, dan jangan pernah pikun seperti si kakek tadi. nggak rela…
lho..kok jadi curhat?

jadi perjalanan dua setengah jam saya hari ini, cukup diwarnai dengan keunikan tingkah laku orang. asik juga kadang2. baru kali ini saya tinggal di kota yang terdiri dari berbagai etnik dan budaya dari seluruh dunia. kadang2 suka gemes, karena mereka masih dengan bangganya mengimport kebiasaan lamanya untuk kemudian dibaurkan ke negara barunya, dan yg paling nyebelin, kita2 yang berusaha hidup mengikuti aturan2 negara ini terpaksa harus mengalah dan hanya mengurut dada kalau melihat kejadian aneh.

ada kabar baru, saya baru saja mendaftarkan diri di milis orang indonesia di canada, atas anjuran seorang teman lama. asik juga, banyak tau berita2 orang indo. suka dukanya….. tapi kadang2 mereka nggossipin sesuatu yg nggak penting. biasalah orang hidup. sekarang malah bingung, karena nggak tiap hari saya bisa didepan komputer. hari ini baru ngecek mailbox setelah sekian hari. kalau mailbox nggak dicek berhari2, tumpukkan ‘surat2 cinta’ bisa ratusan. mau untung jadi buntung. nasibku hari ini…

§ 6 Responses to pengalaman naik bis

  • Indahjuli says:

    kalau di Jakarta, seperti naik Transjakarta (busway).
    Sili, keknya udah jamak deh di milis suka ngomongin yang ngak penting, OOT :))
    makanya gw lebih suka daily digest atau nomail (lihat di web) kalau ikutan milis.

  • momykeiza says:

    kalo di tempatku mba yang kayak gitu gak aneh…malah ada nenek sambil dengerin musik di walkman dan joget2:))…trus yang gak tahannya, kalo di tempatku banyak orang item yang naik bus…bau apek banget dan bisnya pake ac lagi, mana rambutnya pada gimbal, kebanyang kan mba…jadi pengen muntah selama perjalanan. Tapi aku sabar aja..mau gimana lagi gak punya mobil seh:)

  • inotpinot says:

    hm. kayaknya itu emang problem multicultie dimana2 ya li. aku suka nonton trauma centre (kl gak salah) alias film docu ttg ugd terbesara di toronto. dokternya ganteng abis, dari pakistan, dr. chugtai apa ya namanya. kayak bintang pelem bolliwood. disitu ya critanya di ugd tiap hari ada penusukan, penembakan dll dll orang2 vietnam/afro/italie/china gangster gitu loh. jadi kayak ada grup2 etnis ya di toronto.yg sneneg ngeliat team dokter yg dr mana2 etnisnya (viet/china/poland/mesir/irak dll dll dan mereka sopan2 dan prof bianget gitu loh), ada dokter ali akbar misalnya. haduh kl di belanda, gak ada dokter ali akbar yg bsia praktek, banaykan cuma jadi tukang cleaning. swear ! krn disini susaaaah nerima orang2 pinter apalagi nerima orang dg bau2 nama arab, gak ada kans deh di londo ini. kl di sini yg suka masalah imigrant dr marokko li. anak2 mudanya minta ampun deh kelakuannya bikin emosi krn bawa nama jelek islam di belanda.

  • sili says:

    dokter family kita orang arab, namanya nadine majid. orangnya cuantiiiiiik…kayak bintang pelem. gayanya keren, trendi. kalah orang sini sama gayanya. masih muda tapi baik dan sabar. anak2ku seneng bgt sama dia. sampe minta2 ke dokter kalo sakit sedikit.
    wah, kalo punya profesi jadi dokter/perawat/apa kek yg ada hub. dg rumah sakit, di canada dan amerika laku keras. nggak perduli dari mana asal punya degree dan lulus ujian. bidang kuliner juga laku. cuma gue nih belum nyoba arsitek nya laku/enggak…mungkin kudu ambil kelas lagi biar tau standar teknis sini. boro2 ada waktu buat gawe not…ngurus anak sendiri aja ketar ketir.

  • debbie says:

    kebayang ibu2 menor itu kalo naek bis patas non ac disini, bisa2 dia beneran tepar jantungan di lantai bis…hehehehe….
    sekarang banyak anak2 laki2 muda yang naek ke bis ber 2-4 gitu trus ngomong keras2 minta kasihan tp gayanya ngebentak2, bawa2 nama Tuhan, gak boleh sombong lah kalo ngliat orang laen susah, hrs saling bantu lah
    Intinya minta duit, gak mau kalo 500 maunya serebu perak. Gayane preman abis. Orang yang lagi anteng2 bengong menjurus tidur suka kesentak bangun saking kagetnya denger mereka teriak2 di dalam bis gitu.
    Biasanya prempuan (ibu2/mbak2) sdh pada jiper duluan jadi lah 1000 rupiah keluar dari dompetnya…..:((

  • mutia says:

    “tapi walaupun serba enak, saya kangen yang namanya beli jeruk didalam metromini, atau dengerin pengamen yang melantunkan goyang dangdut padahal suaranya nggak singkron sama instrumen nya. i miss those things!”
    senyum baca yang ini.Giliran aku pengen naik bis kota yg modern,mbak kangen bis dangdut kita:P.Kekeke mbak, ada gosip apa tuw di milis indocanada…ternyata ada juga yah.kirain indo sing mom dowang:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading pengalaman naik bis at My Life Abroad.

meta

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: